Pengikut

Selasa, 31 Mei 2011

Mencari Keredhaan Mu

Tajuk entriku ini merupakan sebuah buku novel remaja yang berjudul 'Mencari Keredhaan Mu' yang ditulis oleh saudara Talib Samat. Menurut Talib Samat yang ku petik dari buku 'Proses Penciptaan Menulis Untuk Remaja' yang diselenggarakan oleh saudara Othman Puteh di halaman 267 begini,

"Ilham dan idea menulis novel remaja, Mencari Keredhaan Mu timbul di fikiran saya apabila tersiar berita-berita di akhbar tentang tenggelamnya kapal TLDM yang bernama KD Sri Perak di Laut China Selatan pada tahun 1984 yang menyebabkan kerugian yang tidak sedikit kepada TLDM. Saya berfikir kenapa kisah menarik ini tidak diceritakan kembali dalam bentuk novel kerana kisah-kisah yang melibatkan TLDM dan perjuangannya dalam bentuk novel belum banyak ditulis orang. Ini satu rahmat bagi saya".
Buku berjudul 'Mencari
Keredhaan Mu'
Buku 'Proses Penciptaan
Menulis Untuk Remaja'

Buku ini diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka di dalam tulisan jawi dan juga tulisan rumi.

Berikut ini aku petikkan sedikit karangan saudara Talib Samat pada muka surat 121sehingga 125 dari buku tersebut.

15.   Tenggelamnya Sebuah Kapal


Leftenan Komander Osman cukup tahu kapal KD Sri Andaman ini telah banyak berjasa kepada angkatan laut. Kapal ini juga memainkan peranan penting dan pernah terlibat dalam pertempuran di laut ketika berlakunya konfrontasi dengan sebuah negara jiran yang mahu mengganyang ibunda tercinta.


Dia tahu kapal jenis ini mempunyai panjang 103 kaki dan menggunakan dua buah enjin jenis Siddely Matybach Diesel MD/655/18 dengan 35 550 kuasa kuda. Dia mengerti juga kapal ini dilengkapkan dengan dua buah meriam jenis 40 milimeter Bofor.


Kapal KD Sri Andaman terus belayar dengan gagah berani mengharungi samudera raya tanpa menghiraukan lambungan ombak ganas dan ancaman gelombang yang menimang pergerakan kapal itu. Betullah seperti kata orang, semasa kecil ditimang ibu ketika besar ditimang gelombang, getus Leftenan Komander Osman jauh di sudut hatinya.


Tiba-tiba kapal KD Sri Andaman mengalami kerosakan enjinnya yang sekali gus telah merosakkan alat-alat radar serta lain-lain alat perhubungan. Kapal itu seperti tidak boleh bergerak lagi. Pergerakannya semakin lama semakin perlahan.


Dalam masa yang sama kapal itu terbuai-buai tidak menentu dilanda ombak besar yang ganas dan arus deras. Keadaannya begitu dahsyat sekali. Tidak pernah terduga perkara ini akan berlaku. Walaupun musim tengkujuh telah lama berlalu tetapi mengapa ombak begitu tinggi menggunung. Malapetaka apakah ini?


Sekarang sepatutnya musim tenang. Ramalan-ramalan cuaca sebelum kapal ini berlepas dan membongkar sauhnya dari pangkalan membayangkan tiada gelora dahsyat akan terjadi.


Ombak besar Laut China Selatan yang berlaku secara mengejut itu mengakibatkan kerosakan besar yang telah membocorkan haluan kapal KD Sri Andaman yang malang itu. Air laut terus masuk mencurah-curah ke bahagian depan kapal tersebut. Kemasukan air itu tidak dapat dibendung lagi. Akhirnya airlah yang berkuasa. Sudahnya kapal itu hampir mencecah dada laut yang luas terbentang itu. Kedudukannya semakin senget beberapa ratus darjah.


Anak-anak kapal KD Sri Andaman betul-betul berada dalam keadaan yang mencemaskan dan mengerikan. Tidak dapat dibayangkan betapa rasa kecemasan, kecewa dan suara ketakutan anak-anak kapal ketika akan menghadapi maut yang masih belum menentu itu.


Sedangkan dada Laut China Selatan terbentang luas untuk menelan dan membaham mereka tanpa mengenal belas kasihan. Tiada siapa dapat meneka dan menentukan untung nasib mereka dalam saat-saat ngeri dan pisau maut merayau-rayau mencari mangsanya di laut yang bergelora itu.


Leftenan Komander Osman tidak panik dengan keadaan cemas yang berlaku.


"Aku mesti berusaha menyelamatkan orang-orangku. aku tidak mahu walau seorang pun rakan-rakan seperjuanganku terkorban atau karam di laut ganas ini," tekadnya sendirian.


Dia mengumpulkan semua anak-anak kapalnya ke bahagian anjung kapal tersebut untuk memberikan arahan terakhir sebelum perahu penyelamat diturunkan dan dilepaskan ke laut.


Walaupun dalam keadaan kapal yang sudah pasti akan tenggelam dan karam ditelan laut buas itu tetapi anak-anak kapal KD Sri Andaman masih mampu menahan rasa resah dan gelisah. Malah masih lagi terus berusaha bagi membolehkan kesemua mereka dapat menyelamatkan diri masing-masing dalam berkumpulan. Inilah satu-satunya cita-cita mereka kini. Tidak dua dan tidak tiga. Mereka mahu selamat dan diselamatkan. Inilah azam dan cita-cita maha unggul mereka sebagai sebuah keluarga kecil di dalam kapal yang ditimpa malang secara tiba-tiba itu.


Kapal KD Sri Andaman semakin lama semakin bertambah menderita akan tenggelam terus ditelan laut dalam. Satu demi satu perahu penyelamat dilepaskan dengan dinaiki oleh anak-anak kapal secara berkumpulan hingga habislah semuanya berjaya diturunkan.


Leftenan Komander Osman bersama-sama anak-anak kapal seperti Hisyamuddin, Bahrain, Abdul Razak dan  Adnan merupakan kumpulan terakhir yang meninggalkan kapal itu, Kapal semakin lama semakin teruk keadaannya. Leftenan Komander Osman mahukan biarlah orang-orangnya betul-betul selamat barulah dia meninggalkan kapal yang kian karam itu.


Semua anak-anak kapal yang terjun ke laut telah diperintahkan memakai jaket keselamatan dan mesti berusaha menyelamatkan nyawa mereka yang sedang diambang maut itu. Harapan untuk selamat adalah tipis. Keputusan telah diambil mereka harus terjun ke laut.


Ketika masing-masing terapung-apung dalam perahu penyelamat mereka sempat menyaksikan kapal KD Sri Andaman tenggelam dan seterusnya hilang ditelan laut buas Laut China Selatan yang tidak mengenal siapa juga itu.


Untuk mengetahui jalan cerita sepenuhnya saudara/i boleh cuba dapatkan senaskah dari kedai buku Dewan Bahasa dan Pustaka.

Terkesiap

Hari ini kurang lebih jam 3.30 ptg, aku cuba buka blogku ini, boleh pula akses dashboard. Terkesiap aku sekejap. Girangnya hatiku. Tapi tak tahulah sampai bila aku boleh dapat akses blogku ini. Harap-harap selama-lamanya. Insya'Allah.

Menurut Kamus Dewan Edisi Ke-4, terkesiap itu ertinya terperanjat atau terkejut.

Aku ini sedang berjinak-jinak dengan bahasa sastera sebab sedang dalam proses menulis memoir. Jadi aku kenalah rajin-rajin selak kamus dewan dan juga baca beberapa autobiography tokoh-tokoh terkenal tanahair untuk dijadikan rujukan.

Tapi bila aku ke Perpustakaan Negara cari buku seumpama itu, semua tokoh-tokoh negara yang hebat-hebat yang terdiri daripada ahli-ahli politik terkenal, jutawan terkenal, artis/seniman terkenal, ahli ekonomi terkenal, panglima-panglima dari Angkatan Tentera Malaysia yang terkenal serta banyak lagi tokoh terkenal yang lain.

Sedangkan aku ini, seorang warga kerdil yang langsung tidak terkenal. Tambahan pula berpangkat rendah di dalam TLDM cuba hendak menulis memoir. Tentu ramai yang akan ketawakan aku.

Namun begitu, Insya'Allah aku akan teruskan niatku itu. Yang aku nak tulis itu hanya sewaktu aku sedang berkhidmat di dalam TLDM sahaja serta sewaktu peristiwa sebelum dan selepas KD Sri Perak tenggelam. Yang penting sekarang, aku nak cuba siapkan buku itu juga.

Sekian coretan PakMail kali ini.

Isnin, 23 Mei 2011

Kemalangan Jalanraya

Ketika aku di dalam perjalanan menuju ke Ukay Perdana, kelihatan ramai orang melihat sesuatu di parit besar di persimpangan Bukit Antarabangsa di tepi jalan.

Naluri ingin tahu membuatkan aku berhenti seketika untuk melihat apa yang telah terjadi. Ini yang aku lihat dan dapat aku ambil sedikit gambar.
Badan lori mengangkut sampah.
Kalau dilihat keadaan kepala lori ini, keadaan pemandu
mungkin cedera parah atau juga  boleh mati.
Kepala lori berpisah dari badan
Benteng penghadang parit yang dirempuh lori.
Aku bertanya kepada beberapa orang bagaimana dan bila kemalangan ini berlaku. Mereka juga tidak tahu bagaimana ianya berlaku.

Walau bagaimanapun ada beberapa orang lain mengatakan bahawa kejadian ini berlaku malam tadi (22hb Mei) sekitar jam 12.00 tengah malam ketika hujan lebat.

Namun, tidak ramai yang tahu apa sebenarnya berlaku kecuali mereka yang terlibat dan mereka yang menyaksikan sendiri ketika kejadian ini berlaku.

Wallahu'alam

Sabtu, 21 Mei 2011

Program Ziarah Warga Emas

Hari ini rumahku didatangi oleh beberapa orang dari kalangan parti PAS dan Keadilan yang terdiri dari Kapten (B) Ibrahim, Ustaz Rahman serta Ahli Majlis Perbandaran Selayang (MPS), Puan Maznah bt Abdul Aziz dan beberapa orang lagi dalam siri Program Ziarah Warga Emas.
Puan Maznah, Ustaz Rahman sedang berbual mesra dengan
bapa mertuaku.

Kedatangan mereka sangat-sangat dialukan dan aku bagi pihak bapa mertuaku mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kerana sudi menziarahinya dan memberi sedikit sumbangan dalam bentuk wang.

Terima kasih daun keladi
Jikalau sudi datanglah lagi

Walaupun ada pihak mengatakan bahawa program ini merupakan satu helah untuk memancing undi pilihanraya yang mungkin akan diadakan tidak berapa lama lagi, namun aku mengambil sikap berbaik sangka.

Bagiku, apa yang aku inginkan dan begitu juga individu yang lain adalah satu kelumpuk pemimpin yang prihatin terhadap permasalahan masyarakat setempat yang dilalui serta mudah bertemu dalam mengadukan sesuatu hal.

Tidak seperti pemimpin dahulu yang hanya datang menjenguk muka apakala menjelang pilihanraya. Habis pilihanraya, batang hidung pun tidak kelihatan. Apabila seseorang datang ingin membuat sebarang aduan atau meminta tandatangan sesuatu borang, seringkali tiada di pejabat atau di rumah. Kalau adapun akan disambut dengan senyuman hambar dan kata-kata sinis.

Walaupun aku tidak bergiat di dalam mana-mana parti politik, tetapi aku dapat melihat bahawa Ahli Dewan Undangan Negeri sekarang bagi kawasan tempat aku tinggal amat menitikberatkan soal kepentingan kesejahteraan masyarakat setempat. Banyak perubahan-perubahan positif ke arah menambahbaikan infrastruktur seperti jalanraya, membesarkan longkang-longkang dan lain-lain telah dilakukan.

Sekali sekala beliau juga memberi khutbah dan mengimamkan solat Jumaat. Dan pada hari Jumaat lepas 13hb Mei, beliau telah sekali lagi mengimamkan solah Jumaat dan memberi khutbah di hadapan para jemaah sekalian. Dari raut wajahnya terserlah kesungguhan dan keikhlasan dalam memberi khidmat baktinya.

Inilah ciri-ciri seorang pemimpin yang aku sukai dan aku senangi.

Rabu, 18 Mei 2011

Cita-Citaku


Aku hampir selesai membaca buku ini. Sedikit sebanyak buku ini mendorongku dalam meneruskan impian dan cita-citaku untuk menulis sebuah buku autobiografi atau memoir mengenai diriku sepanjang perkhidmatanku di dalam TLDM.

Walaupun aku bukan seorang bekas pegawai yang berpangkat tinggi dan memegang jawatan-jawatan yang hebat sepanjang perkhidmatanku di dalam TLDM, namun aku terpanggil untuk menulis khususnya tentang peristiwa hitam di dalam sejarah TLDM berkaitan tenggelamnya bot peronda KD Sri Perak yang berlaku lebih 27 tahun yang lalu.

Namun aku punyai banyak kelemahan dan kekurangan dalam merealisasikan hasratku ini. Aku tidak punyai latarbelakang sebagai seorang penulis. Aku juga tidak punyai pendidikan yang formal dalam bidang penulisan. Maka itu aku harus mempelajari sedikit sebanyak tentang teknik penulisan sama ada menerusi pembacaan atau menghadiri kursus pendek demi memantapkan penulisanku.

Aku akan menulis secebis demi secebis dalam menghasilkan manuskrip tulisanku ini. Ini memandangkan aku juga perlu melaksanakan kewajipanku dalam mencari nafkah seharian untuk kemaslahatan keluargaku di samping menulis secara sampingan dalam mencuri waktu-waktu terluang. Oleh itu aku meletakkan satu jangka waktu yang agak sedikit panjang yakni mungkin satu tahun dari hari ini untuk menyiapkan hasil penulisanku ini. Insya'Allah.

Dengan mengharapkan pertolongan Allah jua, aku mohon agar cita-citaku ini berhasil. Dan semuga Allah memberi kekuatan semangat terhadap diriku serta memudahkan segala urusanku dalam merealisasikan cita-citaku ini dan juga menjauhkan aku dari sikap putus asa.

Amin........

Isnin, 16 Mei 2011

Hari Guru

Sempena menyambut Hari Guru hari ini, aku teringat suatu waktu ketika aku masih bersekolah di dalam tingkatan 1 pada tahun 1970, di 'Ampang Road Boys' School', Kuala Lumpur akan seorang guru lelaki yang mengajar mata pelajaran Agama. Aku tidak ingat akan nama guru tersebut. Namun raut wajahnya masih dapat aku ingati. Guru ini berasal dari utara. Aku dapat meneka melalui gaya pertuturannya.

Beliau seorang guru yang amat disenangi oleh sekalian murid-murid sekolah, khususnya murid-murid yang beragama Islam. Beliau juga seorang guru yang amat sabar dalam menghadapi pelbagai kerenah murid-murid.

Sekolah ini dianggap sebagai sekolah yang mempunyai ramai murid-murid yang nakal. Mana-mana guru yang tidak disenangi oleh sebahagian kecil murid-murid bermasalah akan menerima 'hukuman'. Selesai sesi sekolah, pasti kereta guru-guru tersebut menjadi sasaran. Keliling kereta guru tersebut akan dicalarkan.

Berbalik kepada kisah guru agama tersebut. Suatu hari guru ini telah menerima surat arahan bertukar ke sekolah lain di negeri asal beliau setelah lebih setengah tahun mengajar kami. Kami difahamkan bahawa guru ini telah lama mengajar di sekolah ini.

Apabila tiba masanya, guru ini membuat ucapan perpisahan terakhir beliau di pejabat sekolah dan kami mendengar melalui corong pembesar suara yang dipasang di setiap kelas. Kami murid-murid hanya dapat mendengar akan ucapan terakhir beliau dengan nada yang sedih dan sayu disertai sedu tangisan kecil.

Aku masih ingat, di dalam ucapannya, beliau meminta maaf kepada kami sekiranya beliau telah bersikap kasar yang menyentuh hati kami. Beliau juga menasihati kami agar berkelakuan baik dan belajar bersungguh-sungguh demi masa hadapan kami. Tersentuh benar perasaan kami mendengar ucapan beliau.

Tanpa disedari airmata mengalir dipipiku. Aku dapati beberapa rakan sekelas yang lain turut menangis. Kami merasa begitu sebak dan sedih dengan perpisahan ini. Beliau seorang guru yang pandai mengambil hati kami dan lembut bicaranya. Bagiku guru ini adalah guru yang terbaik yang pernah aku temui.

Guru seperti ini akan sentiasa diingati, dihormati dan dikenang sepanjang masa.

SELAMAT HARI GURU

Sabtu, 14 Mei 2011

Lagi Kisah Gula

Menerusi TV3 malam tadi, Menteri Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob mengumumkan bahawa berkemungkinan subsidi bagi harga gula akan dimansuhkan pada hujung tahun ini.

Oleh itu harga gula tanpa subsidi akan berada pada sekitar RM2.50 sen sekilogram. Dengan itu kerajaan akan dapat menjimatkan lebih banyak wang dan boleh digunakan untuk pembangunan yang lain, katanya lagi.

Namun, sekiranya harga gula meningkat pada peringkat antarabangsa kerajaan akan mengkaji semula untuk memberi subsidi baru, tambahnya lagi.

Komen Pak Mail

Aku sangat gembira sekiranya wang yang dijimatkan itu dapat disalurkan dan dimanfaatkan oleh sekalian rakyat demi pembangunan negara.

Jangan pula wang tersebut digunakan untuk sesuatu yang hanya bermanfaat kepada orang-orang tertentu sahaja seperti ini.

..saya rasa belanja '1 Lady Malaysia' amat tinggi..pohon simpati kepada rakyat..urusan peribadi jika guna nama negara, rakyat akan menderita..media melaporkan belanja Persdngan 1 Lady 2010 hampir 4.5 juta, lwtn ke Saudi 134,317 tidur semalaman di Dubai 140,000..pohon budi baik beliau agar simpatilah kpd kami rakyat bawahan..

Komen ini aku petik dari facebook Dr. Maza
http://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=10150238785947990&id=279290772989


Aku cuba juga cari media yang melapurkan berita ini, tapi tak jumpa. Kalau benarlah seperti apa yang diperkatakan aku rasa tak bermakna jika harga gula dimansuhkan subsidinya. Hanya menguntungkan golongan tertentu sahaja, sedangkan rakyat banyak memerlukan pembelaan dan perhatian.

Harap renung bersama.

Selasa, 10 Mei 2011

Harga Gula Naik Lagi la..........

Mulai hari ini harga runcit gula dinaikkan 20 sen kepada RM2.30 sen sekilogram. Demikian menurut lapuran Bernama, yang memetik Ketua Setiausaha Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan Datuk Mohd Zain Mohd Dom berkata, langkah untuk merasionalisasikan harga runcit gula itu dibuat selaras dengan keputusan mesyuarat Majlis Ekonomi hari ini.

Dengan kenaikan harga tersebut, kerajaan dapat menjimatkan sebanyak RM116.6 juta setahun yang boleh digunakan untuk program pembangunan lain, katanya lagi.

Oleh yang demikian saya berpendapat tentu sekali ramai dari kalangan rakyat akan merungut berikutan kenaikan harga tersebut.

Namun bagi sesetengah pihak dan individu merasakan bahawa kenaikan harga itu adalah wajar demi kebaikan kesihatan rakyat yang jelas telah mengakibatkan ramai menghidapi pelbagai penyakit seperti kencing manis dan obesiti.

Malah bagi sesetengah pihak lain pula menyatakan bahawa subsidi harga gula oleh kerajaan harus dihentikan sama sekali.

Keratan akhbar Utusan Pengguna
Sehubungan dengan itu suka saya merujuk dan petik semula sebahagian dari akhbar Utusan Pengguna edisi Mac-April 2010 yang bertajuk Tarik Balik Subsidi Gula untuk pembaca sekalian renungkan bersama.

Kerajaan perlu menghentikan subsidi harga gula memandangkan gula merupakan bahan beracun.


Kenaikan harga gula sebanyak 20 sen bagi setiap kilo gula baru-baru ini juga bermakna kerajaan masih menanggung subsidi berjumlah RM1 billion pada 2010, ini berdasarkan subsidi 80 sen sekilogram.


Rakyat Malaysia mengambil secara purata 26 sudu teh gula sehari. Kegemaran kepada bahan yang manis ini telah mengakibatkan hampir 1.2 juta rakyat Malaysia mengidap diabetes, lebih daripada 98 peratus dengan diabetes jenis 2, yang dikaitkan dengan pengambilan gula yang tinggi.


Gula perlu dijual pada harga pasaran kerana:


1.    Ia bukan keperluan asas dan pengambilannya amat berbahaya kepada kesihatan seseorang.
2.    Subsidi memberikan manfaat kepada pengeluar minuman ringan dan produk makanan berasaskan gula.
3.    Negara seperti Filipina, Indonesia dan Thailand mempunyai pendapatan per kapita yang lebih rendah    berbanding Malaysia tetapi membayar dengan lebih tinggi untuk gula mereka.
4.     Subsidi RM1 billion itu lebih baik digunakan untuk membantu membiayai program bagi menghapuskan kemiskinan dan memperbaiki kesihatan awam.


Kami sekali lagi ingin mengulangi gesaan bahawa tidak perlu disubsidikan bahan yang boleh menjejaskan kesihatan kita apabila wang itu boleh dibelanjakan untuk kegunaan lain yang lebih berfaedah.


Pada tahun 1970an rakyat Malaysia mengambil 17 sudu teh gula sehari dan meningkat kepada 21 sudu teh pada 1980an. Kini rakyat Malaysia mengambil secara purata 26 sudu teh gula sehari.


Ramai orang sukar untuk mempercayai atau menerima bahawa mereka mengambil 26 sudu teh gula sehari kerana mereka mungkin memikirkan gula yang ditambah sendiri oleh kita ke dalam makanan tetapi peningkatan jumlah gula yang diambil oleh rakyat Malaysia itu terkandung dalam makanan dan minuman yang diproses.


Sesetengah minuman ringan mengandungi purata tujuh sudu teh gula setin. Pengguna sering tidak menyedari berapa banyak jumlah gula yang diambil dalam sehari.


Lebih 60 penyakit dikaitkan dengan pengambilan gula termasuk obesiti, diabetes, penyakit jantung, kanser, asma dan alergi. Sesetengah daripada penyakit yang membunuh ini menunjukkan aliran yang semakin meningkat dan membimbangkan dalam beberapa tahun ini.


Harga gula di Malaysia adalah antara yang paling rendah di rantau ini.


Tindakan segera perlu diambil bagi mengawal pengambilan gula yang berlebihan di negara kita.


Saya sangat setuju dengan saranan Persatuan Pengguna Pulau Pinang agar subsidi gula ini dihentikan sama sekali walaupun pasti ianya akan mengundang rungutan dan kecaman dari pelbagai pihak.

Rakyat Malaysia harus sedar betapa pentingnya menjaga kesihatan dengan mengambil gula pada kadar yang secukupnya. Ini agar kita dapat menghindar dari dihinggapi pelbagai jenis penyakit yang akan membawa penyesalan di hari kemudian.

Ibu bapa juga harus mendidik anak-anak mereka dengan tidak menggalakan membeli makanan dan minuman ringan yang banyak mengandungi sebatian gula yang tinggi dan kemungkinan juga bakal mengalami kesan sampingan pada masa akan datang.

Oleh itu renungkan lah demi kepentingan dan kebahagian seisi keluarga pembaca sekalian.

Sumber rujukan: http://www.themalaysianinsider.com/bahasa/article/harga-gula-naik-20-sen-sekilo-kuat-kuasa-esok/


Sabtu, 7 Mei 2011

al-Ma' - Boros Guna Air

Kelihatan ada kebenaran juga pandanganku tentang kebanyakan orang yang tidak prihatin dalam penggunaan air yang berlebihan tanpa mengambil kira untuk berjimat cermat apabila aku coretkan mengenai air di entri ini.

Berikut aku salinkan semula tulisan Rabi'Atul Adawiyah Ismail dari akhbar Harian Metro berrtajuk 'Boros guna air' - Rakyat Malaysia guna 210 liter sehari, kadar tertinggi di Asia Tenggara.


Bangi: "Penduduk negara ini suka membazir air dan tiada kesedaran untuk meminimumkan penggunaannya, walaupun banyak kempen sudah dijalankan," kata Pengerusi Majlis Kualiti Alam Sekitar Malaysia (EQC), Datuk Profesor Zaini Ujang.


Katanya, Malaysia adalah pengguna air tertinggi di kalangan negara lain di Asia Tenggara iaitu secara puratanya menggunakan 210 liter setiap hari berbanding rakyat Singapura 150 liter dan Thailand sebanyak 90 liter sehari.


"Menurut kajian, aktiviti membasuh baju adalah penyumbang terbesar dalam penggunaan air penduduk, iaitu kira-kira 20 liter sekali basuh dan air itu tidak diguna pakai semula untuk tujuan lain, sebaliknya terus dibuang. Ini dapat diatasi dengan meminimumkan penggunaan pakaian dan guna semula air itu untuk tujuan lain.


"Selain itu, umat Islam di negara ini juga dikatakan menggunakan kira-kira lima liter air untuk berwuduk sedangkan satu liter air sudah cukup untuk berwuduk. Kebanyakannya suka membiarkan paip air terbuka ketika tidak menggunakannya dan ia adalah pembaziran," katanya ketika menyampaikan syarahan umum bertajuk, 'Water, Wealth dan Wisdom' di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM).


Syarahan yang disampaikan kepada penuntut dan warga kerja UKM itu bertujuan memberi perspektif baru terhadap alam semula jadi, fungsi dan pengurusan industri air dalam kalangan masyarakat moden.


Zaini berkata, kegunaan air tidak terhad sebagai sumber minuman, rawatan dan pengairan, tetapi adalah sumber kekayaan dan pengukuhan ekonomi.


Kadar penggunaan air yang disyorkan untuk setiap penduduk di negara ini ialah kira-kira 165 liter setiap hari dan penggunaan lebih daripada itu mencerminkan tabiat pembaziran oleh masyarakat.


"Jika penduduk mematuhi peraturan penggunaan air, pengguna boleh menjimat sehingga 28.2 meter padu setiap isi rumah yang membawa kepada penjimatan. Namun, tidak ramai yang sanggup melakukan perubahan," katanya.


Bilakah masyarakat Malaysia akan berubah walaupun dalam perkara sekecil-kecil seperti ini.

Khamis, 5 Mei 2011

Datuk dan Nenek

Bila sebut tentang datuk dan nenek pasti ramai terbayang akan datuk-nenek mereka sama ada di kampung atau juga di bandar. Sama ada bersama, berdekatan atau berjauhan. Mereka yang masih mempunyai kedua-dua datuk dan nenek atau juga mempunyai salah seorang dari mereka sama ada datuk atau nenek sahaja pasti juga merasa gembira kerana dapat hidup bersama-sama mereka.

Anak-anak kecil atau juga mereka yang telah meningkat usia remaja, atau yang telah mencapai usia lewat dua puluhan atau mungkin juga usia awal tiga puluhan, tetapi masih berkesempatan mempunyai datuk dan nenek pasti dapat merasai nikmat kegembiraan hidup bersama mereka.

Aku berusia awal tiga puluhan ketika aku diajak menemani sahabatku JaiZerul untuk menziarahi neneknya di Seremban. Aku dapati Jai sangat mesra berkomunikasi dengan neneknya.

Aku merasa sangat cemburu terhadap Jai kerana masih mempunyai seorang nenek. Tambahan pula sangat mesra berkasih-kasihan sebagai seorang nenek dan cucunya.

Hidupku sedari kecil tidak pernah merasai nikmat berkasih-kasihan atau bermesra-mesraan sama ada dengan seorang datuk atau pun seorang nenek.

Datukku di sebelah ibu meninggal sewaktu ibuku masih lagi kecil. Ibu memberitahu datukku seorang kapten kapal dagang. Seringkali datukku keluar belayar. Datukku berketurunan Bugis. Orang-orang tua kata Orang Bugis memang gemar belayar dan gemar menjadi pelaut. Barangkali ada kebenarannya. Bapa saudaraku (Ucu Ali) yakni adik ibuku juga seorang pelaut. Beliau seorang kelasi yang telah berkhidmat dengan puluhan kapal dagang dan merantau hampir ke seluruh dunia. Tempiasnya terkena kepada diriku yang hanya menjadi seorang kelasi di beberapa buah kapal di dalam Tentera Laut DiRaja Malaysia.

Nenekku di sebelah ayah pula meninggal sewaktu ayahku masih muda remaja. Oleh itu aku tidak dapat menatap wajah kedua-dua datuk di sebelah ibu dan nenek di sebelah ayah.

Walaupun demikian aku hanya sempat menatap wajah datuk di sebelah ayah dan nenek di sebelah ibu. Itu pun tidak lama, hanya ketika aku masih kecil. Kedua-dua mereka masih menetap di Singapura sewaktu aku mengikuti ayah dan ibuku berpindah ke Kuala Lumpur pada tahun 1968 ketika usiaku sebelas tahun.

Tidak banyak kenangan aku miliki bersama mereka berdua. Ini kerana ayah dan ibuku tinggal berasingan dari mereka.

Nenek mempunyai rumah sendiri di Kampung Melayu. Oleh itu nenek lebih suka hidup bersendirian. Manakala datukku pula suka tinggal bersama Mak Ngah berserta anak-anaknya di Serangoon.

Aku masih ingat suatu peristiwa kecil yang masih segar diingatanku berlaku. Suatu petang ibuku membawaku menaiki bas untuk menziarahi datuk di Serangoon. Ibu membawa satu bungkus serbuk kopi sebagai buah tangan untuk datukku. Serbuk kopi ini rasanya agak istimewa dan sedap kerana ianya dikisar di hadapan kita. Ianya kopi baru dan mengeluarkan bau yang sangat harum dan menyegarkan. Maka itu kopi ini digemari oleh datuk. Bungkusan kopi ini ibu berikan kepadaku untuk dipegang di dalam bas.

Namun setelah tiba di rumah datukku, ibu bertanyakan bungkusan kopi itu kepadaku. Aku sedari bahawa bungkusan kopi tadi telah tertinggal di dalam bas. Apa nak dikatakan. Tiada rezeki datukku.

Kali terakhir aku menemui datukku ialah pada penghujung tahun 1969 ketika datukku datang ke Kuala Lumpur bersama menantunya Pak Cik Jantan. Tidak lama setelah itu datukku meninggal dunia pada tahun 1970.

Nenekku pula, aku tidak pernah menemuinya setelah aku berpindah ke Kuala Lumpur. Nenekku meninggal sekitar awal tahun 70an.

Tujuan aku menceritakan kisah datuk dan nenekku adalah untuk memperingatkan anak-anakku betapa mereka sangat beruntung kerana masih mempunyai kedua-dua datuk sama ada di sebelah aku dan juga di sebelah isteriku. Tidak seperti aku yang tidak sedikitpun mendapat kasih sayang dari datuk dan nenek. Bukan tidak diberi kasih sayang oleh mereka secara sengaja. Akan tetapi tidak berkesempatan untuk mendapat kasih dan sayang dari mereka kerana mereka telah terlebih dahulu meninggalkan kita.

Hanya nenek-nenek mereka telah meninggal dunia beberapa tahun yang lalu. Nenek mereka (ibuku), meninggal pada tahun 2002, manakala nenek mereka di sebelah isteriku meninggal dunia pada tahun 2009.

Aku seringkali berpesan kepada mereka supaya sentiasa mendekati datuk-datuk mereka. Aku juga sering berpesan kepada mereka supaya sentiasa melawat mereka sementara mereka masih hidup lagi. Tunjukkan kasih sayang dengan berbual-mesra kepada mereka. Sekali-sekala ajak makan bersama. Tumpukan perhatian apabila datuk-datuk mereka bercerita tentang kisah hidup mereka semasa muda atau masa lalu.

Dengan cara ini datuk-datuk mereka pasti akan merasai diambil berat, dihargai dan diingati serta tidak berfikiran disisihkan. Jagailah hati mereka agar jangan terhiris. Layanilah mereka dengan saksama. Mereka yang telah lanjut usia begini tidak banyak yang diinginkan. Mereka tidak meminta wang dari kita. Mereka juga tidak berhajat sesuatu yang besar berbentuk duniawi dari kita. Pada amnya mereka punyai segala perkara asas yang diperlukan untuk hidup.

Pesanan seperti ini aku tujukan khas kepada anak-anakku yang juga membaca blogku ini. Saudara/i yang masih muda remaja yang kebetulan singgah membaca coretan PakMail boleh turut memanfaatkan nasihat yang ikhlas ini, sekiranya masih lagi mempunyai datuk dan nenek.

Yang paling penting dan utama adalah jujur dan penuh keikhlasan dalam melayani datuk dan nenek kita. Kemungkinan juga ada di antara datuk dan nenek pembaca sedang menghadapi sakit yang serius. Dalam melayani mereka hendaklah juga disertai dengan kesabaran. Insya'Allah, Allah s.w.t. tidak akan mensia-siakan pengorbanan saudara/i.


Selasa, 3 Mei 2011

Mengenang Ibu

Kelmarin, setelah selesai aku hadiri suatu majlis perkahwinan di Taman Melati, aku terus berkunjung pula ke rumah ayahku di Paya Jaras. Ayahku kelihatan sihat walaupun usianya hampir mencecah delapan puluh tujuh tahun.

Di atas meja di ruang tamu terdapat empat cawan bersisa sedikit minuman. Dalam hatiku berkata, 'pasti ada tetamu datang sebelum aku tiba'.

Ayahku memberitahu adikku (Kamal) serta anak-anak dan isterinya baru pulang. Agak lama juga aku tidak bertemu adikku ini.

Ayahku memberitahuku bahawa Kamal menyampaikan berita bahawa emak Kak Azizah baru beberapa hari yang lalu telah meninggal dunia. Aku tidak pula bertanya bagaimana emak Kak Azizah meninggal dunia. Aku hanya sambut dengan ucapan 'Innalillahi wa innailaihi raji'un'.

Azizah adalah kakak sulungku hasil dari perkahwinan ayahku dengan isteri pertamanya sewaktu di Singapura dahulu. Kakak Azizahlah satu-satunya anak hasil dari perkongsian hidup yang singkat di antara ayahku dan emaknya yang bernama Sharifah. Beliau berketurunan Jawa. Jawa mana, aku tidak tahu. Seluruh isi keluarga bertutur lughat Jawa.

Aku tidak pernah menemui Kak Azizah dan ibunya sehingga usiaku hampir dua puluh tahun. Aku hanya tahu bahawa aku punyai seorang kakak bernama Azizah dari lain ibu.

Suatu hari ketika aku sedang mengikuti Kursus Asas Radio Komunikasi di KD Pelandok, Woodlands, buat pertama kali aku menelefon Kak Azizah di rumahnya di Singapura. Aku mendapatkan nombor telefonnya melalui abangku Husin yang menetap di Singapura juga.

Dan buat pertama kali juga aku dapat bercakap dengan kakakku ini. Lembut suaranya. Terperanjat bercampur gembira kakakku menerima panggilanku. Aku juga sempat berbual seketika dengan emaknya. Aku berjanji, insya'Allah pada hujung minggu itu aku akan datang menziarahi mereka apabila keadaan mengizinkan.

Seperti biasa sewaktu di dalam latihan di KD Pelandok, setiap pelatih dikehendaki membuat permohonan sekiranya ingin bermalam di luar. Setelah aku mendapatkan keizinan, selepas latihan pada hari Sabtu aku terus keluar menuju ke rumah kakakku. Namun aku tidak berhajat untuk bermalam di rumah kakakku. Sebaliknya aku akan bermalam di rumah abangku yang tinggal di Ang Mo Kio. Memang hampir saban minggu aku akan bermalam di rumah abangku ini.

Berpandukan pada alamat No. 10, Jalan Haji Alias yang diberi oleh kakakku, aku menaiki bas dan mencari rumahnya. Aku tidak begitu mahir dan faham dengan jalan-jalan di Singapura selain daripada kawasan Geylang dan Kampung Melayu.

Setelah puas mencari dan bertanya kepada orang-orang banyak, akhirnya aku bertemu juga rumahnya. Rumahnya terletak tidak jauh dari sebuah surau.

Aku merasa terharu kerana untuk pertama kali bertemu kakakku dan ibunya. Mula-mula aku memanggil ibunya 'Makcik'. Tetapi kakakku kata, panggil saja EMAK. Aku merasa agak kekok dan janggal memanggil orang lain dengan panggilan emak selain ibu kandungku. Namun aku cuba biasakan memanggil ibu kakakku ini dengan panggilan itu.

Kakakku pula lebih mesra memanggilku dengan panggilan adik. Sehingga ke hari ini dipanggilnya aku dengan panggilan sedemikian.

Di rumah kakakku, aku diperkenalkan dengan beberapa ibu saudara dan juga beberapa bapa saudara di sebelah ibunya. Dari kalangan bapa saudara kakakku, aku juga diperkenalkan dengan bapa saudaranya yang bernama Fazuli Bajuri, bekas qari awal tahun 70an yang sering mewakili Singapura dalam pertandingan Tilawah Al-Quran yang saban tahun diadakan di Kuala Lumpur.

Aku dapati seisi keluarga kakakku berpegang kuat dengan ajaran agama Islam yang agak 'konservatif'. Aku tidak punyai masalah terhadap pegangan seperti ini.

Emak Sharifah juga seorang tukang jahit pakaian wanita khususnya baju kurung. Pakain baju melayu untuk lelaki juga emak boleh menjahit.

Suatu hari di lain ketika aku pernah meminta emak jahitkan sepasang baju melayu untuk di pakai pada hari raya nanti. Kainnya aku beli di Geylang. Jahitan emak sungguh kemas. Aku beri sedikit upah berbentuk wang sebagai hadiah. Emak tidak mahu menerimanya. Namun, setelah aku mendesak akhirnya diterima juga.

Setelah aku tamat perkhidmatan di dalam TLDM dan menetap di Kuala Lumpur, emak dan kakakku sering datang menziarahiku dan ayahku serta saudara-saudara mereka yang lain di Klang.

Aku juga setiap kali ke Singapura, pasti akan singgah ke rumah kakakku untuk menemui mereka.

Aku tidak ingat bilakah kali terakhir aku menemui kakakku dan emaknya. Tetapi, kali terakhir aku berbual dengan kakakku dan emak melalui telefon pada hari raya tahun lepas. Kata emak ketika itu, emak sudah tak berapa sihat. Usianya sudah melebihi lapan puluhan.

Ibu kandungku pula telah agak lama meninggal dunia. Ibu meninggalkan kami pada tahun 2002 akibat sakit tua. Ketika itu usia ibuku sekitar awal tujuh puluhan.

Kasihnya ibu tiada berganti.

Untuk kedua-dua ibuku, aku berdoa semuga mereka ditempatkan bersama orang-orang yang diredhai oleh Allah s.w.t. hendaknya.

Amin....... Ya, Rabbal Alamin.

Isnin, 2 Mei 2011

MAJLIS PERKAHWINAN

Siang tadi aku serta isteri dan iparku menghadiri majlis perkahwinan anak seorang sahabatku di Taman Melati, Kuala Lumpur.
Dewan Salahuddin Al Ayubbi
Kedua mempelai menanti santapan.
Bersama ayah dan ibu pengantin perempuan.

Dewasa ini aku perhatikan ramai ibubapa yang mengadakan majlis seperti ini khususnya di Kuala Lumpur atau bandar-bandar besar melaksanakan perkahwinan anak-anak mereka di dewan serbaguna atau dewan-dewan tertentu berserta khidmat katering keseluruhannya.

Penetapan hari untuk melangsungkan perkahwinan juga tidak perlu untuk menunggu  percutian sekolah seperti waktu dahulu. Tambahan cuti sehari di hujung minggu seperti ini (Hari Buruh), diambil peluang oleh ibubapa untuk melangsungkan perkahwinan anak-anak mereka.

Pendek kata zaman berubah, suasana majlis juga berubah.

Warga tua dari kalangan lelaki tidak lagi kelihatan membantu para ibu-ibu memasak nasi minyak di dalam kawah besar atau menggoreng ayam di kuali.

Para ibu-ibu juga tidak lagi kelihatan beramai-ramai memotong bawang, memotong cili sambil bergurau senda dalam menyediakan masakan-masakan untuk para jemputan.

Anak-anak kecil juga tidak kelihatan berlari-lari berkejaran dan bergembira dalam suasana kemeriahan ini.

Suasana riuh rendah, hilai ketawa, gurau senda dari kalangan ibu bapa tidak lagi kedengaran dan kelihatan dalam majlis seperti ini.

Inilah harga perubahan zaman.

Namun, aku  bersyukur kerana suasana seperti ini masih lagi terdapat di kampung-kampung. Warisan budaya yang tak mungkin luput dimamah zaman.