Pengikut

Selasa, 30 November 2010

Kemusykilan

Di dalam 'post' Merungkai Kisah Sebenar KD Sri Perak 2, saya telah menyatakan bahawa kami LLP tidak dibenarkan sama sekali membuat sebarang kenyataan mengenai peristiwa ini.

Barangkali ada orang mempersoalkan, 'Mustahil mereka tidak dibenarkan bercerita kepada sesiapa'.  Dalam ertikata mereka (anak-anak kapal) tidak boleh bercerita tentang kejadian ini kepada pemberita.

Untuk membuktikan kenyataan saya ini, saya muat-naikkan keratan akhbar Utusan Malaysia bertarikh 13hb Jan, 1984 yang bertandakan di dalam kotak merah.

Keratan Akhbar Utusan Malaysia bertarikh 13hb Jan, 1984
Mungkinkah ada dari kalangan pengunjung blog ini boleh memberikan sebarang alasan di atas larangan ini atau pandangan yang mengharuskan larangan ini dipatuhi.

Sekian

Ahad, 28 November 2010

Sejenak di Pulau Bidong

Pulau Bidong
Pada hari ini tidak ramai dari kalangan generasi muda yang tahu mengenai Pulau Bidong, kecuali anak-anak muda dari sebelah Pantai Timur Semenanjung Malaysia terutama negeri Trengganu.  Pulau yang sebesar 260ha  ini terletak berhampiran negeri Trengganu di Laut China Selatan.

Suatu ketika pada pertengahan 1978 sehingga tahun 1991, pulau ini menjadi tumpuan dunia dalam isu pelarian Vietnam.

Selepas aku tamat kursus asas Radio Komunikasi di Sekolah Latihan Komunikasi Woodlands, Singapura pada bulan Februari 1978, aku telah diarahkan bertugas di atas kapal KD Ledang.  Kapal ini adalah dari jenis Skuadron Penyapu Periuk Api yang diperintah oleh Lt Kdr Chan Mun Fook.

Sebagai orang baru dan pertama kali berkhidmat dan bertugas di kapal, kehidupan aku begitu asing dengan rutin harian.  Namun lama-kelamaan ianya menjadi sebati dan sangat menyeronokkan.

Pada beberapa bulan pertama aku bertugas di kapal ini, banyak tugasan yang diberi oleh pihak atasan ialah belayar bersama-sama KD Mahamiru yang diperintah oleh Lt Kdr Chin Mun Seng dan KD Kinabalu yang diperintah oleh Lt Ibrahim Jawi adalah membuat latihan di laut dan seterusnya membuat rondaan secara berasingan di sektor yang telah ditetapkan.

Namun menjelang bulan Ogos pada tahun yang sama, tugasan yang diberi oleh pihak atasan sangat asing dan menjadi lebih mencabar buat Pegawai Memerintah dan anak-anak kapal.  Perairan Malaysia, khususnya di sebelah pantai timur semenanjung telah didatangi oleh ramai pelarian dengan menaiki bot kecil sarat dengan orang-orang Vietnam yang ingin mencari 'kebebasan'.

Aku masih ingat banyak peristiwa yang melibatkan 'boat people' ini.  Dalam tempoh 3 bulan sahaja telah beberapa kali kami menunda bot yang dipenuhi oleh pelarian Vietnam keluar dari perairan Malaysia atas arahan pihak atasan.  Memang sangat menyedihkan, namun kami hanya menjalankan tugas dan hanya mampu melihat penderitaan mereka sahaja.

Pada suatu ketika yang lain, kami juga pernah menunda bot pelarian Vietnam ini untuk dihantar ke Pulau Bidong yang telah menjadi tempat 'persinggahan' mereka.  Kerajaan Malaysia secara rasminya telah mengisytiharkan Pulau Bidong sebagai kem pelarian dan menjadi kawasan larangan bagi orang awam tanpa urusan rasmi.

Pada suatu kesempatan lain, aku telah diarahkan oleh Pegawai Memerintah bersama seorang pegawai lain dan beberapa anak kapal atas tugasan khas untuk mendarat ke Pulau Bidong.  Aku sebagai seorang 'radio operator' ditugaskan membawa satu set radio PRC untuk menghubungi kapal yang bersauh tidak jauh dari pulau tersebut.  Aku dapat melihat dengan jelas bagaimana keadaan kehidupan mereka ketika itu.  Aku tidak dapat gambarkan keadaan kehidupan mereka dalam bentuk tulisan, namun gambar-gambar yang aku muat-turunkan pada entri ini mungkin dapat membantu pengunjung blog ini membayangkan keadaan kehidupan mereka ketika itu.

Pelarian Vietnam di Pulau Bidong
'Boat People'


Keadaan Pelarian Vietnam

Kapal TLDM dari jenis LST menurunkan pelarian. (Ada sesiapa boleh beritahu nama kapal ini 503. Penulis tidak ingat nama kapal ini).

Pulau Bidong menjadi seperti 'Mini Saigon' buat mereka.  Suatu ketika pulau ini menempatkan hampir 250,000 pelarian.   Pada 30hb Okt, 1991 apabila semua pelarian Vietnam telah meninggalkan pulau ini menuju ke negara maju yang mengambil mereka, secara rasminya pulau ini telah ditutup.

Kehadiran aku bersama pegawai dan beberapa anak kapal KD Ledang ke pulau ini menjadi kenangan dalam lipatan sejarah hidup ku selama berkhidmat di dalam TLDM.  Kenangan di antara kenangan-kenangan yang akan diingati sepanjang hayat ini.

Nota:  Sebagai maklumat tambahan KD Jerai ketika itu telah dilucutkan tauliahnya.

Jumaat, 26 November 2010

Mengapa Setelah Hampir 27 Tahun

Alhamdulillah, segala puja dan puji bagi Allah s.w.t. yang telah memberi aku baaaanyak nikmat.  Nikmat yang kalau hendak dihitung, pasti tidak akan dapat dihitung.

Setelah aku selesai menceritakan peristiwa tenggelamnya kapal KD Sri Perak melalui blog ini, aku telah ditanyai oleh kawan-kawan yang aku kenali, mahu pun yang tidak aku kenali melalui laman Facebook.  Mereka bertanyakan 'Mengapa setelah hampir 27 tahun kejadian itu berlalu, baru mahu diceritakan sekarang... Mengapa  tidak dari dulu lagi'.

Ya tak ya jugak ya!!!.  Kenapa baru diceritakan sekarang.

Sebelum aku beri alasan, aku juga ingin bertanya 'Mengapa pegawai-pegawai dan anak-anak kapal yang lain juga tidak menceritakan kisah ini'.  Terdapat 24 orang lagi (tidak termasuk Pegawai Memerintah) terlibat dalam kejadian itu.  Malah, aku tahu ada dari kalangan pegawai-pegawai kadet yang bersama-sama di dalam kejadian itu, pada hari ini telah berpangkat pegawai kanan (4 balak).  Mengapa mereka terus berdiam diri, tidak menceritakan kisah ini kepada umum, supaya dijadikan suatu iktibar dan pengajaran buat anggota-anggota TLDM yang lain pada masa akan datang.

Mungkinkah mereka tidak bercerita kerana mereka tidak berperanan besar ketika kejadian itu.  Mereka boleh sahaja bercerita dari sudut kesaksian seperti bagaimana ianya terjadi atau pengalaman di dalam pelampong penyelamat dan sebagainya.

Okaylah, itu sekadar persoalan yang bermain di fikiran ku.

Dahulu, aku ada juga cuba untuk menulis tentang peristiwa ini tetapi cubaan aku terbantut kerana:

Pertama, aku tidak pandai berkarya atau menulis cerita-cerita seperti ini.  Lihat sahajalah bagaimana aku coretkan di dalam blog ini, lintang pukang.

Kedua, aku tiada dorongan atau 'driving force' untuk terus menggerakkan usaha ini.  Aku pernah membuat langkah awal dengan mendedahkan di dalam facebook bahawa aku salah seorang anak kapal KD Sri Perak yang tenggelam dalam kejadian itu.  Namun hanya dua orang sahaja yang bertanyakan tentang hal tersebut.

EMQDC bertanyakan dahulu dan sarankan aku untuk mengkisahkan kejadian tersebut.  Aku memberitahunya bahawa aku tidak pandai menulis, namun beliau tidak berputus asa dan memberikan beberapa cadangan dan galakan kepada aku.  Seorang lagi ialah Pak Lang Hamzah yang juga bertanyakan tentang hal itu serta bersedia untuk membantu aku untuk menulis kisah tersebut.  Kepada Pak Lang Hamzah aku ingin ucapkan ribuan terima kasih kerana ingin membantu.

Alasan ketiga ialah, aku sebenarnya tidak pandai mengendalikan komputer atau dikatakan 'IT illiterate'. Kalau sekadar buka laman 'Yahoo' untuk baca berita-berita terkini, itu tahulah sedikit-sedikit.

Maka itulah sebab-sebabnya yang dapat aku berikan.  Tetapi yang aku musykilkan, mengapa pegawai-pegawai dan anak-anak kapal yang lain, yang mungkin lebih bijak dan pandai dari aku yang berhenti dari TLDM pun sekadar berpangkat ABRG ini, tidak menceritakan kisah ini melalui media-media terkini.  Itu yang aku benar-benar musykilkan.

'JUST WONDERING'

Selasa, 23 November 2010

Percanggahan Kenyataan

Siapa Berkata Benar - Pak Mail Atau Bekas PTL

Pada keratan akhbar The Star bertarikh 13hb Jan, 1984 saya tandakan di dalam kotak mengenai dua kenyataan  oleh bekas Panglima Tentera Laut Laksamana Datuk Mohamed Zain bin Mohamed Salleh pada sidang akhbar sejurus selepas kami tiba di Lapangan Terbang Ipoh.  Kedua-dua kenyataan itu bercanggah dengan apa yang saya ceritakan pada 'post' yang lalu.

Kenyataan tentang "Lt Chandran was forced to order his crew to abandon ship", saya kira hanya Allah s.w.t. yang Maha Mengetahui dan anak-anak kapal KD Sri Perak yang boleh mengesahkan kesahihan cerita saya bahawa tiada perintah 'abandon ship' diberikan kerana kami semua tergelongsor jatuh ke laut apabila kapal mulai menjunam ke hadapan.

Perkara kedua mengenai kapasiti pelampong penyelamat yang dikatakan oleh PTL ialah untuk seramai 20 orang. Namun, di dalam blog saya menyatakan kapasitinya hanya untuk 15 orang sahaja.  Apakah pendapat tuan-tuan pengunjung blog, khususnya pada mereka yang pernah berkhidmat di dalam kapal PC.  Apakah benar satu pelampong penyelamat berkapasitikan untuk 20 orang untuk sebuah kapal yang berkekuatan anggota seramai 23 orang.  Sedangkan sebuah kapal mempunyai 2 pelampong penyelamat.

Saya harap tuan-tuan pengunjung blog dapat fikirkan bersama.

Keratan akhbar The Star bertarikh 13hb Jan, 1984

Ahad, 21 November 2010

Merungkai Kisah Sebenar KD Sri Perak 3

Alhamdulillah.  Segala puja dan puji bagi Allah yang telah memberikan aku sedikit kekuatan ingatan untuk aku menyambong kembali mencoretkan sebahagian lagi dari pengalaman hidup ku bersama rakan-rakan lain di tengah Laut China Selatan di dalam pelampong hampir 27 tahun yang lalu.

Di dalam kegelapan malam serta cuaca yang tidak menentu dan alunan ombak serta angin yang kuat kami terus terapong di laut tanpa mengetahui di mana kami berada.  Kami pasrah dengan ketentuan Illahi.  Pada siang hari tadi, aku seperti tiada merasa kesusahan, namun kini pada waktu malam seperti ini kekuatan hati aku mulai tercabar.  Aku mulai dibayangi kebimbangan.  Anak-anak kapal secara fizikal dan mental sudah mulai kelihatan letih.  Suasana begitu amat sepi.  Sekali-sekala kedengaran batuk-batuk kecil memecah kesunyian oleh sesaorang dari kalangan kami.

Tiba-tiba salah seorang dari kami menjerit.
"Ada kapal.....ada kapal", sambil menunjukkan ke arah suatu cahaya kecil jauh di ufuk dunia.  Cahaya tersebut kelihatan mendekati kami serta membesar dan bertambah terang.  Kami menaruh harapan yang begitu tinggi agar dapat diselamatkan.  Aku mencari sisa-sisa 'flares'.  Mana tahu mungkin dapat berfungsi dan dinyalakan.  Beberapa rakan lain cuba juga membantu untuk menyalakannya.  Namun nasib kami tidak begitu baik.  Kesemua 'flares' tidak dapat berfungsi dan digunakan.  Kami begitu hampa sekali.  Kapal tersebut berlalu pergi jua.

Jam digital Casio yang satu ketika sangat 'popular' di tangan ku terus menghambat waktu.  Aku masih ingat, aku duduk bersebelahan dengan Juragan kami bernama Wahab (POSM Wahab).  Beliau berasal dari Kelantan dan telah berkeluarga dan telah mempunyai beberapa orang anak.  Dalam nada yang begitu sedih dan murung, beliau berbicara kepada aku.
"Kalau saya mati, apa akan jadi pada anak dan isteri saya nanti", beliau menyuarakan isi hatinya.
Aku hanya dapat mendiamkan diri sahaja kerana aku juga tidak tahu apa akan terjadi pada kami seterusnya.

Ada beberapa lagi rintihan sedih dengan nada pilu dan wajah muram seumpama ini yang tak dapat aku coretkan kerana terasa sebak di dada ini untuk terus menceritakan.  Biar pun berat mata aku memandang mereka ketika itu, namun berat lagi bahu mereka memikul serta memikirkan orang-orang yang mereka sayangi.  Allah s.w.t. jua yang Maha Mengetahui apa yang mereka fikirkan.

Oleh kerana bilangan kami yang ramai, melebihi kapasiti yang ditetapkan di dalam pelampong, kami terpaksa duduk berhimpit-himpitan dalam keadaan satu posisi sepanjang masa.  Tiada banyak ruang untuk kami bergerak-gerak dan meluruskan kaki kami.  Ini membuatkan kaki kami merasa kejang.  Dan dalam keadaan itu jugalah kami cuba untuk tidur atau sekadar melepaskan pedih di mata kerana kekurangan tidur.  Kami tertanya-tanya sesama sendiri mengapa sudah hampir masuk hari ketiga kami terapong, masih juga belum kami ditemui oleh pasukan pencari dan penyelamat (SAR Team).  Begitulah keadaan kami di dalam pelampong sehingga terbit matahari keesokan hari.

Pada hari ketiga tanggal 10hb Jan, 1984 keadaan pelampong sudah mulai kelihatan tidak dapat bertahan lama.  Pecahan pada bawah pelampong membuatkan tempat kami duduk tidak rata.  Kami sedang duduk di atas air berlapik getah pada permukaan pelampong bahagian dalam.  Oleh yang demikian, kami tidak boleh bergerak terlalu banyak.  Ini akan membuatkan pelampong menjadi bertambah rosak.

Sementara itu, sisa air minuman yang hanya tinggal beberapa tin itu kami buka dan berikan kepada mereka yang menghendaki.  Oleh kerana terlalu dahaga, aku juga mengambilnya sedikit buat sekadar membasahkan tekak.  Begitu juga dengan biskut sebesar coklat 'Cadbury' bersaiz besar itu kami bahagi-bahagikan sedikit seorang.  Itulah makanan dan minuman yang terakhir buat kami.  Kami hanya dapat berserah kepada Allah s.w.t. akan nasib diri kami seterusnya.

Pada hari ketiga ini juga cuaca begitu baik sekali, disertai dengan angin laut panas yang meniup perlahan.  Keindahan alam ciptaan Allah s.w.t. ini begitu indah sekali.  Di sekililing kami air laut seluas mata memandang tanpa sebarang pulau.  Namun dalam menghayati keindahan alam ini, kami masih tidak berputus asa mengharap agar kami ditemui.   Kami masih terus mengharap...mengharap ... dan terus mengharap sehingga malam tiba.  Pada malam ketiga seperti dua malam yang lalu, kami melayan perasaan dan fikiran masing-masing.  Mungkin ada yang tertidur atau ada yang masih tak dapat tidur.  Aku duduk tidak jauh dari Pegawai Memerintah (PM), hanya dipisah oleh tiga atau empat rakan sahaja.  Tiba-tiba, aku terdengar, atau mungkin juga beberapa rakan di antara kami juga terdengar PM berkata-kata secara bersendirian.  Aku tidak dapat memahami apa yang diperkatakan kerana agak perlahan ucapannya.  Aku percaya rakan-rakan yang duduk berhampiran beliau juga pasti mendengar bahawa PM ada berkata-kata secara bersendirian.  Tetapi kami tidak berani untuk bertanya atau menegurnya.  Maklum sahaja, beliau seorang PM.  Perkara ini terjadi bukan  sekali sahaja tetapi berkali-kali pada malam itu.  Kami juga tidak pasti sama ada beliau (PM) sedar atau tidak akan apa yang diperkatakannya itu.  Mungkin sahaja oleh kerana beliau seorang PM yang memikul tanggong jawab yang besar dan pastinya bebanan serta tekanan yang dipertanggong jawabkan itu terlalu berat  untuk dipikulnya.  Malam terus berlalu hingga ke pagi hari.

Pada pagi hari 11hb Jan, 1984 kelihatan awan mendung meliputi sebahagian langit seperti akan hujan, biar pun alun dan ombak tidak kuat.  Sejak pagi semalam kami tidak makan dan minum kerana kehabisan bekalan.  Biar pun lapar dan dahaga, kami tidak begitu hirau sangat kerana memikirkan masalah besar yang akan dihadapi.  Keadaan pelampong bertambah membimbangkan.  Udara di dalam sedikit demi sedikit berkurangan.  Tampak ketara akan perbezaan pelampong berbanding pada hari pertama.  Menjelang hampir tengah hari, hujan sederhana lebat mulai turun.  Kami ambil kesempatan menadah air hujan melalui corong kanopi dengan tin kosong untuk diminum.  Alhamdulillah..... Allah s.w.t. menurunkan rahmatnya.  Segala puja dan puji kami berikan kepada NYA yang telah memberikan kami sedikit harapan untuk terus berjuang demi meneruskan kehidupan.  Tidak ada apa lagi yang kami boleh lakukan selain menunggu....menunggu dan terus menunggu.

Tiba-tiba....(sebak dada penulis ketika menulis 'draft' bahgian ini).  Kami terdengar deruan enjin.....(Menitis airmata penulis ketika menulis dan mengenangkan detik ini...) berbunyi dengan kuat di luar.  Kami melihat di luar.  Sebuah pesawat dari jenis ORION milik Tentera Udara Australia sedang terbang rendah, sangat rendah di atas kami (bertambah sebak dada penulis).  Kami melambai-lambai ke arah juruterbang.  Juruterbang membalas lambaian kami.  Kemudian, juruterbang tersebut membuat satu pusingan dan kembali kepada kami semula sambil menjatuhkan empat 'flares' di setiap penjuru tempat kami berada.  Ini bertujuan supaya mana-mana kapal yang datang membantu kami dapat melihat lokasi kami melalui tanda asap 'flares' tersebut.  Juruterbang itu sekali lagi membuat satu pusingan dan kembali kepada kami lalu menjatuhkan beberapa beg plastik berisi makanan dan minuman buat kami, lalu pergi.  Kami mengambil bungkusan-bungkusan tersebut dan membahagi-bahagikan sesama kami sementara menunggu bantuan tiba.

Lebih kurang satu jam kemudian, sebuah kapal dagang MV Thunderhead yang berada tidak jauh dari lokasi kami tiba untuk mengambil kami lebih kurang jam 5.00 petang.  Keadaan kaki kami ketika itu amat lemah dan kejang.  Ini kerana darah tidak dapat mengalir dengan lancar kebahagian kaki kami.  Oleh yang demikian, kami dipapah untuk menaiki kapal dagang tersebut.  Sebaik sahaja kami bergerak keluar dari pelampong, keadaan pelampong telah sama sekali renyuk dan tidak boleh digunakan lagi.

Di dalam kapal tersebut, kami diberi makan dan minuman sementara menunggu bantuan seterusnya.  Pada tengah malam itu, lebih kurang jam 12.00 tengah malam, kapal KD Mahawangsa yang diperintah oleh Kept Muhammad Yassin datang mengambil kami pula.  ABRO Abas datang bertemu aku dan memberi kepada ku sepasang pakaian untuk dipakai .  Terima kasih kepada sahabat ku ini.  Budi baik mu akan dikenang sepanjang hayat.  Begitu juga dengan pegawai dan anak-anak kapal yang lain, diberi bantuan yang sewajarnya dan terus bermalam di situ.

Sejurus selepas turun dari pesawat TUDM. Gambar penulis dihadapan sekali.

Keratan akhbar The Star bertarikh 13hb Jan 1984
Pada keesokan hari, tanggal 12hb Jan, 1984 dua buah helikopter Nuri mengambil kami untuk dihantar ke Kuching sebelum membawa kami menaiki Hercules milik TUDM terbang ke Ipoh.  Di Ipoh, Panglima Tentera Laut, Laksamana Mohd Zain dan pegawai-pegawai lain menunggu ketibaan kami untuk beramah mesra dan mengadakan upacara doa selamat.  Kemudian kami dipertemukan bersama sanak saudara yang juga sedang menunggu ketibaan kami.

Esoknya tanggal 13hb Jan, 1984 anak-anak kapal KD Sri Perak yang kehilangan BAT C 10 diberi Kad Pengenalan Tentera Sementara dan seterusnya semua pegawai dan anak-anak kapal diberi cuti tanpa rekod selama dua minggu untuk bersama keluarga.

Demikianlah secara ringkas yang dapat aku ceritakan tentang pengalaman aku serta rakan-rakan lain sewaktu mengharungi detik-detik sebelum dan selepas tenggelamnya kapal KD Sri Perak.

Insya'Allah, pada 'post' akan datang aku akan tuliskan sedikit ulasan dan pandangan terhadap peristiwa ini secara peribadi.  Di samping itu juga, saudara/i pengunjung blog ini, boleh memberi komen, pandangan, teguran atau apa saja yang difikirkan sesuai terhadap peristiwa ini demi kebaikan kita bersama.

Coretan atau kisah yang aku paparkan ini hanyalah satu daripada dua puluh enam yang lain.  Maksudnya, ada dua puluh lima lagi cerita yang lain dari rakan-rakan di dalam pelampong ketika kejadian.  Mereka juga mempunyai pengalaman dan pandangan dari sudut pengamatan mereka berdasarkan peristiwa ini.

Sekian untuk 'post' kali ini.

Rabu, 17 November 2010

YAUMUL HASRAH


Coretan saya kali ini bertajuk ‘Yaumul Hasrah’, yang bermaksud Hari Penyesalan.   Hari Penyesalan ini juga sama harinya seperti ‘Yaumul Akhirah’, Yaumul Qiyamah’, ‘Yaumul Hisab’ dan beberapa lagi sebutan.  
‘Yaumul Hasrah’ atau Hari Penyesalan ini adalah hari setelah hari kiamat dimana 

semua manusia akan dihidupkan dan dikumpulkan dalam keadaan berdiri.   Maka itu juga disebut ‘Yaumul Qiyamah’, yang bererti hari dimana semua manusia akan berdiri.   Pada hari tersebut semua manusia akan merasakan begitu kesal, penyesalan yang amat sangat.



Pada suatu hari, pada zaman Rasulullah s.a.w., ada seorang sahabat telah meninggal dunia.   Ramai sahabat-sahabat dan saudara mara si mati hadir untuk ziarah.   Ketika sahabat ini(si mati) dalam keadaan nazak, beliau sering sebut-sebut 3 perkara terus-terusan.   Beliau menyebut, ‘Ya laita kathiran’, ‘Ya laita jadidan’, ‘Ya laita kamilan’.Yang bererti, Alangkah baiknya jika ianya banyak, Alangkah baiknya jika ianya baru, Alangkah baiknya jika ianya sempurna.  Begitulah yang disebut-sebutkan sehingga beliau mati.

Sahabat-sahabat yang hadir merasa hairan dan tertanya-tanya sesama sendiri apa sebabnya, sahabat yang sedang nazak itu sentiasa berulang-ulang menyebut perkara-perkara itu.   Dalam keadaan mereka kehairanan itu Rasulullah s.a.w. pun sampai.   Lalu sahabat-sahabat pun bertanya kepada Rasulullah s.a.w. akan perkara yang disebut-sebutkan oleh sahabat yang sedang nazak itu.

Sebagai seorang Nabi dan Rasul, Rasulullah s.a.w. yang diberikan hidayah dan inayah oleh Allah s.w.t. memberitahu akan sebab mengapa sahabat yang nazak itu berkata-kata demikian.   Lalu Rasulullah s.a.w. pun menerangkan satu persatu akan kalimat-kalimat yang diucapkan sahabat itu sebelum dia meninggal dunia.

Rasulullah s.a.w. berkata bahawa sahabat ini, ketika berada di Madinah, pada suatu hari sedang menuju ke masjid.  Di pertengahan jalan beliau bertemu seorang tua dan buta pula juga hendak ke masjid, tetapi tidak tahu di mana masjid itu.  Lalu di tunjuk dan dibawa bersama oleh sahabat ini bersama-sama menuju ke masjid.  Itulah satu kali sahaja sahabat ini bertemu dengan orang tua yang buta itu.

Pada lain hari yang ketika itu musim sejuk yang amat sangat, datang seorang miskin meminta agar diberikan pakaian sejuk untuk dipakai.  Sahabat ini mempunyai beberapa pakaian lain yang lama dan juga yang baru.  Tetapi, sahabat ini memberikan pakaian yang lama (yang telah dipakai) untuk disedekahkan.

Pada suatu hari lain pula, sahabat ini didatangi oleh seorang miskin lain yang meminta makanan.   Ketika itu beliau sedang memegang roti pada kedua-dua belah tangan.   Sebelah tangan memegang roti yang belum dimakan dan disebelah tangan memegang roti yang bersisa (yang telah dimakan sebahagian).  Lalu diberikan roti yang bersisa itu kepada orang miskin tadi.

Berdasarkan pada kisah ini, sesaorang yang hampir mati, yang sedang nazak akan ditunjukkan oleh Allah s.w.t. tentang ganjaran amalan-amalan sesaorang.  Oleh kerana apabila telah ditunjukkan ganjaran amalan itu ketika akan mati, betapa besarnya ganjaran sekiranya beliau memberi sedekah dan amalan yang banyak, yang baru dan yang sempurna.  Sahabat ini merasa menyesal kerana orang tua yang dihantar ke masjid itu hanya sekali sahaja.   Dia juga menyesal kerana pakaian sejuk yang diberi merupakan pakaian lama, tidak yang baru.  Roti yang diberikan kepada orang miskin itu pula merupakan roti yang bersisa tidak yang sempurna.  Maka itu, sahabat ini sebelum mati sangat menyesal akan sikapnya walau pun itu merupakan amalan yang baik.

Oleh yang demikian, saya ingin memesan diri saya dan saudara/i sekalian supaya mengambil iktibar dari kisah ini.   Hendaklah kita berusaha berlumba-lumba dalam mengejar kepada membuat amalan kebaikan.  Apalah ertinya jika sekiranya kita mati kelak dengan pangkat yang besar, harta yang banyak, anak-anak yang berjaya, gelaran yang panjang-panjang tetapi tidak punyai amalan baik.   Kita telah lihat orang-orang yang bergelar jutawan mati.  Mereka tidak dapat membawa harta mereka, gelaran mereka dan anak-anak serta isteri mereka.   Yang mereka bawa hanya amalan sahaja.  Sama ada baik mahu pun yang buruk di mana semua kita nanti akan menyesal apabila berada di Padang Mahsyar atau pun hari yang dipanggil jugaYAUMUL HASRAH.

Sekian coretan saya kali ini

Isnin, 15 November 2010

Merungkai Kisah Sebenar KD Sri Perak 2

Pelampong Penyelamat...Gambar Hiasan
Di dalam pelampong terdapat satu bungkusan besar yang mengandungi peralatan 'survival' saperti VHF  Auto Distress transmitter, air dalam tin, makanan (concentrated biscuit), alat memancing, 'flares' dan beberapa bahan lain.

Perkara utama yang kami lakukan adalah mengambil alat komunikasi dan mengaktifkannya dengan harapan agar ada yang mendengar dan memberi bantuan kepada kami.   Makanan dan minuman serta lain-lain barang kami simpan kembali untuk digunakan apabila keadaan memerlukan.

Kami harungi malam yang pertama di laut luas dengan pelbagai perasaan.   Masing-masing dengan pelbagai fikiran tersendiri.   Kebanyakan anak-anak kapal masih bujang.   Hanya barangkali ada tujuh atau lapan orang sahaja yang telah berumah tangga.   Mereka yang telah berumah tangga ini mungkin lebih banyak bermain perasaan dan fikiran dari mereka yang belum berkahwin.   Aku masih belum berkahwin ketika itu.   Masih bujang trang tang tang.....

Oleh yang demikian, aku tidak banyak memikirkan perkara yang bukan-bukan.   Tidak terlintas langsung di fikiran aku tentang kematian.   Barangkali memang sukar untuk orang lain mempercayai kenyataan aku ini.   Mungkin ini kerana aku belum berumah tangga.   Kerana sekiranya aku mati, aku tidak meninggalkan sebarang kesulitan buat sesiapa.   Aku tidak punyai isteri dan anak untuk difikirkan tentang masa hadapan mereka.    Namun, sekiranya aku sudah berumah tangga mungkin fikiran aku tentu berlainan sekali.   Itulah hakikatnya.

Masa berlalu dengan cepat sekali.   Waktu malam menjelang tiba dan diikuti dengan hujan serta alunan ombak yang masih kuat.   Kami dibawa oleh alun ombak entah ke mana arah tujuannya.   Dalam pada itu, beberapa orang di antara kami membuat 'look-out' di tepian pelampong untuk melihat kalau-kalau ada kapal melintas.   Di luar, atas kanopi pelampong, terdapat lampu kecil yang bernyala dengan agak terang, tetapi tidak lama.    Tidak berapa lama kemudian ia padam.   Suasana menjadi gelap.    Lampu ini dinyalakan dengan menggunakan kuasa bateri yang disambongkan dengan wayar ke dalam air laut yang dilekatkan di bawah pelampong.   Air laut akan membuatkan bateri tersebut di'charge' berterusan.   Oleh yang demikian, salah seorang dari kami terpaksa menyelam di bawah pelampong untuk memeriksa dan  membetulkan kedudukan bateri tersebut.   Lampu tersebut bernyala semula.
Flare(s)...Gambar Hiasan

Tidak berapa lama kemudian, kami melihat suatu cahaya terang di kejauhan.   Sabuah kapal dagang sedang bergerak seakan menghampiri kami.   Lalu aku sendiri sebagai orang yang dipertanggongjawabkan dalam urusan komunikasi mengambil 'flare(s)' dan cuba menyalakannya.   Beberapa batang 'flares(s) aku cuba, tetapi akhirnya dapat menyalakan satu daripada beberapa batang flare(s) tersebut untuk menarik perhatian kapal tersebut.   Beberapa rakan yang lain menjerit-jerit meminta tolong, walau pun kami tahu bahawa mereka tidak dapat mendengar kami.    Alun yang tinggi di lautan yang luas membuatkan pelampong yang kami naiki terlalu kecil.   Tambahan pula di waktu malam hari.   Kapal tersebut berlalu pergi tanpa menyedari kami berada tidak jauh dari mereka.   Kami merasa sungguh kecewa.   Namun apakan daya, takdir menentukan bahawa pertolongan belum tiba.   Dalam pada itu, alun dan ombak yang kuat membuatkan percikan air laut masuk ke dalam pelampong dengan banyak.   Kami bergilir-gilir membuang air yang membanjiri di dalam pelampong keluar.   Masa terus berlalu sehingga ke pagi hari.   Mungkin ada yang dapat terlena seketika dan ada pula masih terus berjaga memikirkan tentang nasib yang bakal menimpa.

Pada pagi hari 9hb Jan, 1984 cuaca mulai beransur baik.   Hujan telah berhenti pada awal paginya.   Air laut kelihatan tenang sekali. Angin pula bertiup perlahan.   Sang suria telah menampakkan dirinya.   Itulah keindahan alam yang dicipta oleh Allah s.w.t.   Aku masih ingat, aku secara sukarela menjadi 'look-out' merasa saperti tiada kejadian buruk berlaku.   Aku duduk di tepian pelampong dan sekali-sekali berdiri melihat ke kiri dan ke kanan, kalau-kalau ada kapal yang melintas.   Aku buat seperti saolah-olah sedang berpesiaran.   Aku juga teringat akan seorang rakan di dalam pelampong ABEM Muzaffar.   Dia adalah anak saudara Timbalan Panglima Tentera Laut ketika itu (Laksamana Dato' Abdul Wahab Hj. Nawi), bersama-sama cuba menceriakan keadaan dengan kata-kata semangat kepada rakan-rakan yang lain.

Satu lagi peristiwa yang tidak dapat kami lupakan adalah mengenai ikan lumba-lumba yang sentiasa mengiringi kami.   Satu kumpulan dalam tiga atau empat ekor.   Satu kumpulan pergi dan tidak lama kemudian satu kumpulan lain akan datang berenang-renang begitu hampir dengan pelampong yang kami naiki.

Pada pagi hari itu juga, kami membuka air tin dan 'concentrated biscuit' untuk dimakan dan diminum.   Air tin hanya ada beberapa tin sahaja, manakala biskut juga tidak banyak.  Tetapi alangkah terkejutnya aku, air dalam tin tersebut telah lama luput tarikhnya.   Aku tidak pasti sama ada rakan-rakan yang lain masih ingat atau tidak akan perkara ini.   Tetapi aku tidak akan lupa sampai bila-bila.   Kalau tarikh luputnya satu atau dua bulan, barangkali masih boleh diterima.   Tetapi tarikh luputnya pada tin tersebut menunjukkan sudah bertahun-tahun.   Pada biskut pula, aku tidak dapat melihat tarikh luputnya kerana ia dibalut menggunakan kertas alluminium tebal.   Ada di antara kami meminumnya dan ada di antara kami juga tidak sanggup meminumnya.   Aku tidak sanggup meminumnya untuk seketika.   Akan tetapi, biskut tersebut aku ambil juga dan memakannya kerana terlalu lapar.   Walaupun biskut ini dimakan sedikit, tetapi ia dapat menampong perut sehingga beberapa jam kerana ia diadun dan dibuat khas untuk kecemasan.

Perkara seperti ini menunjukkan bahawa pihak yang bertanggongjawab untuk memeriksa pelampong-pelampong penyelamat secara berkala tidak membuat kerja mereka dengan betul dan jujur.   Barangkali, mereka memeriksa pelampong-pelampong penyelamat hanya pada pelampong sahaja.   Tidak pada isi kandungan bungkusan yang mengandungi bahan-bahan keperluan kecemasan.   'Flare(s) tidak dapat berfungsi, bateri lampu juga tidak berfungsi dengan baik.   Begitu juga dengan makanan dan minuman yang telah lama tamat tarikh luputnya.

Ingin aku tekankan sekali lagi bahawa aku tidak ada-adakan cerita seperti ini.   Kenyataan ini adalah benar belaka.   'The whole Truth, nothing BUT the whole Truth'.   Perkara ini telah lama aku simpan.   Kami sebagai anggota LAIN-LAIN PANGKAT sama sekali tidak dibenarkan membuat sebarang kenyataan.   Kami adalah LAIN-LAIN PANGKAT bukan PEGAWAI.   Oleh yang demikian, mereka yang tidak amanah dalam mengendalikan kerja mereka telah melibatkan lebih banyak kesengsaraan terhadap orang lain.

Kembali semula kepada kisah di dalam pelampong.  Hari kedua di dalam pelampong ini tidak banyak dapat aku ceritakan kerana tidak banyak insiden besar yang berlaku.   Cuaca di laut silih berganti.   Hujan lebat dan angin kuat juga kembali semula.   Aku dan beberapa rakan lain yang tidak meminum air tin tadi menadah air hujan melalui corong di atas kanopi dan meminumnya.   Bagi aku ia lebih selamat dan dapat juga aku tahu bagaimana rasanya air hujan.   Manakala lampu yang malam tadi bernyala kini sudah tidak dapat digunakan lagi.   Kami berada di dalam kegelapan sepanjang malam.   Apa yang membimbangkan kami terus-terusan di waktu malam agar tidak dilanggar kapal kerana pelampong tiada berlampu.   Dan kami bernasib baik kerana masih dilindungi oleh Allah s.w.t.

Sekian untuk 'post' kali ini.   Akan disambong pada 'post' akan datang Insya'Allah.

Sabtu, 13 November 2010

Sadaqallahul Adzim (Benar Tuhan (Allah) Yang Maha Agong)



Begitulah akhiran bacaan sesudah kita selesai membaca Al Quran atau sesuatu ayat dari Al Quran. Ia bererti 'Benar kata-kata Allah Yang Maha Agung'.  Ia bermaksud bahawa kita membenarkan akan apa-apa kata-kata atau segala firman Allah s.w.t. dari Kitab suci Al Quran.
Saya masih teringat suatu ketika dahulu apabila saya dan teman-teman sekapal KD Sri Perak yang tenggelam pada 8hb Jan 1984 berada di dalam pelampong penyelamat selama 72 jam (4H3M), terutama pada mereka yang telah mempunyai keluarga merasa sangat takut.   Pada raut wajah mereka kelihatan sangat muram, gelisah dan kedukaan.   Dan yang pastinya mereka tidak henti-henti berdoa, sama ada secara siir (perlahan) atau secara jahar (menguatkan suara), dan sesungguhnya Allah amat mengetahui apa-apa yang ada di hati kami. (Sila rujuk Surah Al-Mulk, Ayat 13).
Saya juga masih teringat, beberapa teman 'senior' yang melahirkan rasa kebimbangan terhadap anak-anak dan isteri mereka.   Mereka menyuarakan kebimbangan, apa akan terjadi terhadap anak-anak dan isteri jika sekiranya mereka ditakdirkan akan mati.
Justeru itu, saya juga teringat akan ayat Al Quran dari Surah Luqman, Ayat 31 dan 32 yang maksudnya:
"Tidakkah kamu perhatikan bahawa sesungguhnya kapal itu belayar di laut dengan nikmat Allah, supaya diperlihatkannya kepada Mu sebahagian dari tanda-tanda (kekuasaan)Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi banyak bersyukur.
Dan apabila mereka dilamun ombak yang besar seperti gunung, mereka menyeru Allah dengan memurnikan ketaatan kepadaNya, maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai di daratan lalu sebahagian mereka tetap menempuh jalan yang lurus. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami selain orang-orang yang tidak setia, lagi ingkar".
Begitulah kebenaran firman Allah s.w.t yang menyatakan bahawa ketika sesaorang itu berada di dalam kesusahan di pukul ombak laut atau seperti yang terjadi pada kami akan berdoa tidak henti-henti dan tidak berputus asa agar diselamatkan. Tetapi apabila telah diselamatkan, kami terlupa terhadap Allah s.w.t.   Kami lalai, alpa dalam mengerjakan perintah Allah s.w.t.   Lupa atas kejadian yang hampir meragut nyawa kami.
Begitulah kebesaran dan kebenarannya Allah s.w.t. yang sedikit pun tidak lupa atau alpa, tetapi manusia lah yang bersifat lupa, lagi menzalimi diri sendiri.
"Ya Allah, jadikan lah kami daripada orang-orang yang sentiasa mengingati Mu dan Peliharalah kami dari api neraka"
Amin, Ya Rabb Al-alamin....

Merungkai Kisah Sebenar KD Sri Perak

'Post' aku coretkan kali ini agak lebih panjang.   Aku harap para pengunjung blog ini tidak merasa jemu untuk terus membacanya.

Masa terus berlalu dengan gelora laut semakin kuat dan kencang.   Sepanjang pelayaran pada pagi hari Ahad, 8hb Jan, 1984 amat mencabar dan membawa seribu kenangan dan pengalaman yang tidak dapat dilupakan.   Pengalaman dipukul ombak yang besar disertai angin kuat seperti ini tidak ramai yang alami.   Justeru apakala telah selamat tiba di daratan merupakan satu rahmat yang amat besar dan bermakna.   Maka itu hendaklah kita yang terselamat ini bertasbih, bertahmid memuji Allah s.w.t. dengan banyak.

Aku masih ingat, kami (ROs) bergilir-gilir bertugas di anjung.   Pada ketika giliran aku bertugas pada sebelah pagi, jarak pemandangan amat terhad sekali.   KD Sri Trengganu yang berada di hadapan tidak dapat dilihat dengan jelas.   Ombak begitu kuat menghempas kapal bertalu-talu.   Anak-anak kapal yang mendiami mes hadapan (forehead mess) merasai amat payah untuk beristirehat dan tidur kerana hempasan ombak yang kuat.   Aku percaya dari sudut pandangan ku, mes hadapan telah tanpa disedari dimasuki air laut melalui 'hatch' di atas geladak sedikit demi sedikit.   Ini kerana tiada siapa yang beristirehat atau tidur di situ sepanjang ombak memukul kapal dengan kuat.

Bagaimana air boleh masuk melalui 'hatch', sedangkan ia tertutup rapat.   Aku tidak dapat menjawab soalan ini.   Tetapi, aku diberitahu oleh orang lama setelah kejadian kapal tenggelam berlaku bahawa 'hatch' tidak dapat berfungsi dengan baik.   Getah kedapan air disekeliling sudah 'kematu' atau keras.   Atau aku katakan dalam bahasa Inggeris 'The water-tight door is not functioning properly due to stiffness'.

Persoalannya apakah kriteria yang membolehkan sesabuah kapal itu layak untuk belayar atau dikatakan 'fit for sea'.   Apakah masalah kecil seperti ini (water-tight door) tidak diambil kira dalam menentukan sama ada sesabuah kapal itu layak untuk belayar atau tidak.   Ya.... kerana sama sekali tidak siapa menduga bahawa kejadian buruk seperti ini akan terjadi akibat daripada memandang remeh atau tidak memandang langsung akan kerosakan sekecil ini boleh membawa malapetaka buruk.   Inilah harga kepada tidak prihatinan dari orang-orang atasan TLDM.

Oleh yang demikian, akibat daripada pukulan ombak yang menghempas kapal bertalu-talu itu menyebabkan' 'hatch' di hadapan itu terbuka renggang.   Anak-anak kapal masih tidak menyedari air telah memasukki mes hadapan.

Masa berlalu sehingga sekitar pukul 4.30 petang.   Aku berada di dalam mes belakang sedang berbaring dan beristirehat bersama beberapa rakan.   Di luar, cuaca sudah mulai cerah tetapi alun ombak masih lagi kuat.     Tiba-tiba kami dikejutkan dengan teriakan keras berkali-kali dari atas geladak oleh sesaorang.   'Semua naik atas cepat, kapal nak tenggelam'.   Aku seperti tidak percaya, tetapi naik ke atas juga untuk mengetahui apa sedang berlaku.   Di atas geladak aku bertemu LRRM Ibrahim (Pak Yem) yang kebetulan sedang mencari aku.   Dia mengatakan air masuk ke dalam kapal di mes hadapan.   Aku pergi ke mes hadapan untuk meninjau dan aku dapati air telah naik sehingga ke paras betis.   Tanpa berlengah aku masuk ke bilik WT untuk cuba menghubungi Stesen Radio Markas Panglima Armada, namun tidak berhasil.   Aku cuba pula pada litar 'distress' untuk membuat panggilan 'MAYDAY', namun tiada siapa mendengar dan memberi maklum balas.   Banyak kali aku membuat panggilan, namun tidak berhasil juga.   Sementara itu RO Abu dan RO Anor yang berada di anjung menghubungi KD Hang Tuah.   Mereka juga telah menaikkan bendera isyarat kecemasan.   Pada waktu itu KD Hang Tuah dan KD Sri Trengganu tidak lagi kelihatan.   Kami tidak tahu di mana mereka berada.

Pegawai Memerintah (PM) yang berada di anjung telah mengarahkan semua anak-anak kapal lain berkumpul di geladak belakang untuk 'muster'.   Aku dan Pak Yem masih mencuba, mencuba dan mencuba mendapatkan pertolongan melalui radio, namun masih juga tidak berjaya.   Aku ke anjung melapurkan tentang percubaan aku untuk mendapatkan pertolongan melalui radio yang tidak berjaya itu kepada PM.   Aku melihat semua pegawai-pegawai dan anak-anak kapal telah sama-sama berkumpul.   Aku diarah oleh PM untuk mencuba lagi membuat panggilan MAYDAY.   Melihat semua telah berkumpul, terasa takut dan bimbang juga.   Tambahan melihat air yang telah bertambah naik dan haluan kapal pula telah lebih condong untuk menjunam ke laut.   Aku akur menurut perintah tanpa banyak soal.   Pak Yem membantu aku dari segi teknikal.

Tidak berapa lama kemudian, radio GSB 900 yang kami gunakan tiba-tiba senyap.   Kerdipan lampu pada radio tersebut terpadam, tidak berfungsi.   Aku tidak tahu mengapa.   Kemungkinan mengalami 'short-circuit', akibat kebanjiran di dalam kapal.   Kami pun naik ke atas dan melapurkan perkara ini ke PM.

Aku dapat melihat kiranya semua pegawai serta pegawai-pegawai kadet dan anak-anak kapal telah berkumpul di atas geladak dan bersiap sedia untuk menerima arahan selanjutnya dari PM.   Aku juga melihat sebahagian besar dari mereka memakai jaket keselamatan.   Ada juga yang tidak memakainya kerana barangkali tidak sempat untuk mengambilnya.   Aku sendiri tidak memakai jaket keselamatan kerana begitu sibuk cuba mendapatkan pertolongan cemas melalui radio sehigga terlupa untuk memakainya.   Tidak terfikir langsung tentang jaket keselamatan.   Umumnya, apabila sesaorang bertukar ke kapal, perkara utama yang mesti diambil tahu adalah tentang posisi mereka sekiranya berlaku kecemasan saperti ini.

Pegawai Memerintah telah dimaklumkan bahawa pelampong penyelamat di hadapan telah hilang dipukul ombak.   Hanya yang tinggal di belakang sahaja bersama Captain's boat.   Menurut tatacara, captain's boat hanya dinaiki oleh senior RO (yakni aku), Chief of the Boat dan PM sendiri.

Dalam pada itu, LRSM Bakar Satiman dan ABSM Mokhtar dengan 'initiative' sendiri, mereka telah memotong tali yang diikat pada 'bracket' dan mencampakkan ke laut tanpa arahan dari PM.   Masa berlalu begitu pantas, sepantas air laut yang memasuki perut hadapan kapal yang menyebabkan haluan kapal terus tenggelam ingin menjunam.   Dalam keadaan PM berkira-kira apa arahan akan diberikan seterusnya, tiba-tiba haluan kapal terus condong menjunam 45 darjah ke hadapan.   Kami semua dalam keadaan tidak bersedia tergelongsor di atas geladak kapal.   Ada di antara kami berpaut pada 'guard rail'.   Ada yang terus terjatuh ke laut.   Aku pula tergelongsor dan kaki ku bertahan pada satu bendul.   Aku melihat tali yang mengikat 'captain's boat' yang berada di atas kepala ku terputus dan bot tersebut terus melayang jatuh ke laut.   Dalam situasi yang mendesak itu, kami semua yang masih berada di geladak kapal terjun ke laut menyelamatkan diri.

Pelampong penyelamat yang telah dicampakkan ke laut tadi terbuka dengan baik sekali.   Kami yang telah terjun ke laut terus berenang mendapatkan pelampong tersebut dan naik ke dalamnya.   Akan tetapi terdapat 3 anggota yang kelihatan tidak langsung berenang menuju kepada pelampong penyelamat.   Saorang daripadanya yang memakai jaket keselamatan terapong bersendirian tidak jauh dari dua orang yang lain.   Kedua-duanya bersama-sama berpaut pada 'life buoy'.

Kami menjerit kepada mereka supaya berenang mendapatkan kami.   Jarak di antara mereka dan kami hanya lebih kurang 30 meter sahaja.   Oleh kerana mereka tidak berenang kepada kami, hanya dalam beberapa saat  sahaja kami telah menjauhi mereka.   Ini kerana alun laut yang kuat dan tinggi begitu cepat menggerakkan pelampong mengikut arah tolakan angin meninggalkan mereka.   Dari dalam pelampong kami dapat melihat kapal KD Sri Perak menjunam 90 darjah dengan 'propeller'nya masih berpusing tenggelam ke dasar laut.   Aku melihat jam di tangan ia menunjukkan pukul 5.05 petang.   Aku bersyukur kerana peristiwa ini berlaku pada waktu siang hari.   Aku tidak tahu bagaimana akan terjadi sekiranya ianya berlaku pada waktu malam.   Tentu sekali peristiwa lebih buruk akan berlaku kerana kegelapan malam.

Buat diri ku dan anak-anak kapal lain merasa begitu kesal kerana tidak dapat menolong menyelamatkan 3 rakan yang tertinggal itu.   Kami tidak dapat  berbuat apa-apa.   Alun ombak amat tinggi.   Beberapa minit kemudian, kami tidak dapat lagi melihat mereka.   Hilang dari pandangan.

Pelampong yang kami naiki amat kecil buat kami.   Kapasitinya hanya untuk 15 orang sahaja, sedangkan bilangan kami seramai 26 orang.   Kami berhimpit-himpit di antara satu sama lain.   Dalam keadaan begini, sememangnya kami tidak boleh bersikap mementingkan diri sendiri.

Pulau Natuna Besar
Sedang kami duduk sejurus selepas kami naiki pelampong, satu dentuman kecil berbunyi dari bawah pelampong.   Kami tertanya-tanya sesama sendiri.   Lalu, baru kami sedar bahawa dentuman kecil itu datangnya dari tali pelampong penyelamat yang diikat dari kapal yang tidak dipotong.   LRSM Bakar dan ABSM Mokhtar hanya memotong tali yang diikat pada 'bracket' pelampong sahaja.   Mereka dalam keadaan kelam-kabut terlupa untuk memotong tali yang diikat pada kapal.   Walaupun begitu, hanya bahagian bawah pelampong sahaja yang pecah dan dimasuki air, tidak di sekeliling pelampong.   Ini menyebabkan lantai pelampong bahagian dalam menjadi gelembong kerana air memasuki dari bawah,   Di sekeling pelampong, udara masih tetap ada dan dalam keadaan baik.   Sekali lagi kami bernasib baik kerana pelampong yang kami naiki tidak ditarik bersama-sama kapal ke dasar laut.

Di luar pelampong, kami dapat melihat sebuah pulau bernama Pulau Natuna.   Lama kelamaan pulau tersebut hilang dari pandangan kami.   Kami terus dibawa oleh alunan ombak besar tanpa tahu ke mana haluannya.   Inilah benar-benar yang dikatakan "Let the nature take its course".

Bersambong pada 'post' akan datang Insya'Allah.

Khamis, 11 November 2010

Suka Duka Kehidupan Tentera Laut

KD Sri Trengganu dan KD Sri Perak
dalam pelayaran ke Labuan, Sabah.
Pada malam Jumaat, 6hb Jan 1984, satu konvoi kapal terdiri dari KD Hang Tuah di hadapan diikuti oleh KD Sri Trengganu dan KD Sri Perak meneruskan pelayaran mengharungi lautan merentas Laut China Selatan menuju ke Labuan, Sabah.   Komunikasi melalui radio VHF (sistem komunikasi sesama kapal) berjalan dengan baik sekali di antara ketiga-tiga kapal.   Maklumat kedudukan kapal (sitrep) seperti biasa dimaklumkan kepada Markas Panglima Armada dan juga kepada Kementah.   Oleh kerana KD Hang Tuah mengetuai konvoi ini, maka tugas menghantar maklumat kedudukan kapal dilakukan olehnya dua kali setiap hari iaitu jam 8.00 pagi dan 8.00 malam.

Pada waktu itu cuaca amat baik sekali.   Pegawai-pegawai kadet kelihatan mempelajari navigasi menggunakan 'sextant' (alat navigasi untuk menentukan kedudukan kapal dengan kaedah mengukur jarak dan sudut).   Mereka juga menjalani latihan membaca isyarat lampu (flashing signal) dan lain-lain mengikut modiul yang telah diberikan.

Tugas aku pula banyak tertumpu di bilik komunikasi (WT Room).   Pada waktu-waktu tertentu aku perlu membaca 'signal' yang dihantar melalui isyarat 'morse code'.   Mana-mana 'signal' yang ditujukan kepada KD Sri Perak perlu diproses untuk disampaikan kepada Pegawai Memerintah dan pegawai-pegawai lain.   Manakala pemantauan komunikasi di anjung (bridge) dilakukan oleh RO Abu dan RO Anor di bawah seliaan aku.   Begitu juga dengan anak-anak kapal lain, sibuk dengan tugas masing-masing.

Pelayaran yang tenang ini begitu indah sekali.   Deruan angin laut meniup sepoi mengasyikkan.   Begitu juga bunyi percikan air laut dibelah kapal memecahkan kesunyian malam.   Kenangan indah ini membuatkan kami yang telah bersara merindui akan alam pelayaran.

Malam terus berlalu menembusi siang hari.   Kelihatan di ufuk dunia begitu indah apabila sang suria mulai menampakkan cahayanya.   Maha Suci Allah s.w.t. yang telah menjadikan langit dan bumi serta siang dan malam dengan tidak sia-sia.

Pada pagi hari Sabtu, 7hb Jan 1984, apabila kapal-kapal telah mulai berada jauh dari daratan Pegawai Memerintah KD Hang Tuah mengarahkan supaya diadakan latihan membaca bendera dan, 'semaphore'  untuk pegawai-pegawai kadet dan diikuti dengan siri latihan 'manoeuvre'.   Apabila semua latihan telah selesai, semua kapal meneruskan pelayaran.

Keadaan cuaca telah mulai hujan dan diikuti dengan ribut petir.   Pukulan ombak dan alun mulai meninggi.   Tiupan angin juga mulai kencang.   Anak-anak kapal diarahkan supaya mengikat semua 'loose item'.   Tidak ketinggalan juga aku mengikat basikal BMX yang aku baru beli dari saorang sahabat sebelum belayar dari Lumut.

Namun, pemandangan masih baik.   Jarak di antara kapal ke kapal masih kekal pada jarak 'standard distance' (KD Hang Tuah dan KD Sri Trengganu pada jarak 500 ela, KD Sri Trengganu dan KD Sri Perak pada jarak 300 ela).

Aku dapati ramai anak-anak kapal sudah mulai mabuk-mabuk laut. Begitu juga dengan pegawai-pegawai kadet.   Tidak terkecuali diri aku.   Maklum, sudah lebih dua tahun aku tidak belayar.   Biar pun begitu, tugas tetap dilaksanakan.   Di anjung keadaan masih terkawal, biar pun alun agak tinggi, akan tetapi Pegawai Memerintah (Lt Chandran), Pegawai Laksana (Lt Dya Fuad) serta Pegawai Navigasi (Lt Dya Zainin) masih bertugas mengikut giliran.   Begitu juga dengan semua anak-anak kapal, biar pun ada yang mabuk laut, namun mereka dapat bertugas mengikut giliran masing-masing.   Aku dapat melihat alun air laut hampir mencecah dek kapal.

Keadaan laut yang bergelora ini berterusan hingga ke malam hari dan hingga ke hari esok.

Bersambong pada lain 'post' Insya'Allah.

Selasa, 9 November 2010

None of us is as SMART as all of us

Terus terang sahaja aku katakan bahawa banyak fakta dalam kejadian ini aku tidak ingat.   Maka itu tajuk 'post' pada kali ini aku ungkapkan satu ungkapan yang seandainya ada dari kalangan anak-anak kapal KD Sri Perak yang terselamat dalam kejadian tersebut dapat membantu aku dalam memberi maklumat lain, tentu sekali kisah ini akan menjadi lebih tepat dan benar.

Aku ditukarkan dari kapal KD Jerai ke Kementerian Pertahanan pada Nov 1987.   Aku bertugas di Kementah sehingga bulan Dis 1989 dan terus menjalani Kursus Peralihan Tamat Perkhidmatan sehingga 30hb Jun 1990.   Dari mula aku ditukarkan ke Kementah, aku tidak pernah menemui seorang pun anak-anak kapal KD Sri Perak yang tenggelam itu sehingga hari ini.

Aku berharap agar ada sesaorang atau mana-mana  badan dari Kementerian Pertahanan, khususnya TLDM dapat mengadakan satu REUNION buat kami yang terselamat dari trajedi itu.   Ini agar kami dapat menyambong semula tali silatul rahim sesama kita.

Isnin, 8 November 2010

"Let Go All Lines"

Sebelum aku meneruskan kisah ini, izinkan aku terlebih dahulu ucapkan terima kasih kepada saudara/i yang mengunjung blog ini.   Mereka yang memberi komen membuatkan aku lebih bersemangat untuk terus menulis.

Segala persiapan untuk belayar telah dilakukan oleh bahagian masing-masing.   Aku merasa teruja juga kerana ini merupakan kali pertama aku diberi kepercayaan sebagai ketua untuk mengendalikan bahagian komunikasi.   LRRM Ibrahim atau kami panggil Pak Yem telah memeriksa peralatan-peralatan komunikasi seperti GSB 900 serta lain-lain dan didapati semua dalam keadaan baik dan berfungsi.

Di atas dek kapal kedengaran riuh rendah menandakan kapal akan berlepas sebentar lagi.   "Let go all lines".   Itulah selalunya arahan yang diberi oleh Pegawai Laksana kepada anak-anak kapal bagi melepaskan tali penambat kapal untuk keluar belayar.   Kami belayar bersama KD Sri Trengganu yang diperintah oleh Lt Zulkifli dan KD Hang Tuah yang dibawah perintah Kdr Udin Bin Ujud sebagai Officer in Tactical Command (OTC).   Kami berlepas dari Pangkalan TLDM Lumut jam 9.00 pagi bertarikh 6hb Jan 1984.   Seramai 6 orang pegawai kadet ditempatkan bersama kami.   Begitu juga di KD Sri Terengganu yang menempatkan beberapa pegawai kadet yang aku tidak pasti berapa jumlahnya.   Mereka nampak begitu teruja bercampur gembira kerana barangkali ini merupakan kali pertama mereka belayar.   Cuaca pagi itu kelihatan sangat baik.   Kami belayar dalam keadaan tenang tanpa angin yang kencang dan laut yang bergelora di sepanjang Selat Melaka menuju ke Tambatan Pangkalan Malaysia, Woodlands di Singapura.

Beberapa siri latihan seperti bacaan bendera dan bacaan isyarat lampu dilakukan oleh KD Hang Tuah untuk pegawai-pegawai kadet tersebut.   Disepanjang pelayaran ini tiada insiden penting yang dapat aku tuliskan.

Kami tiba di Tambatan Pangkalan Malaysia, Woodlands pada petang hari dan kami diberi pelepasan untuk keluar beberapa jam.   Dalam kesempatan ini beberapa anak-anak kapal mengambil peluang untuk 'shopping' di Woodlands.   Aku dapat melihat ada yang membeli TV set, perkakas-perkakas letrik seperti kipas, seterika, radio dan lain-lain.   Ini  kerana pada waktu itu alat-alat seperti ini harganya jauh lebih murah berbanding membeli di Malaysia.   Aku tidak ambil kesempatan untuk keluar kerana mempunyai banyak kerja-kerja yang perlu disiapkan.   Aku telah menyediakan wang hampir RM1000.00 yang disimpan di dalam almari untuk berbelanja di Labuan nanti.   Aku belum pernah pergi ke Sabah atau Sarawak sebelum ini. Ini merupakan pelayaran pertama aku ke sana.

Kami diberitahu akan meneruskan pelayaran pada petang/malam itu juga.   Oleh yang demikian semua pegawai dan anak-anak kapal mesti pulang pada waktu yang telah ditetapkan.   Tepat pada waktu yang ditetapkan kami memulakan pelayaran fasa kedua menuju ke Labuan, Sabah.

Aku kira cukup setakat ini sahaja untuk 'post' kali ini kerana aku harus pergi kerja.   Keluar cari makan.   Insya'Allah aku sambung pada 'post' akan datang.   Sila beri komen anda, jika ada.

Pembetulan

 Aku ingin membuat sedikit pembetulan pada 'post' yang lalu.   Aku sebenarnya telah diarahkan bertukar ke kapal KD Sri Perak pada lewat Disember tahun 1983.   Bukan pada 2hb Jan 1984 seperti yang aku tuliskan.   Juga, aku teringat bahawa RO Abu bukan merupakan anak kapal yang baru ditukarkan ke KD Sri Perak.   Beliau adalah anak kapal yang sedia ada.

Sekian.

HIDAYAH

Beberapa hari yang lalu, aku bertemu dengan seorang anak muda berbangsa Cina yang ingin mencari buku berkaitan agama Islam.   Lalu aku bawanya ke Jalan Tuanku Abdul Rahman.   Di sana ada beberapa kedai buku.   Di dalam perjalanan menuju ke kedai,  aku sempat bertanyakan tentang tujuan dia membeli buku tersebut dan beberapa hal peribadinya.   Aku dapati dari bual bicara dengannya bahawa dia berhasrat untuk memeluk agama Islam.   Dan aku juga menawarkan apa jua bantuan jika sekiranya dia memerlukan.   Aku pun tinggalkan dia bersendirian mencari buku tersebut, lalu aku pergi.

Pagi ini (hari Ahad) dia menghubungi aku meminta aku bertemu dengannya.   Banyak perkara yang ingin ditanyakan dan juga meminta pandangan aku dalam beberapa perkara.   Aku memintanya menunggu aku di KL Sentral jam 10.00 pagi.   Kami bertemu dan banyak perkara yang kami bincangkan.   Begitu juga banyak nasihat yang aku berikan.

Di pendekkan cerita, masalah yang besar dihadapi oleh nya yang ingin memeluk agama Islam adalah rintangan dan tentangan dari ahli keluarga, terutama ayah dan ibu serta saudara-saudaranya.   Perkara ini adalah perkara yang biasa yang telah dilalui oleh sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w. dan orang-orang lain.   Sama ada suka atau tidak, sesaorang itu terpaksa berhadapan dengan situasi sebegini.   Ia memerlukan pengorbanan yang besar.   Ia juga memerlukan kekuatan hati yang tinggi.   Sesuatu yang tinggi nilainya tidak dapat diambil dan dicapai dengan mudah.   

Aku hanya boleh berdoa agar Allah s.w.t memberi taufiq dan hidayah kepadanya serta memberi kekuatan hati dalam menghadapi masalah ini.




Sabtu, 6 November 2010

TENGGELAMNYA KAPAL DIRAJA SRI PERAK

Tajuk coretan saya kali ini sangat sinonim dengan novel Al-Marhum Pak Hamka yang bertajuk Tenggelamnya Kapal Van Der Djick.  Hanya cerita di dalam novel Al-Marhum Pak Hamka itu adalah kapal dagang, bukannya kapal angkatan laut.

Aku sebenarnya tidak tahu dari mana aku ingin memulakan menulis atau mencoretkan pengalaman silam tentang tenggelamnya kapal Kapal DiRaja Sri Perak (KD Sri Perak) yang berlaku pada tanggal 8hb Jan 1984.  Ia telah berlalu selama hampir 27 tahun.  Mana mungkin aku dapat mengingati keseluruhan episod trajedi itu.  Namun, saat tenggelamnya kapal tersebut masih dapat aku ingati seperti kejadian itu baru berlaku sebentar tadi.

Walaupun peristiwa itu telah berlalu begitu lama, aku percaya masih ramai orang, terutama dari kalangan anggota tentera laut yang ingin tahu bagaimana sebenarnya peristiwa itu berlaku.  Dan tentu sekali, orang-orang yang mengetahui bagaimana ia terjadi adalah dari kalangan anak-anak kapal itu sendiri.  Anak-anak kapal yang terselamat.

Aku diberi galakan oleh sahabat facebook (fb) yang aku tidak pernah bersua muka bergelar Emqdc Kiew atau aku panggil Q sahaja.  Setelah berkomunikasi beberapa kali aku akhirnya bersetuju untuk mengkisahkan peristiwa ini.  Memang benar pandangan beliau iaitu jika tiada sesiapa menceritakan kisah sebenar tentang tenggelamnya kapal KD Sri Perak, maka sudah tentu peristiwa ini akan tenggelam jua tanpa banyak diketahui oleh orang ramai.

Aku seorang petugas radio atau dalam bahasa Inggeris dipanggil Radio Operator (RO) di dalam Tentera Laut DiRaja Malaysia (TLDM).  Aku menjalankan tugas dalam hal-hal perhubungan komunikasi melalui radio dan juga taktikal yakni komunikasi menggunakan bendera.  Aku dibantu oleh RO Abu dan RO Anor.  Kami bertiga adalah anak-anak kapal baru yang diarah berpindah ke kapal ini.  Umumnya, lebih lima puluh peratus anak-anak kapal adalah krew baru, termasuk kapten kapal (Lt Chandran) dan Pagawai Laksana (Lt Madya Fuad).  Ini adalah kerana kapal ini baru sahaja selesai menjalani senggaraan di Limbungan Kuala Terengganu. Setelah selesai senggaraan,  kapten kapal ini diambil alih oleh Lt Chandran.

Aku melapor diri pada hari Isnin 2hb Jan 1984 untuk memulai tugas di kapal ini.  Beberapa hari kemudian kami menerima arahan untuk belayar ke Labuan bersama KD Sri Trengganu dan KD Hang Tuah bagi melatih pegawai-pegawai kadet bertugas di laut.  Kapal KD Sri Perak yang berkekuatan seramai 23 anggota dan pegawai membawa 6 pegawai-pegawai kadet bersama.  Seperti biasa sebelum memulakan pelayaran kami diberi taklimat tentang tugas kali ini.  Kami diberitahu sebelum melanjutkan pelayaran ke Labuan, kami akan singgah di Tambatan Pangkalan Malaysia, Woodlands, Singapura.   Kami juga diarah untuk membuat segala persiapan mengikut jabatan masing-masing.  Buat diri aku, sudah lama juga aku tidak belayar.  Mungkin dua tahun lebih, kerana sebelum bertukar ke kapal ini aku bertugas di Department Tentera Laut, Kementerian Pertahanan,

Hanya setakat ini dapat aku kisahkan untuk 'post' kali ini.  Aku akan sambung pada 'post' akan datang Insya'Allah.


Khamis, 4 November 2010

HARI KELAHIRAN ISTERIKU

Aku telah berumahtangga selama hampir 24 tahun dengan isteri ku ini.  Susah dan senang sama-sama ditempuhi. Dari seorang anak sehingga kepada 4 orang anak.  Banyak kepayahan dan keperitan yang kami hadapi bersama.  Terutama ketika dalam masalah kewangan.  Aku masih ingat suatu waktu dahulu ketika aku memiliki sebuah syarikat kecil (Syarikat Mencuci Bangunan), syarikat aku telah mendapat 'job' daripada Syarikat EMI (M) Sdn Bhd.  Malangnya aku kekurangan kakitangan, dan aku meminta isteri ku membantu mengendalikan mencuci dan memastikan kebersihan pejabat itu.  Dengan senang hati isteri ku tanpa membantah mengerjakan kerja-kerja membersih dan mencuci pejabat tersebut.

Minggu lepas tanggal 27hb Okt merupakan hari kelahiran isteri ku.  Namun tiada sambutan yang dapat aku berikan kerana aku ketika ini sedang sibuk menyiapkan kerja-kerja asas dalam membentuk sebuah syarikat baru yang kecil mengendalikan kerja-kerja berkaitan keusahawan.  Walaupun begitu aku tidak pernah lupa akan tarikh 'keramat' itu.  

Aku catatkan nukilan ini hanya sekadar untuk mengingati pengorbanannya dalam hidup ku ini.  Secebis ungkapan yang dapat aku nyatakan dalam blog ini 'AKU SAYANG PADA MU'.

Selasa, 2 November 2010

HARAPAN AYAH DAN IBU

Muhammad Shahir (tengah) sedang bergambar bersama rakan-
rakan dan guru sekolah
Bergambar kenangan bersama anak.

Bersama rakan-rakan dan guru-guru

MAJLIS GRADUASI MURID

Pada tanggal 30hb Okt 2010 yang lalu, aku menghadiri satu acara Majlis Graduasi Murid Aliran Kemahiran Sekolah Menengah Teknik/Vokasional Zon Tengah yang dianjurkan oleh Bahagian Pendidikan Teknik Dan Vokasional, Kementerian Pelajaran Malaysia.
Majlis yang julung-julung kali diadakan ini dirasmikan oleh Ketua Pengarah Pelajaran Malaysia, Yg. Bhg. Tan Sri Dato' Alimuddin bin Hj Mohd Dom di Dewan Seri Gemilang, Sekolah Menengah Teknik Kajang, Selangor.
Anak aku adalah salah seorang peserta yang telah menamatkan kursus yang diambilnya dalam bidang Mekanik Kenderaan Motor (MKM).  Kelihatan peserta-peserta lelaki dan perempuan dari enam buah sekolah teknik kawasan tengah (Selangor dan W. Persekutuan) ini sangat teruja dan bersemangat sekali menjayakan acara tersebut.  Ianya menggambarkan kegembiraan pada diri mereka, justeru membuatkan para ibu dan bapa merasa terharu.  Ada di antara para ibu bapa menitiskan air mata kegembiraan walaupun sekeping sijil yang mereka terima tidak seberapa tinggi nilainya dari status kelayakan sebenar, kerana sijil ini hanya merupakan Sijil Kemahiran Malaysia bertahap rendah.  
Namun pada hati ibu dan bapa peserta-peserta itu merasa amat berbangga dan mengharapkan agar detik ini menjadi titik permulaan bagi anak-anak mereka untuk terus maju jaya dalam apa jua bidang kemahiran yang mereka ceburi.  Asal sahaja anak-anak mereka dapat menabur bakti pada agama, bangsa dan negara apabila telah tamat pengajian sepenuhnya kelak nanti.
Buat diri ku, aku bersyukur, walaupun anak ku tidak cemerlang dalam pengajian akademik, tetapi dia tetap cemerlang dalam bidang kemahiran yang diceburinya.
Mudah-mudahan anak-anak kami ini akan melakarkan satu sejarah yang gemilang dan tersohor buat diri mereka dalam menyumbang khidmat bakti kepada kejayaan negara.
Ameeeeeen. Ya, Rabbal Alamin.