Pengikut

Jumaat, 28 November 2014

Dia


                                                                                 
                                                                          بسم الله الرحمن الرحيم

Itulah satu-satunya sumber pendapatannya. Mungkin. Dia menjaja hanya dari awal pagi sehingga ke tengahari sahaja. Itu yang saya nampak. Dia menjaja pelbagai kueh-kueh, nasi lemak, mee hoon goreng, mee goreng, nasi himpit dan juga lontong.

Baru-baru ini saya saja-saja tanya dia,'Li, dah berapa lama kau menjaja kueh'.
Dengan spontan dia menjawab, 'Dari umur saya 11 tahun'.
'Abang cubalah kira, umur saya sekarang 41 tahun'. sambungnya lagi.

Memang benar. Sejak saya tinggal di rumah ini sebaik sahaja selepas berumah tangga pada tahun 1986, dia sudah menjaja keliling taman. Seluruh taman-taman di kawasan ini di laluinya. Siapa tak kenal akan dia. Anak-anak kecil pun kenal dia. Dari jauh lagi apabila mendengar bunyi hon yang dipicitnya sudah bersedia pelanggan-pelanggan setia menunggunya. Pelanggan dari anak kecil sehingga kepada makcik-makcik yang sudah lanjut usia. Termasuklah saya. Sejak mulai menjaja, dua basikal sudah digunakannya. Katanya, basikal pertama sudah rosak teruk. Tak boleh dibaiki. Terma di dalam TLDM diistilahkan sebagai BER (Beyond Economical Repair). Basikal yang digunakan sekarang ialah basikal kedua.

Dia

Cekal hatinya mengharungi kehidupan sebagai penjaja kueh. Sesetengah orang pasti sudah meninggalkan kerjaya ini.

Selasa, 25 November 2014

Gambar sahaja - 5

                                                                            بسم الله الرحمن الرحيم

Tuanku Imam Bonjol

Ahad, 23 November 2014

Generasi Paderi ?

                                                                         بسم الله الرحمن الرحيم

Di dalam catatan saya yang lalu bertajuk Tokoh Agamawan - Sheikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki terdapat pada muka keratan majalah tersebut berjudul 'Generasi terakhir keluarga PADERI'.



Saya pasti sudah barang tentu ramai dari kalangan pembaca akan tertanya-tanya akan judul artikel ini. Apakah salasilah keturunan Syeikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki berasal dari orang bukan beragama Islam. Saya sendiri pada mulanya keliru. Lantaran itu membuatkan saya berusaha mencari maklumat apakah yang dimaksudkan 'keluarga Paderi' itu.

Pada catatan saya yang lalu itu juga saya telah salinkan semula petikan surat Syeikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki kepada anaknya yang berada di Muar, Johor. Dalam surat tersebut ada dinyatakan sedikit tentang 'Perang Hitam Putih' yang diberi maksud oleh penulis Rusydi sebagai Paderi, yakni 'Perang Paderi'. Sehubungan dengan itu saya pun mencari maklumat di dalam internet mengenai Perang Paderi.

Sungguh saya tidak menduga dan baru saya ketahui bahawa 'Perang Paderi' adalah suatu peperangan yang sungguh hebat berlaku ke atas suku bangsa Minangkabau yang berlanjutan beberapa fasa melebihi 30 tahun lamanya. Peperangan ini telah berlaku tidaklah begitu lama, sekitar lebih kurang 200 tahun yang lalu. Saya percaya generasi ketiga dari pejuang-pejuang Perang Paderi ini masih hidup dan kini berstatus warga emas. Ada kemungkinan juga generasi ini telah diceritakan serba sedikit tentang peristiwa tersebut oleh orang-orang tua mereka dan dengan demikian tidak hairanlah sekiranya mereka juga telah menceritakan pula kepada anak cucu mereka sehinggakan kisah ini akan segar di dalam ingatan generasi-generasi akan datang sebagai sebuah sejarah yang boleh mereka banggakan.

Oleh kerana ramai juga orang-orang dari keturunan Minangkabau berada di negara kita ini sama ada yang telah lama menetap dan menjadi warganegara atau pun yang masih lagi memiliki status pemastautin tetap atau juga yang belum punyai apa-apa status sekadar datang dan pergi dari negara kita ini saya kira wajar mereka mengetahui tentang sejarah perang tersebut sebagai ilmu pengetahuan. Apatah lagi mereka sebagai anak bangsa keturunan Minangkabau asli. Begitu juga terhadap orang bukan Minangkabau boleh juga mengambil tahu kisah sejarah ini sebagai ilmu pengetahuan dan juga pedoman dalam perjuangan menegakkan kebenaran. Di dalam carian saya menerusi google banyak terdapat catatan-catatan mengenainya. Antara yang paling mudah dan agak lengkap klik sahaja DI SINI.

Sewajarnya juga saya memberi penghargaan kepada suku kaum Minangkabau yang mempunyai latar belakang sejarah yang sangat hebat, sejarah memperjuangkan kesinambungan adat, maruah bangsa dan agama yang amat memberatkan sehingga ke titisan darah terakhir. Perjuangan yang tidak mengenal erti lelah biar pun telah dimamah lanjut usia.

Sejujurnya saya tidak banyak membaca kisah-kisah sejarah peperangan yang berlaku di Indonesia secara terperinci kecuali sejarah pra kemerdekaan yang mengulit semangat perjuangan. Nama-nama besar seperti Pangeran Diponegoro dan Imam Bonjol diketahui hanya sekadar pada nama sahaja.

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -

Trajedi Perang Paderi ini bermula apabila tiga orang tempatan yang pulang dari Makkah setelah selesai berpengajian dan mengerjakan haji bercita-cita untuk memperbaiki, membentuk keperibadian masyarakat setempat yang telah banyak menyimpang dari perintah Allah dengan melakukan pelbagai maksiat seperti berjudi, menyabong ayam, meminum arak, mengambil madat (dadah) dan sebagainya.  Mereka menyeru masyarakat kampong agar kembali kepada ajaran sebenar berlandaskan Al Quran dan Sunnah. Di samping itu juga mereka memandang adat peninggalan harta pusaka yang telah dilaksanakan sekian lama oleh masyarakat Minangkabau sebagai tidak selari dengan syariat Islam. Nasihat dan saranan mereka telah mendapat tentangan dan tidak kurang juga mendapat sokongan yang banyak dari kalangan ulama'. Antara yang memberi sokongan padu kepada mereka ialah seorang ulama' besar ketika itu yang bernama Tuanku Nan Renceh. Beliau bersama-sama dengan tiga tokoh agama itu berserta pengikut-pengikutnya mengembeling tenaga, jiwa dan raga dalam menegakkan kebenaran Islam. Rentetan dari ketegangan dan tiada kata sepakat dalam menyelesaikan isu yang dipertikaikan maka terjadilah peperangan saudara di antara pihak Tuanku Nan Renceh yang digelar kaum Paderi dan Kaum Adat yang dipimpin oleh  Yang Dipertuan Pagaruyung waktu itu Sultan Arifin Muningsyah.

Kisah selanjutnya saya kira pembaca sekalian boleh melayari pautan Wikipedia yang saya paparkan di atas itu.

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Sekali lagi saya ingin merujuk kepada surat yang ditulis oleh Sheikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki kepada anaknya di Muar, Johor di mana terdapat nama seorang pembesar Minangkabau Tuanku Nan Rancak. Beliau ialah ayah kepada Zainab yang juga merupakan nenda kepada Sheikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki.

Saya dapati semakin jauh saya menelusuri sejarah ini semakin menarik minat saya untuk mengetahui banyak perkara yang bersangkut paut dengan peristiwa ini.

Siapakah Tuanku Nan Rancak dan siapakah pula Tuanku Nan Renceh. Tiada syak lagi bahawa di dalam Perang Paderi pakar sejarah Indonesia berkesimpulan bahawa Tuanku Nan Renceh berperanan besar di dalam peristiwa tersebut. Namun pakar sejarah juga tidak dapat mengenal pasti dengan jelas siapa pula tokoh ulama' yang bernama Tuanku Nan Rancak meskipun namanya sering disebut-sebut dalam banyak terbitan-terbitan jurnal dan buku-buku.

Walau bagaimana pun dalam banyak keterangan-keterangan yang saya temui amat jelas bahawa Sheikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki dianggap generasi pejuang Perang Paderi. Ini adalah berdasarkan bahawa beliau merupakan sepupu kepada Sheikh Ahmad Khatib Al Minangkabaui yang juga adalah menantu Tuanku Nan Renceh. Tuanku Nan Renceh ini juga berkemungkinan besar adalah orang yang sama iaitu Tuanku Nan Rancak berdasarkan keterangan dari blog ini http://tuankunanrenceh.blogspot.com/2009/08/syekh-ahmad-khatib-bukan-cucu-tuanku.html
Ibu Sheikh Ahmad Khatib Al Minangkabaui juga adalah saudara seibu sebapa dengan ibu Sheikh Muhammad Tahir Jalaluddin Al Falaki.

Allahu a'lam