Pengikut

Khamis, 31 Mac 2011

Apakah Benar Gelatin Babi Haram!!!!!

Sebelum saya memulakan penulisan entri kali ini, izinkan saya memohon keampunan terlebih dahulu kepada pembaca sekalian sekiranya catatan saya kali ini akan mengganggu fikiran atau pun mungkin akan mencetuskan kontroversi dari kalangan pembaca sekalian.

Saya bukanlah seorang ahli agama yang pandai dan bijaksana. Ilmu yang saya miliki sangat sedikit dibandingkan dengan ilmu yang dimiliki oleh tokoh-tokoh agama di negara kita ini.

Namun saya terpanggil untuk mengajak membincangkan, memperhati dan menghalusi persoalan penting di dalam isu gelatin babi yang terdapat di dalam kopi sebuah premis perniagaan makanan dan minuman Kluang Rail Coffee Sdn Bhd di Johor baru-baru ini.

Persoalannya sejauh manakah pengetahuan kita bahawa gelatin babi itu adalah haram di sisi Islam. Sedari kecil dari peringkat awal persekolahan rendah kita diberitahu dan diajar bahawa memakan daging babi itu adalah haram di sisi Islam. Perkara ini memang jelas disebut di dalam Al Quran di beberapa surah seperti Surah Al-An'am, Ayat145, Surah Al-Baqarah, Ayat 173 dan Surah Al-Maidah, Ayat 3.

Saya ingin menarik perhatian pembaca sekalian untuk merujuk sebuah buku berjudul Penggunaan Bahan-Bahan Yang Haram & Najis Dalam Makanan & Ubat-Ubatan yang ditulis oleh Dr. Nazih Hammad dan diterjemahkan oleh Dr. Basri Bin Ibrahim Al-Hasani Al-Azhari. Buku ini disunting oleh Noraine Abu.
Gambar Hiasan

Sangat banyak perkara yang dibahaskan menerusi buku ini. Saya hanya sekadar ini memetik beberapa perkara yang bersangkut-paut dengan gelatin yang diambil dari zat babi.

Terlebih dahulu kita mesti mengerti akan qaedah fiqh bahawa segala sesuatu itu adalah suci dari sudut asalnya, sehinggalah didapati bukti yang menjelaskan sebaliknya. Oleh itu, halal mengguna dan mengambil manfaat dari sesuatu itu yang tidak disabitkan tegahan dan pengharamannya. Perkara ini diakui oleh majoriti ulama' dan tokoh-tokoh penganalisa (muhaqqiqin).

Di sebutkan juga di dalam buku ini bahawa satu resolusi dari Nadwah Fiqh Perubatan kali ke-8 anjuran Pertubuhan-Pertubuhan 'Ilmu-'Ilmu Perubatan Islam di Kuwait (Mei 1995) yang memutuskan:

Bahan-bahan makanan yangg dimasukkan lemak khinzir semasa pemprosesannya, tetapi ainnya tidak berubah seperti sesetengah jenama keju, minyak, minyak binatang, minyak sapi, sesetengah jenama biskut, choklat dan aiskrim, adalah haram dan tidak halal memakannya sama sekali, kerana mengambil-kira ijma' para ulama tentang kenajisan lemak khinzir dan tidak halal memakannya, ditambah pula tidak wujud keadaan dharurah yang mengharuskan mengambilnya.

Namun, apabila bahan dalam bentuk lemak itu telah berubah dan bertukar menjadi bahan lain, yang berbeza sama sekali dengan bahan sebelum itu dari segi nama, kriteria dan juga sifatnya sebagaimana teori Al-Istihalah maka ianya diperbolehkan.

Al-Istihalah membawa maksud perubahan hakikat sesuatu dengan cara hilangnya sebahagian atau keseluruhan konsepnya. Sesetengah ulama' fiqh mendefinasikannya sebagai perubahan tabiat dan sifat sesuatu.

Benda yang berubah itu telah menjadi benda lain yang berbeza dengan yang pertama, baik dari segi bentuk, rasa, bau, susunan kimia dan kriteria-kriteria fiziknya. Hukumnya berubah daripada haram kepada halal yang merupakan hukum asal kepada segala sesuatu, dan dari najis kepada suci yang juga merupakan hukum asal kepada sesuatu.

Berdasarkan istilah saintifik yang sering digunapakai, perubahan zat sesuatu merujuk kepada tindakbalas kimia yang merubah sesuatu bahan menjadi bahan lain iaitu seperti perubahan minyak dan lemak yang diperolehi daripada berbagai-bagai sumber, kepada sabun.

Ini diperkuatkan lagi dengan resolusi Nadwah Fiqh Perubatan kali ke-8 anjuran Pertubuhan Perubatan Islam di Kuwait (1995) yang menegaskan:

'Al-Istihalah yang melibatkan perubahan dari satu bahan kepada satu bahan yang lain, yang berbeza dengan bahan yang pertama dari segi sifat-sifatnya, merubah bahan-bahan najis atau terkena najis, kepada bahan-bahan yang suci dan merubah bahan-bahan yang diharamkan, kepada bahan-bahan yang diharuskan menggunakannya dari segi syara'. Berdasarkan hal ini, gelatin yang terbentuk dari perubahan tulang binatang yang najis, kulit, tulang lembut pada telinga, adalah suci dan halal dimakan'.

Saudara/i pembaca sekalian, sangat panjang sekali untuk membincangkan permasalahan ini.

Oleh yang demikian saya sarankan kepada pembaca sekalian agar cuba mendapatkan buku ini untuk dibaca dan difahami akan kandungannya. Agar kita semua menjadi orang yang bermaklumat dan menitik beratkan tentang beramal dengan berilmu.

Amat ketara dan besar jurangnya antara orang yang beramal dengan berilmu dibandingkan dengan orang yang beramal tanpa ilmu di sisi Allah s.w.t.

Adapun dengan memahami konsep ini bukan bererti kita memudah-mudahkan dalam mengerjakan perintah agama. Apa yang penting kita inginkan keredhaan Allah s.w.t. dalam kita beramal dan mengerjakan perintahNya.

Saya bersedia menerima sebarang tunjukajar dan kritikan membina dari para pembaca sekalian.

Wallahu 'alam

Allergic

Jam di dinding bilikku telah menunjukkan pukul 3.10 pagi. Aku tidak dapat melelapkan mata kerana sebahagian tubuhku terasa terlalu gatal. Aku telah mengalaminya sejak beberapa hari yang lalu. Terutama pada lengan kiriku dan kedua belah kaki ku. Sebelum ini aku tidak pernah mengalami gatal-gatal seperti ini.

Isteriku kata mungkin kerana ubat sakit perut yang aku ambil kelmarin menyebabkan badanku 'allergic'.

'Mungkin juga', pada fikiranku.
Sebahagian dari kesan 'allergic' di kaki kananku.

Sebahagian dari kesan 'allergic' di kaki kiriku.

Selasa, 29 Mac 2011

Blog Rakan Siber

Gemar aku ikuti kisah kehidupan Pak Zabs yang dinukilkan di dalam blog beliau REALITI KEHIDUPAN. Beliau adalah bekas seorang pegawai TLDM yang berpangkat Komander berkemahiran dalam bidang haidrografi kelautan dan telah berkhidmat selama 25 tahun. Beliau baru bermula menceritakan kisahnya yang berasal dari Rembau, Negeri Sembilan sedari kecil.

Kepada pembaca blog saya sekalian, sama-sama kita ikuti dan memberi sokongan serta inspirasi kepada beliau untuk terus berkongsi pengalaman beliau yang luas sama ada kehidupan di dalam TLDM mahupun di luar TLDM.

Isnin, 28 Mac 2011

Kerusi Letrik

Gambar Hiasan
Kalau dahulu sesiapa yang ingin merasai menggunakan kerusi letrik tak perlu dengan wang. Lakukan sahaja pembunuhan, anda akan di'hadiah'kan dengan menggunakan kerusi ini. Percuma untuk sekali penggunaan seumur hidup. Pembunuhan itu kalau dilakukan di negeri-negeri tertentu di Amerika Syarikat.

Tetapi, hari ini jika anda ingin merasai dan menikmati menggunakan kerusi letrik dalam versi baru anda perlu membelinya. Ataupun setidak-tidaknya menyewanya untuk seketika dengan penggunaan wang syiling atau token.

Itulah kerusi urut.

Kerusi ini dikatakan mampu meningkatkan kesihatan anda. Sejauh mana kebenarannya anda perlu mencubanya terlebih dahulu. Setelah mencuba baru anda boleh memberi komen. Namun pendapat seseorang itu adalah relatif. Tidak sama antara satu sama lain. Dan tidak saling menyalahi antara satu sama lain.

Setelah aku mencuba.

Terapi urut terkini. Indah khabar dari kenyataan.
'Panggil tukang urut lagi lebih baik. Beri sahaja upahannya. Lebih enak dongggggg....', ini komen dariku.

Ahad, 27 Mac 2011

Kem Transit, Jalan Ampang, Kuala Lumpur Dalam Kenangan

Pada pendapatku hampir kesemua warga veteran Angkatan Tentera Malaysia dari lain-lain pangkat (LLP), pernah mendatangi Kem Transit di Jalan Ampang, Kuala Lumpur.

Umumnya mereka ke sini kerana bermalam sehari atau beberapa hari atau juga sehingga berminggu-minggu sementara menunggu penerbangan ke Sabah/Sarawak atau juga ke destinasi lain. Dan ada juga yang bermalam di sini kerana menjalankan tugas sementara di Kementah atau di persekitaran Kuala Lumpur.

Buat diriku, aku mempunyai pengalaman yang tersendiri. Aku tidak pernah bermalam di sini. Namun, pertama kali aku jejakkan kaki ku di dalam kem ini seawal tahun 1969, ketika itu aku masih bersekolah lagi.

Rumah keluargaku terletak tidak jauh dari kem ini. Berjalan kaki mengambil masa hanya lebih kurang 10 ke 15 minit sahaja. Aku bersama kawanku arwah Yet semasa kecil berjaja menjual kuih dan nasi lemak di dalam kem ini. Jualan kami sering sahaja habis dibeli oleh 'abang-abang askar' di dalam kem tersebut.

Di dalam kem ini kami sering memasang telinga mendengar berbagai-bagai cerita tentang pengalaman 'abang-abang askar' ketika menjalankan tugas. Waktu itu, tahun 1969, barangkali perajurit-perajurit negara sedang hebat bertempur melawan gerila komunis. Setelah selesai menjalankan tugas, mereka ditempatkan sementara di kem ini sebelum meneruskan perjalanan pulang ke unit masing-masing.

Cerita tentang bagaimana rakan-rakan mereka terkena perangkap samar juga kami dengari. Walaupun kami tidak tahu bagaimana rupa bentuk perangkap samar itu. Diceritakan juga bagaimana rakan-rakan mereka terkorban atau menerima kecederaan teruk pada kaki mereka yang mana terpaksa dipotong.

Pendek kata berbagai-bagai cerita yang mengerikan aku dan kawanku dengari.

Namun sayang seribu kali sayang. Kem tersebut telah tiada lagi. Hilang dari pandangan. Sayang sekali, aku juga tiada punyai gambar kem tersebut sebagai kenangan. Kelmarin aku lalui jalan tersebut dan sempat aku mengambil gambar tapak kem tersebut yang kini akan dibangunkan untuk dijadikan kondominium.
Lokasi 'Main-gate' Kem Transit, Jalan Ampang yang telah
bertukar rupa bentuk.

Stesen Shell di hadapan bekas tapak Kem Transit, Jalan
Ampang, Kuala Lumpur.

Sabtu, 26 Mac 2011

Lesen Memandu Lama

Lesen Belajar Memandu Lama
Barangkali masih ada dari kalangan orang-orang lama yang masih menyimpan lesen memandu lama seperti ini.


Bagi kalangan generasi baru mungkin tak pernah melihatnya. Aku masih simpan lesen belajar memandu yang dikeluarkan pada 20hb Apr, 1984. Lesen belajar memandu ini bagi kelas B2 iaitu untuk menunggang motosikal bawah 250cc.

Aku memang telah memiliki lesen memandu kereta yang diambil pada tahun 1982 ketika aku sedang bertugas di Kementah. Aku mengambil ujian memandu kereta di pejabat JPJ, Petaling Jaya. Aku diuji oleh seorang 'tester' lelaki JPJ.

Ketika aku diuji 'on the road', semuanya berjalan lancar. Aku memandu menuju pulang ke arah pejabat JPJ di Petaling Jaya. Setibanya di satu lorong, 'tester' JPJ ini mengarahkan aku memasukki lorong tersebut yang bertanda 'NO ENTRY'. Aku memberhentikan kereta sambil memberitahu kepada 'tester' tersebut bahawa lorong ini tidak boleh masuk kerana bertanda 'NO ENTRY'. Walau bagaimanapun 'tester' tersebut menyuruh aku masuk juga. Aku masih lagi membantah kerana pada fikiranku mungkin ini satu muslihat 'tester' tersebut untuk melihat sama ada aku mengikuti peraturan jalanraya atau tidak.

'Ini lorong 'NO ENTRY' encik, mana boleh masuk, kalau saya masuk ini satu kesalahan, encik akan gagalkan saya',  aku masih membantah.

'Saya kata masuk, masuk sajalah', pegawai 'tester' tersebut  terus mengarahkan aku supaya masuk.

Aku tiada pilihan lain melainkan ikut sahaja arahannya.

Setelah semuanya selesai, aku menunggu keputusan yang diumumkan hari itu juga. Alhamdulillah aku lulus ujian memandu itu dengan sekali ujian sahaja.

Oleh itu, seringkali apabila aku ke Petaling Jaya dan melalui pejabat JPJ ini aku akan mengingati peristiwa ini.

Earth Hour

Apa itu 'earth hour'. Aku tak pandai nak jelaskan. Apa yang aku tahu lampu di rumah, pejabat atau di mana sahaja hendaklah dipadamkan (itu pun kalau suka nak sertai, tiada paksaan). Tetapi pembaca boleh buka link ini.

Buat diriku walaupun tak faham secara teknikal bagaimana kuasa 'electricy' boleh menyumbang kepada 'global warming', insya'Allah aku ingin sahut usaha ini.

Sebelum ini pun, rumahku seringkali terjadi 'black out' selama beberapa jam. Oleh itu, satu jam aku padamkan kesemua lampu di rumah apa salahnya.
Logo Earth Hour
Oh ya, waktunya jam 8.30 malam sehingga 9.30 malam ini 26hb Mac 2011, serentak seluruh negara.

Jumaat, 25 Mac 2011

Lawatan Ke Selatan Perancis

Pada 6hb Julai, 1985 aku mengikuti satu rombongan bersama anak-anak kapal MCMV untuk lawatan ke Selatan Perancis seperti Cannes, Nice, Monaco dan Monte Carlo.

Bergambar di hadapan Istana Monaco.

Bergambar di Cannes, Perancis.

Cuaca ketika itu agak sederhana panas kerana waktu itu baru masuk musim panas.

Alhamdulillah, bersyukur aku ke hadrat Allah s.w.t kerana telah memberi peluang kepadaku melawat ke beberapa buah negara barat. Pepatah orang lama ada mengatakan 'Jauh berjalan luas pandangan'.

Namun ada juga dari kalangan anak-anak kapal yang tidak mahu ikuti rombongan seperti ini dan juga yang lain-lain kerana ingin mengumpul wang elaun yang diterima. Aku tidak ingin mengatakan bahawa pendirian mereka tidak betul kerana mungkin mereka memerlukan wang untuk menggunakan bagi keperluan lain yang lebih utama.

Tetapi bagiku sementara telah berada di bumi Eropah adalah lebih baik mengambil peluang untuk menyertai bersama rakan-rakan berjalan-jalan melihat negara orang. Kalau nak kumpul wang, tak tahu bila akan sampai.

Khamis, 24 Mac 2011

Kentut Satu Nikmat

Siang tadi aku mengalami sakit di bahagian perut sekali lagi. Kali ini lebih serius dari kelmarin. Setelah kesakitanku bertambah pulih kelmarin aku tidak lagi meneruskan pengambilan ubat yang diberi oleh pihak hospital. Akibatnya ia datang lagi.

Kali ini aku tidak dapat membuang angin (kentut) ataupun bersedawa. Kemungkinan angin telah mendiami perutku untuk seketika dan makanan di dalam perut tidak dapat hadam sepenuhnya dan tercemar bersama virus yang menyebabkan perut ku memulas-mulas.

Keadaan ini dipanggil 'flatulence', atau bahasa Melayu penyakit cika (minta perbetulkan sekiranya salah).

Semasa aku menyewa rumah di Admiralty Road di Singapura dahulu ketika masih lagi berkhidmat di dalam TLDM, aku pernah mengalami sakit yang sama. Segala perilaku tak kena. Baring tak selesa, duduk juga tak kena, menonggeng pun sama juga. Pendek kata serba dibuat tak selesa. Rakan-rakan sebilik begitu kasihan kepadaku, namun apakan daya mereka. Hanya dapat melihat sahaja kesengsaraanku.

Namun, ketika merasai sakit siang tadi, aku meminta isteriku 'blend'kan halia untuk diminum. Setelah diminum secawan besar masih lagi sakit. Aku hanya dapat bersabar menahan kesakitan itu sambil merintih menyebut-nyebut 'Ya Allah...., Ya Allah.....', dan 'Allahu Rabbi...... Allahu Rabbi......sakitnya.......'

Menjelang maghrib, perutku agak lega sedikit dan membolehkan aku solat serta menulis sedikit pengalaman tadi untuk dimasukkan entri terbaru. Alhamdulillah.

Di dalam terjemahan buku Ringkasan Shahih Al-Bukhari yang disusun oleh Imam Az-Zabidi seorang pakar hadith abad ke-15, di dalam Bab Kitab Tentang Sakit. Pada Bab 6 dituliskan bahawa 'Diperbolehkan orang yang sedang sakit berkata, 'Aku sakit'...., atau 'Aduh kepalaku....', atau 'Sakitku kambuh.....', dan perkataan (Nabi) Ayub, "Bencana menimpaku. Dan kaulah yang Maha Penyayang dari (semua) yang menyayangi". (Al-Quran, Surah Al Anbiya', Ayat 83).

Oleh yang demikian, kentut itu juga suatu nikmat yang harus disyukuri. Bayangkan jikalau kita tidak bisa buang angin. Akan tertahan-tahan angin di dalam badan (perut) yang menyebabkan seseorang itu akan merasai ketidak selesaan seperti yang aku alami.

Budaya Fitnah Yang Berleluasa

Senario politik Malaysia hari ini terus menerus dipertontonkan dengan cereka-cereka hebat berunsur fitnah yang menjuruskan keaiban sesuatu bangsa dan negara. Cereka-cereka hebat ini juga ditonton bersama oleh masyarakat dunia yang melihatnya amat aneh dan melucukan.

Alangkah lucunya orang seperti Rahim Tamby Chik yang turut sama mempromosi cereka ini mendakwa cuma mahu menegakkan kebenaran. Mari kita lihat firman Allah s.w.t. di dalam Al-Quran,

'Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum (dengan perkara yang tidak diingini) dengan sebab kejahilan kamu, sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan' (Surah al-Hujurat, ayat 6)

Masyarakat Melayu yang terkenal dari dahulu, kini dan mungkin selamanya dengan sikap khianat, dengki, irihati serta rakus terhadap harta kemewahan dan kekuasaan kini menjadi bahan tertawa masyarakat dunia.

Semua ini kerana gara-gara ingin terus berkuasa, berkuasa dan berkuasa. Kerana kuasa mereka sanggup berbuat apa sahaja tanpa sedikit pun ingat kepada balasan dari Allah Rabbul Alamin. Kerana kuasa juga mereka sanggup bertindak di luar batasan agama dengan membudayakan amalan fitnah.

Amat jijik dan buruknya perlakuan mereka ini.

Aku bukan orang dari Parti Keadilan. Namun aku melihat dakwaan ini dari perspektif agama yang jelas berdasarkan firman Allah s.w.t. yang aku rujukkan bersama di atas.

Fikirkanlah dengan saksama dan dengan fikiran terbuka serta berlapang dada.

Selasa, 22 Mac 2011

KD Jerai Dalam Kenangan - 3

Gelagat Anak-Anak Kapal

Anak-anak kapal dari lain-lain pangkat (LLP) berpangkat Laskar Kanan ke bawah ditempatkan di dua 'dorm' berasingan. Satu di sebelah kanan (starboard mess) dan satu lagi di sebelah kiri (port mess). Aku mendiami di sebelah kiri.
Bersama LRSM Nazri

Setiap pagi hari berkerja mereka yang liat bangun di awal pagi akan bersegera dalam keadaan kelam kabut menyiapkan diri untuk 'fall-in' pagi (beratur). Bilik mandi (shower room) ada dua sahaja. Tandas pula (kalau tak silap) ada empat. Kalau dah lambat masing-masing berebut-rebut nak mandi dahulu.

Mereka yang terlalu liat untuk bangun, dengan tidak mandi dan mencuci gigi pun naik atas untuk 'fall-in'. Kalau tak, nanti kena 'basuh' oleh pegawai bahagian.

Satu perkara lagi yang sering kecoh ialah masalah kehilangan kasut atau stoking. Bila masing-masing nak cepat, main sambar saja mana yang ada dan kebetulan sepadan saiz kaki. Mereka yang kehilangan kasut pun mula melalak.

Selain kasut, cap juga mesti dijaga baik-baik supaya tak disambar kawan yang terdesak. Walaupun bertanda, bila nak pakai dengan segera, kawan apa kira, ambil saja. Yang penting 'fall-in' dulu.

Ha.... ha..... ha......

Itulah antara asam garam berkhidmat di kapal TLDM.

Isnin, 21 Mac 2011

Pemeriksaan Dan Rawatan Hospital Kuala Lumpur (HKL)

Aku telah mengalami sakit di bahagian perut sejak petang semalam sebanyak tiga kali sehingga di pagi menjelang subuh hari ini. Sakit di bahagian perut ini menyebabkan aku tidak selesa. Disertai pula dengan selesema yang serius (aka resdung). Hidungku sentiasa gatal dengan air lendirnya yang keluar tidak henti-henti. Hanya apabila berbaring selesemaku berkurangan sedikit. Itupun setelah aku ambil ubat yang dibeli dari farmasi.

Pagi ini aku ke hospital setelah menghantar anak bongsuku ke sekolah. Dalam keadaan sakit dan tidak selesa aku memandu ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) seorang diri. Jalan menuju ke HKL agak sesak kerana masyarakat kota sedang menuju ke tempat kerja masing-masing. Namun aku terpaksa redah juga untuk mendapatkan pemeriksaan dan rawatan.

Aku tiba di HKL, bahagian pesakit luar untuk pendaftaran jam 8.05 minit pagi dan diberi nombor giliran 1365. Nombor yang sedang dipanggil ialah 1240. Aku lihat ramai orang datang untuk mendapatkan pemeriksaan dan rawatan. Tambahan pula hari ini hari Isnin. Selalunya bilangannya agak lebih sedikit daripada hari-hari lain.

Sementara menunggu nombor giliranku dipanggil aku berbual dengan orang disebelah tempat aku duduk agar aku tidak merasa bosan menunggu.
Kaunter Pesakit Luar HKL
Setelah lebih satu jam, baru nombor giliranku dipanggil jam 9.10 minit pagi dan diarahkan ke Bilik 29 untuk menemui doktor.

Nombor giliranku dipanggil untuk menemui doktor jam 9.30 pagi. Aku diperiksa oleh Dr Suzana Wati Shafie. Setelah diperiksa, Dr Suzana mengarahkan aku untuk mengambil bacaan tekanan darah, denyutan nadi dan bacaan kandungan gula di luar biliknya.

Bacaan tekanan darahku agak tinggi iaitu 151/106 mmHg.
Bacaan denyutan nadi ialah 86/min.
Bacaan kandungan gula pula ialah 4.7 mmol/l.

Bacaan denyutan nadi dan kandungan gula kelihatan baik. Hanya bacaan tekanan darah tinggiku tidak begitu baik. Aku memang mempunyai sejarah sakit darah tinggi. Suatu ketika tekanan darahku pernah mencecah sehingga 201/130 mmHg bacaannya.

Setelah selesai mengambil bacaan-bacaan tersebut, aku menemui doktor semula untuk mengambil preskripsi ubat.

Di farmasi aku diberi nombor giliran untuk mengambil ubat. Nombor giliranku dipanggil setelah lebih kurang 10 minit menunggu dan diberi beberapa ubat. Aku selesai berurusan untuk mendapatkan pemeriksaan dan rawatan jam 10.10 minit pagi.

Sebenarnya aku tidak selalu mendapatkan pemeriksaan dan rawatan penyakit di HKL. Seingat aku, ini merupakan kali kedua aku mendapatkan rawatan di HKL. Aku selalunya mendapatkan pemeriksaan dan rawatan di Klinik Kerajaan setempat di Gombak.

Oleh yang demikian, aku dapati bahawa perkhidmatan pemeriksaan dan rawatan di HKL telah jauh bertambah baik dan amat memuaskan berbanding beberapa tahun dahulu. Waktu menunggu juga tidak lama. Walaupun ketika waktu menunggu giliran untuk mendapatkan bilik rawatan agak lama iaitu mengambil masa lebih sejam sedikit namun perkara ini tidak dapat dielakkan kerana pesakit terlalu ramai. Biarpun ramai pesakit namun kondisi sekeliling juga selesa dan amat baik.

Oleh itu, aku kira aku tidak punyai rungutan tentang perkhidmatan di hospital yang diberikan dalam hal ini.

Ahad, 20 Mac 2011

al-Ma'

'Air.......air.......air.......' begitulah barangkali rintihan seseorang yang kehausan, mencari air di tengah padang pasir yang gersang.

Adapun aku, apabila dahaga ketika berada di dalam pelampong penyelamat bersama rakan-rakan lain semasa kejadian tenggelamnya KD Sri Perak tidaklah begitu sekali. Kami hanya mendiamkan diri sahaja.

Bumi ini hidup kerana adanya al-ma' (yakni air). Firman Allah s.w.t, seperti di dalam Surah Qaf, Ayat 9 - 11.
Gambar Hiasan

"Dan kami turunkan dari langit air (hujan), yang banyak manfaatnya, lalu kami tumbuhkan dengan air itu pohon-pohon dan biji-biji tanaman yang diketam. Dan pohon-pohon kurma yang tinggi-tinggi yang mempunyai mayang yang bersusun-susun. Untuk menjadi rezeki bagi hamba-hamba (Kami) dan Kami hidupkan dengan air itu tanah yang mati (kering). Seperti itulah terjadinya kebangkitan"

Air sangat penting demi kelangsungan kehidupan bumi dan manusia seterusnya. Dengan air juga manusia ditimpa azab dan malapetaka.

Di dalam Al-Quran diceritakan tentang bagaimana kaum Nabi Nuh diazab dengan turunnya hujan dari langit dan keluarnya air dari perut bumi menenggelamkan kaumnya yang engkar dengan perintah Allah Azza wa Jalla.

Dan ketika kehidupan kita di zaman ini kita diperlihatkan dengan dua kejadian tsunami yang juga mengaitkan air dari laut yang telah mengorbankan ratusan ribu nyawa dan kerosakan harta benda yang amat tinggi nilainya.

Namun, aku tidak berhajat menulis mengenai tsunami. Aku sekadar ingin mengingatkan diriku ini dan pembaca sekalian tentang peri pentingnya air di dalam kehidupan kita ini.

Aku dapati bahawa ramai manusia secara sedar atau tidak sedar telah melakukan pembaziran yang amat sangat terhadap air. Ini kerana barangkali negara kita telah dilimpahi dengan begitu banyak sumber air. Ketika ini hampir setiap hari bumi Malaysia dibasahi dengan air hujan.

Maka itu barangkali, rakyat Malaysia alpa dengan kenikmatan yang diberi Allah s.w.t.

Di rumahku sendiri penggunaan air oleh ahli keluargaku sangat boros. Air paip dibiarkan mengalir dengan kuat ketika membasuh pinggan mangkuk atau mencuci kain. Air di dalam kolah dibuka sehingga penuh tanpa ditutup. Seringkali aku menegur anak-anak dan isteriku tentang pembaziran yang diamalkan. Seringkali juga aku akan membebel memarahi ahli keluargaku tentang sikap pembaziran ini.

Aku kira begitulah juga (agaknya) dengan sikap keluarga lain di negara ini. Aku perhatikan juga ketika seseorang berwudhu' di masjid atau surau, amatlah kuat air paip dibuka. Begitu juga ketika mencuci kereta di rumah, air dibiar mengalir ke bumi dengan begitu sahaja. Amatlah boros mereka menggunakan air. Perbuatan ini amat bertentangan dengan ajaran Islam. Pembaziran air dalam apa jua bentuk dan apa jua perkara dilarang di dalam Islam. Sehinggakan Allah s.w.t. menegur dan mengatakan bahawa amalam pembaziran itu adalah amalan syaitan dan hendaklah kita tinggalkan.

Cuba perhatikan negara-negara yang kering dan ketandusan air seperti di Afrika yang dilanda kemarau panjang dan negeri Arab yang memang kurang turunnya hujan. Mereka  begitu memerlukan air yang amat sangat. Cuba selami jiwa dan perasaan mereka tentang keperluan air. Cuba letakkan diri kita di tempat mereka yang amat-amat memerlukan air. Dan cuba insaf tentang bagaimana nilainya keperluan air ke atas seseorang dan kehidupan sejagat.

Aku masih ingat bagaimana guru agamaku mengingatkan kami tentang keperluan air terhadap seseorang.

"Tu......", sambil menunjukkan jarinya ke atas.

"Mereka yang di neraka meminta-minta air kerana kehausan yang amat sangat. Lalu diberinya air yang mendidih", guruku menggambarkan keadaan seseorang apabila berada di neraka kelak.

Oleh itu berilah perhatian terhadap perkara ini dengan fikiran yang tajam. Kita dapat memulai menerapkan sikap terpuji ini dari rumah kita sendiri dengan memberi peringatan kepada ahli keluarga kita terlebih dahulu. Mulai dari rumah berkembang kepada masyarakat setempat dan seterusnya kepada penduduk seluruh negara.

Sekali lagi aku berpesan kepada diriku, ahli keluargaku dan pembaca sekalian agar dapat menggunakan air dengan penuh berhemah. Jangan menganggap perkara ini kecil dan remeh. Kelak di akhirat, kita akan ditanyai tentang perkara ini.

Orang-orang mukmin sejati melihat sesuatu dosa kecil itu amat besar dan sangat takut melakukannya. Manakala orang-orang yang tidak beriman menganggap sesuatu dosa besar itu sangat kecil dan tidak takut untuk melakukannya.

Renungkanlah sejenak catatan Pak Mail ini.

Sabtu, 19 Mac 2011

Suria fm Showdown (Band Kampus Terbaik 2011)

Petang tadi aku ke KL Sentral. Kebetulan ada pertandingan kumpulan gitar rancak (kugiran). Tapi sekarang tak pakai perkataan kugiran lagi dah..... Ditukar semula kepada perkataan yang lama juga 'band'.


Pertandingan peringkat akhir Suria Showdown (Band Kampus Terbaik 2011) yang dianjurkan oleh Stesen Radio Suria FM.

Kumpulan atau band ini terdiri dari pelajar-pelajar IPTA dan IPTS. Aku singgah dan menonton sebentar sambil ambil sedikit gambar.

Para penonton
Kumpulan Kekabu dari UiTM

Para juri
 Aku tidak tahu akan keputusan pertandingan ini kerana aku pulang ke rumah sebelum selesai pertandingan.

Komen Membina

Aku menerima baik komen dan nasihat membina dari rakan pembaca untuk menilai semula tulisanku bertajuk 'Kenyataan Sumbang Berikutan Peristiwa Tsunami Di Jepun'. Setelah aku menonton semula kenyataan yang dibuat oleh Datin Paduka Rosmah Binti Mansor isteri Perdana Menteri, aku berpendapat bahawa kenyataan itu mengundang kepada berbagai persepsi.

Berikut aku catatkan apa yang Rosmah Mansor telah ucapkan menerusi klip video tersebut.

"Ini pada diri saya adalah satu pengajaran kepada negara-negara lain untuk apa-apa pun mereka nak buat ataupun sebarang pembangunan yang mereka ingin lakukan seharusnya mengkaji dulu keadaan sekeliing dan mengaitkan dengan climate change dan green technology..... termasuk juga negara kita".

Namun bagiku menyatakan peristiwa tsunami  yang menimpa Jepun dikaitkan dengan pembangungan yang pesat tanpa mengambil kira persoalan mesra alam dengan serius yang mengakibatkan tsunami adalah sangat tidak tepat.

Tsunami terjadi bukan hasil dari kelemahan kerja tangan kita sepenuhnya. Ia merupakan satu bencana alam yang diturunkan oleh Allah s.w.t sebagai satu ujian dan peringatan kepada manusia lain.

Tsunami juga bukan seperti kejadian tanah runtuh akibat dari pembangunan pesat yang tidak terancang atau banjir besar akibat dari kegagalan sistem perparitan yang dibina kerana faktor kecuaian.

Dan menyatakan bencana yang menimpa negara terbit matahari itu sebagai suatu pengajaran juga sebagai agak 'ofensif', biarpun nama negara itu tidak disebutnya. Seolah-olah bencana tersebut terjadi sebagai satu bala akibat dari perlakuan buruk yang telah dilakukan.

Aku menulis bukan bersikap seperti ingin menegakkan benang yang basah. Aku juga sedar (disedarkan) bahawa Rosmah Mansor tidak berniat untuk menyinggung perasaan mana-mana pihak. Tetapi, sebagai orang kenamaan yang sentiasa diawasi gerak perilaku dan tutur kata seharusnya beliau bersikap berhati-hati dalam memberi kenyataan.

Persepsi manusia terhadap sesuatu perkara atau objek berbeza antara satu sama lain. Contohnya. Lihat imej yang aku paparkan ini.
Apa yang kita lihat?

Satu objek, tetapi manusia melihatnya dari sudut yang berbeza dan akan memberi persepsi yang berbeza juga.

Namun apabila persepsi yang berbeza itu digabungkan bersama akan menjadi persepsi yang bersifat total. Persepsi yang diterima baik antara satu lain akan menghasilkan satu kesimpulan yang dapat memberi manfaat kepada semua manusia yang terlibat. Justeru membuahkan satu keinsafan dan kedamaian yang boleh dinikmati bersama.

Jumaat, 18 Mac 2011

Kenyataan Sumbang Berikutan Peristiwa Tsunami Di Jepun

Sekurang-kurangnya ada tiga kenyataan dan gambaran sumbang yang aku ketahui berikutan peristiwa tsunami yang melanda negeri Jepun. Dua daripadanya merupakan kenyataan dari orang kenamaan dan satu pula merupakan gambaran karikatur.
Petikan karikatur akhbar Berita Harian.

Gambaran karikatur yang diterbitkan melalui akhbar tempatan Berita Harian telah menimbulkan banyak kritikan dan komen yang menggesa akhbar harian itu membuat permohonan maaf terbuka. Berikutan desakan dari orang ramai dan juga ahli politik tempatan, akhbar tersebut telah pun membuat permohonan maaf secara terbuka melalui muka hadapan akhbar tersebut pada 14hb Mac yang lalu.

Kenyataan yang dianggap sumbang juga telah dibuat oleh Datuk Bandar Tokyo, Shintaro Ishihara yang menyatakan bahawa peristiwa ini berlaku sebagai pembalasan dari tuhan kerana rakyat Jepun telah menjadi rakyat yang mementingkan diri sendiri serta tamak.
Shintaro Ishihara

Shintaro Ishihara juga tidak terlepas dari kritikan penduduk-penduduk Jepun dan mahukan beliau meminta maaf secara terbuka terhadap rakyat Jepun terutama kepada mangsa-mangsa yang terlibat secara langsung.

Berikutan kritikan ini, beliau juga telah meminta maaf kepada rakyat Jepun, khususnya kepada mangsa yang terlibat.

Kenyataan yang senada juga telah dibuat oleh the so-called FLOM (First Lady Of Malaysia), Datin Paduka Rosmah Mansor isteri kepada Perdana Menteri Malaysia ketika mengulas tentang kejadian tsunami yang berlaku di negeri Jepun.
Rosmah Mansor


Datin Paduka Rosmah Mansor dipetik sebagai berkata bahawa kejadian tsunami itu berlaku akibat dari kecuaian dalam melaksanakan pelan mesra alam dan pembangunan di negara tersebut.

Beliau juga dipetik sebagai berkata bahawa bencana itu harus menjadi satu pengajaran kepada Jepun dan negara-negara lain.

Komen beliau itu telah membuatkan komuniti Twitter di Malaysia mengkritik dengan berbagai-bagai bahasa. Sila buka link ini.

Sehingga hari ini aku masih mencari-cari atau aku telah terlepas membaca permohonan maaf beliau (kalau-kalau ada).

Perkara ini membuatkan aku berfikir bahawa Shintaro Ishihara yang beragama Buddha/Shinto itu mempunyai nilai budi yang lebih mulia dari Rosmah Binti Mansor.

Shintaro Ishihara sanggup merendah diri meminta maaf atas kenyataannya yang menyinggung perasaan bangsanya. Namun, Rosmah Binti Mansor masih lagi bersikap ego dan meninggi diri tidak mahu meminta maaf atas kesilapannya memberi kenyataan yang menyinggung perasaan satu bangsa lain.

Di mana letaknya nilai budi bangsa Melayu yang satu ketika dahulu terkenal dengan nilai budi dan bersopan santun yang tinggi.

Aku berharap Pak Menteri Rais Yatim dapat mengajar Rosmah Binti Mansor sedikit pengajaran tentang budi pekerti yang luhur.

Petronas Kekurangan RM3.00

Petronas telah merekodkan kejatuhan keuntungan sebelum cukai sebanyak 24.5 peratus kepada RM67.3b bagi tahun kewangan berakhir 31hb Mac 2010.

Berikutan kejatuhan ini, saya berandaian bahawa bagi menampong kemerosotan pendapatan ini, Petronas telah mengenakan bayaran masuk melawat Jejantas Menara Berkembar di tingkat 41, mulai 1hb Okt, 2010 sebanyak RM3.00 bagi warganegara dan kanak-kanak 12 tahun ke bawah dan RM10.00 bagi pelancong dewasa untuk pakej 1.

Manakala pakej 2 pula, warganegara dikenakan bayaran sebanyak RM20.00 dan pelancong sebanyak RM40.00 bagi lawatan ke jejantas dan 'Observation Deck'.

Pengumuman 

Jadual serahan tiket.

Pengunjung Jejantas Menara Berkembar Petronas sedang
berbaris menunggu giliran untuk membeli tiket.
Manakala pakej premium pula dikenakan bayaran RM200.00 berserta makan tengahari dan lawatan ke jejantas dan 'Observation Deck' di tingkat 41 dan 43. Sebagai tambahan bayaran sebanyak RM350.00 dikenakan bagi makan tengahari dan makan malam bermenu set Cina, set Jepun atau set negara barat.


Setiap hari hampir seribu warga dan pelancong datang untuk melawat Jejantas Menara Berkembar ini yang majoritinya terdiri daripada pelancong kecuali hari Isnin yang ditutup untuk lawatan.

Di sini, saya hanya ingin mempertikaikan bayaran masuk melawat Jejantas Menara Berkembar bagi warganegara yang dikenakan sebanyak RM3.00 sahaja. Bagi pendapat saya adalah wajar dikenakan sedikit bayaran bagi pelancong yang datang melawat Jejantas Menara Berkembar Petronas ini yang sebelum ini dinikmati secara percuma sejak Menara Berkembar Petronas siap dibina pada tahun 1998.

Namun adalah tidak wajar bagi pandangan saya warganegara Malaysia dikenakan bayaran walaupun sebanyak RM3.00 yang dianggap nilai yang amat kecil.

'Alah, tiga ringgit pun tak boleh bayar ke....', mungkin ada orang akan berpandangan begitu.

Memang benar RM3.00 tidak banyak. Tetapi banyak buat mereka yang tiada wang yang berhajat untuk merasai dan mengalami keseronokan berada di jejantas tersebut. Terutama bagi kanak yang masih bersekolah.

Mengapa tidak Petronas yang berpandangan sedemikian, bahawa jumlah RM3.00 itu terlalu kecil bagi syarikat gergasi ini untuk menerimanya dan anggap sahaja ianya sebagai satu bakti sosial kepada masyarakat warganegara Malaysia. Berikan sedikit kelonggaran dan hak rakyat Malaysia.

Petronas mampu menaja perlumbaan Formula 1 yang bernilai berjuta-juta ringgit, tetapi mengapa tidak mampu untuk menaja RM3.00 kepada setiap rakyat Malaysia kalau itu menjadi pra-syarat untuk dibenarkan melawat jejantas tersebut. Mengapa mesti rakyat dibebankan dengan berbagai-bagai bayaran disamping kenaikan harga barangan keperluan yang tak berkesudahan.

Replika kereta lumba Formula 1.


Oleh yang demikian, bertindak wajarlah demi kepentingan rakyat.

Inikah yang dikatakan RAKYAT DIDAHULUKAN.....

Tentu sekali kerana MALAYSIA BOLEH..... Segala-galanya BOLEH.

Khamis, 17 Mac 2011

Majlis Jamuan Sempena Persaraan KTTL

Satu majlis jamuan sempena persaraan KTTL Laksamana Madya Dato' Mohd Zain Bin Mohd Salleh telah diadakan di hotel tempat kediaman kami di Marina Di Carrara, Itali.

Majlis jamuan sederhana itu telah juga dihadiri oleh Tan Sri Abu Talib Othman yang juga Ketua Peguam Negara Malaysia yang telah datang bersama KTTL bagi menyelesaikan masalah kelewatan penerimaan keempat-empat kapal MCMV yang telah tertangguh itu.

Turut meraikan bersama ialah Ketua Projek Tim Kdr Ramli Shamsuddin serta pegawai-pegawai dan anak-anak kapal MCMV.

Laksamana Madya Dato' Mohd Zain bersara wajib pada 31hb Jan 1986.

Anak-anak kapal sedang menjamu hidangan.
Laksamana Madya Dato' Mohd Zain Bin Mohd Salleh

Rabu, 16 Mac 2011

Pasar Malam Taman Greenwood

Sepanjang ingatanku sejak aku tinggal di Taman Greenwood selama lebih dua puluh tahun, Pasar Malam Taman Greenwood telah beberapa kali pindah lokasinya. Pasar malam ini pernah berpindah ke Taman Batu (belakang Shell) dan juga Taman Berlian sebelum akhirnya dipindahkan semula ke lokasi hari ini di hadapan Shell Taman Greenwood, Selangor.

Entri kali ini aku ingin kaitkan pasar malam dan surau. Banyak juga pasar malam telah aku pergi untuk membeli sesuatu. Dan aku dapati pasar malam ini ada sedikit kelebihannya. Bersebelahan lokasi pasar malam ini ada sebuah surau yang dikhaskan untuk peniaga dan pengunjung untuk mengerjakan solat.

Ini adalah satu inisiatif yang sangat baik yang diusahakan oleh wakil rakyat kawasan ini iaitu Dato' Dr. Hassan Ali. Wakil rakyat sebelum ini tidak punyai fikiran langsung untuk mengadakan surau seperti ini untuk kebaikan dan kemaslahatan masyarakat Islam bersama.

Mungkin ada orang berkata, 'Tak ada surau pun tak apa, masjid dekat. Jalan sedikit dah sampai'.

Ya, mungkin itu benar. Tetapi, dengan adanya surau yang disediakan bersebelahan pasar malam adalah lebih baik buat kaum wanita yang banyak terlibat membantu suami mereka berniaga ataupun mereka sendiri yang berniaga secara langsung. Kemudahan ini dapat juga dinikmati bersama oleh pengunjung-pengunjung yang tak perlu tergesa-gesa pulang ke rumah dahulu untuk bersolat di rumah.

Oleh yang demikian, adalah sangat digalakkan sekiranya pentadbir pasar malam di tempat lain dapat mengikuti contoh seperti ini dalam memberi kemudahan kepada peniaga dan pengunjung pasar malam di kawasan mereka.



Syabas, aku ucapkan kepada Dato' Dr. Hassan Ali atas daya usaha beliau ini.

Anak-Anak Kiki

Hari ini anak-anak Kiki berusia 27 hari. Dari sehari ke sehari aku perhatikan semakin membesar dan bertambah comel. Ketiga-tiga anak kucing ini mirip seperti bapanya. Kucing yang aku terlanggar sehingga mati beberapa bulan yang lalu.

Tetapi aku perhatikan ketiga-tiga anak kucing ini masih belum begitu kuat berjalan. Masih terhoyong-hayang. Kesemua anak kucing ini ibunya letakkan di bawah katilku.



Selasa, 15 Mac 2011

Tuduhan Liar

Beberapa hari yang lalu seorang kenalanku telah mengeluarkan kata-kata yang tidak sewajarnya diucapkan kepada seorang muslim yang lain.

Katanya, 'Anwar kaki bontot'.

Secara kebetulan aku berada tidak jauh darinya dan mendengar kata-katanya.

'Awak tidak boleh kata begitu, kita tidak tahu perkara sebenar dan kita tidak melihat kejadian itu. Mana boleh buat tuduhan seperti itu' aku menasihatinya.

'Memang ya...Anwar main belakang. Saiful itu anak saudara aku. Saiful beritahu kami semua keluarga terdekat untuk berbincang... Saiful mengaku Anwar main bontotnya' katanya lagi.

'Walaupun Saiful anak saudara awak dan mengaku diliwat, tetapi tidak bermakna awak boleh menuduh dan mengatakan demikian. Itu satu pertuduhan yang besar. Setiap pertuduhan seperti ini akan diminta pertanggungjawabannya di hadapan Allah s.w.t. di akhirat nanti...' aku menjelaskan kepadanya.


Oleh yang demikian, berhubung perbualan yang aku paparkan di atas ini aku terpanggil untuk memberi sedikit pendapat memandangkan aku dapati ramai orang Islam tanpa rasa takut dengan senang hati dan sesuka hati melemparkan kata-kata tuduhan yang besar itu dengan sedikitpun tidak mengetahui apa-apa mengenainya.

Dalam hal ini, kita sebagai orang kebanyakan sama sekali tidak tahu akan apa-apa yang terjadi. Kita hanya mendapat maklumat dari liputan akhbar hasil dari perbicaraan yang sedang dijalankan. Hanya pelaku dan Allah s.w.t. sahaja yang mengetahui kejadian ini. (Itu pun sekiranya perlakuan ini terjadi).

Kita sebagai orang kebanyakan perlu mengambil jalan selamat dengan hanya mengatakan bahawa sama sekali kita tidak tahu dan memang kita tidak tahu. Walaupun di akhir perbicaraan nanti, sekiranya Anwar didapati bersalah oleh hakim yang membicarakannya, namun kita sama sekali tidak juga boleh mengatakan bahawa Anwar seorang peliwat. Ini kerana kita tidak melihat akan kejadian tersebut.

Hakim membuat keputusan berdasarkan pada apa yang disampaikan oleh saksi-saksi dan bukti-bukti fizikal sebagai dakwaan. Hakim juga membuat keputusan berdasarkan dua kebarangkalian. Iaitu sama ada benar atau tidak kejadian itu berlaku.

Oleh yang demikian menuduh Anwar sebagai seorang peliwat adalah salah sama sekali di sisi Islam. Ini adalah menurut pandanganku.

Namun demikian, aku juga berpandangan bahawa Anwar Ibrahim tidak layak untuk memimpin umat Islam, sama ada di negara  Malaysia khususnya dan seluruh dunia amnya.

Ini kerana kredibiliti Anwar Ibrahim sebagai seorang pemimpin Islam diragui dan dipertikaikan. Pepatah Arab ada mengatakan bahawa,

'Jangan kamu dipatuk ular di lubang yang sama'.

Oleh yang demikian bagaimana Anwar Ibrahim sebagai seorang pemimpin besar dan seorang muslim boleh disabitkan pertuduhan yang sama seperti yang dialaminya pada tahun 1998 dahulu. Mengapa beliau tidak mengambil iktibar dan cuba menjauhi dari difitnah seperti ini berulang lagi. Maka itu kredibiliti dan kewibawaannya amat dipertikaikan.

Namun begitu, aku tidak menafikan bahawa Anwar Ibrahim mempunyai kredibiliti dan kewibawaan yang jelas untuk memimpin suatu bangsa tetapi bukan umat ISLAM mutlak.

Oleh yang demikian orang-orang dari Pakatan Rakyat sama ada dari bangsa Melayu, Cina, India dan lain-lain yang begitu kuat menyokong Anwar Ibrahim dalam memberi mandat untuk memimpin parti sama sahaja seperti orang-orang dari parti MCA yang menyokong Chua Soi Lek memberi kepercayaan untuk memimpin parti itu. Walaupun nyata-nyata dan diakui sendiri oleh Chua Soi Lek bahawa beliau adalah orang yang melakukan persetubuhan tanpa perkahwinan sah seperti yang terdapat pada CD yang diedarkan sedikit masa dahulu.


Anwar Ibrahim

Chua Soi Lek
Hanya yang membezakan antara Chua Soi Lek dan Anwar Ibrahim ialah Anwar Ibrahim disabitkan dakwaan dan dibicarakan, manakala Chua Soi Lek tidak didakwa kerana tiada lapuran polis ataupun kejadian itu dilakukan atas dasar suka sama suka.


Oleh itu sekai lagi saya ingin menasihati diri saya dan juga pembaca sekalian, jangan sekali-kali berani menuduh dengan suatu pertuduhan yang berat kepada sesiapa sahaja tanpa bukti dan pengetahuan yang benar dan jelas. Amat bahaya dan membinasakan diri kita kelak di dunia, lebih-lebih lagi di akhirat nanti.



KD Perantau Dalam Kenangan

Sejurus selepas aku tamat menjalani kursus Radio Komunikasi Kelas 1 pada 7hb Feb 1980, aku diarah untuk bertugas di kapal hidrografi, KD Perantau. Kapal ini adalah dari jenis kapal penyapu periuk api yang diubahsuai dan diberi oleh Tentera Laut Diraja British pada tahun 1968.

Oleh kerana aku telah biasa dengan suasana kehidupan di kapal penyapu periuk api iaitu KD Ledang sebelum ini, maka aku tidak mempunyai masalah menjalani kehidupan di kapal KD Perantau yang hampir sama dalam keadaan rupa bentuknya.

Kapal hidrografi tidak seperti kapal perang yang lain yang selalu keluar belayar untuk operasi rondaan atau latihan peperangan ataupun menjalani tugas-tugas khas. Kapal hidrografi tidak dilengkapkan dengan meriam atau pun senjata 'Y' Gun dari jenis seperti Oerlinkon. Tugas kapal hidrografi hanya berkaitan dengan pengukuran dasar laut dan yang berkaitan dengannya.

KD Perantau berada dibawah pemerintahan Lt Kdr Mohd Rasip Hassan ketika aku mula melapur diri. Pegawai Laksana pula ialah Lt Fairuz Manohar Abdullah. Kapal ini mempunyai bilangan pegawai yang agak banyak. Kebanyakan dari mereka terdiri dari pegawai-pegawai hidrografi. Di antara mereka ialah Lt Yacob, Lt Mustakim, Lt Tan Tin On, Lt Twinny Wooi Chuan Peng, Lt Cheng Swee Hin.

Ketuaku di bahagian radio komunikasi ialah LRO Tan Ah Chin. Sangat baik orangnya. Banyak tunjukajar yang diberikan kepadaku. Pada bahagian radio taktikal aku dianggap sebagai 'in-charge' kerana KD Perantau tidak mempunyai 'leading rate' bahagian taktikal. Oleh itu semua komunikasi berkaitan taktikal aku dipertanggungjawabkan. Aku dikategorikan sebagai orang yang cepat belajar. Oleh itu pegawai-pegawai kapal amat menaruh kepercayaan terhadapku.

Aku dapati anak-anak kapal dari cawangan hidrografi amat lasak kerjanya. Apabila kerja-kerja pengukuran dasar laut dilakukan, awal pagi hari mereka telah keluar menaiki bot dan pulang lewat petang dengan membawa peralatan pengukuran. Namun aku perhatikan mereka sangat ceria dan tidak mempunyai tekanan yang berat dalam menjalankan kewajipan mereka.

Apabila kapal tidak belayar dan berada di Malaysian Base Jetty (MBJ), Woodlands, aku sering menerima kiriman bungkusan nasi goreng ayam dari kekasihku yang mengirimkan melalui rakan sekapal.

Sebenarnya kekasihku ialah anak kepada tauke gerai makan di Medan Selera Marsilling. Aku telah menjalinkan hubungan dengannya sejak aku berada di KD Pelandok, Woodlands ketika menjalani kursus Radio Komunikasi Kelas 1. Kami menjalinkan hubungan secara rahsia. Aku tidak mahu perhubunganku dengannya diheboh-hebohkan dari kalangan kawan-kawanku.

Memang sehingga hari ini ramai kawan-kawan dari kalangan TLDM tidak tahu mengenai perhubunganku dengan kekasihku itu. Hanya sebilangan kecil sahaja dari kenalan rapatku yang tahu perkara ini.

Perhubunganku dengannya berjalan dengan sangat baik tanpa pengetahuan ayahnya, sekurang-kurangnya untuk sementara waktu. Kami bertemu seminggu sekali atau kadang-kadang dua kali di waktu petang sehingga sebelum waktu maghrib. Kami bertemu dan bersiar-siar di sekitar perumahan 'flat' Marsilling. Sebelum berpisah aku akan berikan sebuah kucupan sayang di dahinya.

Sepanjang perhubunganku dengannya, aku tidak pernah melakukan perbuatan yang melampaui batas dan tidak baik. Kami hanya sekadar berpimpin tangan. Pimpinan tangan yang erat.

Aku masih ingat suatu ketika semasa aku masih lagi berkursus di KD Pelandok, kekasihku telah kehilangan seutas rantai emasnya. Kekasihku amat takut dan bimbang akan dimarahi oleh ayahnya sekiranya diketahui tentang kehilangan itu. Kekasihku memaklumkan kepadaku tentang perkara ini.

Kebetulan semua anggota TLDM baru sahaja menerima pelarasan gaji baru dan mendapat tunggakan gaji baru. Aku juga menerima imbuhan tersebut. Lalu suatu petang aku membawa kekasihku menaiki bas ke sebuah kedai emas di Geylang Serai untuk membeli rantai yang sama bentuknya. Harganya lebihkurang RM230.00 sahaja ketika itu. Alangkah gembiranya kekasihku setelah mendapat rantai yang baru sebagai pengganti yang telah hilang.

Kedai emas Million di Geylang Serai, Singapura.

Inilah suatu kenangan yang tidak akan dapatku lupakan. Aku percaya kekasihku tidak mempunyai niat yang tidak baik bagi mendapatkan rantai tersebut.

Tidak berapa lama kemudian pada bulan April, kapal KD Perantau dikehendaki membuat senggaraan di Limbungan Hong Leong Lurssen, Butterworth, Pulau Pinang. Kapal dijangka menjalani senggaraan selama enam bulan. Maka semua anak-anak kapal yang terlibat terpaksa berada di limbungan selama kapal menjalani senggaraan. Oleh yang demikian terpaksalah aku dan kekasihku juga berpisah jauh di mata untuk sementara waktu. Sekali-kala kami hanya menghubungi melalui telefon sahaja.

Setelah enam bulan, kapal masih lagi belum siap dan dijangka mengambil tambahan masa selama dua bulan lagi. Ini bererti bahawa kapal akan selesai menjalani senggaraan pada bulan Disember.

Sebelum ini aku telah berjanji kepada kekasihku bahawa aku akan menghantar wakil untuk melamarnya sebaik sahaja kapal selesai menjalani senggaraan pada hujung bulan Oktober atau awal bulan November. Walaupun begitu aku tetap meneruskan niatku dengan mengambil cuti untuk ke Singapura bagi menguruskan urusan ini.

Sebelum itu aku terpaksa menemui ayahnya untuk memperkenalkan diriku dan memaklumkan hasratku untuk melamar anaknya. Aku memberanikan diri dan bertemu ayahnya di gerai penjualannya. Ayahnya kelihatan agak terkejut biarpun tidak menunjukkan reaksi demikian. Kami berbual-bual seketika. Namun aku difahamkan bahawa ibu kekasihku telah dimaklumkan terlebih dahulu akan perhubunganku ini.

Setelah aku memaklumkan maksudku dan menetapkan tarikh bagi wakil pihakku  bertandang ke rumahnya untuk tujuan melamar, aku terus pergi. Kebetulan kawan-kawanku Abdullah dan Fadhil yang sama-sama menyewa bilik di Admiralty Road masih lagi menyewa bilik tersebut. Aku menumpang sementara bilik mereka.

Dalam pada itu aku telah mengaturkan urusan merisik ini bersama dua ibu saudaraku dan dua kakakku yang menetap di Singapura. Mereka dengan senang hati menerima tugas ini.

Pada hari yang ditetapkan mereka pun pergi dan bertandang ke rumah kekasihku untuk urusan merisik dan melamar. Aku tidak tahu bagaimana ianya berjalan dan keputusannya. Bagiku, pastinya perkhabaran yang menggembirakan.

Aku menunggu kedua ibu saudaraku dan kakak-kakakku di suatu tempat yang dijanjikan. Mereka kelihatan agak sugul dan tidak banyak keceriaan menuju kepada arahku. Lalu seorang kakakku berkata kepadaku.

'Mail, tak ada jodoh engkau, bapaknya menolak' ujar kakakku.

Aku tergamam dan membisu seribu bahasa. Aku tidak dapat menerima kenyataan ini. Aku seperti tidak percaya ini boleh terjadi.

'Sudahlah Mail, cari sahaja yang lain' kakakku seorang lagi menyampuk.

'Tapi, kakak tengok perempuan itu menangis sangat-sangat, kasihan dia...' kata kakakku lagi.

'Cantik orangnya...' kakakku menyambong ulasannya.

Setelah itu, aku pun pulang ke rumah sewaan kawanku dan bermalam di sana sebelum pulang ke Butterworth esok hari. Di rumah, sepanjang malam aku tidak dapat melelapkan mata memikirkan bagaimana perkara ini boleh terjadi. Sepanjang malam aku fikirkan mengapa ayahnya menolak lamaranku. Aku tidak dapat memikirkan jawapannya.

Aku bertanya juga kepada kakakku apa alasan yang diberi oleh bapanya. Kakakku kata, aku orang Malaysia, nanti susah anaknya kalau menetap di Kuala Lumpur apabila telah berumahtangga nanti. Bagiku itu bukan alasan yang kukuh. Walaupun begitu aku masih tercari-cari apa alasan yang sebenarnya ketika itu. Setelah puas aku fikirkan jawapan yang pastinya tidakku temui, aku beranggapan bahawa memang ayahnya tidak ingin bermenantukan aku.

Setelah itu aku juga tidak menemui bekas kekasihku ini sehingga suatu hari aku menerima perkhabaran dari abang angkatnya yang diperkenalkan kepadaku sebelum ini, bahawa dia akan bernikah dengan seseorang yang bernama Hassan. Itulah perkhabaran terakhir yang aku ketahui.

Memang benar kata orang bahawa cinta pertama terhadap seseorang kekasih itu akan diingati sehingga ke akhir hayat, walaupun telah berumahtangga dan mempunyai anak serta cucu. Tetapi hanya sekadar ingatan yang mengusik jiwa. Lebih-lebih lagi disertai dengan dendangan lagu-lagu yang berkaitan yang menyentuh perasaan.

Inilah nukilan Pak Mail untuk entri kali ini.

Isnin, 14 Mac 2011

Program Latihan Khidmat Negara

Semalam aku ambil anakku Muhammad Shahir di kawasan tempat letak kereta, Stadium Bandar Baru Selayang yang baru pulang setelah selesai menjalani Program Latihan Khidmat Negara di Kem Gunung Semanggol, Perak selama 72 hari.

Muhammad Shahir

Sebelum ini anakku yang pertama juga telah menjalani program yang sama beberapa tahun yang lalu di Kem PLKN Kuala Kubu Baru, Selangor.

Aku berpendapat bahawa program ini sangat baik dalam mendidik anak-anak remaja mempelajari pelbagai aspek kehidupan. Walaupun latihan yang diberi merupakan latihan yang ringan namun, latihan-latihan ini amat bermakna dalam mendedahkan mereka terhadap ilmu ketenteraan. Mereka diajar tentang asas-asas disiplin disamping pelbagai bentuk motivasi fizikal dan mental.

Aku diberitahu oleh anakku bahawa program kali ini peserta diajar bagaimana mengendalikan 'rifle' M16. Mereka berkesempatan menembak sasaran sebanyak 25 kali. Beruntung mereka kerana mempunyai peluang dan pengalaman sedemikan. Namun peluang dan pengalaman seperti itu tidak mencukupi demi mempertahankan negara sekiranya berlaku dharurat menentang musuh.

Tidak seperti negara jiran yang mewajibkan semua anak remaja sertai Khidmat Negara selama dua tahun. Mereka benar-benar didoktrin dan di 'brainwash' sehinggakan mereka dikatakan sanggup membunuh sesama bangsa dan sesama agama sekiranya berlaku peperangan di antara negara jiran mereka.

Mudah-mudahan anakku dan juga peserta-peserta PLKN yang lain dapat mempraktikkan apa jua yang mereka pelajari selama menjalani latihan tersebut setelah tamat latihan.

Semuga mereka juga menjadi manusia yang dapat berbakti kepada agama, bangsa dan negara.

Insya'Allah.

Ahad, 13 Mac 2011

Iklan Yang Bakal Bawa Padah

Sesal dahulu berpendapatan, Sesal kemudian tiada berguna. Itulah pepatah orang-orang tua yang sering diperingatkan kepada anak-anak muda. Namun pepatah ini tidak lagi relevan kepada orang-orang tua dari kalangan pemimpin-pemimpin BN dan UMNO khususnya. Bagi mereka publisiti dan penonjolan dalam penjenamaan semula parti UMNO lebih diutamakan daripada kepentingan keselamatan rakyat di jalanraya.

Banyak peruntukan wang telah dikeluar dan dilaksanakan dalam kempen untuk mengurangkan kemalangan jalanraya. Tetapi nampaknya kerajaan BN sendiri yang bakal menggalakkan terjadinya kemalangan jalanraya.

Lihatlah maksud saya dengan memaparkan iklan besar dalam bentuk illuminasi visual LED yang menarik justeru boleh menghilangkan tumpuan pemandu-pemandu kenderaan atau penunggang motosikal ketika melihat paparan visual pada bangunan UMNO di sepanjang Jalan Mahameru dan di Jalan Kinabalu.

Diambil dari Jalan Mahameru

Apakah pemimpin-pemimpin UMNO tidak memikirkan tentang keburukan yang boleh mengundang kemalangan jalanraya akibat daripada kecuaian dan kealpaan sekelip mata oleh pengguna jalanraya  ketika melihat visual tersebut. Kemalangan yang mungkin sahaja meragut nyawa seseorang. Seseorang itu berkemungkinan juga adalah anda atau anak-anak anda. Atau sesiapa sahaja yang anda sayangi.

Siapa yang harus dipersalahkan jika kejadian ini berlaku. Tentu sekali kerajaan dan parti UMNO tidak mahu dipersalahkan. Mereka akan menuding jari kepada pengguna jalanraya atas alasan cuai. Tetapi tahukah mereka bahawa kecuaian itu berpunca dari mereka yang memaparkan iklan illuminasi visual yang sebegitu besar dan menarik perhatian sesiapa sahaja yang melalui laluan itu.

Fikir-fikirkanlah wahai pemimpin-pemimpin kerajaan BN, khususnya UMNO. Dimanakah letaknya slogan KEUTAMAAN RAKYAT DIDAHULUKAN seperti yang digembar gemburkan. Keutamaan kepada rakyat bukan semestinya ditumpukan pada bidang seperti ekonomi, pendidikan atau profesionalisme, tetapi termasuklah juga perkara keselamatan jalanraya yang dianggap sebagai perkara kecil ini.

BERINGAT SEBELUM KENA.

Khamis, 10 Mac 2011

Pasukan Bolasepak KD Jerai 85/86

Pemain utama pasukan bolasepak KD Jerai 85/86

Berdiri dari kiri LRSM Nazri, MCPO Arshad, ABCK Ramlan,
PORM Sukumaran, LRRP Salim, Lt Rahman, POME XXX, Lt Malek.
Duduk dari kiri XXX, ABME Nordin, CPOSM Mohammed,
ABEM Awie, ABRG Zainol, Lt Rafique
Setiap anak kapal KD Jerai memiliki satu set 'tracksuit' yang ditempah khas dari jenama Ennerre, buatan Itali.
Berdiri dari kiri: LRSM Nazri, LRSM Arshad, LRRP Salim, ABSM Mokhtar, LTO Jamal
Duduk dari kiri: Yeoman Alili, CPOSM Mohammed, LRDiver Hamidon, ABCK Ramlan,
ABRG Quek Chek Chai, ABRG Ismail, ABRM Zulkifli, ABEM Awie, ABME Nordin

Rabu, 9 Mac 2011

Sidang Mahkamah Tentera - KD Sri Perak

Pulang Ke Tanah Air
Pada hari ini dan malam begini pada 9hb Mac, tahun 1986 aku baru tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Subang dari Jeddah seorang diri.

Sebaik sahaja aku tiba di kapal dari mengerjakan umrah bersama sebahagian pegawai dan anak-anak kapal MCMV, LRO Daljit datang kepadaku. Belum sempat lagi aku menukar pakaian dia memberitahuku.

"Mail, esok kau kena balik Malaysia. Naik kapalterbang. Ada signal, kau dikehendaki hadir 'court martial' kes KD Sri Perak".

"Ya ke...." aku meminta kepastian.

"Ya..... signal ada di ofis" ujar Daljit.

Aku pun segera ke WT ofis untuk melihat signal tersebut. Setelah ianya pasti benar, aku hanya mendiam diri sahaja sementara menunggu arahan dari Lt Hassan, pegawai bahagianku.

Alhamdulillah, bersyukur aku ke hadrat Allah s.w.t. kerana aku diberi kesempatan untuk menunaikan umrah terlebih dahulu sebelum dipanggil untuk pulang ke Malaysia. Sekiranya aku termasuk di dalam kumpulan kedua untuk menunaikan umrah, sudah tentu aku tidak dapat mengerjakannya. Nasib aku baik kerana aku di dalam kumpulan pertama.

Kami tiba di Jeddah pada hari Rabu, 5hb Mac 1986. Pegawai dan anak-anak kapal MCMV dibahagikan kepada dua kumpulan untuk mengerjakan umrah. Aku di dalam kumpulan pertama bersama Malek.
Pada hari Khamis, 6hb Mac, kami bertolak dari Jeddah dengan menaiki bas menuju ke Medinah Al Munawarrah dan bermalam sehari di sana sebelum menuju ke Makkah Al Mukaramah untuk menunaikan umrah dan bermalam sehari di Makkah juga.

Ketika aku masih lagi berada di Itali, aku telah diminta oleh Ahli Sidang Mahkamah Tentera yang diketuai oleh Kept Ahmad Ramli untuk menulis lapuran atau kronologi kejadian tenggelamnya KD Sri Perak memandangkan aku berada di luar negara dan tidak dapat hadir untuk perbicaraan terhadap Lt Chandran yang sedang dijalankan.

Lapuran pertama telah aku tulis dan dihantar kepada pegawai yang berkenaan dan dilanjutkan penghantarannya ke Malaysia. Namun lapuran pertama ini tidak diterima kerana tidak bersaksikan dihadapan Duta Besar Malaysia ke Itali di Rome.

Oleh itu, aku dikehendaki menulis sekali lagi lapuran yang sama dan perlu mendapatkan tandatangan kesaksian oleh Duta Besar Malaysia ke Itali. Setelah selesai menulis aku dibawa oleh CRS Zainuddin dan ABWG Toha ke Rome untuk bertemu Duta Besar Malaysia ke Itali iaitu YM Dato' Seri Mansur Razman.

Setibanya kami di pejabat Kedutaan Malaysia, kami disambut mesra oleh YM Raja Mansur. YM Raja Mansur memang telah mengenali CRS Zainuddin dan ABWG Toha kerana mereka telah berulangkali berurusan di Kedutaan ini. YM Raja Mansur seorang yang lemah lembut bicaranya dan aku dapati sangat baik orangnya. Kami berbual seketika tentang KD Sri Perak dan beberapa perkara lain yang tidak formal.

YM Raja Dato' Seri Mansur Razman di bulatan gambar.

Aku memang tahu melalui kawat bahawa perbicaraan kes KD Sri Perak sedang berlangsung. Aku menyangka aku tidak perlu hadir kerana telahpun menulis dan menghantar lapuran yang dikehendaki.

Setelah menerima arahan untuk pulang, fikiranku berbelah bahagi kerana masih ada beberapa negara lagi yang akan disinggah dalam pelayaran menuju pulang ke Malaysia. Namun aku terpaksa akur kerana ini adalah arahan dari pihak atasan.

Aku pulang bersendirian menaiki pesawat dari Jeddah ke Riyadh untuk transit sebentar sebelum terus menuju ke Bangkok menaiki Saudi Airline. Dari Bangkok ke Kuala Lumpur aku menaiki pesawat MAS.

Aku tiba di Kuala Lumpur pada hari Ahad. Esoknya aku melapur di Kementah dan diberinya waran tiket bas untuk pergi ke Lumut bagi menghadiri perbicaraan mahkamah tentera.

Aku masih ingat sidang mahkamah tentera diketuai oleh Kept Ahmad Bin Ramli. Manakala pegawai pembela ialah Kdr Tygarajah. Aku tidak ingat pula siapakah pegawai pendakwa.

Sebelum aku dibenarkan berundur keluar dari dewan mahkamah tentera setelah selesai aku disoal oleh kedua-dua pegawai pendakwa dan pegawai pembela, aku meminta izin untuk menyatakan sesuatu kepada ahli sidang mahkamah tentera. Aku telah menyatakan tentang makanan, minuman yang telah lama tamat tempoh dan juga 'flares' yang tidak berfungsi ketika mengharungi peristiwa itu. Kept Ahmad Ramli dilihat mengangguk sambil menerima apa yang aku sampaikan. Namun setelah itu aku tidak pasti apakah tindakan selanjutnya yang diambil. Aku hanya sekadar menyampaikan apa yang selama itu tersimpan di fikiranku.

Di dalam 'proceeding' perbicaraan ini aku juga masih ingat kata-kata Kdr Tygarajah kepadaku.

'You don't try to be smart, Ismail.....'.

Mungkin beliau berkata demikian kepadaku kerana tidak mendapat suatu jawaban yang jitu yang boleh mengukuhkan pembelaannya ke atas anak guamnya.

Tetapi, itulah sikapku. Aku tidak kira sama ada seseorang itu pegawai besar atau kecil. Aku tetap dengan cara aku. Itu sebabnya barangkali sampai aku berhenti pun hanya sekadar berpangkat AB tua sahaja.

Setelah selesai perbicaraan hari pertama buat diriku, aku dikehendaki hadir pada hari berikutnya juga. Namun, walaupun aku hadir tetapi tidak dipanggil untuk memberi keterangan lagi.

Setelah selesai perbicaraan ini aku dibenarkan pulang untuk terus bercuti sementara menunggu kapal tiba di Pelabuhan Klang.