Pengikut

Isnin, 20 Oktober 2014

Kebesaran Al Quran


Apabila saya menyemak di dalam internet mengenai keajaiban Al Quran saya dapati telah banyak ianya ditulis dan dibincangkan oleh penulis/blogger tempatan dan juga penulis luar. Saya juga dapati tulisan-tulisan mereka banyak dikaitkan dengan alam keduniaan yang mencakupi segala cakerawala dan alam kehidupan dari kehidupan insan, haiwan dan juga tumbuh-tumbuhan dari aspek sains.

Segala penyingkapan dan penemuan-penemuan ini bertitik tolak dari firman Allah swt yang terdapat di dalam Al-Quran Surah Al Fushilat pada ayat 53,

"Dan kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka bahawa Al Quran itu adalah benar. Dan apakah Tuhanmu tidak cukup (bagi kamu) bahawa sesungguhnya Dia menyaksikan segala sesuatu.

Pada ayat ini Allah swt telah memberitahu umat manusia secara amnya bahawa DIA akan memperlihatkan kebesaranNya melalui tanda-tanda segala penciptaanNya baik di langit, di bumi, dan di antara kedua-duanya yakni segenap ufuk, kelak menurut peredaran waktu dari hasil kajian-kajian manusia yang diberi ilmu masing-masing.

Sebagai contoh yang nyata dan ramai telah ketahui adalah penemuan jasad Firaun yang ditenggelamkan oleh Allah swt sewaktu cubaannya untuk menangkap dan membunuh Nabi Musa a.s. dan pengikut-pengikutnya. Gabungan kajian saintifik dan sejarah telah sepakat mengenal pasti dan mengesahkan mayat yang ditemui di Laut Merah adalah Firaun yang bernama Ramesses II itu. Pembaca boleh mengetahui selanjutnya hal ini melalui pautan ini http://faqar.blogspot.com/2013/12/jumpa-keajaiban-al-quran-semasa-kaji.html.

Manakala satu lagi contoh yang saya kira ramai juga telah maklum dari aspek apa yang ada pada diri manusia sendiri adalah tentang kejadian manusia yang lahir dari perut ibu. Pembaca boleh juga mengetahui hal ini melalui pautan ini, Kesaksian saintis barat dan moden akan kebenaran Al Quran.

Keajaiban pada penemuan jasad Firaun adalah pada tubuh badannya yang tidak hancur rosak. Tidak seperti manusia lain mengikut sunatullah akan hancur rosak binasa kecuali para nabi dan rasul di mana Rasulullah saw pernah bersabda bahawa telah diharamkan bumi memakan jasad para nabi. Tubuh badan Firaun diselamatkan oleh Allah swt adalah tidak lain untuk dijadikan pelajaran bagi orang-orang sesudahnya dan menjadi tanda kebesaran Allah swt.

Dua contoh di atas adalah sebahagian dari ratusan malah ribuan atau jutaan tanda-tanda kebesaran Allah swt buat manusia renungi, hayati sekali gus mengimani dengan tidak mempersekutukanNya dengan apa jua pun.

Ada satu lagi contoh keajaiban Al Quran yang saya kira tidak ramai ketahui justeru ingin saya kongsikan bersama.

Di dalam Al Quran Surah Al Qalam pada ayat 10 - 16, diwahyukan kepada Rasulullah saw tentang diri musuh Allah dan RasulNya bernama Al Walid bin Al Mughirah.


10. Dan janganlah kamu ikuti setiap orang yang banyak bersumpah lagi hina.  11. Yang banyak mencela, yang ke sana sini menghambur fitnah.  12. Yang banyak menghalangi perbuatan baik, yang melampaui batas lagi banyak dosa.  13. Yang kaku kasar, selain itu tidak tentu siapa bapanya.  14. Lantaran adalah ia mempunyai harta dan anak-anak buah.  15. Apabila dibacakan ayat-ayat Kami, ia berkata, "Dongengan orang-orang dahulu.  16. Kami akan tandakan dia atas belalainya.

Surah ini diwahyukan kepada Rasulullah saw di Makkah 5 tahun sebelum baginda berhijrah. Ketika itu umat Islam masih lagi lemah. Al Walid Al Mughirah memang sangat memusuhi Islam dan baginda Rasulullah saw. Setelah ayat ini diwahyukan dan dibaca serta sampai kepada pengetahuan Al Walid Al Mughirah, beliau memang akui tentang semua sikap jahatnya yang suka bersumpah, sana sini mencela dan menghambur fitnah, melampau batas serta sangat kasar sikapnya.

Namun satu perkara yang dia sendiri tidak tahu tentang dirinya adalah lahirnya dia tanpa diketahui siapa bapanya. Selama ini sebelum ayat ini diturunkan dia tidak ambil peduli dan disangkanya memang benarlah bahawa Al Mughirah itu bapanya. Lantaran setelah ramai orang memperkatakan tentang dirinya zanim pada istilah hari ini (anak luar nikah) dan memang merasakan bahawa dirinya memang orang terkenal dengan kekayaannya dan punyai bilangan anak-anak yang ramai, amat terhina dirasainya. Lantas dipaksa ibunya memberitahu apakah benar beliau anak luar nikah. Lantaran melihat anaknya yang bengis membuat ibunya terpaksa berterus terang akan kebenaran kenyataan bahawa beliau adalah anak luar nikah.

Ternyata Al Quran sangat benar yang datangnya dari Allah swt merupakan suatu kebenaran yang hakiki.

Satu lagi keajaiban yang terdapat pada Al Quran yang didapati pada surah ini yang ada pada ayat 16 di mana Allah swt memberitahu Rasulullah saw bahawa akan datang suatu hari nanti hidung Al Mughirah yang diumpamakan sebagai khurthum yakni belalai gajah akan cacat atau terpotong. Atau di dalam bahasa santun dikatakan oleh Allah swt sebagai 'ditanda'. Hidungnya dipanggil seperti belalai adalah berkemungkinan kerana hidungnya sedikit terlebih ke hadapan berbanding hidung orang-orang lain di sekelilingnya di kala itu.

Masa pun berlalu sehingga umat Islam berhijrah. Rasulullah saw dan sahabat-sahabat apabila membaca atau mendengar ayat ini dibaca pasti akan tertanya-tanya bila dan bagaimana pula hidung Al Walid Al Mughirah yang dipanggil khurthum itu akan ditandai.

Pada tahun ke-2 Hijrah, orang-orang Musyrikin Quraisy di Makkah telah bersepakat untuk menyerang umat Islam di Madinah. Setelah maklumat ini diketahui oleh Rasulullah saw dan sahabat-sabahat dan mereka bersepakat untuk keluar Madinah dan bertempur dengan orang-orang Musyrikin Quraisy yang diketuai oleh Abu Jahal. Al Walid Al Mughirah tidak ketinggalan ikut juga berperang menyertai kaum Musyrikin. Maka terjadilah peperangan di Badar yang dikenali dengan Perang Badar. Di dalam peperangan inilah ditakdirkan Al Walid Al Mughirah cedera pada batang hidungnya yang meninggalkan kesan atau tanda yang ketara. Nasibnya agak baik kerana tidak mati terbunuh di dalam peperangan ini. Namun beliau akhirnya mati di Makkah dengan kesan atau tanda pada hidung atau belalainya yang diberitahu terlebih dahulu oleh Allah swt kepada Rasulullah saw melalui wahyu sewaktu di Makkah. Ini bererti tujuh tahun sebelum kejadian berlaku telah diberitahu terlebih dahulu menunjukkan betapa kebenaran bahawa Al Quran itu datangnya dari Allah swt.

Pada petikan kedua-dua surah yang saya muatnaikkan terdapat dua tanda bulatan kuning pada huruf SIN di mana apabila terdapat perkataan Sa seperti 'sanuriihim' pada Surah Al Fushilat, ayat 53 dan juga seperti 'sanasimuhu' pada Surah Al Qalam, ayat 16, ia membawa maksud bahawa sesuatu kejadian atau kebenaran pasti akan datang suatu hari nanti.

Begitulah halnya keajaiban Al Quran yang dapat saya kongsikan bersama.

Allahu a'lam


Jumaat, 17 Oktober 2014

Perkongsian ilmu


Pada hari Jumaat yang mulia ini saya ingin berkongsi sedikit ilmu bersama para pembaca blog Pak Mail. Pada hari yang mulia ini juga umat Islam disarankan supaya membaca beberapa surah dari Al Quranul Kareem. Satu surah dari antara surah-surah tersebut ialah Surah Al Kahfi.




Terjemahan ayat pertama pada surah ini ialah,
"Segala puji-pujian kepunyaan Allah yang telah turunkan ke atas hambaNya Al Kitab (yakni Al Quran), dan ia tidak adakan padanya kebengkokkan".

Pada ayat pertama surah ini terdapat satu perkataan di akhir ayat yang berbunyi 'ewaja' yang diterjemahkan kepada bahasa Malaysia membawa erti bengkok. Bengkoknya sesuatu benda yang dapat dilihat dan dipegang oleh manusia seperti sebatang besi yang panjang umpamanya tidak sama pengertiannya 'ewaja' di dalam ayat ini.

Saya umpamakan ada dua batang besi panjang, satu memang kelihatan jelas bengkok dan satu lagi tegak lurus di atas lantai. Yang tegak lurus itu kalau dilihat dari mata kasar ianya tiada bengkok sedikit pun. Namun apabila diperiksa dan diteliti dengan sebaik-baiknya, mungkin menggunakan peralatan ukuran yang canggih pasti akan terdapat sedikit bengkoknya walau pun pada ukuran 0.01 darjah. Oleh itu, bengkok yang sedikit itulah pada pengertian tafsir ulama' terdapat pada perkataan 'ewaja'.

Oleh yang demikian, pada kitab Al Quran yang menjadi panduan umat Islam sebagai jalan yang amat lurus yang sedikit pun tiada padanya kebengkokan walaupun pada sekecil-kecil ukuran bengkoknya.

Perlu diketahui bahawa terdapat juga perkataan Arab lain yang membawa erti 'bengkok yang nyata atau jelas' seperti 'متقوس', atau 'منحن' dan beberapa lagi perkataan lain.
Allahu a'lam.

Ahad, 12 Oktober 2014

Hari Keluarga Pak Mail - 2014


Ketika ini saya, isteri dan anak-anak berada di Puteri Beach Resort, Port Dickson bersama ipar duai dan keluarga mereka mengadakan acara Hari Keluarga bagi tahun 2014. Kali ini sambutan dianjur dan diselaraskan oleh anak-anak saudara yang terdiri dari kalangan sepupu-sepupu mereka. Segala persiapan majlis disedia dan diatur oleh mereka juga. Mereka telah cukup dewasa untuk menganjurkan majlis seumpama ini dengan seliaan yang minima dari pihak ibubapa. Manakala kami sebagai ibubapa pula sekadar berperanan memberi sokongan dari aspek nasihat dan pandangan serta sumber kewangan.


Kerjasama dari kalangan mereka dalam mengatur acara majlis ini cukup baik. Nama grup ‘WhatsApp’ yang mereka bentuk iaitu ‘Haji Hassan’s Generation’ dipilih sebagai nama asas keluarga bagi sambutan Hari Keluarga tahun ini dan bagi tahun-tahun akan datang, in syaa Allah. Haji Hassan ialah bapa mertua saya yang telah meninggal dunia pada tahun 2011.

Berbeza dari majlis yang sama ketika kami adakan pada bulan Ogos tahun 2012, di mana kami hanya sekadar bersantai di tepi pantai Umang-Umang Chalet, Kuala Linggi dan pada malam harinya berkaraoke sambil ber’barbeque’ sahaja.



Kali ini ia agak sedikit bersifat formal. Kami disediakan dengan baju ‘T’ setiap seorang dengan tulisan nama atau panggilan diri masing-masing. Pada pagi semalam (Sabtu) telah diadakan senaman pagi dan acara Sukaneka di tepi pantai. Walaupun secara peribadi saya merasakan bahawa acara sukaneka ini tidak saya gemari untuk sertai namun atas dasar sikap dan semangat kebersamaan saya ikuti setiap acara yang diaturkan. Dan saya merasakan sungguh terhibur ‘melayani’ anak-anak.



Pada malam hari pula kami ber’barbeque’ dengan menu biasa seperti daging ayam, kambing, ikan siakap, sotong dan kupang serta beraneka juadah lain. Acara diserikan lagi dengan pertukaran hadiah dari pihak kaum ibu.


Dari kalangan anggota keluarga kami terdapat lima ahli yang bakal menyambut hari kelahiran mereka menjelang akhir bulan Oktober ini. Oleh yang demikian, di majlis ini kami mengambil kesempatan meraikan sekali ‘hari’ mereka sekalian dengan majlis yang sederhana.



Apa yang saya harapkan dalam menyambut majlis seperti ini adalah agar ukhwah atau tali persaudaraan sesama kami utuh,  tidak bercerai berai, kekal berpanjangan kerana Allah. Tiada apa sangat yang kami dari pihak ibubapa sebagai generasi ‘tua’ harapkan terhadap anak-anak kami melainkan melihat mereka hidup berjaya di dunia ini. Berjaya dari apa jua aspek yang diredhai Allah swt. Akan lebih berbahagia lagi di akhirat nanti sekiranya kami dapat melihat mereka mendapat kejayaan yang hakiki di alam yang kekal abadi. In syaa Allah.