Pengikut

Ahad, 27 Februari 2011

Alam Persekolahan - 5

Ketika itu aku berada di dalam darjah 6, tahun 1969.... selepas peristiwa berdarah rusuhan 13 Mei. Aku dan kawanku arwah Yet pada setiap petang hari Ahad sering pergi ke Padang Kelab DiRaja Sultan Selangor di Jalan Raja, Kuala Lumpur. Pada hari ini padang tersebut dipanggil Dataran Merdeka.

Pada zaman pemerintahan British, kelab ini juga dipanggil 'Spotted Dog Club' kerana ada seorang atau beberapa orang 'Mat Salleh' membawa anjing yang bertompok hitam dan putih (Dalmatian Dog) bersama. Oleh kerana anjing tidak dibenarkan dibawa masuk ke dalam, maka ditinggalkan sahaja di luar pintu utama. Dari peristiwa inilah Kelab DiRaja Sultan Selangor dipanggil juga sebagai 'Spotted Dog Club'.

Kelab DiRaja Sultan Selangor

Aku dan arwah Yet ke sana kerana mencari sedikit wang poket dengan menjadi 'ball boy'. Tahukah pembaca sekalian apa itu 'ball boy'. Ball boy ialah budak suruhan ambil bola tenis yang keluar tersasar untuk dikembalikan kepada pemain tenis. Semua pemain-pemain tenis ini terdiri daripada bangsa 'Mat Salleh', baik lelaki mahupun wanita. Ada tiga atau empat gelanggang disediakan di tepi sebelah kiri bangunan kelab tersebut.

Di padang ini bukan sukan tenis sahaja disediakan, tetapi sukan seperti boling padang juga ada. Umumnya, mereka berpakaian serba putih. Berseluar panjang putih dan berbaju T putih.

Selesai mereka bermain, kami diberi upah beberapa ringgit seorang. Itulah antara pengalamanku sewaktu di bangku sekolah dahulu.

Sabtu, 26 Februari 2011

Kisah Pak Mail Selepas Kapal Tenggelam - 6

Mereka Dalam Kenangan


Setelah sebulan kami menjalani ibadah puasa di bulan Ramadhan, kini Syawal pula menjelang tiba. Semua anggota MCMV yang beragama Islam berkumpul di rumah Lt Kdr Sawaluddin (kalau aku tidak silap namanya) seorang pegawai teknikal MCMV Project Team untuk sama-sama bertakbir sebelum menunaikan solat Eidul Fitri. Aku tidak dapat mengingati siapakah yang mengimami solat Eidul Fitri itu.

Selesai solat kami semua dihidangkan dengan jamuan yang serba ringkas. Anggota-anggota bukan Islam turut hadir meraikan majlis sambutan Eidul Fitri itu.

Majlis Sambutan Eidul Fitri 1985M

Aku dan rakan-rakan serumah tidak lama tinggal di rumah Papa Francesco. Hanya sebulan sahaja. Pada hujung bulan Jun kami diarah berpindah pula ke sebuah rumah lain yang tidak jauh dari rumahnya.

Kami berjiran pula dengan Antonio dan isterinya Paula. Mereka mempunyai seorang anak perempuan bernama Tatiana berumur hampir tiga tahun. Mereka sangat baik terhadap kami. Antonio adalah seorang pengurus di sebuah kilang memproses batu marmar di Carrara. Manakala isterinya seorang surirumah.

Marina di Carrara adalah sebuah pekan kecil tempat di mana kami tinggal yang terletak di tepi pantai Laut Liguria. Carrara pula adalah sebuah pekan yang terletak berhampiran dengan Marina di Carrara. Pekan Carrara sangat kaya dengan sumber batu marmar. Malah ia dikatakan antara pengeluar batu marmar yang sangat tinggi mutunya di dunia.

Antonio pernah mengajak kami melawat kilang tempat beliau berkerja untuk melihat bagaimana bungkah batu marmar yang besar dipotong sehingga menjadi kecil. Ianya merupakan satu pengalaman dan pengetahuan yang sangat berharga buat diriku.

Pada ulangtahun hari kelahiran Tatiana yang ke-3, Paula tidak lupa mengundang kami untuk meraikan bersama-sama.

Hari Ulangtahun Tatiana Ke-3

Hari demi hari aku telah dapat mempelajari dan menguasai bertutur bahasa Itali melalui mereka berdua sedikit demi sedikit. Malah ada ketika aku dipanggil oleh pegawai kapalku untuk menjadi 'translator' tak bertauliah dalam hal-hal yang melibatkan komunikasi dengan orang-orang Itali seperti di hospital, farmasi atau agensi-agensi lain.

Di rumah ini juga kami tidak tinggal lama. Setelah dua bulan kami berpindah pula ke sebuah hotel di tepi pantai yang juga tidak jauh dari rumah Antonio. Hanya mengambil masa lebih kurang 10 minit berjalan kaki. Sebahagian besar anak-anak kapal dari kesemua empat kapal berpindah di hotel ini. Ini bertujuan untuk memudahkan segala urusan pentadbiran.

Walaupun kami telah berpindah ke hotel, kami tetap menziarahi Papa Francesco serta Mama Juliana. Kini aku tidak lagi bertutur menggunakan bahasa isyarat dengan tangan. Aku dapat sedikit sebanyak memahami apa yang disampaikan oleh mereka dan aku pula boleh bertutur dengan bantuan kamus yang sentiasa aku bawa.

Begitu juga dengan keluarga Antonio. Kami sering mengunjungi mereka untuk berbual-bual seketika. Pernah satu kali mereka mengundang kami enam orang untuk makan malam bersama mereka. Sebelum itu mereka telah tahu kami beragama Islam dan tidak memakan daging tanpa disembelih mengikut Islam.

Oleh itu mereka menjamu kami dengan makanan seperti spaghetti, pizza tanpa daging dan minuman ringan. Walaupun peristiwa ini tidak penting untuk aku coretkan, namun ia amat bermakna dan bererti buat diriku dalam mengenangi mereka yang aku anggap sangat baik terhadapku dan kawan-kawan lain juga.

Umumnya pada musim sejuk, provinsi-provinsi yang terletak di tengah-tengah semenanjung Itali tidak banyak turun salji kecuali kawasan pergunungan. Oleh itu daerah Marina di Carrara yang terletak di provinsi Tuscany dan La Spezia yang terletak di provinsi Liguria tidak terdapat turunnya salji. Namun begitu, Antonio begitu prihatin terhadap kami yang ingin merasai pengalaman bermain dengan salji. Beliau dengan ikhlas telah membawa aku, Zainol, Zul dan Quek Chek Chai ke satu kawasan pergunungan untuk merasai nikmat bersalji. Inilah antara kenangan bersama mereka yang tidak dapat aku lupakan.


Kenangan bersama Antonio dan rakan-rakan.

Aku masih ingat pada hari kami akan berlepas belayar pulang ke Malaysia, aku, Daljit Singh dan Zainol begitu sedih sehingga menangis bagai anak kecil apabila meninggalkan mereka yang turut mengucapkan selamat jalan kepada kami di Pelabuhan La Spezia, Itali. Itulah yang dikatakan keakraban pertalian persahabatan biarpun bukan dari satu bangsa dan satu agama.

Biarpun setelah aku pulang dan berada di Malaysia, mereka menghubungiku melalui telefon dan juga melalui surat-surat. Seringkali juga aku bermimpi kembali ke Itali menemui mereka. Namun itu semua menjadi kenangan dalam lipatan sejarah hidupku dalam mengenali mereka.

Khamis, 24 Februari 2011

Bagaimana Pak Mail Sertai TLDM

Ramai orang sertai 'navy' kerana 'to see the world...' atau berminat dengan pakaian seragam yang berwarna serba putih. Ada juga orang sertai TLDM kerana sudah puas mencari kerja di 'luar', tapi tak juga dapat. Mungkin juga ada yang sertai TLDM kerana mengikut jejak atuk dan ayahnya.

Aku sertai TLDM kerana aku menyangka bahawa di dalam TLDM aku boleh maju di dalam sukan badminton yang aku minati. Aku dipelawa oleh CPOWP Kamaruddin (orang lama 8010XX) untuk menyertai TLDM. Aku mengenali CPOWP Kamaruddin ketika beliau bertugas di Kementah pada tahun 1977. Ketika itu aku masih lagi berkerja di MIDF, Jalan Ampang.

Aku sering bermain badminton di Dewan Serbaguna Datuk Keramat bersama bekas kawan-kawan sekolah. Dari sekolah lagi aku sudah giat bermain badminton. Malah aku adalah salah seorang pemain yang mewakili sekolah ketika itu.

Ketika kami sedang bermain badminton, CPOWP Kamaruddin datang meminta izin untuk bermain bersama-sama kami. Kami tiada halangan dan menerima beliau untuk bermain bersama-sama. Sejak itulah aku mulai mengenali beliau.

Setelah kami bermain badminton bersama-sama beberapa kali, CPOWP Kamaruddin mempelawa aku untuk menyertai TLDM dan boleh diserapkan ke pasukan badminton TLDM kelak.

'Nantilah saya fikirkan di rumah...', aku memberitahu beliau.

Di rumah aku berfikir panjang. 'Sampai bila aku nak terus jadi peon di MIDF...., kalau aku jadi tentera laut, boleh juga aku bermain badminton untuk TLDM'.

Pada hari aku bertemu CPOWP Kamaruddin, aku memberi jawapan setuju untuk sertai TLDM. Pada hari berikutnya, beliau menyerahkan kepadaku borang permohonan serta juga borang persetujuan oleh penjaga atau ibu/bapa untuk diisi.

Tidak berapa lama kemudian aku dipanggil untuk ditemuduga bertulis di SRJK Datok Panglima Garang, Banting, Selangor. Aku berjaya di dalam temuduga tersebut dan diarahkan untuk menjalani temuduga seterusnya yang berupa kecergasan fizikal di Singapura. Seterusnya aku diberi waran tiket untuk perjalanan ke Singapura bagi tujuan tersebut.

Pada tanggal 1hb Julai, 1977, setelah aku berjaya menjalani ujian kecergasan fizikal secara rasminya aku telah menjadi seorang anggota Tentera Laut DiRaja Malaysia apabila kesepuluh jariku, di cop sebagai tanda penerimaan.

Bergambar di Pusat Latihan Rekrut,
Sembawang, Singapura
Sejak itu bermula kehidupanku sebagai seorang anggota TLDM bersama lebih kurang 180 anggota yang lain menjalani latihan rekrut selama tiga bulan.

Selasa, 22 Februari 2011

Kisah Pak Mail Selepas Kapal Tenggelam - 5

Kami tiba di Itali pada penghujung bulan Sya'ban. Ini bererti umat Islam akan mulai mengerjakan ibadat puasa tidak lama lagi. Semua anggota-anggota beragama Islam mulai membuat persiapan  membeli keperluan makanan dan minuman untuk berbuka dan bersahur.

Pada musim bunga waktu siang lebih panjang dari waktu malam. Jam 6.00 pagi hari sudah terang seperti jam 8.00 pagi waktu Malaysia. Manakala waktu berbuka pula sehingga jam 8.15 malam. Namun oleh kerana cuaca tidak panas, kami dapat bertahan berpuasa sehingga waktu berbuka.

Pada bulan puasa ini juga kami telah mulai berkursus mengenai radio komunikasi. Setiap pagi kami akan berjalan menuju ke satu stesen untuk berkumpul. Sebuah bas akan datang dan mengambil kami  untuk pergi ke kelas yang terletak di Sarzana tidak jauh dari pejabat 'project team' MCMV.

Aku sebenarnya tidak pasti kursus apa yang kami ikuti. Di dalam kelas kami lebih banyak  bersembang dari berkursus. Di dalam kelas yang disertai oleh ROs dan RMs terdiri dari pangkat Able Ratings sehingga Yeoman dan Chief Yeoman. 'Instructor' kelas pula seorang Perancis yang berperawakan  'lembut' bernama Mr Cirrillo.

Bergambar kenangan bersama Cirrillo 

Selesai kelas jam 4.00 petang, bas yang sama akan setia menanti kami untuk dibawa pulang ke stesen tempat di mana kami berkumpul pada pagi hari. Dari stesen ini kami berjalan pulang.

Setiap hari apabila kami hampir tiba di pintu pagar besar rumah, Reno akan menyalak menyambut kepulangan kami. Anjing ini sungguh jinak. Reno akan bermanja dengan kami seperti kucing kesayanganku Bell bermanja denganku. Kami tidak dapat berbuat apa-apa. Daljit dan Quek Chek Chai tentu sahaja tidak kisah. Kami ini sahaja yang terpaksa menyediakan tanah untuk disamak setiap kali terkena basahan Reno.

Di antara kami enam orang, Jamal pandai memasak. Oleh itu tugas memasak kami serahkan kepada Jamal. Aku hanya membantu sahaja. Aku suka buat air minum. Terutama minuman 'cappucino'. Ataupun aku membasuh pinggan dan mangkuk bila selesai makan.

Hampir setiap petang seorang peniaga ubi kentang akan melalui rumah kami dengan lorinya. Makanan kentang mulai menjadi kegemaran kami sebagai pengganti kepada makanan seperti keropok atau popia basah. Satu guni kecil hanya berharga 3000 lire ketika itu. Jika ditukarkan kepada wang Malaysia lebih kurang RM3.50 sen sahaja.

Aku masih ingat suatu petang Jamal memasak bubur pulut hitam untuk tetamu Papa Francesco yang datang dari Switzerland. Oleh kerana santan kelapa tidak ada (latte) susu kotak sebagai pengganti. Kami menjamu mereka dengan bubur pulut hitam. Sedap juga rasanya.

Bergambar kenangan bersama tetamu dari Switzerland dan Papa Francesco

Menjelang malam setelah kepenatan aku dan Zainol sering berbual-bual kosong sebelum tidur. Kadang-kadang kami berbual-bual tentang pengalaman kami bertugas di kapal yang lalu. Atau kadang-kadang kami berbual juga tentang pengalaman bercinta. Dan berbagai-bagai kisah yang kami bualkan.

Aku pernah menceritakan kepadanya tentang pengalamanku ketika bercinta dengan kekasih pertamaku. Aku juga bercerita kepadanya bagaimana keadaan aku 'frust' menonggeng ketika pinanganku ditolak oleh ayahnya.

Insya'Allah aku akan ceritakan melalui blog ini tentang pengalamanku bercinta dengan kekasih pertamaku ini pada entri lain nanti. Tetapi untuk entri kali ini aku ingin menyambung semula tentang kisah aku, Lina dan Noriah serta lain-lain wanita yang pernah melintasi hidupku.

Setelah aku berterus terang kepada Lina bahawa aku ingin menumpukan perhatianku kepada pelajaran bagi mengambil peperiksaan SPM, Lina mulai faham ataupun terpaksa menerima hakikatnya bahawa aku tidak berhajat untuk serius dalam berhubung kasih dengannya. Namun begitu Lina masih menghubungiku melalui telefon sebagai kawan biasa. Dan aku seperti biasa juga menerima panggilan tersebut dan berbual-bual seperti biasa.

Hari berganti minggu aku meneruskan persekolahan malam di sekolah baru dan mendapat ramai teman baru. Baik lelaki mahupun perempuan. Aku berkawan dan bergaul seperti biasa. Tanpa aku sedari dua gadis suka padaku. Pada mulanya aku tidak tahu. Tetapi, ceritanya begini.

Suatu hari salah seorang gadis dari dua gadis tersebut bernama Hamimah ingin mengadakan majlis hari jadinya. Lalu dia menjemput kawan-kawan rapatnya serta Azizah dan seorang lagi gadis yang aku lupa akan namanya (Aku andaikan namanya Sarah) dan juga aku.

Beberapa hari sebelum hari jadi tersebut aku pernah berbual-bual kosong dengan Sarah. Sarah ada bertanya kepadaku pakaian apa yang aku suka lihat perempuan memakai. Aku memberitahunya bahawa aku suka melihat perempuan memakai pakaian kebaya.

Bila tiba hari tersebut, hari menyambut ulangtahun kelahiran Hamimah, aku tidak hadir. Sarah datang dengan pakaian kebayanya. Dia kelihatan gelisah, tidak dapat duduk diam seperti menantikan seseorang. Dia juga sering bertanya kepada Azizah apakah aku hadir atau tidak.

Begitu juga dengan keadaan Hamimah. Sering melihat ke arah luar pintu seperti menantikan seseorang yang belum tiba. Dia juga bertanya kepada kawan-kawan lain sama ada melihat aku atau tidak. Bertanya juga sama ada aku hadir atau tidak. Mereka berdua kelihatan sungguh kecewa.

Dalam pada itu perhubunganku dengan Noriah menjadi sepi. Aku telah cuba menghubunginya melalui telefon, namun sering gagal dapat bercakap dengannya. Kalau dapat pun hanya sebentar. Timbul pula keraguan di fikiranku tentang pendiriannya terhadap diriku. Apakah Noriah suka padaku atau pun sebaliknya. Apakah aku bertepuk sebelah tangan.

Lama juga aku tidak berhubungan dengan Noriah. Hampir dua bulan rasanya. Lalu aku pun andaikan bahawa, 'ahhhh....aku bertepuk sebelah tangan sahaja rupanya dan Noriah hanya berkawan biasa sahaja denganku'.

Sekali sekala Lina masih menghubungiku. Begitu juga dengan teman-teman sekelas aku seperti Azizah dan Sarah. Adakala apabila aku berbual dengan mereka menerusi telefon beberapa kali aku tersasul tersalah sebut nama mereka. Yeoman Sabaruddin yang duduk di hadapan meja tersengih ketawa kecil melihat gelagatku.

Walaupun begitu aku masih ceria. 'Hanya aku sahaja tersalah anggap tentang kemesraanku bersama Noriah'. fikirku.

'Kadang-kadang apabila aku sukakan seseorang perempuan, perempuan itu pulak tidak mahukan aku. Tapi .... bila ada seseorang perempuan suka padaku, aku pulak tak mahukan dia'. fikiranku jauh melayang.

Suatu hari ketika aku sedang berkerja di ofis kedengaran telefon berdering. Yeoman Sabaruddin yang menjadi 'in-charge' aku ketika itu pantas menjawab.

'Mail, markah kau telefon' ringkas sahaja Yeoman Sabaruddin memberitahuku. Aku segera menjawab panggilan tersebut.

'Hello.....' aku memulakan bicara.

'Hello..... abang.... ini Nor'. Noriah memperkenalkan dirinya.

Aku tergamam seketika. 'Hai Nor, Nor apa khabar?' aku menyahut.

'Nor baik. Abang apa khabar...' tanya Nor.

'Abang jugak baik', aku menjawab pertanyaan Nor.

'Abang kenapa tak telefon Nor lagi. Abang tak mahu kawan dengan Nor lagi ya....' Noriah bertanya.

Aku seperti terkelu untuk berkata. Aku hanya mendiamkan diri sahaja untuk seketika.

'Kenapa bang, kenapa abang tak telefon Nor lagi....?, Noriah mengulang-ulangi pertanyaannya itu. Dan aku sedar dari ucapannya itu Noriah sedang terisak menangis. Aku mengerti perempuan memang mudah mengalir air mata.

'Abang sibuklah Nor' aku seakan memberi alasan. Aku juga tidak tahu mengapa aku tidak respons dengan positif bahawa aku juga menanti panggilannya.

Perbualanku dengan Noriah agak singkat kerana dalam keadaan sedu tangisnya itu, Noriah meletakkan telefon. Barangkali kerana Noriah tidak mendapat jawapan yang positif dari aku. Itulah panggilan terakhir darinya yang aku masih ingat sehingga kini dalam keadaan menangis. Pada hakikatnya, aku juga sangat suka akan dirinya.

Setelah lama peristiwa ini berlalu aku merasa sangat menyesal kerana tidak menghubunginya semula untuk menjalinkan perhubungan baru.

Maka, setelah aku putus hubungan dengan Noriah sekali lagi aku menjadi kesepian, keseorangan. Masih lagi tercari-cari akan seseorang yang dapat mengisi kekosongan hati ini.

Hari berganti hari, minggu berganti minggu dan bulan berganti bulan. Masa beredar begitu pantas sekali. Kawan-kawan sepermainan di kampung seorang demi seorang telah mendirikan rumahtangga menjalani kehidupan berkeluarga. Begitu juga kawan-kawan dari seangkatan di dalam TLDM, seorang demi seorang menjalani penghidupan baru menjadi seorang suami dan seterusnya menjadi seorang ayah. Namun aku masih lagi bersendirian.

Sebagai jalan mudah, aku pernah menyuarakan hasrat hatiku kepada seorang wati TLDM untuk mengambilnya sebagai isteri. Namun, itu pun tidak berhasil. Beliau menolaknya dengan baik sekali. Aku menghormati keputusannya. Aku menjadi pasrah.

Namun, aku masih tetap menanti dan menanti sehingga aku dipertemukan dengan gadis yang bakal mengisi kekosongan hati ini. Masa berlalu sehinggalah aku mendapat arahan perintah bertukar dari Kementah ke kapal KD Sri Perak pada penghujung tahun 1983.

Nota: ROs - Radio Operator (Anggota Radio Komunikasi)

         RMs - Radio Mechanic (Anggota Mekanik Radio)

Isnin, 21 Februari 2011

Ahli Baru

Seharian isteri dan anak-anakku mencari Kiki. Mereka mencari sehingga ke petang hari namun tidak bertemu.

'Ke mana... pergi si Kiki ini. Tak nampak-nampak dari pagi...' keluh isteriku.

Aku pulang dari kerja agak lewat petang. Setelah membersihkan diri, aku beristirehat di bilik sambil melayan laptop. Di satu sudut bilikku aku terlihat sesuatu bergerak-gerak. Lalu aku meninjau dan kelihatan si Kiki sedang menyusukan anak-anaknya yang baru dilahirkan. Empat ekor kesemuanya.

Tetapi agak malang kerana seekor daripadanya telah mati setelah tiga hari dilahirkan. Hari ini merupakan hari ke empat.

Insya'Allah. Mudah-mudahan baki tiga ekor yang masih hidup ini akan selamat membesar.

Hari Pertama Kelahiran
Hari Kedua Kelahiran
Hari Ketiga Kelahiran
Tinggal 3 ekor tanpa si Tompok hitam putih

Ahad, 20 Februari 2011

Kisah Pak Mail Selepas Kapal Tenggelam - 4

Penerbangan dari Kuala Lumpur menuju ke Dubai mengambil masa hampir tujuh jam. Kami tiba di Lapangan Terbang Dubai jam 2.00 pagi waktu tempatan. Jam 3.00 pagi kami akan meneruskan penerbangan ke Paris pula. Waktu yang terbatas itu kami ambil kesempatan untuk bergambar seketika sebagai kenang-kenangan di kemudian hari.

ABRG Nordin dan ABRG Quek Chek Chai

Di dalam penerbangan menuju ke Paris ramai di antara kami kelihatan letih kerana tidak dapat tidur dengan lena ketika penerbangan dari Kuala Lumpur ke Dubai tadi. Suasana begitu sepi. Masing-masing membawa perasaan masing-masing. Aku juga terasa amat mengantuk. Aku terlena agak lama juga. Apabila sedar hari sudah hampir terang walaupun jam menunjukkan pukul 6.00 pagi. Musim ketika itu awal musim bunga.

Jam 8.00 pagi kami tiba di Lapangan Terbang Charles De Gaulle, Paris. Melihat nama Charles De Gaulle mengingatkan aku akan sebuah filem awal 70an bertajuk 'The Day of The Jackal'. Cerita ini mengisahkan cubaan membunuh Presiden Perancis yang bernama Charles De Gaulle.

Kami keluar dari kapal terbang dan dikejutkan dengan kejutan cuaca. Cuaca ketika itu sekitar 5 ke 10 darjah celcius dan disertai dengan deruan angin. Kami kemudian dibawa menaiki bas ke terminal lain untuk disambungkan ke penerbangan seterusnya. Penerbangan seterusnya dijadualkan berlepas jam 12.00 tengahari.

Berada di dalam bas

Sementara menanti untuk berlepas kami mencari kedai makan untuk bersarapan. Apa yang hendak kami makan. Di lapangan terbang sebegini, di Eropah mana ada makanan seperti nasi lemak, roti canai, mee hoon goreng atau kueh-kueh kampung. Aku terlihat di sebuah kedai makan ada sejenis roti pendek sebesar lima atau enam inci yang dipanggil 'roti perancis'. Akan tetapi roti perancis yang aku makan di Singapura sewaktu masih kecil dahulu agak lebih panjang. Agaknya inilah yang dikatakan roti perancis asli yang benar-benar produk Perancis. Kami pun mengambil dan memakan beberapa buku roti untuk mengalas perut.

Jam 12.00 tengahari kami pun berlepas menaiki pesawat Air France dari jenis Boeing 737 menuju ke Pisa, Itali. Pesawat ini jauh lebih kecil  berbanding pesawat yang kami naiki dari Kuala Lumpur menuju ke Paris. Layanan dari peramugari amat tidak memuaskan. Mereka tidak begitu peramah dan tidak pula pemarah. Mereka sekadar berkerja dengan pantas agar pekerjaan mereka cepat selesai.

Lebih kurang jam 1.15 minit tengahari kami pun tiba dan memijakkan kaki buat pertama kali di bumi Itali. Sebuah negeri yang kami biasa lihat di peta seperti gambar kasut tinggi. Kami disambut oleh CPORS Zainuddin dan beberapa anggota lain yang aku tidak kenali. Kami kemudian dibawa menaiki sebuah bas menuju ke pejabat tadbir MCMV yang terletak di Sarzana. Di pejabat ini kami diberi taklimat tentang rutin kerja,  kursus, penginapan, elaun dan lain-lain.

Kami dibahagikan kepada beberapa kumpulan untuk tinggal bersama-sama di sebuah rumah yang berasingan di Marina di Carrara. Kami dibolehkan memilih kawan-kawan yang difikirkan sesuai untuk tinggal bersama-sama di rumah yang telah disediakan oleh pihak tadbiran MCMV. Aku tinggal bersama LRO Daljit, LTO Jamal, ABRG Zainol, ABRG Quek Chek Chai dan ABRM Zulkifli di tingkat atas sebuah rumah yang dimiliki oleh sepasang orang tua yang bernama Francesco dan isterinya bernama Juliana serta seekor anjing dari jenis Rough Collie yang bernama Reno. Di tingkat atas rumah tersebut terdapat tiga bilik sederhana. Aku berkongsi bilik bersama Zainol. Jamal bersama Daljit dan Quek Chek Chai bersama Zul.

Anjing dari jenis Rough Collie
Kelihatan kedua-dua orang tua tersebut sangat senang menerima kami sebagai penyewa dan sebagai tetamu. Pada awal pertemuan, kami berkomunikasi seperti ayam dengan itik kerana mereka langsung tidak tahu berbahasa Inggeris dan kami juga tidak tahu berbahasa Itali. Kebanyakan orang-orang Itali yang tinggal di luar bandar besar tidak tahu bertutur bahasa Inggeris. Oleh yang demikian kami terpaksa berikhtiar belajar dan membeli kamus kecil untuk mempelajari dan memahami perkataan-perkataan yang sering digunakan seharian. Aku masih ingat antara perkataan dan ucapan yang sering dipertuturkan seharian ialah seperti,
Buon Giorno   -   Selamat Pagi


Buona Sera      -    Selamat Petang

Buona Notte    -   Selamat Malam

Dan antara perkara utama yang dipesan oleh rakan-rakan yang telah terlebih dahulu tiba di Itali ialah tentang makanan yang dimasak menggunakan minyak babi atau pun makanan yang mempunyai daging babi. Makanan yang menggunakan minyak babi seperti roti, biskut dan seumpamanya akan ditulis pada bungkusan perkataan 'struto' dan makanan yang mengandungi daging babi akan ditulis pada bungkusan perkataan 'mayale'. Oleh itu apabila kami ke kedai untuk membeli keperluan makanan, kami akan berhati-hati dalam memilih makanan agar tidak terbeli makanan yang mengandungi bahan tersebut.

Tidak banyak perkara yang dapat kami lakukan pada hari pertama kami berada di Itali kerana merasa terlalu letih menempuh penerbangan yang jauh dan terlalu lama. Namun ianya memberi suatu pengalaman baru yang sukar dilupakan.

Sebelum kami beristirehat, kami sempat berbual-bual seketika bersama Francesco yang kemudiannya kami panggil Papa dan isterinya yang kemudiannya kami panggil Mama walaupun kami tidak begitu faham akan perbualan kami. Namun yang penting ia suatu tanda kemesraan dari kami sebagai berdagang yang merantau di negeri orang.

Rabu, 16 Februari 2011

Kisah Pak Mail Selepas Kapal Tenggelam - 3

Ini bukan kali pertama aku menaiki kapalterbang. Aku telah pernah menaiki kapalterbang ketika pulang ke Kuala Lumpur dari Singapura suatu ketika dahulu. Penerbangan dari Singapura ke Kuala Lumpur tidaklah mengambil masa terlalu lama dibandingkan penerbangan menuju ke Eropah yang sangat jauh dan memenatkan. Namun kepenatan itu tidak terlalu dirasai oleh kerana perasaan ghairah dan kegembiraan melangkah ke negara orang.

Penerbangan ke Itali

Aku duduk bersebelahan dengan PORM Sukumaran di kananku dan LTO Ajeng di kiriku. Di belakangku ialah Yeoman Alili dan ABRG Nordin. Ada di antara kami mendengar lagu-lagu yang dimainkan menerusi 'head-set'. Ada juga sedang bersembang-sembang dengan rakan-rakan bersebelahan dan ada juga sedang melayan perasaan masing-masing.

Biarpun waktu telah melewati tengahmalam, namun kami semua tidak kelihatan dalam keadaan keletihan. Tidak berapa lama kemudian, kami dihidangkan dengan makanan seperti satay dan nasi lemak serta minuman panas dan sejuk oleh peramugari-peramugari yang cantik serta manis dan menawan.

Walaupun peramugari-peramugari itu cantik, manis dan menawan seperti artis-artis tempatan umpamanya Ella atau yang lain-lain dari era awal 80an, namun mereka semua tidak menawan hatiku. Seorang gadis kecil molek dari Kuala Lumpur telah mencuri hatiku.

Sehari sebelum aku berlepas terbang ke Itali, aku telah ditemani Malek untuk bertemu Azizah seorang 'data entry clerk' di pejabatnya di Malayan Tobacco Company yang terletak di Jalan Sungei Besi, Kuala Lumpur untuk mengucapkan selamat tinggal. Aku berbual seketika sambil diperhatikan Malek dari jauh. Tidak banyak yang dapat kami bualkan.

Agak lama juga aku 'bersendirian' setelah cinta pertamaku dengan gadis Marsilling dari Singapura gagal pada lewat tahun 1980 ketika aku masih berkhidmat di KD Perantau. Aku bukan serik untuk bercinta lagi.  Tetapi seringkali 'cinta' tidak menjadi seperti menjauhi diriku. Ada kala aku menjadi cemburu melihat kawan-kawan sebaya telah mempunyai kekasih dan berpacaran.

Pada hujung tahun 1981 aku ditukarkan ke Department Tentera Laut, Kementerian Pertahanan dari KD Perantau dengan bantuan pegawai bahagianku Lt Guoy Tong Kiat.

Pada bulan April 1982, ketika bertugas di Kementah inilah aku bertemu Azizah sewaktu belajar di satu kelas malam untuk mengambil peperiksaan SPM bagi tahun 1982 di Kg. Baru. Kebetulan Azizah serta kawan-kawannya juga belajar untuk sekali lagi mengambil peperiksaan yang sama. Aku menganggapnya sebagai seorang adik kerana usiaku enam tahun lebih tua darinya.

Namun, sebelum aku mendaftar kelas di Kg. Baru ini aku telah terlebih dahulu mendaftar dan belajar untuk beberapa bulan di Pusat Tuition Kasturi yang juga terletak di Kg. Baru. Di sana aku telah menemui dan berkenalan dengan dua gadis bernama Saifulina (yang senang dengan panggilan Lina) dan Noriah. Usiaku lebih lima tahun dari kedua-dua mereka.

Aku tertarik dengan Noriah kerana perawakan dan pertuturannya yang lembut dan sederhana sert sangat bersopan. Orangnya tidaklah begitu cantik namun berwajah manis. Noriah berkerja sebagai seorang kerani di SuperStore Metrojaya, Bukit Bintang.

Manakala Lina pula seorang yang berbadan sederhana gempal, cantik dan menawan. Namun orangnya agak lincah dan sering berketawa dan suka berkata-kata. Dia sering mencari peluang untuk berbual-bual dan mendekati diriku. Aku buat seperti biasa sahaja. Aku tidak menunjukkan sikap cuba menjauhinya walaupun kadang-kadang aku merasa resah dan tidak selesa.

Setiap hari apabila selesai kelas kami secara berkumpulan termasuk beberapa rakan sekelas lain akan pulang bersama-sama menaiki bas dari Kampong Baru menuju ke Kg Datuk Keramat. Kebetulan Noriah dan aku tinggal berdekatan. Noriah tinggal berhampiran Pasar Datuk Keramat. Manakala aku tinggal di Kampung Bumiputera tidak jauh dari rumahnya. Kami juga turun di stesen bas yang sama. Lina pula tinggal di AU2 berhampiran kilang Texas, Taman Keramat untuk meneruskan perjalanan pulang.

Kadang-kadang sebelum pulang, setelah selesai kelas kami akan singgah di KFC untuk makan beramai-ramai. Aku merasa amat senang dan gembira dengan perjalanan hidup ini. Aku merasa kehidupan ini 'hidup' semula. Aku merasa tidak lagi sendirian keseorangan.

Perhubunganku dengan Noriah semakin mesra. Aku tidak menafikan bahawa aku telah mulai terpikat dan jatuh hati terhadapnya. Kadang-kadang aku menghubungi Noriah di pejabatnya. Tetapi aku dapati amat sukar untuk dapat dihubungkan. Kalau dapat pun sering tidak dapat berbual lama. Noriah sering sibuk di pejabat. Begitupun Noriah tetap menghubungiku di pejabat. Barangkali untuk melepaskan rindunya.

Namun perhubungan kami tetap subur. Beberapa kali aku membawa Noriah makan satay di Restoran Sate Ria di Bukit Bintang Plaza. Restoran Sate Ria merupakan sebuah restoran yang amat popular suatu ketika dahulu yang menyediakan pelbagai aneka makanan khususnya satay.

Perhubunganku dengan Noriah tidak diketahui oleh rakan-rakan sekelas. Kami memang sengaja merahsiakannya. Dalam pada itu Lina semakin cuba mendekati diriku. Seringkali Lina mengajakku untuk keluar bersama. Aku akan memberi pelbagai alasan untuk menolak ajakannya. Seringkali juga Lina menghubungiku melalui telefon di pejabat. Aku akan menjawab panggilannya dan berbual seperti biasa. Lina masih lagi tidak mengetahui perhubunganku dengan Noriah.

Suatu malam ketika di dalam kelas Lina menghampiriku dan bertanya,

'Kenapa abang selalu saja menolak apabila Lina ajak keluar...', aku agak terperanjat dengan pertanyaannya itu.

'Abang sibuklah...' aku memberi alasan.

'Takkan hari-hari sibuk...' Lina sedikit mendesak.

'Abangkan seorang tentera. Kerja tak menentu. Kadang-kadang kena bertugas...' aku cuba untuk meneguhkan alasanku.

Kadang-kadang aku berasa kasihan terhadap Lina. Dia begitu sungguh-sungguh untuk cuba mendekatiku. Aku pula tidak memberitahunya akan hal yang sebenar. Aku takut kalau aku beritahu akan hal sebenar, Noriah dan Lina akan bermasam muka dan kemungkinan berlaku perselisihan.

'Nor, abang bercadang hendak tukar kelas lah...'  aku memberitahu Noriah pada suatu hari ketika sedang makan bersama di Restoran Sate Ria tempat kami selalu bertemu.

'Kelas mana?', Noriah bertanya.

'Kelas malam di Sekolah Rendah Jalan Raja Muda', aku membalas.

'Bila?', tanya Noriah lagi.

'Bulan depan', aku menjawab.

'Apa sebab abang nak tukar kelas. Kelas ni kan bagus', Noriah cuba membantah.

'Bagus apa, cikgu selalu tak datang', aku beri alasan. Kebetulan pun memang benar. Cikgu kelas sering tidak hadir untuk mengajar. Aku pun tak pasti kenapa.

'Walau apa pun abang tetap nak tukar kelas bulan hadapan...' , aku tegaskan pendirianku. Noriah tidak terkata apa-apa dengan pendirianku ini.

Pada bulan hadapan, yakni bulan April aku pun mendaftar untuk memulakan kelas malam baru di Sekolah Rendah Jalan Raja Muda, Kg Baru, Kuala Lumpur.

Perhubunganku dengan Noriah masih intim dan terus berjalan mesra seperti biasa. Sekali-sekala aku menelefonnya walaupun sukar untuk dapat bercakap dan berbual panjang dengannya.

Dalam pada itu aku telah membeli sebuah motosikal baru jenis Suzuki FR80 di PERNAMA melalui pinjaman Koperasi Tentera. Aku tidak lagi menaiki bas untuk pergi dan balik ke pejabat. Aku juga tidak perlu lagi menaiki  bas untuk pergi ke kelas malam.

Aku masih ingat beberapa kali juga aku mengambil Noriah dari pejabatnya dan terus ke satu taman kecil di hadapan Dewan Serbaguna Datuk Keramat untuk bersama melepaskan rindu menaiki motor baruku ini. Dunia terasa indah sekali. Walaupun tidak seindah ketika bercinta untuk kali pertama bersama kekasih pertamaku di Singapura. Namun aku merasa bahagia. Biarpun begitu aku masih lagi belum meluahkan perasaanku kepada Noriah.

Walaupun perhubungan kami mesra tetapi aku masih takut dan bimbang untuk meluahkan perasaanku kepadanya. Aku bimbang Noriah akan menolak kerana usia perhubungan ini masih terlalu muda. Baru  beberapa bulan sahaja. Tambahan pula kami sudah tidak dapat bertemu lagi setiap malam apabila menghadiri kelas. Dan apabila aku menelefon Noriah di pejabatnya sering pula tidak dapat dihubungkan.

Lina masih tetap menghubungiku melalui telefon di pejabat. Aku menjawab dan berbual seperti biasa. Aku kira dia masih lagi tidak tahu bahawa aku mempunyai hubungan dengan Noriah.

Suatu hari Lina mendesakku untuk berjumpa. Aku mengalah. Aku berjanji untuk bertemunya sebaik sahaja selesai kelas malam pada jam 10.00 malam di stesen bas Datuk Keramat.

Di dalam pertemuan itu aku jelaskan kepadanya dengan cara baik bahawa aku ingin belajar bersungguh-sungguh untuk lulus dengan cemerlang di dalam peperiksaan SPM nanti sebagai memberi alasan untuk tidak menjadikan perhubungan aku dengannya suatu hubungan yang serius. Aku faham dan sedar bahawa dia menerimanya dengan perasaan kepedihan yang hanya seorang wanita sahaja boleh menjiwai perasaan tersebut. Perasaan kecewa dalam menagih kasih dari seseorang yang dicintainya.

Aku sedar dan dapat melihat dari wajahnya yang sugul dan kecewa. Namun apakan daya. Aku juga punyai perasaan. Aku tidak mahu memberi harapan yang tinggi kepada seseorang yang aku tidak kasihi. Biar perhubungan ini bernoktah di sini. Biar kita menangis dahulu dan boleh bergembira dan berketawa di kemudian hari.

Tiba-tiba lamunan dan imbauanku tersentak dengan pengumuman dari pembesar suara supaya memakai dan mengenakan talipinggang keledar serta disusuli pula dengan peramugari yang menghampiri dan memberitahuku supaya memakainya.

Sebentar lagi kami akan mendarat di Dubai untuk 'transit' selama satu jam sebelum terus berlepas ke Paris.

Isnin, 14 Februari 2011

Kisah Pak Mail Selepas Kapal Tenggelam - 2

Kami dijadualkan berlepas terbang pada jam 12.00 tengah malam 23hb Mei, 1985 ke Itali menaiki pesawat Sistem Penerbangan Malaysia (MAS) di Lapangan Terbang Antarabangsa Subang. Pesawat akan terbang menuju ke Paris dahulu sebelum bertukar pesawat Air France untuk ke Gallileo Gallilei Airport, Pisa. Dari Kuala Lumpur pesawat akan 'transit' sebentar di Dubai.

Helaian muka surat paspot antarabangsa
Malek adalah sahabatku yang sama-sama terpilih untuk urusan pengambilan kapal MCMV. Kami pernah bertugas bersama-sama di KD Perantau sebelum ini.  Beliau juga adalah dari cawangan komunikasi seperti aku. Beliau berasal dari Melaka dan tidak mempunyai saudara mara di Kuala Lumpur.

Oleh itu aku mempelawanya untuk tinggal beberapa hari denganku sebelum berlepas ke Itali.  Bertugas sebagai seorang tentera laut tidak menghalang Malek untuk bergiat aktif di dalam aktiviti tabligh. Beliau sering keluar untuk mengikuti jemaah Tabligh pergi berdakwah.

Aku masih ingat ketika di KD Perantau, Malek telah 'absent' selama beberapa minggu. Namun apabila beliau pulang melapur diri ke kapal semula, hukuman yang dikenakan tidaklah begitu berat. Ilmu apa yang Malek guna aku pun tidak tahu. Tapi, aku percaya Allah s.w.t. menolong memudahkan baginya dalam urusan agamanya.

Segala keperluan telah pun disiapkan. Aku dan Malek telah bersedia untuk berangkat. Setelah selesai solat Isya', ayah dan ibuku menghantar kami ke lapangan terbang.

'Kad pengenalan,  paspot semuanya ada dibawa' tanya ibu seperti mengingatkan aku.

'Ada...', aku menjawab bersahaja.

Aku toleh ke arah Malek serta bertanya, 'Paspot ada'.

'Ada...', Malek menjawab.

Ayahku memandu kereta burukku ini dari jenis Datsun 1200 menuju ke Lapangan Terbang Subang. Di dalam kereta, ibuku tidak henti-henti berpesan kepadaku dan Malek supaya menjaga diri serta tidak melakukan sesuatu perbuatan yang tidak baik. Begitu juga ayahku, berpesan supaya jangan tinggalkan solat.

Di Lapangan Terbang Subang, aku melihat ramai kawan-kawanku berada di balai berlepas. Mereka juga diiringi oleh keluarga dan sanak saudara masing-masing. Suasana agak riuh rendah. Di tambah pula dengan kanak-kanak sedang bermain-main tanpa menghiraukan orang-orang di sekeliling.

Antara sahabat-sahabat rapat dari cawangan komunikasi  yang turut terpilih ialah LRO Daljit Singh dan LTO Jamaluddin. Mereka berdua adalah sahabat yang sama sepengambilan dengan aku ketika menyertai TLDM.

Daljit Singh orangnya baik. Kecil sahaja orangnya. Jarang sekali boleh ditemui orang dari keturunan sikh berbadan kecil seperti dia. Kadang-kadang kami memanggilnya dengan panggilan 'Singh cili padi'. Dialah tempat aku berpaut apabila hujung-hujung bulan. Bagusnya pinjaman tiada bunga. Tapi bukan semua orang dia beri pinjam. Orang yang dia percayai sahaja diberinya.

Jamaluddin juga baik orangnya. Kami semua panggilnya Jamal (Jepun). Sebab, apabila dia bercakap suaranya amat kuat. Tidak boleh diperlahankan. Mungkin sudah terbiasa. Oleh  itu kami sudah lali dengan cara dia berkata-kata.

Ketika aku sedang berkursus Komunikasi Part I dan Part II, setiap minggu aku ke rumah abangku di Ang Mo Kio. Sebelum kembali ke KD Pelandok, Woodlands, aku akan singgah ke rumah bapa Jamal di Al Junid Road, Singapura. Dari rumahnya pula aku dan Jamal akan menaiki bas untuk kembali ke KD Pelandok, Woodlands.

Bapa Jamal seorang anggota polis Singapura. Ibu bapanya berasal dari Rembau, Negeri Sembilan. Selalu sahaja apabila aku singgah di rumah keluarga Jamal ini, aku dihidangkan dengan makanan masakan ibunya. Biasalah masakan orang Negeri Sembilan, tentunya masakan lemak cili api.

Sementara menanti hari penerbangan, Jamal tinggal di Sungai Way, Petaling Jaya di rumah adeknya yang berkerja sebagai pegawai imigresen. Jamal mempunyai dua adik perempuan dan seorang adik lelaki.

Seorang lagi sahabat yang akan pergi bersamaku ialah LRSM Abdullah. Ketika aku bertugas di Comcen KD Malaya, aku menyewa sebuah bilik di Admiralty Road, Sembawang bersamanya dan dua  sahabat lagi iaitu LRO Fadhil dan ABRG Nordin. Kami berempat sangat akrab. Banyak kenang-kenangan dan peristiwa yang nostalgia kami lalui dan alami ketika tinggal bersama-sama di bilik sewaan tersebut.

Sambil kami menunggu pengumuman untuk berlepas, kami sempat mengambil beberapa keping gambar untuk dijadikan kenangan.

Bersama LRO Saad dan LRO Daljit Singh
di Lapangan Terbang Antarabangsa Subang
Bersama Yeoman Alili
Beberapa hari sebelum berlepas terbang ke Itali, aku dan Malek telah pergi ke Pasar Malam Chow Kit untuk mencari 'coat' terpakai. Puas aku mencari saiz yang bersesuaian dengan diriku. Akhirnya aku dapat juga membeli dua helai. Sehelai berharga RM15.00. Tali leher aku tidak perlu beli kerana aku telah mempunyai beberapa helai di rumah.

Malek pula membeli sehelai sahaja 'coat' terpakai. Barangkali harganya sama seperti harga yang aku beli. Malek sangat cermat orangnya. Aku juga beri Malek sehelai dua tali leher untuk dipakainya nanti.

Waktu yang ditunggu telah pun tiba. Pengumuman untuk kami berlepas telah pun diumumkan. Dengan perasaan gembira bercampur sedikit hiba kerana akan meninggalkan ayah dan ibu serta sanak saudara, kami memasuki pintu 'check-in'  untuk memasuki ke dalam kapal terbang sebelum berlepas.

Tepat pada waktu yang ditetapkan pesawat Penerbangan Malaysia pun meluncur berlepas dari Lapangan Terbang Antarabangsa Subang menuju ke Charles de Gaulle Airport, Paris.

Ahad, 13 Februari 2011

Hosni Mubarak Dan Ferdinand Marcos

Pada tanggal 25hb Feb tahun 1986, aku berada di bumi Mesir sedang menaiki bas bersama-sama rombongan anak-anak kapal Skuadron Penangkis Periukapi (MCMV) menuju ke Kaherah dalam siri lawatan ke bandar itu.

Di dalam bas kami mendengar satu pengumuman bahawa  pada hari tersebut kerajaan  Ferdinand Marcos diktator dari Filipina telah digulingkan. Dan pada dua hari yang lalu bulan yang sama tahun ini giliran kerajaan Hosni Mubarak diktator Mesir pula digulingkan.

Hosni Mubarak

Ferdinand Marcos

Terdapat banyak persamaan antara kedua-dua pemimpin ini. Persamaan yang jelas mereka telah banyak melakukan penindasan terhadap rakyat mereka dengan licik. Dan mereka berdua juga dengan jelas amat takut  terhadap "ISLAM".

Bagi Hosni Mubarak, walaupun beliau seorang beragama Islam namun tindakan-tindakannya terhadap pejuang-pejuang Islam menggambarkan bahawa beliau membenci Islam. Hosni Mubarak sanggup menyekat penghantaran bantuan makan-makanan dan ubat-ubatan kepada pejuang Hamas di Tebing Gaza yang amat memerlukan bantuan tersebut.

Hosni Mubarak juga sanggup melihat saudara-saudara seagamanya hidup dalam kesengsaraan dan kebuluran dicengkam oleh keganasan musuh Islam dari rejim Zionis.

Terhadap pejuang Islam di bumi Mesir sendiri Hosni Mubarak menekan sehingga mengharamkan Persatuan Ikhwanul Muslimin. Pemimpin-pemimpin Ikhwanul Muslimin ditangkap dan disumbat ke dalam penjara kerana membantah tindakan dan dasar-dasar kerajaannya.

Bagi kerajaan Filipina pimpinan Ferdinand Marcos pula banyak melakukan penganyiaan terhadap etnik BangsaMoro. Mereka merampas tanah-tanah milik orang-orang Islam di selatan Filipina. Tidak cukup dengan itu, mereka menindas dan menidakkan hak-hak kepentingan sosial dan ekonomi terhadap BangsaMoro yang beragama Islam. Kepentingan pembangunan sosial dan ekonomi diabaikan tanpa bantuan langsung menyebabkan mereka hidup dalam keadaan 'survival'.

Dari sudut kerakusan kekayaan dan harta pula, tiada perbezaan antara  mereka berdua. Berbillion-billion dollar telah digelapkan serta dicuri secara terancang. Bukan mereka berdua sahaja mengumpul wang dan harta malah anak-anak dan isteri mereka juga mengambil kesempatan.

Seawal pemberontakan rakyat Mesir lagi, anak Hosni Mubarak telah melarikan diri meninggalkan negerinya bersama-sama wang dan harta yang diambil tanpa sah.

Begitu juga dengan Imelda, isteri Marcos yang melarikan diri bersama-sama suaminya dengan wang dan harta yang berjumlah berbillion dollar yang disimpan di luar negara.

Beginilah ragam pemimpin-pemimpin dunia. Apabila telah terlalu lama berkuasa dan duduk di puncak, lupa tentang hakikat kehidupan. Mereka lupa bahawa suatu hari nanti mereka akan jatuh atau dijatuhkan.

Dengan jelas mereka tidak mahu belajar dari sejarah silam. Ironinya, sejarah silam jelas terpampang di bumi Mesir dengan berdirinya piramid-piramid yang melambangkan kekuasaan kerajaan Firaun yang suatu ketika dahulu gagah dan kuat tetapi jatuh dengan kehinaan.

Khamis, 10 Februari 2011

Kisah Pak Mail Selepas Kapal Tenggelam

Setelah selesai urusan mendapatkan kad pengenalan tentera sementara, semua anak-anak kapal KD Sri Perak telah dibenarkan bercuti tanpa direkod selama dua minggu untuk bersama keluarga masing-masing.

Keratan Akhbar The Star

Aku pulang ke rumahku di Kuala Lumpur menaiki bas ekspres  dari stesen bas di Lumut pada 13hb Jan, 1984. Di sebuah kedai kecil, aku terlihat gambarku dan beberapa kawan lain di muka hadapan akhbar The Star. Aku terus membelinya dan menyimpan keratan akhbar itu sehingga ke hari ini.

Aku tiba di rumah dan menceritakan apa yang berlaku kepada ayah dan ibuku serta menunjukkan akhbar The Star itu. Alangkah terkejutnya mereka kerana keluargaku telah tidak diberitahu mengenai kejadian itu.

Namun, aku tidak menyalahkan pihak pentadbir TLDM. Pihak TLDM telah cuba mencari keluargaku berdasarkan pada alamat yang ada di dalam rekod peribadiku di Kementah. Alamat yang ada di dalam rekod peribadiku adalah alamat milik ibu saudaraku yang tinggal tidak jauh dari rumahku.

Sebenarnya keluargaku ketika itu tinggal di satu kawasan setinggan bernama Kampung Bumiputera yang tidak mempunyai alamat untuk urusan surat-menyurat. Ketika pegawai TLDM mencari keluargaku untuk memberitahu tentang kejadian yang menimpa diriku, seluruh keluarga ibu saudaraku tiada di rumah kerana berpergian untuk beberapa hari. Maka itulah sebabnya ibubapaku tidak mengetahui akan kejadian ini.

Tidak banyak aktiviti yang aku lakukan ketika bercuti. Sekali-sekala aku keluar ke bandar KL seorang diri untuk bersiar-siar. Dua minggu bercuti terasa begitu lama. Aku ingin segera pulang ke kem KD Malaya, Lumut untuk bersama-sama dengan kawan-kawan bujangan KD Sri Perak.

Setelah selesai bercuti aku kembali menghadirkan diri di KD Malaya, Lumut pada Ahad, 29hb Jan, 1984 sebelum jam 12.00 tengahmalam sebagai syarat melapur diri. Seseorang anggota bujang atau yang masih belum berkahwin diwajibkan melapur diri setelah bercuti sebelum tengahmalam pada hari tersebut.

Esoknya  aku bersama kawan-kawan lain ditempatkan secara rasmi di KD Malaya, Lumut sehingga ke suatu tarikh yang akan ditetapkan. Kami diberi tempat tinggal di Blok A2. Sepanjang kami berada di sini, tidak banyak kerja yang diberi. Aku berpendapat bahawa  pihak pentadbir KD Malaya  tidak mendapat arahan yang khusus tentang anak-anak kapal KD Sri Perak dari pihak atasan.

Oleh yang demikian, kami seperti dibiarkan sahaja (walaupun ada yang pantau kami)  sementara menunggu arahan pertukaran selanjutnya dari Department Tertera Laut, Kementah.

Beberapa minggu kemudian, atas arahan Department Tentera Laut, Kementah, satu pertemuan di antara semua anggota bekas KD Sri Perak termasuk pegawai-pegawai kadet yang terlibat dan ketiga-tiga keluarga anggota yang hilang dalam tragedi itu telah diadakan. Tujuan pertemuan adalah untuk memberi penerangan kepada keluarga mangsa yang hilang agar mereka faham bagaimana kejadian itu  berlaku. Pertemuan ini telah berlangsung selama beberapa jam di satu kawasan tempat letak kereta di bawah rumah kediaman Blok A2.

Setelah pertemuan ini selesai dan beberapa minggu kemudian seorang demi seorang kawan-kawanku ini menerima arahan pertukaran ke unit-unit lain. Aku juga telah menerima arahan pertukaran ke kapal yang lebih besar iaitu kapal KD Hang Tuah pada pertengahan bulan April tahun 1984.

Aku masih ingat, ketika aku melapur ke unit baru ini, KD Hang Tuah berada di Limbungan MSE, Masai, Johor sedang menjalani senggaraan. KD Hang Tuah juga telah mendapat pegawai memerintah baru iaitu Kdr Anwar Mohd Noor.

Agak lama juga kapal menjalani senggaraan dan berada di Limbungan MSE. Selama bertugas di KD Hang Tuah anak-anak kapal tinggal di Blok B, Berek TLDM Woodlands (dahulunya KD Malaya, Woodlands). Setiap pagi kami akan ke MBJ (Malaysian Base Jetty) menaiki RCP untuk ke kapal di Limbungan MSE.

Begitulah rutin harianku selama kapal KD Hang Tuah  berada di limbungan kecuali pada hari aku bertugas di mana aku terpaksa berada di kapal.

Setelah kapal selesai menjalani senggaraan, semua anak-anak kapal diarahkan membuat persiapan untuk pulang ke Pangkalan TLDM Lumut. Aku hanya sempat belayar beberapa kali sahaja bersama KD Hang Tuah. Pada bulan Mac, 1985 aku mendapat arahan pertukaran baru untuk mengikuti kursus dan terus bertugas di kapal KD Jerai yang sedang dalam pembinaan di Itali bersama-sama kapal KD Mahamiru, KD Kinabalu dan KD Ledang.

Aku tidak menyangka akan terpilih untuk mengambil dan membawa pulang kapal baru dari jenis penangkis periuk api ini dari Itali. Hatiku berbelah-bagi sama ada untuk menerima atau tidak. Ini kerana arwah ibuku pernah memberi pendapatnya supaya tidak meneruskan niatku untuk pergi ke Itali.  Mungkin kerana ibuku bimbang kejadian yang telah menimpa diriku semasa bertugas di kapal KD Sri Perak berulang.

Namun, dengan hormat dan berhemah aku memberitahu arwah ibuku bahawa insya'Allah tiada apa akan berlaku kerana kapal baru ini lebih besar dan baharu pula.

Sementara menunggu tarikh penerbangan pada bulan Mei, 1985 aku diarahkan melapur ke KD Malaya, Lumut untuk urusan dokumentasi membuat paspot serta 'medical check-up' dan urusan-urusan lain seperti penempahan 'uniform' baru dan pengambilan baju sejuk.

Dengan perasaan yang teruja dan gembira aku serta kawan-kawan sesama 'intake' seperti LRO Daljit Singh dan LTO Jamal (Jepun) menunggu hari untuk berlepas menaiki kapal terbang menuju ke Itali di Lapangan Terbang Subang.

Ahad, 6 Februari 2011

KD Jerai Dalam Kenangan

Pada awal bulan Februari tahun 1986, semua anak-anak kapal dari Skuadron Kapal Penangkis Periuk Api (MCMV) sedang giat bersiap sedia untuk membawa pulang kapal-kapal itu kembali ke tanah air. Kami dijadualkan belayar pulang pada tanggal 19hb Feb, 1986 dari Pangkalan Tentera Laut  La Spezia, Itali.

Kapal-kapal dari skuadron itu terdiri daripada KD Mahamiru, KD Kinabalu, KD Jerai dan KD Ledang. KD Mahamiru diperintah oleh Kdr Ramli Bin Shamsudin, KD Kinabalu diperintah oleh Lt Kdr Shaari Bin Sapari, KD Jerai diperintah oleh Lt Kdr Mohd Farouk Bin Osman dan KD Ledang pula diperintah Lt Kdr Azim Bin Abdul.

Pelbagai pemeriksaan dan percubaan teknikal terhadap keempat-empat kapal itu dilaksanakan bagi memastikan semua kapal siap sepenuhnya sebelum dibawa pulang.

KD Jerai
Dalam pada itu, satu acara 'pengambilan foto' kapal ketika di laut juga telah diadakan sebagai koleksi potret kapal-kapal TLDM. Kelihatan gambarnya amat cantik berlatarbelakang gunung yang diliputi salji.

Rabu, 2 Februari 2011

Alam Persekolahan 4

Setelah aku tamat persekolahan sekolah rendah, aku bersekolah pula ke Sekolah Menengah Jalan Ampang, Kuala Lumpur yang ketika itu dikenali sebagai Ampang Road Boys' School. Sekolah ini terkenal dengan pelajar-pelajar yang nakal sewaktu itu.

Aku ditempatkan di kelas 'Form 1IA3' yang bererti 1 Industrial Art 3. Sekolah ini tidak jauh dari rumahku. Oleh itu aku hanya berjalan kaki sahaja ke sekolah.

Salah seorang daripada rakan sekelasku ialah Sani Sudin. Kami belajar satu kelas sehingga tingkatan tiga. Beliau merupakan salah seorang penyanyi dari kumpulan Kopratasa. Kumpulan ini sangat popular dengan lagu 'Masihkah Kau Ingat' yang dinyanyikan sendiri oleh Sani Sudin.

Bersama Sani Sudin sedang minum di Pasar Seni Kuala Lumpur.
Sani sedang berjenaka.

Sewaktu aku ke sekolah ibuku sering membuat 'sagun' untuk aku jual kepada rakan-rakanku di sekolah. Manakala Sani pula dibekalkan oleh ibunya 'gula-gula tarik',  juga untuk dijual kepada rakan-rakan di sekolah.

Oleh itu kami sangat rapat di sekolah sehingga ke hari ini. Apabila aku bertemu Sani di mana-mana sahaja, beliau sering sebut-sebut tentang pengalaman kami ketika berniaga kecil-kecilan di sekolah itu. Beliau juga tidak segan-segan bercerita kepada rakan-rakannya tentang pengalaman kami bersama.

Antara guru-guru yang pernah mengajar kami ialah Tuanku Permaisuri Bainun, Permaisuri Raja Perak. Permaisuri Bainun sangat serius orangnya. Murid-murid sangat takut kepadanya.

Di sekolah, aku aktif dalam sukan badminton. Aku juga merupakan salah seorang pemain dari pasukan sekolah ketika itu.

Aku juga merupakan salah seorang 'librarian'. Tetapi tidak lama. Hanya beberapa bulan sahaja. Aku dipecat kerana dituduh mencuri buku. Aku tidak mendapat pembelaan yang sewajarnya. Maklumlah, aku masih lagi budak ketika itu. Masih mentah. Tidak tahu bagaimana untuk membela diri. Aku dihukum atas kesalahan yang tidak pernah aku lakukan. Namun, peristiwa ini masih segar di ingatanku. Aku tidak dapat melupakan peristiwa ini sehingga akhir hayat.

Aku masih ingat di sekolah ini juga aku mengambil kupon untuk pergi belajar berenang di Kolam Renang, Jalan Weld, Bukit Bintang. Di sinilah aku mula belajar berenang bersama kawan-kawan lain. Kini kolam renang ini telah lama tiada. Ianya ditutup dan diberi laluan untuk pembinaan bangunan lain.

Kini semuanya hanya tinggal kenangan. Kenangan yang abadi. Yang kadang-kadang mengusik jiwa ini.