Pengikut

Rabu, 14 Januari 2015

Gambar sahaja - 8

                                                        بسم الله الرحمن الرحيم



Surau Kg Paya Pamah T Loh

Ahad, 11 Januari 2015

Maahad Tahfiz Al Quran Al Amin pasca banjir 2014

                                                        بسم الله الرحمن الرحيم

Masih mengenai banjir. Esok murid-murid kembali ke sekolah semula. Namun beberapa sekolah di beberapa daerah masih terus diberikan cuti kerana sekolah-sekolah tersebut masih di dalam proses pembersihan. Tidak terkecuali murid-murid dari Maahad Tahfiz juga akan kembali meneruskan pengajian mereka. Mungkin juga tidak semua Maahad Tahfiz akan dibuka esok. Saya difahamkan bahawa pelajar-pelajar Maahad Tahfiz Al Quran Al Amin yang terletak di Kampong Berhala Gantang, Temerloh, Pahang akan kembali ke asrama bagi memulakan sesi pengajian pada 18hb Jan, ini.

Sejarah terdirinya Maahad Tahfiz di atas tanah keluasan 1.5 ekar beserta masjid dan kediaman ini bertitik tolak dari terbenanya sebuah kampong yang bernama Kampong Berhala Gantang yang diasaskan oleh Allahyarham Dato' Shahibudin bin Zainal Abidin pada tahun 1176H/1729M. Tuan-tuan boleh ketahui melalui pautan ini,
http://mtaabg.blogspot.com/2009/09/maahad-tahfiz-al-quran-al-amin.html

Penangguhan untuk memulai sesi sekolah ini adalah kerana pusat pengajian agama ini masih lagi belum pulih sepenuhnya berikutan banjir besar yang melanda sekolah ini.




Semalam tanggal 10hb Jan, 2015 saya memandu seorang diri menuju ke sekolah ini setelah mengadakan perbincangan menerusi whatsapp dengan Ustaz Idrus salah seorang tenaga pengajar kanan sekolah ini dengan tujuan untuk menghulurkan sedikit sumbangan untuk membeli keperluan asas bagi memulakan kembali sesi pengajian seterusnya.


Saya difahamkan bahawa terdapat 63 keluarga yang tinggal di Kampong Berhala Gantang ini. Kesemua keluarga tersebut yang mengandungi lebih kurang seratus lebih orang dan kebanyakannya warga emas berkampong di bangunan tiga tingkat ini. Bangunan kelas di bawah dan asrama murid di tingkat dua dan tiga ini dibina hanya beberapa tahun lalu. Berkebetulan ketika kejadian semua murid sedang bercuti sekolah. Oleh itu asrama mereka dapat dijadikan tempat tinggal sementara selama sembilan hari sepanjang rumah mereka ditenggelami banjir sehingga keadaan banjir surut sepenuhnya.

Sebelum saya ke sekolah ini saya telah dimaklumkan oleh seorang sahabat yang berkongsi satu 'message' yang telah hebat dikongsi bersama dengan pengguna lain menerusi aplikasi whatsapp yang memohon bantuan untuk mendapatkan berbagai jenis keperluan asas bagi penyediaan sesebuah sekolah agama berasrama. Antara yang diminta termasuklah 50 unit almari pelajar. Sehubungan itu saya telah menghubungi Ustaz Idrus melalui whatsapp meminta sedikit penjelasan mengenai keperluan tersebut. Oleh kerana merasakan bahawa niat yang baik ini perlu disegerakan lantas saya membuat keputusan untuk melihat dan menziarahi Maahad Tahfiz tersebut dan seterusnya menghulurkan bantuan seadanya kepada sekolah ini.

Alhamdulillah saya tiba bertepatan bersama dengan puluhan, malahan ratusan sukarelawan dan sukarelawati dari pelbagai institusi, agensi kerajaan dan NGO dengan membawa pelbagai keperluan bantuan sama ada bantuan berupa material, makanan dan minuman atau pun tenaga kerja dengan melakukan kerja-kerja pembersihan.

Antara agensi kerajaan yang saya lihat seperti Kementerian Kerja Raya (KKR), Dewan Bahasa dan Pustaka dan juga Majlis Bandaraya Johor Baharu. Tidak ketinggalan badan korporat seperti Bank Rakyat dan juga NGO lain yang saya tidak ketahui dari mana mereka.

Saya tidak lama berada di sana. Setelah menemui Mudir Maahad Tahfiz  Al-Fadhil Ustaz Haji Wahid Ghaffar Bin Haji Ibrahim ( Al-Hafiz) dan Ustaz Idrus serta memberi sumbangan berupa sedikit wang bagi perbelanjaan membeli almari tersebut saya meninjau-ninjau sekeliling sekolah dan mengambil sedikit gambar dan video. Lebih kurang jam 3.30 ptg saya memulakan perjalan pulang ke Kuala Lumpur. Alhamdulillah lebih kurang jam 6.00 ptg tiba di rumah.


Setiba saya di premis ini, bas Kementerian Kerja Raya Malaysia dan rombongannya sedang bersedia untuk pulang.

Kelihatan pakaian yang didermakan oleh orang ramai membukit.
Tanda aras air dinaiki dapat dilihat pada dinding pejabat dan sebahagian kelas.
Begitu juga pada rumah papan dapat dilihat aras tanda air banjir yang dinaiki.
Mudir Ustaz Wahid berbaju hijau.
 
Kerja-kerja pembersihan sedang dilakukan oleh sukarelawan NGO
Ambil kesempatan bergambar bersama Dato' Dr. Awang Sariyan Ketua Pengarah Dewan Bahasa dan Pustaka yang turut datang bersama rombongan Dewan Bahasa dan Pustaka.
video
 
 
 
 
 



Isnin, 5 Januari 2015

Pasca Banjir 2014/2015

                                                         بسم الله الرحمن الرحيم

Gambar-gambar di bawah ini adalah sebahagian yang saya terima melalui whatsapp dari seorang rakan yang telah melawat dan melakukan kerja-kerja misi bantuan di Pantai Timur khusus di Kelantan pasca banjir 2014/2015. Namun begitu, menurut berita ringkas di radio ERA Jam 2.00 petang sebentar tadi terdapat beberapa ribu mangsa banjir masih lagi berada di pusat-pusat penempatan mangsa banjir. Tidak disebutkan pula mengapa mereka masih berada di pusat penempatan tersebut walaupun keadaan banjir telahlah pun surut sama sekali. Kebarangkalian mereka yang masih berada di pusat penempatan tersebut adalah mereka yang telah kehilangan rumah. Hilang dibawa arus banjir.















Ini adalah statistic tidak rasmi yang diambil dari laman social facebook. Sebanyak 2303 buah rumah musnah atau hilang total.

Justeru, setelah melihat beberapa imej kesan pasca banjir apa perasaan kita. Atas sifat kemanusiaan, apa boleh kita lakukan untuk meringankan beban yang mereka tanggong. Saya pasti ramai yang bersimpati. Ramai juga yang telah menghulurkan bantuan ketika banjir sedang memuncak tempoh hari. Namun bantuan berterusan semampu yang kita dapat lakukan atau hulurkan sangat-sangat disukai oleh Allah swt. Bantuan yang ikhlas terbit dari hati yang murni akan tentu mendapat keredhaan Allah swt dan akan menerima balasan yang setimpal disisiNya. In syaa Allah.