Pengikut

Selasa, 16 Disember 2014

Riadah Pagi

                                                                                                                                            
                                                                             بسم الله الرحمن الرحيم

Pagi ini lebih kurang jam 7.00 saya keluar untuk beriadah berjalan kaki di sekitar taman. Suasana masih agak sepi. Kenderaan juga masih tidak banyak di jalan raya. Dengan berjalan rentak sederhana saya susuri dari satu lorong ke satu lorong lain. Hasrat untuk 'exercise' pagi seperti ini telah agak lama disimpan. Ianya tertangguh dari sehari ke sehari sehinggalah pagi ini dikuatkan hati untuk memulainya. Antara sebab mengapa saya ingin berbuat begini adalah kerana untuk meningkatkan kualiti kesihatan saya. Saya sangat kurang beriadah mengeluarkan peluh atau tenaga bagi mengurangkan lemak di badan sejak 'menggantung raket' badminton lebih kurang dua tahun lalu. Ramai mengetahui pertambahan lemak di badan menyebabkan pelbagai penyakit seperti berlebihan gula di dalam darah dan juga penyakit darah tinggi.

Saya memang telah sedia ada punyai penyakit darah tinggi. Saban hari mengambil sebiji pil yang dibekalkan oleh pihak hospital. Begitu juga dengan ubat kolestrol yang diambil setiap malam sebelum tidur. Alhamdulillah, dengan izin Allah sehingga hari ini bacaan tekanan darah masih baik.

Sebelum ini ada juga lintasan di hati untuk membeli 'treadmill'. Tetapi memikirkan takut-takut nanti ianya akan menjadi besi buruk dan tersimpan di bilik setor lantas saya batalkan niat tersebut. Saya kira lebih banyak faedah akan didapati andai saya keluar ke padang untuk melakukan riadah ringan.

Benar sungguh, antara faedah yang saya dapati ialah dapat bertegur sapa, memberi salam dan berbalas senyuman di antara sesama insan lain yang dilewati di persekitaran perumahan kejiranan. Saya tidak mengenali mereka. Begitu juga mereka tidak mengenali saya. Tetapi, mungkin sama-sama mengerti saling memberi senyuman membawa pengertian besar dan bermakna di sisi Allah swt. Lebih-lebih lagi senyuman yang penuh keikhlasan.

Sambil berjalan saya melihat sekeliling 'alam'. Melihat keindahannya. Melihat pada awan di langit yang biru serta juga melihat kemunculan sang suria di pagi hari sambil memuji dan berdoa,

رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
"Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau jadikan ini semua dengan sia-sia. Maha Suci Engkau Ya Allah, maka perliharalah kami dari azab api neraka'.

Gambar hiasan

 Demikianlah juga amalan yang sering diamalkan oleh orang-orang Arab sejak dari zaman Rasulullah saw dan sahabat-sahabat apabila keluar berpagi-pagi akan merenung langit dan sekelilingnya. Mereka merenung, memikirkan penciptaan Allah sambil memuji dan berdoa seperti yang terdapat di dalam surah Al Imran, ayat 191 yang saya paparkan di atas itu. Mereka lakukan seumpama itu bukan sahaja di pagi hari malah setiap waktu yang berkesempatan dan di mana jua dimuka bumi Allah ini.

Alhamdulillah, dengan memikirkan sejenak penciptaan Allah dan kemudian kita kembalikan kesyukuran atas segala nikmat yang diterima kepada Allah swt adalah lebih baik ganjarannya di sisi Allah swt daripada segala isi di langit dan bumi dan di antara kedua-duanya.

Allahu a'lam.

Isnin, 15 Disember 2014

Fikir sejenak

                                                                       بسم الله الرحمن الرحيم

Hari ini, errrr....maksud saya dewasa ini, tidak banyak yang saya fikirkan tentang kehidupan. Tidak banyak memikirkan soal kehidupan bukanlah bererti bahawa kehidupan saya telah beres atau sempurna. Hanya sanya, saya tidak banyak berfikir untuk menginginkan sesuatu yang tidak diperlukan lagi. Sesuatu yang bersifat kebendaan.

Alhamdulillah, saban hari saya seisi keluarga diberi rezeki berupa makanan yang baik-baik dari Allah swt. Adakala terfikir juga akan kata-kata Rasulullah saw bahawa baginda lebih suka hidup satu hari kenyang agar dapat bersyukur dan pada hari esoknya dalam keadaan berlapar agar dapat bersabar. Teringin juga untuk merasai kehidupan seperti itu agar mengerti dengan lebih mendalam hakikat kehidupan bersyukur dan bersabar. Secara tidak langsung ianya juga mendidik hati ini agar tenang dalam menghadapi apa jua situasi dan permasalahan.

Mungkin saya boleh hidup dalam keadaan demikian. Persoalannya, apakah anak-anak dan isteri saya boleh hidup dalam keadaan sedemikian juga. Saya meraguinya. Mereka telah terdidik hidup dalam keadaan serba ada. Walaupun tidak bermewah-mewahan.

Jumaat, 5 Disember 2014

Gambar sahaja - 6

                                                                       بسم الله الرحمن الرحيم


Diterima melalui WhatsApp

Rujukan entri saya http://pak-mail.blogspot.com/2010/11/yaumul-hasrah.html sebagai bacaan tambahan berkaitan paparan di atas.