Pengikut

Khamis, 26 Mac 2015

Ibu, ayah dan handphone

                                                                          بسم الله الرحمن الرحيم

Pada catatan kali ini saya suka untuk merujuk kepada entri yang dibuat oleh rakan blogger Puan Bunda a.k.a KN menerusi catatan beliau bertajuk 'Tak Payah Kol Bapak'. Suatu catatan yang pastinya mengingatkan kita semua kepada bapa.

Tidak dinafikan apabila usia seorang bapa semakin tua, adakala tak kira sama ada isterinya masih hidup lagi atau tidak seorang bapa merasa sepi tanpa kehadiran anak-anak mereka di sisinya. Justeru, mendapat panggilan telefon pun sudah menggembirakan hati mereka dan memadai. Lantas apakala tidak juga mendapat panggilan daripada anak-anaknya, mereka pula membuat panggilan. Anak yang baik akan bersegera dengan pantas menjawab panggilan telefon si bapa.

Namun, pernah juga saya perhatikan apabila seorang anak melihat pada skrin hphonenya bahawa bapa atau ibu yang menelefon, dibiarkan sahaja tanpa menjawab panggilan mereka. Mungkin mereka terlepas pandang dan memandang ringan tanpa disedari ianya membawa kesan di jiwa si ibu atau bapa. Ketahuilah bahawa panggilan ibu atau bapa menerusi hphone juga adalah seperti panggilan terus berhadapan dari seorang ibu atau ayah kepada anaknya.

Oleh yang demikian, saya berpandangan amat berdosa seandainya tidak menjawab telefon apabila diketahui panggilan itu datangnya dari ibu atau ayah. Melainkan sekiranya ada perkara yang betul-betul menghalang menahan mereka dari menjawab panggilan tersebut.

Atas dasar ini saya suka untuk membawakan juga dalil yang berupa hadith bersumber dari Abu Hurairah tentang Juraij seorang ahli ibadah dari kaum Bani Israil.

Dalam riwayat Muslim dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Tidak berbicara dalam buaian kecuali tiga: Isa bin Maryam dan bayi Juraij. Juraij adalah seorang ahli ibadah. Dia membangun rumah ibadah dan tinggal di dalamnya. Ibunya mendatanginya pada saat Juraij shalat. Ibunya memanggilnya, ‘Ya Juraij.’ Juraij berkata, ‘Ya Rabbi, ibuku dan shalatku.’ Lalu dia meneruskan shalatnya. Ibunya lalu pulang. Esok harinya ibunya mendatanginya lagi, sementara Juraij sedang shalat, Ibunya memanggil, ‘Wahai Juraij.’ Juraij berkata, ‘Ya Rabbi, ibuku dan shalatku.’ Lalu Juraij meneruskan shalatnya, maka ibunya pulang. Esok harinya ibunya kembali datang, sementara Juraij juga sedang shalat. Ibunya berkata, ‘Wahai Juraij. Juraij berkata, ‘Ya Rabbi, ibuku dan shalatku.’ Lalu Juraij meneruskan shalatnya. Ibu Juraij berkata, ‘Ya Allah, jangan matikan Juraij sebelum dia melihat wajah wanita pelacur.’

Lalu Bani Israil memperkatakan hal Juraij dan ibadahnya. Di sana terdapat seorang pelacur yang terkenal cantik. Wanita itu berkata, ‘Jika kalian mau, aku akan merayunya.’ Lalu wanita itu menggoda Juraij, tetapi Juraij tidak tergoda. Wanita itu kemudian mendatangi seorang pengembala yang berteduh di rumah ibadah Juraij. Dia berbuat onar bersamanya lalu hamil. Ketika wanita itu melahirkan anak di dalam kandungannya, dia berkata, ‘Anak ini dari Juraij.’ Lalu orang-orang mendatanginya dan menyuruhnya turun, menghancurkan rumah ibadahnya dan mulai memukulnya. Juraij bertanya, ‘Ada apa dengan kalian?’ Mereka menjawab, ‘Kamu telah berzina dengan pelacur dan dia melahirkan anak darimu.’ Juraij bertanya, ‘Mana bayi itu?’ Lalu mereka membawanya kepadanya. Juraij berkata, ‘Biarkanlah aku shalat.’ Lalu Juraij shalat. Selesai shalat Juraij menghampiri bayi itu dan menyentuh perutnya seraya bertanya, ‘Wahai anak kecil, siapa bapamu?’ Bayi itu menjawab, ‘Fulan si penggembala.’ Lalu orang-orang mendatangi Juraij, mencium dan meminta ampun. Mereka berkata, ‘Kami akan membangun rumah ibadahmu dari emas.’ Juraij menjawab, ‘Tidak usah. Bangunkan sahaja dengan tanah seperti semula.’ Dan mereka melakukannya.’”

Secara amnya, dapatlah saya simpulkan bahawa lantaran tidak menjawab panggilan dari seorang ibu atau ayah adalah suatu dosa. Bersegera menjawab panggilan seorang ibu atau ayah adalah lebih baik dari terus bersolat sunat.

Demikian suatu pandangan saya berkaitan seorang ibu atau bapa dan handphone.

Allahu a'lam

Petikan sumber hadith dari facebook 'Kisah Teladan'

Rabu, 25 Mac 2015

Sang matahari di ufuk dunia


                                                             بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah, segala puja dan puji bagi Allah yang telah melindungi serta menghindari kami dari sebarang musibah sewaktu belayar dari Kuala Terengganu ke Pulau Langkawi tempoh hari. Saya boleh anggap suatu pelayaran yang agak mencabar kerana banyak kekurangan dan kelemahan dari aspek teknikal dan juga aspek keselamatan terdapat pada kapal layar tersebut. Namun, segalanya dapat diatasi dengan pertolongan Allah swt jua.

In syaa Allah, pengalaman tersebut sedang dan akan saya nukilkan di dalam sebuah buku nanti. Sebaik sahaja saya pulang ke rumah, saya telah memulakan nukilan tersebut. Saya tidak pasti bila ianya akan siap. Akan tetapi, pastinya ia akan mengambil masa beberapa bulan. Pelayaran kelmarin saya jadi suatu platform dalam pengimbauan saya sewaktu di dalam TLDM. Justeru, saya kira banyaklah juga yang bakal saya nukilkan di dalam buku tersebut. In syaa Allah.

Mudah-mudahan Allah swt memberi saya kekuatan dan istiqamah yang konsisten di dalam menyiapkan 'MEMOIR PAK MAIL'. In syaa Allah.

Pada catatan ringkas ini saya suka untuk berkongsi suatu pemandangan dalam bentuk video. Suatu pemandangan yang tidak ramai dapat melihatnya. Suatu pemandangan yang seringkali saya melihat suatu ketika dahulu tetapi tiada berpeluang untuk merakamkannya. Itulah pemandangan di kala matahari terbenam dan diiringi dengan panorama yang begitu indah dan menakjubkan yang hanya Allah swt sahaja bisa melakukannya. Suatu panorama yang memperlihatkan betapa kerdilnya kita manusia yang tidak memiliki apa-apa keupayaan. Video asal ini berdurasi 40 minit. Tetapi telah saya pendekkan menjadi lebih kurang 14 minit sahaja. Bimbang pembaca akan merasa bosan menontonnya.

 
 


Subhanallah...
Alhamdulillah...
AllahuAkbar...

Isnin, 9 Mac 2015

Gambar sahaja - 9

                                                       بسم الله الرحمن الرحيم