Pengikut

Rabu, 12 Ogos 2015

Buku: Tenggelamnya KD Sri Perak


                                  بسم الله الرحمن الرحيم



Alhamdulillah, segala kesyukuran serta puja dan puji saya panjatkan kepada Allah s.w.t. kerana dengan izin dan rahmatnya, saya telah dapat menyiapkan buku tentang pengalaman saya bersama rakan-rakan seperjuangan TLDM yang mengharungi detik-detik cemas dan kesukaran sewaktu trajedi karamnya kapal KD Sri Perak di Laut China Selatan lebih 30 tahun yang lalu.

Buku ini telah pun berada di pasaran dan kini diedarkan oleh MPH Distributors melalui rangkaian kedai-kedai buku seperti MPH Bookstores, Popular Bookstores, Kinokuniya dan juga Borders. Walau pun begitu, sehingga kini (saat posting disiarkan) saya difahamkan buku tersebut hanya berada di MPH Bookstores sahaja. Ini memandangkan buku ini masih baru diterbitkan iaitu pada bulan Jun lalu dan belum begitu meluas diedarkan ke kedai-kedai buku lain. Ianya akan diedarkan berperingkat-peringkat kelak.

Selain itu, buku ini boleh juga didapati atau dibeli melalui MPH Online seperti yang saya paparkan di bawah ini.








Memoir Pak Mail: Tenggelamnya KD Sri Perak
Ismail Abdul Aziz
rates Jadi orang pertama untuk tulis ulasan

Harga : RM 25.00*
Penghantaran tempatan: 3 ke 5 hari bekerja
* This product is zero-rated GST. Price payable is exclusive of GST
* Diskaun sah untuk pembelian atas talian sahaja.
Harga akan berubah dari masa ke semasa


Deskripsi Produk:
"Sedang kami berkumpul, dalam keadaan masing-masing bingung memikirkan
apa yang bakal berlaku, Pegawai Memerintah, Pegawai Laksana dan Pegawai
Navigasi datang kepada kami. Kejadian berlaku begitu pantas sekali. Sebaik
sahaja Pegawai Memerintah serta pegawai-pegawai lain berdiri, berkumpul
bersama kami, dan belum sempat beliau memberikan apa-apa arahan, tiba-tiba
kapal menjunam. Menjunam 45 darjah ke hadapan. Kami semua tergelongsor."


Mengenai Produk:
ID produk:9789671341506
Muka Surat:149
Format:Kulit Nipis
Penerbit:Ismail Abdul Aziz
Tarikh terbitan:01-AUG-2015



Koleksi Penulis:
  1. Memoir Pak Mail: Tenggelamnya KD Sri Perak

Cari bahan berkaitan mengikut kategori:
Kategori (utama):Biografi & Memoir
Kategori (sub):Biografi & Memoir - lain-lain



Isnin, 10 Ogos 2015

Majlis Sambutan Hari Raya Eidul Fitri TLDM 1436H


بسم الله الرحمن الرحيم

Telah agak lama saya tidak menukilkan apa-apa catatan di dalam ruangan blog ini. Tergerak pula diri ini untuk menulis semula setelah menemui beberapa pembaca dari kalangan anggota-anggota TLDM yang telah bersara dan juga anggota-anggota TLDM yang masih lagi bertugas, ketika menghadiri Majlis Sambutan Hari Raya Eidul Fifri TLDM 1436H di KD Sri Gombak, Jalan Padang Tembak, Kuala Lumpur kelmarin.

Mereka yang umumnya saya tidak kenali menegur dan bertanyakan kepada saya mengapa tidak terus menulis lagi. Saya hanya tersenyum dan tidak mampu pula untuk memberi sebarang alasan. Dan memang pun saya tidak punyai alasan sedangkan saya punyai banyak waktu terluang kini.

Di dalam tempoh 'sepi' hampir empat bulan itu adalah juga saya kira beberapa bahan yang boleh saya kongsi bersama untuk tatapan dan bacaan pembaca sekalian.

Di dalam catatan kali ini cukuplah saya kira sekadar memuatkan gambar-gambar sempena majlis tersebut sebagai pengganti bicara.

Sebahagian para tetamu
Sebahagian dari gerai penyediaan makanan
Tuan Hj.Zainal Dahan, Kamaruddin, Kdr (B) Kamaruddin
dan Lt Kdr (B) Ramlan
Tarmizi dan Rashid
Kiew Ding Choi dan Mohd Arshad Abdullah
Sebahagian dari bekas anggota TLDM wanita yang hadir

Selasa, 14 April 2015

Suatu Pencarian


                                                                   بسم الله الرحمن الرحيم


Alhamdulillah. Segala puja dan puji bagi Allah yang telah melindungiku ketika bermusafir selama 5 hari bermula 10hb Apr, kelmarin. Catatan peribadi ini agak panjang. Catatan lima hari yang sarat dengan aktiviti. Aku catatkan untuk imbauan masa hadapan, dalam mengenang peristiwa-peristiwa yang aku alami. Itu pun andai usiaku panjang.

Sebentar tadi aku tiba di rumah. Banyak pengalaman menggembirakan selama berpergian. Dapat bertemu beberapa rakan lama yang telah lebih 30 tahun tidak bertemu, di samping rakan-rakan lain yang juga agak lama tidak bertemu.

10hb Apr, 2015 - Aku memulakan perjalanan, memandu seorang diri dari rumah jam 4.00 petang menuju ke Bukit Pasir, Muar, Johor. Aku berhenti seketika untuk solat asar di R & R Ayer Keroh. Dari Ayer Keroh, aku melewati Bukit Katil dan Duyong sebelum terus masuk ke Lebuhraya AMJ. Lebuhraya AMJ menuju ke Muar tamat laluannya sehingga ke Jambatan ke-2 Muar.

Dari jambatan ke-2 Muar ini, aku mulai keliru jalan menuju ke rumah Salim. Jam di ‘dashboard’ kereta menunjukkan hampir jam 8.00 malam. Aku berhenti seketika berhampiran sebuah gerai makanan di Kg.Temiang untuk menelefon Salim. Setelah diarahkan oleh Salim di mana kedudukan rumahnya, aku tiba tidak berapa lama kemudian. Salim menyambutku mesra sambil menjemputku masuk ke rumah. Setelah berbual seketika, aku meminta Salim menghantarku ke Muar mencari hotel untuk bermalam di sana. Ini kerana aku ingin mengingati masa-masa silam dan untuk mengambil beberapa keping gambar. Aku pernah melewati jambatan pertama Muar ketika dalam perjalanan pulang bercuti dari Singapura suatu masa dahulu sewaktu masih bertugas di dalam TLDM.

Sebelum menghantar Salim pulang ke rumah, aku mengajaknya makan malam di deretan gerai ala-ala Benteng tahun 70an di Kuala Lumpur. Gerai ini terletak bersebelahan Stesen Bas Muar. Muar sangat terkenal dengan makanan mee bandung dan masakan asam pedas. Aku pesan mee bandung, manakala Salim pula bihun sup. Sambil makan kami berbual-bual. Aku teringatkan Quek Chek Chai (809801) seorang rakan yang sama-sama pernah menjalani kursus radio komunikasi di Itali, yang kebetulan tinggal di sekitar Muar, lalu aku hubungi beliau. Oleh kerana waktu telah agak lewat malam, dan mungkin beliau kepenatan kerana bekerja di siang hari, beliau tidak dapat datang untuk ‘mengeteh’ bersama. Tetapi, beliau berjanji untuk datang mengambilku di hotel esok pagi untuk sarapan pagi.

11hb Apr, 2015 jam 7.15 pagi, Quek sudah berada di lobi hotel. Aku turun dari bilik dan menemui beliau. Beliau bekerja sebagai pengurus di sebuah syarikat elektrik di Jalan Meriam, Muar yang terletak tidak jauh dari hotel. Beliau membawaku ke sebuah restoran untuk sarapan pagi. Kami pesan satay dan lontong dan berbual seketika. Berbual tentang keluarga, profesion, kesihatan dan masa silam. Aku gembira. Walau pun kami berdua berlainan bangsa dan agama, tetapi, kami dapat menjalin persahabatan dengan baik serta saling hormat menghormati dan memahami sikap antara satu sama lain.

Aku ‘check out’ dari hotel jam 10.15 pagi dan terus ke rumah Salim untuk mengambilnya. Dari rumah Salim aku ikuti jalan lama menuju ke Air Hitam untuk hadiri majlis perkahwinan anak Osman Hayat (806853). Mengikut perkiraanku, lebih 30 tahun aku tidak temui Osman Hayat. Kini, aku gembira dapat bertemu beliau semula pada suatu majlis yang barokah ini. Kami tiba hampir jam 1.00 tengahari. Dari jauh di perkarangan rumah Osman Hayat, aku melihat Ibrahim Ali (806849) sedang rancak berbual bersama rakan-rakan lain. Kebanyakannya dari rakan-rakan satu ‘intake’ rekrut pengambilan 129/77.

Turut hadir ialah Nazrin Jamaluddin (807026) dari Seremban, Mustapha Yamin (806864) dari Manjung, Perak, Hassan Bin Puteh (806869) dari Klang, Selangor, Mesman Maat (806941) dari Nilai, Selangor dan Bidin (807017) dari Kota Baharu, Kelantan.

Turut juga hadir bersama ialah mereka ini yang telah lebih 30 tahun aku tidak temui. Mereka ialah Ahmad Rashidi Bin Endut (806863) dari Sungai Petani, Kedah, Jamaluddin Jantan (807015) dari Muar, Zulkeple Muhammad (806852) dari Kuala Terengganu, Azhar Sulong (807034 dan Rosli Udin (807010).

Sebelum itu, aku difahamkan bahawa beberapa rakan lain telah hadir pada malam semalam dalam upacara pernikahan. Rakan-rakan ini tidak dapat bermalam dan terpaksa pulang. Mereka ialah Junuidin Aning (807019) yang datang dari Senggarang, Johor, Nordin Muhammad (807000), Lee Boon Chai (806862) dan Zainol Jaafar (806912). Ketiga mereka ini datang dari Muar, Johor.

Lebih kurang jam 2.30 petang, aku dan Salim meminta diri untuk meneruskan perjalanan ke Johor Baharu. Di Johor Baharu, aku menghadapi sedikit kesulitan kerana tidak begitu mahir dengan keadaan jalan di sana. Beberapa kali aku tersesat jalan. Bertanya kepada beberapa orang, dan akhirnya dapat menemui Taman Skudai Baru. Aku menziarahi rakan lama saudara Zainal Mokhtar atau terkenal dengan panggilan Zainal Geylang (804285). Kami juga telah tidak bertemu lebih 30 tahun. Secara kebetulan kami pernah duduk di kawasan yang sama dan ke sekolah yang sama iaitu Sekolah Kaki Bukit, di Singapura. Tetapi, beliau enam atau tujuh tahun lebih tua dariku.

Beliau agak sedikit kurang sihat. Beberapa tahun lalu, beliau diserang angin ahmar yang menyebabkan sebahagian tubuh kirinya lumpuh. Namun, setelah beberapa tahun kemudian, kesihatan beliau sedikit pulih dan mampu berjalan dengan bertongkat. Walau pun begitu, masih tidak berapa kuat. Tetapi, aku sangat kagum dengannya, walau pun berkeadaan begitu, beliau sangat bersemangat ketika berbicara, berbual. Ingatannya sangat baik. Sehinggakan banyak kod-kod semboyan di dalam TLDM dapat diungkapkan semula di dalam perbualan. Ramai rakan-rakan lama apabila disebut semula nama mereka dapat beliau ingati dan diimbau kembali situasi-situasi nostalgia dahulu.

Dari rumah Zainal, aku hubungi pula saudara Mohd Suhaimi aka Lat (806904). Kebetulan pada waktu kami bertemu, azan maghrib sedang berkumandang dan kami terus ke masjid. Suhaimi juga merupakan muadzin (bilal) di masjid itu dan secara kebetulan juga beliau tidak bertugas. Oleh itu, dapatlah beliau meraikan kedatangan kami. Selesai solat berjamaah, kami dibawa ke rumahnya yang terletak di Taman Penggawa Barat, Skudai, Johor Baharu. Dijamunya juga kami dengan makan malam berlaukkan ikan cincaru goreng cecah kicap bercili, sayur kacang panjang dan beberapa lauk lain. Hampir jam 10.30 malam kami berbual sebelum Suhaimi menghantar kami ke sebuah hotel berdekatan untuk bermalam di sana. Suhaimi mempelawa juga kami bermalam di rumahnya. Tetapi, aku tidak mahu menyusahkan Suhaimi, isteri dan anak-anaknya.

Esok, 12hb Apr, 2015 jam 8.30 pagi - Suhaimi datang ke hotel mengambil kami untuk bersarapan di restoran mamak berdekatan. Di tepi restoran terdapat sebuah gerai, Salim bertanyakan nasi ‘ambeng’. Beliau sebenarnya bertanyakan bagi pihakku kerana kebetulan semasa berbual dengan Zainal semalam, kami berbual juga tentang masakan Singapura. Nasi ambeng antara makanan yang aku gemari dan telah agak lama tidak aku rasai. Dan aku diberitahu bahawa di Johor Baharu terdapat beberapa tempat yang menjual nasi ambeng. Teringin juga aku hendak memakannya. ‘Tauke’ gerai kata, sudah habis. Akan tetapi penghantaran ‘second round’ nasi ambeng akan tiba sebentar lagi dalam beberapa minit. Jadi, aku pun setuju untuk menunggu sementara kami berbual-bual di restoran mamak .

Di restoran mamak, Suhaimi menemui dua rakan kariah masjidnya yang sedang bersarapan. Kami menyertai mereka duduk bersama. Kami saling diperkenalkan antara satu sama lain. Perbualan menjadi rancak apakala Salim mengetahui bahawa salah seorang dari rakan kariah Suhaimi ini mengenali seorang rakan lain di dalam TLDM serta susur galurnya. Beliau juga mempunyai kaitan tali persaudaraan dengan rakan yang kami kenali itu. Ketika dalam perbualan, nasi ambeng yang aku pinta dihantar oleh tauke gerai. Tetapi, ia merupakan nasi ambeng yang ‘simple’ berlaukkan sambal tumis dan sedikit sayur serta seekor ikan bulu ayam goreng. Tidak seperti yang pernah aku makan pada waktu kecil yang dimasak oleh saudara maraku berketurunan Jawa. Walau bagaimana pun, Alhamdulillah. Segalanya merupakan rezeki kurniaan tuhan, Allah Ar Razak.

Tiba di hotel, aku rehat di mesin kerusi urut di lobi. Masukkan wang plastic RM1 dan diurut selama 3 minit. Tak puas rasanya. Masukkan sekali lagi RM1 dan diurut selama 3 minit lagi. Belakang badan di’tumbuk’ oleh mesin urut. Ahhhhh….. lega rasanya.

Setelah selesai, aku ke kereta untuk ambil sesuatu. Di kereta, aku terpandang Bahaman yang sedang memandu di selekoh jalan, mencari tempat letak keretanya. Aku laungkan namanya. Pagi tadi sebelum Suhaimi datang, aku telah telefon Bahaman. Bertanya kepadanya kalau kalau beliau punyai kelapangan waktu dan tidak punyai urusan, agar kita dapat bersua.

Dari kiri ke kanan, Saya, Salim dan Bahaman
Bahaman adalah rakan kami semasa sama-sama berkursus dan mengambil kapal di Itali. Kami berbual sementara menunggu masa jam 12.00 tengahari untuk ‘check out’ dari hotel. Dalam pada itu Rahmat juga akan datang untk menemui kami di hotel ini. Rahmat sampai tidak lama kemudian dan kami terus ke sebuah restoran berhampiran Angsana Mall tidak jauh dari hotel. Rahmat, walau pun usia telah hampir 60 tahun tetapi, masih aktif bersukan berbasikal lasak. Masih mampu untuk berkayuh 20 ke 30 km. Sering juga sertai acara-acara berbasikal jarak jauh. Rahmat berkerja sebagai Electrical Chargeman di sebuah syarikat milik Jerman bernama OneSubsea. Orangnya sangat gigih. Setelah berhenti dari perkhidmatan TLDM, beliau telah melanjutkan pelajaran di salah sebuah universiti tempatan dan telah lulus dengan memperolehi ijazah dalam bidang kejuruteraan letrik.

Kami bersurai lebih kurang jam 3.30 petang. Dari Johor Baharu, kami ke Senai pula untuk bertemu rakan Salim bernama Rahim (806476). Kami bertemu di pekan Senai lebih kurang jam 4.00 petang. Ini kali pertama aku sampai ke pekan Senai. Kebetulan pada hujung minggu, terdapat ramai pekerja-pekerja asing yang meramaikan dan memeriahkan pekan ini. Tidak ubah seperti di Jalan Silang, Kuala Lumpur di mana ramai orang-orang asing keluar kerana bercuti di hujung minggu. Jam 5.00 petang kami berpisah kerana kebetulan, Rahim ingin ke pekan Johor Baharu untuk mengambil anaknya yang pulang bekerja dari pejabat.

Dari Senai, aku terus memandu ke Muar. Salim cadangkan agar kita bertemu Nordin (807000) yang tinggal di Kesang Laut. Kali terakhir aku temui Nordin ialah pada tahun 2013 ketika hadiri majlis perkahwinan anak Kamarulzaman (806915) di Kg. Ibol, Kuala Pilah. Nordin juga turut hadir pada malam hari pernikahan anak Osman Hayat di Air Hitam kelmarin. Tetapi, terpaksa pulang pada malam itu juga kerana punyai urusan pada esok harinya.

Di Kesang Laut, kami menuju ke gerai makan miliki Nordin yang terletak di tepi Sungai Kesang. Malang sekali, kami diberitahu bahawa Nordin tidak lagi berniaga di gerai tersebut. Lalu, Salim bertanya orang yang tinggal berdekatan gerai itu, di mana rumah Nordin. Mujur, rumah Nordin tidak jauh dari situ. Kami tiba di rumah Nordin ketika sedang azan maghrib. Kami tunggu sebentar Nordin selesai mandi dan solat. Aku terpaksa takhirkan solat maghrib dan isya’ apabila berada di hotel nanti kerana aku tidak yakin dengan pakaianku yang sudah tercemar kekotoran.

Banyak yang diceritakan oleh Nordin sepanjang kehidupannya ketika di dalam TLDM dan di luar TLDM. Apa yang menarik perhatianku ialah kisahnya ketika di dalam TLDM apabila ditugaskan di Terumbu Layang-Layang selama 3 tahun. Setiap 6 minggu, beliau dan rakan-rakan sepasukan akan ditugaskan di sana dan kembali semula bertugas di daratan ia itu di Labuan. Bayangkan apa bila seseorang berada di Terumbu Layang-Layang yang terletak 170 nautika batu dari Labuan dan hanya berkeluasan lebih kurang dua kali padang futsal apabila air laut pasang dan lima kali keluasan padang futsal apabila air laut surut. Di sekelilingnya hanyalah air laut yang tiada bertepian. Mereka hanya bertemankan rakan-rakan seperjuangan yang boleh dibilang dengan jari jemari jumlahnya. Adakala mereka terpaksa bertugas melebihi 6 minggu berikutan cuaca buruk yang tidak membenarkan kapal-kapal kecil menghantar pengganti mereka. Mereka terpaksa menunggu sehingga laut reda dan berkeadaan baik. Diceritakan juga tentang suatu kejadian ganjil yang melibatkan kehilangan seorang pegawai dan dua anggota lain-lain pangkat yang hilang dibawa arus angin laut yang kuat di dalam bot sewaktu bekerja. Kehilangan mereka adalah suatu misteri. Aku sendiri tidak pernah mendengar kisah ini. Diceritakan juga tentang bagaimana keadaan situasi cemas ketika kapal-kapal tentera laut negara yang bertelingkah menuntut kepulauan tersebut, mengelilingi Pulau Layang-Layang seperti mengacah meriam kapal mereka ke arah  pulau. Banyak lagi perkara yang dibualkan. Kisah keluarga. Kisah anak-anak. Kisah profesion dan berbagai-bagai lagi.

Nordin membawa kami untuk berjumpa seorang lagi rakan seperjuangan bernama Lee Boon Chai aka Tabib Ah Chan yang terkenal di sekitar kawasan Muar dan juga Melaka. Lee Boon Chai (806862) juga seorang bekas anggota TLDM yang bersama-samaku mengharungi ‘keseronokan’ zaman rekrut. Kami sama intake 129/77. Aku dan Salim dibawa oleh Nordin ke sebuah kedai makan di Pekan Rawang, Johor. Itulah pertama kali aku bertemu Boon Chai setelah lebih 30 tahun tidak bertemu. Aku masih tidak dapat bayangkan lagi wajahnya ketika masih muda. Begitu juga akan beliau. Beliau tidak dapat mengingati akan diriku walau pun telah bersua kini. Kami berbual panjang. Sungguh, terserlah kemesraan dan keikhlasannya dalam berbicara, walaupun telah tidak dapat mengenali antara satu sama lain.

Kebetulan, tangan Salim cedera dan diikat pada ‘sling’ semenjak 28hb Mac kelmarin akibat terjatuh dari motor sewaktu pergi kerja. Lututnya juga cedera sedikit. Lantaran itu, beliau berjalan terhincut-hincut. Boon Chai mengajak kami ke rumahnya di Kg. Pantai Layang untuk diberi rawatan. Jam menghampiri 11.00 malam.

Di rumah Boon Chai terdapat beberapa keratan akhbar berbahasa Cina yang dilekatkan pada dinding rumah. Keratan akhbar itu memaparkan beberapa keping gambarnya sewaktu masih muda, lengkap berpakaian seragam TLDM. Melihat wajahnya melalui keratan akhbar tersebut barulah aku dapat mengingat kembali akan diri beliau. Terdapat juga gambar yang menunjukkan beliau sedang memberi rawatan kepada pesakit. Nordin sendiri memanggilnya dengan panggilan ‘doktor’.

Nordin membawa kami kembali ke rumahnya di mana aku tinggalkan sementara keretaku. Kami pulang dari rumah Nordin hampir jam 11.30 malam. Dari rumahnya, kami ke Muar City Hotel yang terletak tidak jauh dari jambatan ke-2 Sungai Muar untuk bermalam di sana.

13hb Apr, 2015 – Aku bercadang untuk pulang ke Kuala Lumpur hari ini. Mungkin setelah berjumpa Abang kepada Allahyarham Lt Madya TLDM Fuad Bin Ithnin, Pegawai Laksana KD Sri Perak yang tenggelam di Laut China Selatan dahulu. Memang sudah lama benar aku berhasrat untuk bertemu abangnya yang juga seorang bekas anggota TLDM bernama Kamaruddin. Aku tidak pernah menemui beliau. Sebaliknya, Salim yang mengenalinya. Beliau tinggal tidak jauh dari rumah Salim di Jorak, Bukit Pasir. Jam 9.30 pagi kami keluar dari hotel menuju ke Jorak. Perlahan aku memandu kereta kerana di dalam perjalanan, Salim sibuk menunjukkan kepadaku beberapa buah rumah,’ itu rumah si polan, itu rumah si polan, itu rumah si polan’, Salim memberitahuku.  Banyaklah juga ditunjukkan kepadaku rumah-rumah bekas pegawai dan anggota TLDM yang tinggal di persekitaran Jorak.

Sebelum itu, Salim sudah menghubungi Kamaruddin memberitahunya, kami ingin berjumpa. Lebih kurang jam 10.00 pagi, kami bertemu di sebuah kedai makan ditepi Sungai Muar. Betul-betul di tepi ‘Jeti Tuanku’. Salim perkenalkanku kepada Kamaruddin. Aku memanggilnya sebagai Abang Kamaruddin kerana aku pasti beliau lebih tua dariku. Kami berbual-bual panjang. Aku tidak banyak bercakap. Sebaliknya, banyak mendengar. Tetapi, sekali sekala aku ajukan beberapa pertanyaan, baik soal bersangkutan arwah adeknya dan KD Sri Perak atau pun hal-hal lain.

Jam pada handphone telah menunjukkan 11.00 pagi. Kami minta diri pulang ke hotel untuk check out. Setiba di hotel, badanku rasa seakan melayang. Kepalaku berpusing. Aku berbaring sebentar dan memejamkan mata. Kepalaku makin ligat berpusing dan berpinar-pinar. Ah…. sudah. Time nak balik boleh begini jadinya, hatiku berkata. Tetapi, sebelum keluar menemui Abang Kamaruddin tadi, aku memang sudah merasai kepalaku sedikit berpusing dan seakan melayang. Tetapi, tidak begitu kuat. Aku sangkakan ianya perkara kecil sahaja.

Aku minta Salim tolong beritahu kepada penyambut tetamu hotel supaya ditundakan waktu check out sejam lagi. Aku sambung berehat, sambil menunggu dan mengharapkan keadaanku akan bertambah baik sebentar lagi. Dalam pada itu, Salim sarankan supaya meminta bantuan seorang anak muda India, di luar hotel menghantarku ke Hospital Muar untuk membuat pemeriksaan. Aku tidak setuju, sebaliknya, aku meminta Salim menghubungi Nordin untuk memintanya datang ke hotel menghantarku ke hospital.

Aku mengesyaki tekanan darahku naik. Sepanjang beberapa hari ini, aku tidak banyak berehat. Memandu seorang diri siang dan malam. Salim tidak pandai memandu. Telah banyak kali dicubanya belajar memandu, tetapi tidak juga boleh, katanya.

Waktu tambahan sejam yang aku pinta telah tamat. Keadaanku masih lagi tidak berubah. Kepala masih berpusing dan seakan melayang nak rebah. Nordin beritahu, beliau tidak dapat segera datang kerana berada di Merlimau, Melaka atas urusan kerja. Nordin telah meminta Boon Chai pergi mengambilku untuk dihantar ke hospital. Hampir jam 2.30 petang, Boon Chai tiba dan terus membawaku ke hospital menaiki keretanya. Jam 2.45 petang, kami tiba di hospital dan terus diperiksa oleh Penolong Pegawai Perubatan, Muhamad Khairul Hamzi. Tekanan darahku diambil dan didapati normal. Bacaan tekanan darahku ialah 137/77. Ujian gula di dalam darah juga normal iaitu 6.8 mmol.

Setelah ujian awal dilakukan, Penolong Pegawai Perubatan tersebut memberi aku sekeping ‘chit’ dan mengarahkan aku ke Poliklinik Kerajaan yang terletak bersebelahan bangunan. Dalam pada itu, aku dapat merasakan bahawa kepalaku sudah mulai kembali tenang dan sedikit pulih. Aku merasa yakin bahawa kesihatan ku telah kembali pulih. Boon Chai mengajak kami makan tengahari di ‘food court’ hospital. Berkemungkinan, perutku kosong yang menyebabkan angin menolak ke kepala dan otak. Kesan dari itu, otak kekurangan bekalan oksijen dan membuatkan kepala tidak stabil. Ada kemungkinan juga, kerana sewaktu menemui Abang Kamarudin tadi di gerai makan Jorak, aku hanya mengambil sekeping kueh dan minum segelas nescafe. Kebiasaannya di rumah, setelah solat subuh aku makan tiga, empat keping biskut atau sebungkus roti ban bersama air teh atau kopi segelas.

Selesai makan tengahari, Boon Chai singgah sebentar di kedai ubat ‘singseh’ di tepi jalan, membelikan ubat tradisional Siam untukku. Ubat mengembalikan tenaga dan mengelak dari pitam. Aku ingin pulangkan wang kepadanya. Tetapi, ditolaknya. Segalanya dibayar oleh Boon Chai. Makan malam tadi, dibayar oleh Boon Chai. Makan tengahari di hospital juga dibayar oleh Boon Chai. Itulah Lee Boon Chai aka Tabib Ah Chan. Salim kata, ‘sikap persahabatannya lebih dari Melayu sendiri’. Rakan-rakanku yang lain juga berkata demikian. Sangat ikhlas menghulurkan bantuan. Khidmat rawatan urut yang diberikan kepada rakan-rakan semuanya tanpa bayaran. Malam tadi pun, ketika selesai mengurut kaki Salim, Boon Chai tidak mahu terima bayaran dari Salim.

Sejurus selepas menghantar kami ke hotel dan setelah ucapkan terima kasih kepadanya, kami terus ke Melaka. Di dalam perjalanan kami cuba hubungi lagi Mohd Wajid Bin Ali (805016). Beberapa hari yang lalu, berkali-kali kami cuba hubungi beliau. Deringan telefon bimbitnya berbunyi, tetapi tidak diangkat. Ada juga aku terima panggilan balas darinya, tetapi apabila diangkat tiada jawapan. Begitulah beberapa kali usahaku untuk mendapatkannya gagal. Aku berkata kepada Salim, seandainya ada rezeki dan perkenan dari Allah swt untuk kita dapat bersuanya, in syaa Allah, akan dapat bersua juga. Nasib kami baik. Kali ini panggilan dijawabnya dan kami membuat temujanji untuk berjumpa di Pejabat Persatuan Penjaja-Penjaja Alor Gajah.

Alhamdilillah. Allah perkenankan jua hasrat kami untuk menemuinya. Beliau juga adalah rakan kami sewaktu sama-sama berada di Itali dahulu. Lebih 30 tahun kami tidak bersua. Beliau kelihatan masih sihat, sungguhpun telah berusia 60an tahun. Masih aktif di dalam usaha mencari nafkah, walaupun kebanyakan anak-anak beliau telah bekerja dan berumahtangga. Tiada apa sangat yang perlu difikirkan. Mencari nafkah sekadar untuk menghabiskan sisa-sisa usia.

Lebih kurang jam 6.00 petang kami bertolak kembali arah ke Muar. Aku bercadang pula untuk bertemu Kak Fauziah. Kak Fauziah adalah juga bekas anggota TLDM. Beliau ialah isteri kepada Allahyarham Abang Idris yang pernah bertugas bersamaku di COMCEN Woodlands, Singapura sekitar tahun 1978 dahulu. Tetapi, oleh kerana faktor waktu yang tidak sesuai, aku batalkan niat untuk berjumpa beliau malam itu dan berjanji akan menemui beliau di bandar Muar esok pagi.

Aku singgah sebentar di Petronas berdekatan untuk solat jama’ takhir. Ketika sedang ruku’, aku seperti merasakan ada sedikit lagi berpinar di kepala seakan melayang badanku. Tetapi, tidak begitu kuat. Namun, aku berharap ianya tidak berlarutan. Aku gagahi juga memandu kereta menuju ke Muar.

Aku menelefon pula Rahmat (807135). Sebelum ini aku hanya sekadar dapat berbual sahaja dengannya menerusi telefon.   Walau pun telah lebih dua tahun aku mendapat nombor telefon bimbitnya. Aku pun tidak pasti bila kali terakhir kami bertemu. Tetapi, yang pasti lebih 30 tahun juga tidak bertemu. Aku memandu terus ke Umbai melalui Lebuhraya AMJ. Beliau berpesan, apabila tiba di stesen pam minyak Petron, hubunginya.

Aku ketahui terdapat ramai kenalan lama tinggal di Melaka. Tetapi, ramai di antara mereka telah kutemui. Pengembaraan ini aku tumpukan untuk mencari kenalan lama yang belum kutemui sejak belasan atau puluhan tahun lalu.

Aku tiba di Petron tepat jam 8.00 malam. Lima minit kemudian Rahmat tiba. Aku tidak pasti sama ada beliau cam aku atau tidak. Banyak kali aku alami, kenalan lama tidak dapat cam diriku sehinggalah aku memperkenalkan diriku. Aku lalui di hadapan beliau. Tidak juga ditegurnya diriku. Lalu, aku pun mencuit belakang bahu beliau dan menegurnya. Keadaan fizikalnya tidak berubah. Tubuh badannya yang gempal masih seperti dahulu. Rambut pun masih banyak hitam dari putih.

Dari Petron, Rahmat membawa kami ke Kampung Pulai, beberapa kilometre jalan menuju ke Muar. Ke kedai makan juga tempat dituju. Salim dan Rahmat banyak berbual. Mereka berdua saling banyak mengenali rakan-rakan lama di dalam TLDM. Dahulunya, Rahmat seorang anggota komunikasi TLDM. Tetapi, oleh kerana masalah membaca kod morse yang sukar diatasinya, beliau telah bertukar cawangan kepada kerani am. Pekerjaan kerani am TLDM sering saling berkerjasama dengan cawangan setor. Salim pula berkerja di dalam cawangan setor teknikal. Maka itu, mereka banyak mengenali rakan-rakan yang sealiran dengan mereka.

Rahmat juga sempat bercerita kisah silam ketika bercinta dengan kekasih lamanya yang berasal dari Bukit Pasir yang kebetulan tinggal hanya selang dua tiga buah rumah sahaja dari rumah Salim. Salim amat mengenali gadis kekasih Rahmat ketika itu serta ahli keluarga mereka. Pendek kata apabila bertemu kembali setelah lama tidak bertemu, banyak kisah diungkap kembali. Kisah-kisah yang penuh dengan warna-warni kehidupan.

Jam 10.15 malam, kami bertolak ke Muar. Boon Chai menelefonku. Esok pagi beliau akan datang ke hotel untuk menjemput kami bersarapan mee bandung. Di Muar kami mencari hotel untuk bermalam. Salim cadangkan bermalam di Muarar Hotel berhampiran rumah Zainol Jaafar di Sungai Abong. Lantaran keletihan, kami membersihkan diri, solat, beristirehat dan terus tidur.

14hb Apr, 2015 – Jam 8.00 pagi, Boon Chai sudah berada di tempat letak kereta menunggu kami turun. Sebelum itu, di bilik hotel, aku cuba hubungi Zainol melalui telefon bimbit, tetapi, tiada jawapan.
‘Boon Chai, makan di mana’, aku bertanya Boon Chai.
‘Tempat yang aku selalu makan itu, tutup pulak pagi ini. Mee bandungnya sedap’.
‘Aku pun tak tahu, mana nak ajak kau orang makan. Aku tak berapa pandai kawasan sini’. Sambung Boon Chai.
‘Kita makan di Jalan Haji Abdullah sahajalah, Ah Chan’, sampuk Salim.
‘Sana, di depan sekolah tu pun sedap juga masakannya. Mee bandung pun ada’, tambah Salim.

Boon Chai pun terus memandu sambil diarah laluannya oleh Salim. Cuaca pagi ini sangat baik. Semalam seharian cuaca panas. Tiada sedikit pun hujan. Di gerai makan, aku order lontong dan air teh ‘o’ panas kurang manis. Salim dan Boon Chai juga pesan lontong. Mee bandung hanya dijual pada sebelah petang hari sahaja, sehingga ke malam. Kami berbual-bual kosong. Aku berpendapat bahawa Boon Chai merasa gembira, apabila dapat bertemu rakan-rakan lama. Hatinya merasa puas apabila dapat meraikan tetamu seperti kami dari kalangan bekas warga TLDM, baik dari jauh mahupun dari dekat. Aku merasa malu dan segan pula apabila segala perbelanjaan makanan dari kelmarin mulai bertemu sehingga ke sarapan pagi ini, semua dibayar olehnya.

Setelah selesai makan, Boon Chai menghantar kami ke hotel. Di hotel, kami berehat seketika sementara menanti waktu untuk keluar. Semalam, menerusi whatsapp, Kak Fauziah mencadangkan kami bertemu di Wetex Parade, Muar sekitar jam 11.00 pagi. Jam 10.30 pagi kami check out dari hotel dan menuju ke bandar Muar. Salim cadangkan agar aku parking kereta di basement Classic Hotel. Salim beritahu Daeng Mohd Yusoh (806967) berkerja di Classic Hotel. Tempoh hari, beliau ada menjemputku ke majlis perkahwinan puterinya pada tanggal 19hb Feb, yang lepas. Atas hal-hal yang tidak dapat dielakkan, aku tidak dapat hadir. Di samping itu, aku juga sudah terlupa akan wajahnya, biarpun beliau adalah rakan sesama rekrut TLDM pengambilan 129/77 dahulu. Memang langsung tidak dapat aku ingati siapa gerangan beliau. Ketika pintu pejabatnya dibuka dan sejurus setelah aku melihat beliau, minda fikiranku terus serta merta ingat kembali kepada diri beliau sewaktu di dalam TLDM. Beliau pun begitu juga. Tidak ingat kepadaku. Tetapi, setelah bertemu, beliau akui, baru teringat kembali akan diriku. Kami hanya dapat berbual seketika sahaja kerana jam menghampiri 11.00 pagi. Aku telah berjanji untuk bertemu Kak Fauziah di Wetex Parade bersebelahan Classic Hotel.

Aku dan Salim bertemu Kak Fauziah dan rakan sekampungnya, Serom 4, di sebuah kafe bersebelahan Restoran McDonald. Kali terakhir aku terserempak menemui Kak Fauziah di Setiawangsa, Kuala Lumpur. Barangkali, ketika itu Kak Fauziah masih lagi berkhidmat di dalam TLDM sekitar tahun 1990an. Aku memang sudah ketahui suami Kak Fauziah, Abang Idris telah lama meninggal dunia. Abang Idris pernah bertugas bersama-samaku di dalam satu ‘watch’ Bravo ketika di COMCEN Woodlands. Kami berbual-bual mengimbau kenangan lama sewaktu di dalam TLDM. Aku turut memberitahu bahawa kami sempat menziarahi Zainal Geylang. Apabila menceritakan keadaan Zainal Geylang, aku dapat melihat wajah Kak Fauziah bersedih dan seakan sebak beberapa kali menahan titisan airmata. Sewaktu baru-baru Zainal Geylang diserang angin ahmar, Kak Fauziah ada melawatnya. Mengenangkan juga anak perempuan Zainal Geylang yang terpaksa berkorban, sanggup tidak mendirikan rumahtangga walaupun usia telah melangkaui 30an, demi untuk menjaga bapanya. Itulah satu-satunya anak perempuan dewasa yang dimiliki oleh Zainal di samping seorang lagi yang masih bersekolah. Lebih kurang sejam kami berbual-bual sebelum aku meminta diri untuk menghantar Salim pulang ke rumahnya.

Aku memandu seorang diri pulang ke Kuala Lumpur setelah menghantar Salim pulang ke rumahnya. Di dalam perjalanan pulang melalui Lebuhraya PLUS, aku susur keluar di Simpang Ampat untuk singgah sebentar di Kota, Rembau, Negeri Sembilan untuk bertemu seorang lagi rakan TLDM yang telah terpisah lama iaitu Abas. Terpisah lebih 30 tahun. Abas merupakan laskar dari intake 130/77. Ketika peristiwa tenggelamnya kapal KD Sri Perak, sewaktu kami menaiki kapal KD Mahawangsa setelah selamat ditemui, Abas orang pertama aku temui. Abas memberikan kepadaku sepasang pakaian untuk ditukar memandangkan tiada apa yang kami miliki selain sehelai sepinggang yang terlekat pada tubuh kami ketika itu. Biarpun, kebarangkalian orang melihat jasanya kecil, hanya sekadar memberi pakaian, itu pun sudah terpakai olehnya, namun, aku akan ingati sepanjang hayatku. Hanya Allah swt sahaja dapat membalas kebaikannya.

Aku berhenti di Medan Selera Sri Kendong, menunggu Abas datang. Seperti biasa yang pernah aku alami, Abas tidak mengenali diriku. Aku berada di hadapannya, sedang duduk. Manakala, beliau masih di dalam keretanya menelefonku untuk bertanya di mana aku berada. Setelah kami temui dan duduk sebentar, minum air cendol di gerai paling tepi sekali. Sedap juga cendolnya. Kami berbual-bual sementara menghabiskan minuman cendol.

Abas mempelawaku ke rumahnya yang terletak lebih kurang dua kilometre dari Medan Selera Sri Kendong. Abas meminati seni membuat dan ukiran parang. Di rumahnya aku melihat sebuah bangsal kecil yang banyak terdapat ukiran parang serta sarungnya dan peralatan pertukangan. Abas banyak menghabiskan masanya dengan membuat parang yang ditempah oleh pelanggannya. Kemasan terakhir (finishing) buatannya sangat baik (pada pandanganku). Abas beritahu, serendah-rendah harga sebilah parang adalah sekitar RM200.00. Aku kagum dengan kebolehannya, memandangkan tidak ramai anak-anak muda yang berminat menceburi bidang seni membuat dan mengukir parang. Abas menunjukkan kepadaku dari bangsalnya Puncak Hutan Lipur Gunung Datuk yang dikatakan bersejarah itu. Aku memang tidak tahu langsung tentang latar belakang Gunung Datuk. In syaa Allah, mungkin suatu hari apabila ada kesempatan boleh melawat Gunung Datuk. Jam 5.00 petang, aku minta diri untuk meneruskan perjalanan pulang ke rumah. Keghairahanku untuk meneruskan pengembaraan mencari rakan seperjuangan semakin luntur. Luntur, barangkali oleh kerana keletihan fizikal dan mental.

Alhamdulillah. Segala puja dan puji aku kembalikan kepada Allah swt kerana dengan keizinanNya, aku dapat menemui beberapa rakan-rakan lama semula. Dengan taufiqNya juga aku dapat merakamkan perjalananku di dalam sebuah penulisan pendek ini. Penulisan ini bertujuan agar aku dapat mengimbau kembali pada masa akan datang seandainya usiaku masih panjang. Begitu juga, semuga teman dan rakan seperjuangan di dalam TLDM yang mungkin terbaca catatanku ini dapat juga mengetahui sedikit sebanyak perjalanan hidupku bersama teman dan rakan yang terlibat.

Sekian. Semuga Allah pelihara kita semua. Aamiiin.