Pengikut

Jumaat, 29 April 2011

Sakit Perut Lagi....

Hari ini merupakan hari ke-6 aku mengalami sakit seperti yang aku alami bulan lepas. Iaitu sakti perut kerana tidak boleh buang angin dan buang air besar.

Pada hari pertama aku merasakan tidak begitu bimbang kerana aku masih mempunyai sisa ubat-ubatan yang diberikan oleh pihak hospital HKL.

Aku ambil ubat-ubat tersebut. Namun masih tidak menampakkan kemajuan. Sakitnya datang dan pergi dalam beberapa waktu yang singkat. Ini membuatkan aku tidak selesa sepanjang waktu.

Di waktu malam apabila sakitnya datang. Aduh.........amatlah sakit. Aku tidak dapat gambarkan bagaimana sakitnya. Di ingatanku, aku cuba bandingkan penderitaan si ibu mengalami kesakitan apabila menjelang melahirkan anaknya. Tetapi, aku fikirkan.....

Oh, tidak. Mereka tentu merasakan lebih amat sakit dan diiringi pula dengan kepayahan mengandung anak yang dikandung.

Aku juga sempat memikirkan bagaimanalah keadaannya seseorang itu di akhirat nanti apabila disiksa oleh Allah s.w.t dengan perut mereka di isi dengan api sebagaimana terdapat di dalam Al-Quran,

"Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa-apa yang telah diturunkan oleh Allah, iaitu Al-Kitab dan menjualnya dengan harga yang sedikit (murah), mereka itu sebenarnya tidak memakan (tidak menelan) melainkan api, dan Allah tidak akan berbicara kepada mereka pada hari kiamat dan tidak mensucikan mereka dan bagi mereka siksa yang amat pedih"      Surah Al-Baqarah, Ayat 174

Na'udzubillahi min dzalik.

Adakala datang juga pemikiran yang tidak diundang terjah di benak fikiranku. Mungkinkah sakit ini boleh membawaku pergi menemui Illahi.

Tetapi, selama hidupku aku belum pernah mendengar dari kalangan saudara mara, sahabat handai ataupun dari mana-mana sumber yang menyatakan ada orang mati kerana sakit perut. Walaupun tentunya ada. Tetapi aku belum mendengarnya.

Terus terang aku katakan bahawa aku masih belum  bersedia untuk mati. Kerana amalku terlalu amat sedikit.

Memang benar dikatakan bahawa bukan amal penentu kebahagian seseorang itu di akhirat nanti. Ia bergantung kepada keredhaan dan kerahmatan Allah terhadap seseorang itu dengan amalan yang ikhlas dan tulus kerana Allah s.w.t.

Walaupun begitu, aku masih belum bersedia. Ini memandangkan aku masih mempunyai sisa hutang kepada sesuatu institusi dan juga sesaorang. Aku perlu lunasi hutang-hutang tersebut.

Setelah ubat-ubat yang kuambil hampir habis namun tidak juga  berkurangan sakitku, aku ke Hospital Selayang pada hari Khamis (semalam) pada jam 5.00 ptg. Aku ke Hospital Selayang dan tidak ke HKL kerana pihak hospital ini memang telah mempunyai fail peribadiku di dalam sistem komputer mereka.

Setelah membuat pemeriksaan oleh doktor dan dilengkapi dengan 'x-ray', doktor memberitahuku bahawa ususku kotor. Lalu doktor memberi 2 preskripsi ubat untuk diambil di farmasi hospital.

Aku pulang ke rumah dan mengambil kedua-dua ubat tersebut. Namun sakitnya masih lagi dirasai. Beberapa kali aku memasuki bilik air. Perutku memulas seperti ingin buang angin dan buang air besar. Namun  aku masih lagi tidak dapat buang angin dan membuang air besar. Sehingga jam 4.00 pagi aku memasuki ke bilik air dan hanya dapat membuang angin sahaja.

Aku kembali ke kamar tidur dan tanpa aku sedari aku tertidur sehingga jam 5.45 pagi, di mana aku tidak merasa sakit lagi dan dapat buang angin beberapa kali.

Aku dapat merasai selesa sehinggalah selesai solat Jumaat. Selesai solat aku merasai semula sakitnya seperti kembali semula sedikit demi sedikit sehingga kini. Cuma sakitnya datang dan pergi.

Walau apapun semua ini adalah dugaan Tuhan dan kita sebagai makhluknya hanya dapat berikhtiar dan bersabar. Insya'Allah setiap penyakit ada ubatnya kecuali mati.

Coretanku kali ini hanyalah sebagai ingatan buat diriku sahaja. Manalah tahu sakitku ini menjadi satu penyakit yang serius akan datang. Oleh itu aku dapat mengimbas kembali bagaimana ianya bermula dan apakah ubat-ubatan yang diberikan oleh pihak hospital dapatku rujuk semula.

Ahad, 24 April 2011

11 Sebab Islam Haramkan Rokok


"MEROKOK ADALAH HARAM DARI PANDANGAN ISLAM KERANA PADANYA TERDAPAT KEMUDARATAN"


Dalil Al-Quran

"Dan DIA menghalalkan bagi mereka segala benda yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala benda yang jijik (keji dan buruk)"        Surah Al-A'raf, Ayat 157

Dalil Hadis

"Telah mencegah Rasulullah s.a.w. daripada tiap-tiap perkara memabukkan dan melesukan fikiran"       (Riwayat Al-Imam Ahmad dan Abu Daud)

11 Sebab Islam Haramkan Rokok

1.   Rokok menjejaskan akal (mental).
2.   Rokok membahayakan kesihatan fizikal.
3.   Rokok membahayakan keselamatan diri dan orang lain.
4.   Rokok membahayakan keturunan.
5.   Rokok mengganggu manusia lain.
6.   Rokok menimbul akhlak buruk.
7.   Rokok mensia-siakan waktu hidup.
8.   Rokok bercanggah dengan maruah Islam.
9.   Rokok membazirkan wang (harta).
10.  Rokok mengandungi dadah (nikotin).
11.  Rokok sebagai senjata musuh Islam untuk melemahkan ekonomi, fizikal dan mental umat Islam.

Menara Masjid Jamek Kg. Baru, Kuala Lumpur

Menara Masjid Kg. Baru, Kuala Lumpur yang telah hampir siap sepenuhnya dan hanya menunggu hari perasmiannya tidak beberapa lama lagi (sekiranya ada acara perasmian).

Menara masjid dalam proses pembinaan.

Di ambil dari arah timur masjid.
Tersergam tinggi. Berapa tinggi. Tak ketahui.
Di waktu malam.
Maka dengan itu, terbinalah satu tanda mercu kebanggaan warga Kg. Baru, Kuala Lumpur khususnya masyarakat Melayu Islam.

Rabu, 20 April 2011

Susulan Kebakaran Gerai Makan Greenwood

Gambar di bawah ini adalah gerai sementara yang telah dibina untuk peniaga-peniaga yang terlibat di dalam kebakaran gerai mereka pada 3hb Mac, 2011. Gerai ini terletak di hadapan Taman Berlian, Gombak.

Namun kelihatan pembinaan gerai ini seperti tidak diteruskan. Ketika aku ambil gambar-gambar ini tiada pekerja kelihatan.



Ini pula adalah gambar bekas tapak gerai yang terbakar. Kerja-kerja pembersihan dijalankan pada 18hb dan 19hb April kelmarin.
Tapak gerai yang terbakar telah dibersihkan.

Aku telah bertemu beberapa peniaga gerai yang terlibat yang aku kenali. Mereka masih belum berniaga lagi kerana sedang menunggu tempat baru yang dijanjikan oleh pihak yang bertanggung jawab.

Apakah gerangannya yang menyebabkan begitu lama pihak yang bertanggung jawab menyediakan tempat perniagaan untuk mereka ini.

Peniaga-peniaga yang terlibat ini tentunya semua telah berkeluarga dan memerlukan pendapatan untuk biaya keperluan rumah, anak-anak bersekolah dan berbagai keperluan lain.

Beginilah nasib peniaga-peniaga kecil Melayu. Pembelaan dari pihak berwajib ada, tapi amat lambat. Tidak efisyen. Lebih dari satu bulan mereka telah menunggu untuk memulakan perniagaan semula.
Akhbar Selangorkini. Terbitan 8 - 15 Mac 2011.

Kepada peniaga-peniaga yang terlibat ini, SABAR AJE LAH.

Isnin, 18 April 2011

Memupuk Budaya Membaca

Malaysia telah diiktiraf oleh Unesco sebagai salah sebuah negara yang berkembang maju di rantau ASEAN dalam mengeluarkan buku-buku. Malaysia disenaraikan dalam kedudukan ke-16 di dunia dalam hal ini.

Menurut Timbalan Menteri Penerangan, Kebudayaan dan Komunikasi Datuk Maglin Dennis D'Cruz, Malaysia telah berjaya melahirkan 5000 penulis dan menghasilkan lebih 200,000 penulisan yang dapat dimanfaatkan oleh sektor awam dan swasta.

Beliau berucap di dalam satu majlis makan malam bersama Persatuan Penerbit-Penerbit Buku Malaysia (Mapoba) malam Sabtu kelmarin. Sumber ini dipetik dari akhbar ini.

Persoalannya.

Apakah bilangan buku yang banyak dihasilkan itu dibaca oleh masyarakat negara ini?

Apakah bilangan buku yang banyak dihasilkan itu benar-benar dimanfaatkan oleh sektor awam dan swasta sebagaimana yang didakwa itu?

Berdasarkan kajian yang dijalankan oleh Perpustakaan Negara pada tahun 2005, secara purata keseluruhan rakyat Malaysia membaca dua (2) buku setahun berbanding purata sebelum ini  dua (2) halaman buku setahun, terendah antara negara Asia.

Dalam hal ini, rakyat India mendominasi dengan 35, Thailand 25 dan Indonesia 18 buku yang dibaca setahun.

Dari aspek ini, kita dapat melihat bagaimana penerimaan masyarakat terhadap aktiviti membaca. Jadi, bagaimana ingin melonjakkan diri menjadi masyarakat berilmu jika aktiviti mudah ini sukar dilaksanakan dan diamalkan oleh masyarakat negara kita.

Kenyataan ini aku pinjam dari kata-kata seorang pakar psikologi kanan Universiti Teknologi Mara (UiTM), Puncak Alam, Selangor En. Sulaiman Selamat.

Aku sangat setuju dengan apa yang dikatakan oleh beliau ini, kerana aku sendiri mendapati sangat kurang rakyat Malaysia khususnya bangsa Melayu yang mendatangi, mengujungi ke Perpustakaan Negara untuk membaca atau meminjam buku.

Sekali dalam tempoh tiga minggu aku pasti akan ke Perpustakaan Negara untuk memulangkan buku-buku pinjaman yang aku pinjam dan menggantikan yang lain pula.

Berbagai-bagai usaha telah dilakukan oleh kerajaan melalui Perbadanan Perpustakaan Negara dan juga persatuan-persatuan NGO untuk menjadikan masyarakat Malaysia sebuah masyarakat berilmu menerusi amalan suka membaca, namun tidak banyak pencapaian yang diperolehi.

Apakah kita merasa bangga dengan menghasilkan begitu banyak bahan bacaan tetapi sikap masyarakat kita masih lagi pada takuk yang lama. Masih lagi malas dan tidak suka membaca.

Sama-sama kita renungkan.

Sabtu, 16 April 2011

Kapal Induk (Aircraft Carrier) Pertama Negeri China

Dunia ketenteraan khususnya tentera laut bakal menyaksikan kehadiran kapal induk (aircraft carrier) pertama buat negara China yang akan beroperasi sepenuhnya tidak beberapa lama lagi.

Segala kerja-kerja untuk mempersiapkan kapal tersebut sedang giat dijalankan di pelabuhan Dalian yang terletak di barat daya negeri China.

Menurut sumber yang dipetik dari laman sesawang ini, kapal sepanjang lk 300m ini dijangka menjalani percubaan di laut seawal musim panas ini. Oleh yang demikian, dengan pelancaran kapal tersebut kelak akan turut merubah persepsi keseimbangan kuasa-kuasa besar di rantau ini.
Vayrag sedang ditunda. Gambar Hiasan.

Sedikit sejarah kapal ini.

Kapal ini mulai dibina pada tahun 1985 di Ukraine yang sewaktu itu masih dibawah pemerintahan Kesatuan Soviet dan diberi nama Riga. Tiga tahun kemudian ianya dilancarkan. Pada tahun 1990, kapal ini ditukar pula namanya Varyag mengambil sempena nama ke atas sebuah kapal Russia dari jenis 'cruiser' yang terbilang.

Namun pada tahun 1992, pembinaan ke atas kapal ini telah dihentikan sama sekali. Struktur kapal ini telah siap sepenuhnya tanpa peralatan letronik. Pemilikan kapal ini telah diserahkan kepada Ukraine apabila Kesatuan Soviet dibubarkan. Kapal ini kemudiannya telah dibiarkan tanpa diteruskan pembinaannya dan dibiarkan juga tanpa sebarang senggaraan.

Pada tahun 1998, kerajaan Ukraine telah mengumumkan untuk melelong kapal ini tanpa enjin, kemudi (rudder) dan pelbagai peralatan lain yang membolehkan sesebuah kapal beroperasi.

Kapal ini telah dibeli oleh pemerintah negeri China melalui sebuah syarikat dari Hong Kong, Chong Lot Travel Agency Ltd, sebuah syarikat perjudian. Kapal ini kemudiannya telah ditunda dari Ukraine ke negeri China melalui Selat Jabal Tariq (Straits of Gibraltar), Tanjung Harapan (Cape of Good Hope) dan melalui Selat Melaka sehingga ke Pelabuhan Dalian di China.

Pada asalnya kapal ini direncana untuk dijadikan sebuah kasino yang disangsi oleh kebanyakan negara-negara pemerhati yang berpendapat bahawa China ingin memajukan sistem pertahanan mereka melalui pembangunan dan pemodenan tentera laut. Namun, ianya ternyata tepat apabila bidanya untuk mendapatkan lesen perjudian dari Macau gagal.

Kini penganalisis percaya bahawa Pasukan Tentera Laut China akan menggunakan kapal ini sebagai platform latihan bagi pesawat-pesawat pejuang untuk berlepas dan mendarat.

Walau bagaimanapun, Laksamana Robert Willard, Pemerintah Tentera AS di rantau Pasifik berpendapat bahawa keberkesanan kekuatan Tentera Laut China masih jauh untuk dilihat biarpun dengan kehadiran kapal induk tersebut. Ini kerana pasukan Tentera Laut China harus melalui proses latihan yang panjang serta ilmu pengetahuan yang luas dalam mengendalikan sesebuah kapal induk.

Jumaat, 15 April 2011

Warung Bubur Greenwood

Rahman Usahawan Bubur
Petang ini aku teringin makan bubur. Singgah di pekan Greenwood dan membeli sebungkus bubur gandum dan sebungkus pengat pisang.

Setelah makan bubur, balas minuman air putih sahaja.

Alhamdulillah. Allah s.w.t. memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakinya dan Allah Ta'ala yang menyempitkan rezeki bagi sesiapa yang Dia kehendaki jua.

Khamis, 14 April 2011

Kejadian Nabi Adam

Biarpun telah banyak penemuan-penemuan fosil haiwan purba dinosaur yang besar dan tinggi pula, aku masih juga berfikiran skeptik tentang kewujudan haiwan-haiwan ini sehinggalah aku menemui sebuah hadith di dalam buku Ringkasan Shahih Al-Bukhari.
Fosil Haiwan Purba Dinosaur
Gambar Hiasan

Hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a.: Nabi s.a.w. pernah bersabda, 'Allah s.w.t. menciptakan Adam dengan tinggi 60 depa. (Ketika mencipta Adam) Allah berfirman,"Berilah salam kepada malaikat, dan perhatikan jawapan mereka, kerana itu akan menjadi salammu dan anak cucumu". Adam pun berkata (kepada para malaikat), 'Assalamualaikum'. Para malaikat menjawab 'Assalamualaika warahmatullah' para malaikat membalas salam Adam dengan menambahkan 'warahmatullah'. Setiap orang yang akan masuk ke syurga akan nampak seperti Adam (dalam rupa dan penampilannya). Setelah Adam, manusia yang diciptakan, tingginya semakin berkurangan'.

Oleh yang demikian, dengan mendapati hadith di dalam buku ini telah membuat aku menyakini dan hilang kesangsianku tentang kewujudan haiwan-haiwan purba ini.

Maka itu, orang-orang dari kaum Ad dan Tsamud yang terdapat di dalam Al-Quran mampu membina rumah-rumah mereka di kaki-kaki bukit tinggi dan gunung-gunung seperti yang telah dtemui di beberapa buah negeri di Timur Tengah. Tentu sekali tubuh badan mereka amat tinggi dan besar dibandingkan dengan manusia hari ini.
Kesan Peninggalan Kaum Tsamud
Gambar Hiasan

Cubalah pembaca sekalian bayangkan ketinggian Nabi Adam mencapai sehingga 60 depa.

SubhanaAllah - Maha Suci Allah

AllahuAkbar    - Allah Maha Besar

Selasa, 12 April 2011

Pak Mail dan Al-Arqam

Setelah aku tamat peperiksaan Malaysian Certificate of Education (MCE), Abang Mad Tip telah menolongku mendapatkan kerja di MIDF. Pejabat MIDF ketika itu terletak di Jalan Ampang yang kini menjadi Ibu Pejabat Bank Simpanan Nasional.

Aku mulai berkerja pada awal tahun 1975 sebagai peon atau juga dipanggil budak pejabat. Istilah sekarang tidak lagi dipanggil peon atau budak pejabat. Malu didengar orang. Oleh itu ditukarkan kepada Dispatch Clerk. Adalah sedikit glamour dengan nama jawatan itu.

Bangunan pejabat MIDF ketika itu tidaklah tinggi. Hanya empat atau lima tingkat sahaja. Tidak termasuk Penthouse. Pengurus Besar ketika itu ialah Mr. Leembrugen. Orang Mat Saleh. Pengerusi syarikat ini pula ialah Tun Ismail Bin Mohd Ali. Orang yang menandatangani wang kertas Malaysia ketika itu.

Ketika aku masih berkerja di MIDF ini aku terpengaruh dengan kegiatan Al-Arqam. Kegiatan Al-Arqam ini agak baru lagi. Aku aktif bersama kawan-kawan setempat kediaman seperti Yusof, Husin (Bob), serta arwah abangku Abu dan beberapa kawan yang lain.

Aku masih ingat ketika berjalan di sekitar bandar Kuala Lumpur dahulu dengan berpakaian baju melayu hijau dan berkain pelikat putih. Atau ada yang berpakaian serba hijau. Tidak ketinggalan berserban pula.

Perubahan ahli Al-Arqam berpakaian serba hijau dan berserban yang dianggap satu perkara baru ini  menjadi tumpuan orang ramai yang masih kurang mengerti tentang kegiatan Al-Arqam. Kami menjadi perhatian orang ramai kemana sahaja kami berjalan di sekitar Kuala Lumpur.

Di dalam kumpulan ini, aku sempat berdamping mengikuti Allahyarham Ustaz Ashaari Muhammad (Abuya), Ustaz Pak Salleh Bakar, Ustaz Pak Yazid, Ustaz Akbar Anang dan beberapa orang kanan Al-Arqam. Ustaz Pak Salleh Bakar merupakan seorang pegawai kerajaan yang dikenali ramai ketika itu.

Beliau tinggal di kuarters kerajaan yang terletak di Jalan Tun Razak bersebelahan Perpustakaan Negara di kanannya dan Bangunan Marinara di sebelah kirinya. Sehingga kini kuarters tersebut masih lagi wujud tetapi sayangnya telah terbiar kosong tanpa dihuni.
Kuarters kerajaan di Jalan Tun Razak yang terbiar kosong.
Di rumah inilah kami ahli Al-Arqam suatu ketika dahulu
berkumpul untuk mendengar ceramah agama.

Rumah beliau ini telah dijadikan tempat usrah, tempat di mana kami berkumpul untuk mendengar ceramah atau syarahan yang disampaikan oleh orang-orang kanan Al-Arqam atau penceramah-penceramah jemputan.

Penglibatan kami dengan kegiatan ini agak mengelirukan masyarakat ketika itu. Tidak kurang juga ada yang melihatnya dengan tidak senang. Kegiatan seperti ini memang ianya suatu perkara baru ketika itu, namun di kacamata sesetengah masyarakat ianya seperti suatu ajaran baru di dalam Islam.

Kami didedahkan dengan suatu gaya hidup baru. Kami didedahkan dengan suatu amalan baru. Kami didedahkan dengan suatu tatacara hidup baru di dalam kehidupan seharian. Kami diajar bagaimana menjamu makanan di dalam satu pinggan besar atau dulang dan makan bersama-sama empat atau lima orang. Banyak yang diajar kepada kami perkara-perkara baru yang kami sangka baru. Wal hal ianya suatu amalan dan gaya hidup yang telah lama diamalkan oleh orang-orang Islam terdahulu.

Itu yang menyebabkan masyarakat Melayu Islam ketika itu terpinga-pinga menyangkakan apa sahaja amalan yang dilakukan oleh ahli Al-Arqam ketika itu dikatakan perkara baru.

Aku sangat senang menjalani aktiviti ini. Malah aku pernah membawa seorang penceramah datang memberi ceramah di pejabat MIDF pada suatu tengahari di bulan puasa. Aku juga sedar bahawa dengan aktif mengusahakan kegiatan ini dapat menghindarkan aku dan kawan-kawanku daripada terlibat dengan kegiatan dadah yang sangat berleluasa ketika itu.

Alhamdulillah. Allah s.w.t. telah menghindarkan aku dari terjebak dengan kegiatan dadah dan aktiviti sosial yang tidak bermoral.

Walaupun aku sibuk berkerja serta menjalankan aktiviti Al-Arqam ini, aku juga giat menimba ilmu agama dari sumber-sumber lain. Aku tekun mempelajari dan mengkaji ilmu-ilmu pengajian agama dari sumber yang baru. Aku dapati sumber pengajian yang baru aku temui ini dapat menjadikan diriku manusia yang berilmu dan beramal dengan berpengetahuan. Aku tidak mahu menjadi manusia yang sekadar ikut-ikut sahaja akan apa orang lakukan tanpa mengetahui asal usul amalan tersebut.

Sedikit demi sedikit aku jauhkan diriku daripada kumpulan Al-Arqam. Namun kenangan bersama orang-orang kanan Al-Arqam seperti Pak Salleh Bakar, Pak Yazid dan Ustaz Akbar Anang masih segar dalam ingatan biarpun mereka semua ini tidak lagi mengingati diriku ini.

Isnin, 11 April 2011

KD Jerai Dalam Kenangan - 6

Keempat-empat kapal MCMV yang diketuai oleh KD Mahamiru di hadapan, diikuti oleh KD Kinabalu, KD Jerai dan KD Ledang meneruskan pelayaran dari Iskandariah, Mesir menuju ke Port Said yang terletak di muara utara Terusan Suez.
Peta Terusan Suez

Lewat petang baru kami tiba di Port Said. Kesemua kapal berhimpit di jeti buat sementara waktu untuk menantikan jam 12.00 tengahmalam bagi giliran kapal-kapal dari utara menyusuri Terusan Suez belayar ke Laut Merah.

Kapal-kapal yang belayar dari Laut Merah ke Laut Mediteranean pula mulai menyusur naik jam 12.00 tengahari dari Pelabuhan Suez yang terletak di selatan Terusan Suez.

Semua anak-anak kapal tidak dibenarkan mendarat. Namun melalui 'binoculars' kami sempat meninjau-ninjau pemandangan sekeliling Port Said.

Apabila tiba waktu yang ditetapkan kami pun belayar mengikuti KD Mahamiru dan KD Kinabalu di hadapan dan KD Ledang di belakang kami. Seperti biasa jarak antara setiap kapal adalah 300 ela mengikut jarak yang ditetapkan (standard distance).

Terusan Suez tidaklah begitu lebar ketika itu berbanding hari ini yang telah beberapa kali diperbesar dan dilebarkan. Menerusi teropong infrared kami dapat melihat dengan jelas daratan di sebelah kiri dan kanan kapal. Di sebelah kiri ialah Semenanjung Sinai dan di sebelah kanan pula ialah Tanah Besar Mesir. Perjalanan dari utara ke selatan terusan tersebut mengambil masa hampir setengah hari dengan kelajuan lebih kurang 10 knot.
Gambar Hiasan. USS Bainbridge sedang
belayar melalui Terusan Suez.

Setelah selesai melalui Terusan Suez, kini kami berada pula di Laut Merah. Laut yang menyimpan dan melalui banyak sejarah sejak dari zaman Firaun. Laut yang pertama kali dan kali terakhir terbelah dua untuk memberi laluan kepada Nabi Musa a.s. dan pengikut-pengikutnya melintasi laut ini. Laut yang juga telah mengambil banyak nyawa tentera-tertera Firaun dan termasuk Firaun sendiri.

Tidak berapa lama kemudian kami tiba di Jeddah. Mereka yang tidak bertugas dibenarkan keluar untuk bersiar-siar di pekan Jeddah. Aku juga tidak melepaskan peluang keluar bersama kawan-kawan untuk berjalan-jalan. Beberapa hari kemudian, aku yang tersenarai di dalam kumpulan pertama telah bersama anak-anak kapal yang lain menuju ke Madinah Al-Munawarah menaiki bas dan seterusnya menunaikan umrah di Makkah Al-Mukarramah.

Sekembalinya aku dari mengerjakan umrah, aku telah menerima kawat (signal) dari Department Tentera Laut, Kementerian Pertahanan mengarahkan aku kembali menaiki pesawat untuk menghadiri sidang mahkamah tentera dalam perbicaraan mengenai tenggelamnya KD Sri Perak yang mana kisah ini telah aku ceritakan di dalam entriku bertajuk Sidang Mahkamah Tentera - KD Sri Perak.

Peti Besi dan Masyarakat Jepun

Peti-peti besi yang dijumpai selepas
bencana tsunami di Jepun

Ini adalah sebahagian kecil daripada bilangan jumlah peti besi yang ditemui dan dikumpulkan di Pejabat Polis Ofunato dan Miyagi, Jepun selepas dilanda tsunami baru-baru ini.

Ketua di Jabatan Hal Ehwal Kewangan Polis Daerah Ofunato, Noriyoshi Goto berkata bahawa peti besi yang ditemui terlalu banyak sehinggakan sebahagiannya terpaksa dipindahkan ke tempat lain.

Goto tidak dapat menyatakan berapa jumlahnya tetapi berkata jumlahnya mencapai ratusan dan bilangan peti besi yang ditemui semakin bertambah.

Kebanyakan orang-orang tua di negara Jepun lebih selesa menyimpan wang mereka di rumah masing-masing. Mereka merasa mudah sekiranya mereka memerlukan wang, wang berada di sisi mereka tanpa perlu ke bank atau ATM untuk mengeluarkannya.

Selain peti besi, banyak sampul surat yang berisi wang kertas juga telah ditemui dan pihak polis Jepun menghadapi kesukaran untuk menentukan siapa pemilik wang tersebut.

Agak-agak kalau peti-peti besi itu ditemui oleh orang-orang kita, macam manalah reaksi mereka yang menjumpai peti-peti besi itu. Mungkin mana yang boleh diangkat sendiri, tak sampai ke balai polis agaknya.

Ahad, 10 April 2011

Burqa

Gambar Hiasan

Polis Perancis telah menahan 59 orang yang keluar kerana membantah pengharaman memakai burqa (purdah) di tempat-tempat awam berkuat kuasa Isnin lalu bersamaan 4hb Apr, 2011. Seramai 20 orang dari mereka yang ditahan kerana berhimpun membantah pengharaman ini di satu tempat bernama 'Place de la Nation' ke timur Paris dengan memakai burqa.

Seorang ditahan sebaik sahaja tiba Perancis dari England dan seorang lagi ditahan sebaik sahaja tiba dari Belgium.

Mereka yang melanggar arahan ini akan dikenakan denda sebanyak 150 euro (RM675.00).

Sebahagian besar penduduk Perancis adalah beragama Kristian berfahaman Roman Khatolik. Seramai 5 juta penduduknya pula adalah beragama Islam.

Dalam hal ini ramai dari kalangan ulama' dan orang awam Islam berselisih pendapat dalam isu pemakaian burqa. Pemakaian burqa melitupi seluruh anggota tubuh kecuali mata dan kedua telapak tangan.

Menurut 'Tafsir Ibnu Abbas' bahawa anggota tubuh yang biasa terbuka itu ialah muka dan tapak tangan. Dalam hadith Nabi s.a.w. ada tersebut yang maksudnya lebih kurang begini, "Apabila perempuan telah baligh (telah mulai datang haid), maka tiada selayaknya tubuhnya dilihat selain ini dan ini, sambil mengisyaratkan kepada muka dan dua tapak tangan baginda".

Namun demikian dalam isu larangan pemerintah Perancis dengan mengharamkan pemakaian burqa terhadap wanita Islam di negara mereka, tidak  boleh dipandang ringan dari kalangan masyarkat Islam seluruh dunia. Masyarakat Islam antarabangsa harus bertindak berani menyuarakan pandangan Islam dalam menangani isu ini.

Negara-negara barat bukan Islam harus menghormati adat budaya Islam dengan mengambil kira sensitiviti masyarakat Islam. Mereka tidak harus mengharamkannya hanya kerana beralasan kononnya aktiviti keganasan Islam yang berlindung di sebalik pemakaian burqa. Secara tidak langsung mereka juga telah menafikan hak asasi manusia dalam menjalani kehidupan harian yang kononnya amat diperjuangkan oleh masyarkat barat.

Di manakah letaknya sensitiviti masyarakat barat dan dimanakah juga letaknya keprihatinan masyarakat Islam seluruh dunia. Sama-sama kita renungkan.

Jumaat, 8 April 2011

KD Jerai Dalam Kenangan - 5

Sepanjang pengetahuanku tidak satu pun kapal-kapal TLDM memiliki alat mesin yang membolehkan air laut diproses menjadi air tawar yang boleh diminum sehinggalah kerajaan Malaysia membeli kapal dari jenis Penangkis Periuk Api yang kesemua kapal ini dilengkapi dengan penapis air yang dipanggil Reverse Osmosis Unit. (Sila perbetulkan saya sekiranya tanggapan saya ini salah).

Air hasil dari pemprosesan melalui alat ini tidak dapat dirasai sehinggalah kami mulai belayar pulang ke tanah air dari Itali. Kami tertanya-tanya bagaimanakah rasanya air tersebut apabila telah diproses.

Setelah kami mencuba, rasanya tidaklah seperti air tulen dari paip. Rasanya payau walaupun masin air laut telah hilang. (Mungkin alat penapis air hari ini yang dilengkapi di kapal-kapal baru TLDM tidaklah rasanya seperti ini, memandangkan kemajuan teknologi telah berkembang dengan baik sekali).

Apabila air tulen dari tangki telah mulai surut kami diingatkan supaya menggunakan air tapisan untuk kegunaan seperti membasuh diri sahaja. Manakala sisa air tulen digunakan untuk kegunaan masakan dan minuman. Namun, pernah juga kami meminum air kopi dari air tapisan ini kerana sisa air tulen di tangki hampir kehabisan.

Di dalam pelayaran pulang ini, ketika kami merentas Laut Tyrrhenian (Tyrrhenian Sea) cuaca agak buruk. Pukulan ombak sederhana kuat. Namun cukup untuk membuat ramai anak-anak kapal mendapat 'mabuk free'. Aku pun mabuk juga. Bermuntah-muntah. Walaupun begitu kerja masih boleh dijalankan. Begitu juga dengan rakan-rakan komunikasi yang lain. Soal tugas, insya'Allah tiada masalah. Semuanya dapat dibereskan.
Tyrrhenian Sea
Kami tiba di Iskandariah, Mesir pada 24hb Feb, 1986.

Pada esok hari, beberapa buah bas telah menanti kami untuk dibawa melancung ke bandar Kaherah dan ke kawasan piramid.

Di bandar Kaherah, kami bersiar-siar melihat pemandangan bandar tersebut dan melawat Muzium Kaherah serta satu premis pemprosesan kertas asli yang diperbuat daripada batang pokok papyrus. Mereka juga menunjukkan kepada kami bagaimana batang pokok papyrus tersebut diproses sehingga menjadi kepingan kertas. Aku sempat membeli sekeping khat dengan harga 20 Egyptian pound. Aku tidak ingat berapa ringgit duit Malaysia jika ditukarkan ketika itu.

Kebetulan ketika kami melawat Muzium Kaherah, muzium ini sedang dalam proses renovasi. Mumia yang dikatakan Firaun pada zaman Nabi Musa telah disimpan daripada dipertontonkan yang sebelum ini diletakkan di dalam muzium dan boleh dilihat oleh pelawat.

Di muzium ini aku sempat membeli buku ini berjudul 'The Tomb of Tutankhamen' karangan Howard Carter yang dikatakan menemui piramid tempat Raja Kecil Tutankhamen ini bersemadi.

Dari bandar Kaherah kami dibawa pula ke satu kawasan di mana terdapat beberapa buah piramid. Aku tidak pasti nama tempat ini. Tetapi aku pasti ianya bukan Giza kerana Giza terletak lebih jauh ke Selatan Kaherah.

Bas yang kami naiki diiringi seorang wanita pemandu pelancong. Pemandu pelancong wanita ini tidak percaya bahawa kami adalah muslim. Beliau meminta salah seorang daripada kami membaca sepotong atau sedikit bacaan dari Al-Quran. Kemudian, setelah salah seorang dari kami membaca surah Al-Fatihah baru beliau mempercayai bahawa kami adalah muslim. Ini menunjukkan bahawa ramai warga Mesir masih belum mengetahui latar belakang kebudayaan, agama dan bangsa negara Malaysia.

Setelah acara lawatan ini selesai, mereka yang tidak bertugas diberi pelepasan untuk berjalan-jalan serta membeli buah tangan di bandar Iskandariah.

Pada keesokan hari 26hb Feb, setelah segala persiapan untuk meneruskan pelayaran ke Jeddah  merentasi Terusan Suez selesai, kami pun memulakan pelayaran seterusnya.

Khamis, 7 April 2011

Akronim MAFIA

Tahukah anda bahawa menurut lagenda, perkataan MAFIA telah pertama kali digunakan oleh pemberontak Sicily terhadap penjajahan kerajaan Perancis pada tahun 1282.

Oleh itu perkataan MAFIA (Morte alla Francia Italia anela) yang merupakan motto bagi perjuangan mereka membawa maksud "Penduduk-penduduk Itali mahukan para pemimpin Perancis dihapuskan".

Rabu, 6 April 2011

KD Jerai Dalam Kenangan - 4

Bergambar bersama LRST Salim Bin Jais

Gambar yang aku muatnaik ini ialah gambar sewaktu aku berada di Pangkalan Tentera Laut Itali di La Spezia, Itali bersama LRST Salim yang sedang bertugas sebagai QM di KD Jerai. Kelihatan jauh di belakang gambar ialah kapal-kapal milik tentera laut Itali.

Sewaktu berada di pangkalan ini kami dapat melihat kapal-kapal perang dari jenis 'Destroyer' dan juga 'Cruiser' dan lain-lain. Kapal-kapal dari jenis ini memang besar, terutama dari jenis Cruiser. Sayangnya, kami dilarang sama sekali mengambil gambar kapal-kapal tersebut.

Selain itu, kami juga dapat melihat dari dekat kapal layar yang digunakan untuk latihan bagi anggota-anggota tentera laut Itali yang bernama Amerigo Vespucci yang kebetulan berada di pangkalan ini, berkemungkinan menjalani senggaraan. Kapal layar ini kelihatan benar-benar seperti kapal dari zaman silam. Kapal ini juga terdapat banyak layar di hadapan dan dibelakang.
Kapal Amerigo Vespucci

Berbalik semula cerita mengenai sahabatku ini.

Salim jenis orang yang tidak banyak bercakap. Sentiasa senyum apabila bersua dengan seseorang. Beliau masih bujang ketika itu. Sewaktu di Itali, Salim suka berjalan ke mana sahaja seorang diri. Baik ke Florence, Pisa, Rome atau mana sahaja yang disukainya. Aktiviti peribadinya sukar diramal dan beliau juga beliau tidak banyak berkongsi tentang aktivitinya. Oleh kerana orangnya jenis 'slow & sentimental' kerja-kerjanya juga agak 'slow' sedikit.

Aku berada di Kementah ketika Salim datang ke Kuala Lumpur untuk menyelesaikan urusan dokumentasi akhir sebelum tamat perkhidmatan.

Suatu hari ketika Salim membonceng motosikal yang aku bawa, tiba-tiba..... kami ditahan polis kerana disangkanya kami pendatang tanpa izin dari Indonesia. Aku lihat marah betul Salim. Ada ke kami disangkanya orang Indon. Ha.....ha.....ha......

Setelah kami tamat dari perkhidmatan  TLDM, aku pernah sekali bertandang ke rumah Salim di Bukit Pasir, Muar. Di rumahnya, aku dapat melihat Salim telah mempunyai beberapa anak termasuk seorang anak angkat lelaki berbangsa Itali. Aku pun tidak tahu bagaimana Salim boleh dapat mengambil anak angkat berbangsa Itali ini. Itulah seperti yang aku katakan tadi aktivitinya di Itali sukar diramal.

Setelah itu aku tidak temuinya lagi. Insya'Allah sekiranya aku ke selatan nanti aku akan cuba mencarinya agar dapat terus menyambung tali persahabatan ini.

Selasa, 5 April 2011

al-Ma' - Air Tulen dan Air Mineral

Lanjutan dari entri saya terdahulu yang bertajuk al Ma', kini saya ingin mengajak pembaca sekalian berkongsi sedikit ilmu yang diberi Allah s.w.t kepada saya untuk kita manfaat bersama.

Seperti juga bumi yang hidup dengan adanya air begitu juga dengan manusia sekalian. Air merupakan bahan yang amat penting dalam sistem badan manusia. Lebih dari 50 peratus berat badan orang dewasa adalah daripada air. Manakala lebih 70 peratus berat badan bayi juga adalah daripada air.

Gambar Hiasan

Manusia mendapat bekalan air dari sumber pemakanan dan minuman. Oleh itu air yang diambil itu mestilah bersifat bersih dan tidak tercemar, Juga tidak mempunyai rasa yang tidak enak dan tidak berbau agar kita beroleh kesihatan yang optima.

Bagaimana membezakan air tulen dan air mineral.

Secara amnya, semua air adalah sama. Ia dibezakan dengan kandungan bahan larut seperti mineral dan bahan cemar serta bahan organik. Punca air serta kaedah rawatan dan pemprosesan juga berperanan membezakan sesuatu kualiti air itu.

Punca air mineral semula jadi dikawal oleh Kementerian Kesihatan dan hanya punca air yang disahkan benar sahaja boleh dibotolkan dan diperniagakan.

Antara perkara penting yang perlu diketahui pengguna ialah kandungan bahan larut dalam air mineral semula jadi tidak boleh berubah selepas ia dibotolkan.

Kandungan bahan larut mestilah sama ketika ia dikeluarkan dari perut bumi. Oleh itu, air mineral semula jadi hanya akan melalui proses penapisan dan pensterilan (untuk membunuh kuman) dan terus dibungkus.

Air mineral perlu ditulis pada labelnya 'Air Mineral Semula Jadi' dan punca air mineral berkenaan juga perlu dikemukakan.

Sementara itu, bagi air minuman berbungkus, kandungan mineralnya boleh berbeza dari air mentah sebelum ia diproses. Sesetengah proses rawatan air dapat terus mengeluarkan mineral manakala sesetengah pemprosesan lain memerlukan penambahan mineral.

Walau bagaimanapun, secara amnya air yang dibekalkan di setiap rumah adalah selamat diminum. Dan bersyukurlah hendaknya kita kepada Allah s.w.t. yang telah mengurniakan kepada kita rezeki yang berlimpah dari sumber air agar kita dapat hidup dengan sebaik-baiknya dan beribadah kepadaNya.

Wallahu 'alam

Ahad, 3 April 2011

Hari Ahad dan Jurujual

Umumnya hari Ahad adalah hari untuk kita semua beristirehat di rumah. Tidak kurang juga ada yang membawa anak-anak dan keluarga bersiar-siar atau berkunjung sanak saudara. Ada juga yang bertandang menghadiri jemputan perkahwinan seseorang.

Hari ini aku tiada jemputan perkahwinan, tiada juga perancangan untuk keluar bersiar-siar atau menziarahi seseorang. Aku hanya beristirehat dan sekali-sekala membuka komputer melayari internet.

Hari Ahad ini juga kita sering didatangi tetamu yang tak diundang memberi salam bagi yang beragama Islam dan memberi 'hello, selamat pagi atau selamat petang atau selamat siang' bagi yang bukan beragama Islam.

Tuan-tuan mesti tahu siapa yang saya maksudkan.

Pada pagi hari tadi, sewaktu aku sedang duduk melayari internet di ruang tamu,

'Assalamualaikom..........' kedengaran seseorang memberi salam dari luar pagar rumahku.

'Alaikomsalam.......' aku menjawab sambil menoleh ke luar rumah.

Kebetulan pagar terbuka, masuk seorang anak remaja membawa satu bekas plastik menuju kepadaku yang telahpun keluar menyambutnya.

'Pakcik, saya dari Rumah Kebajikan........... datang menjual kueh ini, satu bekas harganya 5 ringgit sahaja pak cik', dengan bersahaja anak remaja ini memberitahu kepadaku.

'Baiklah, beri Pakcik satu sahaja', aku memintanya.

'Satu sahaja pakcik', anak remaja ini bertanya dengan nada memujuk agar aku menambah pembelianku.

'Satu sahaja cukuplah', aku membalas.

'Kalau sedap, kamu datang lagi, pakcik pasti beli', aku berseloroh dengannya.

'Terima kasih Pakcik, Assalamualaikom', anak remaja ini memberi salam sambil keluar dari rumahku.


'Alaikomsalam', aku menjawab salamnya.


Kueh Sugi

Pada petang hari pula, sewaktu aku sedang duduk menghadap komputer, sekali lagi aku didatangi oleh seseorang 'salesperson'.

Kali ini wanita yang masih belum begitu berumur memberi salam dan membawa sesuatu di tangannya dan bertanya kepadaku.

"Encik, nak beli, saya ada bawa mini murtabak, satu paket 5 ringgit sahaja', sambil menunjukkan kepadaku.

Aku melihat bungkusan itu dan terus sahaja menyetujui untuk membelinya. Dan diberikan kepadaku bungkusan yang berada ditangannya. Aku pun membayar kepadanya.

Mini Murtabak

Apa yang ingin aku sampaikan 'message' di dalam dua episod itu adalah aku sangat senang dan suka kepada usaha yang dilakukan oleh dua peniaga kecil itu tadi.

Seorang anak remaja telah dilatih untuk berniaga, berinteraksi dalam bidang keusahawanan. Walaupun perniagaan sekecil ini dan atas milik Rumah Kebajikan, namun beliau (anak remaja ini) telah memiliki pengalaman yang amat bermakna dan berguna baginya buat masa akan datang. Anak remaja ini tidak berasa malu dan segan untuk memulakan interaksi dalam membuat 'marketing'. Beliau ada ciri-ciri seorang usahawan yang boleh berjaya jika diasuh dan dididik dengan sewajarnya.

Begitu juga dengan wanita yang menjual mini murtabak (frozen food) dari rumah ke rumah. Hari ini hari Ahad. Orang-orang lain beristirehat di rumah, namun beliau (wanita ini) bertungkus lumus berjalan dari rumah ke rumah memperkenalkan hasil produknya berserta dengan 'brochure'nya.

Orang-orang seperti ini kalau datang ke rumahku untuk memperkenalkan perniagaan/jualan mereka, aku tidak merasa keberatan untuk membelinya sekadar yang aku mampu. Mereka telah menunjukkan komitmen yang tinggi dalam usaha mereka.

Tetapi, kalau seseorang atau beberapa orang yang datang mewakili syarikat-syarikat tertentu memperkenalkan diri untuk menjual sesuatu seperti barangan letrik atau penapis air, aku tidak akan layan. Ini kerana, kerajaan di bawah Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan di bawah Jabatan Hal Ehwal Pengguna telah mengeluarkan arahan melarang syarikat melantik wakilnya menjalankan perniagaan dari rumah ke rumah untuk menjual produk mereka. Mereka sememangnya mengganggu hak orang ramai dengan mendatangi rumah ke rumah ketika orang ramai inginkan persendirian (privacy) atau beristirehat.

Sekiranya anda tidak berpuas hati, anda boleh sahaja membuat aduan kepada kementerian terbabit dengan mengambil butiran-butiran syarikat mereka. Mungkin ramai yang tidak tahu akan hak-hak pengguna seperti ini.

Tetapi, aku perasan sudah agak lama juga, tiada salesman atau saleswoman datang ke kawasan rumahku ini untuk menjalankan aktiviti tersebut.

Oleh itu, bolehlah kita beristirehat di hari Ahad dengan aman dan tenang.

Akibat Lokek

Kes 1
Kes 2
Inilah akibatnya kalau sayangkan beberapa ringgit. Tayar kena 'clamp'. Nak dibuka kena bayar RM50.00.

Kalau parkir di tempat yang disediakan, tak sampai RM10.00.

'Eleh, saya masuk dalam tak sampai 5 minit' kata pemilik kereta ini.

'Maaflah encik, kalau sudah 'clamp', tak boleh nak berunding lagi. Encik kena bayar di pejabat di atas', jawab polis bantuan KL Sentral.

Apa lagi, dengan muka yang masam pemilik kereta tersebut pun beredar untuk menjelaskan kompaun yang dikenakan.

Oleh itu pembaca sekalian, sekiranya ke KL Sentral, pastikan meletak kenderaan anda di tempat yang disediakan. Kalau tak terbang RM50.00.

RM50.00 itu kalau beli satay, makan ramai-ramai bersama keluarga, bukankah lebih baik.

Sabtu, 2 April 2011

Urut Badan dan Urut Reflexology

Aku tidak selalu amalkan urut badan kecuali apabila badanku terasa sangat lemah dan memerlukan urutan. Sepanjang ingatanku tidak sampai 10 kali dalam seumur hidupku ini aku mengupah orang untuk mendapatkan khidmat mengurut. Daripada 10 kali itu hanya 2 kali aku dapatkan khidmat mengurut dari orang yang cacat penglihatan.
Gambar ini aku ambil ketika aku sedang menunggu isteriku
di Hospital Selayang baru-baru ini. Kelihatan orang-orang
cacat penglihatan sedang memberi khidmat urutan reflexology.

Aku meragui juga apabila buat pertama kali mendapatkan khidmat urut ini dari mereka. Namun kerana ingin mencuba aku teruskan juga niatku.

Alhamdulillah. Bagus teknik urutannya. Walaupun pada bahagian-bahagian tertentu pada tubuhku terasa amat sakit apabila diurut, tetapi aku amat berpuas hati.

Di dalam penilaianku, aku dapati orang yang cacat penglihatan ini jauh lebih baik dan lebih pandai daripada tukang urut yang celik yang pernah mengurut badanku. Namun, aku tidak nafikan bahawa ada tukang urut kampung yang mahir dan pandai. Hanya kerana mungkin aku tidak temuinya.

Aku difahamkan bahawa orang-orang cacat penglihatan ini telah mendapat latihan yang secukupnya dan mempunyai sijil khas untuk melayakkan mereka berkerja sebagai tukang urut.

Tempoh waktu urutan juga tepat dan memuaskan hati setiap pelanggan. Sekiranya kita menghendaki satu jam, maka tepat satu jam mereka akan 'adjust' masa tersebut. Tidak lebih dan tidak kurang.

Bayaran yang dikenakan adalah RM40.00 untuk satu jam.

Aku pernah juga mencuba urut secara reflexology. Tetapi, kemungkinan itulah pertama kali dan kali terakhir. Bukan kerana apa. Cuma aku tidak tahan merasai kesakitan apabila diurut di kakiku.

Make and Mend

Sewaktu aku bertugas di dalam TLDM terutamanya ketika berkhidmat di mana-mana kapal, antara perkara yang selalu menggembirakan kami (anak-anak kapal) ialah apabila diumumkan 'Make and Mend' oleh Pegawai Laksana dengan kebenaran Pegawai Memerintah atas sebab-sebab tertentu.

'Make and Mend' ialah kebenaran untuk dilepaskan dari berkerja mulai tengahari. Umumnya pada hari Jumaat apabila hari berikutnya (Sabtu) adalah cuti umum negeri atau seluruh negara.

Namun selain hari Jumaat, hari-hari lain juga 'Make and Mend' boleh diberi oleh Pegawai Memerintah bergantung kepada keperluan dan budi bicara seseorang Pegawai Memerintah itu.

Tetapi, dewasa ini aku tidak pasti sama ada kelepasan seperti ini masih dipraktikkan lagi oleh TLDM atau tidak.

Dahulu ketika masih baru dalam 'navy' aku tidak tahu apa ertinya 'Make and Mend' itu. Di dalam sesuatu borang permohonan atau 'Request Form' untuk memohon pelepasan tengahari aku hanya tahu menulis 'Mohon Make and Mend', tanpa tahu apa erti di sebalik istilah tersebut.

Hendakku  tanya kawan-kawan, mereka juga seperti aku. Tanya yang lebih senior pun 2 X 5 juga. Ada aku tanya orang lama. Mereka juga tidak tahu.

Akhirnya aku bertanya dengan seorang lama yang faham erti istilah itu. Katanya,

'Make and Mend itu engkau disuruh jahit mana-mana uniform kau yang koyak atau tetas' atau apa sajalah'.

Gambar Hiasan

Sebenarnya aku masih tidak faham juga. Pada fikiranku, takkan untuk jahit uniform sahaja. Aku tengok orang yang sudah berumahtangga pun dapat 'Make and Mend'. Tapi mereka balik kampong.

Walaupun masih tidak faham erti sebenar istilah itu, aku dan rakan-rakan lain mengambil kesempatan untuk beristirehat atau keluar berjalan-jalan.

Kepada pembaca anggota TLDM yang masih bertugas, saya ingin bertanya apakah 'Make and Mend' ini masih dipraktikkan lagi hari ini.





Nota Kaki: Hari Sabtu merupakan hari kerja seperti biasa sebelum diisytiharkan cuti umum.

Jumaat, 1 April 2011

Vitiligo

Seperti biasa setiap hari Isnin jam 2.00 ptg dan Jumaat jam 3.00 ptg, aku menghantar isteriku ke Hospital Selayang untuk isteriku jalani rawatan 'photo' bagi sejenis penyakit kulit yang dikenali sebagai vitiligo.
Gambar Hiasan

Isteriku telah lama mengalaminya.  Mungkin kalau aku tak silap lebih dari lima tahun. Peringkat awal kejadian tidak begitu ketara. Mulai dari kedua belah tangan. Kemudian merebak ke bahagian muka. Umumnya pada bahagian permukaan tubuh yang terdedah pada matahari.

Kini hampir 10 peratus tubuh isteriku mulai kelihatan putih-putih seperti sopak.

Ada juga kawan-kawan syorkan berbagai-bagai jenis minyak serta makanan kesihatan dari syarikat MLM. Namun tidak berkesan.

Namun usaha untuk menyembuhkan mesti diteruskan. Seperti kata Nabi Ibrahim a.s.,

'Dan apabila aku sakit, maka Ia (Allah) sembuhkan daku'. Surah Asy-Syu'ara', Ayat 80