Pengikut

Ahad, 28 Ogos 2011

Betapa Berat Mata Memandang Berat Lagi Bahu Memikul


'Betapa berat mata memandang berat lagi bahu memikul'. Begitulah pepatah Melayu yang sering kita dengar, kita ungkap dan ucapkan kepada seseorang yang menerima musibah atau bencana. Lebih-lebih lagi yang melibatkan kematian orang yang disayangi buat selama-lamanya.

Waktu berbuka puasa petang tadi, aku, isteri serta anak-anakku terasa hiba sekali. Keceriaan ketika berbuka puasa seperti hari yang sudah-sudah tidak dapat lagi kami nikmati. Sekurang-kurangnya buat seketika waktu. Makanan yang enak terhidang hanya dapat dipandang. Suasana rebut merebut peha ayam atau kepak ayam oleh anak-anakku tidak lagi berlaku. Sebaliknya sedu dan tangis kecil yang kedengaran.

Kini baru aku mengetahui dengan sebenar erti kehilangan orang yang disayangi. Kini baru aku tahu betapa hiba, sedih dan pilu orang yang dikasihi tidak lagi berada di sisi buat selamanya.

Pagi tadi aku telah kehilangan seorang anak untuk selama-lamanya. Pergi yang tidak akan kembali lagi. Pergi untuk menemui penciptanya. Anak ketigaku Muhammad Shahir telah pulang ke rahmatullah.

Selama ini aku tidak pernah mengalami kehilangan orang yang hampir denganku kecuali ibuku. Namun kehilangan ibu dan anak dirasai amat berbeza.

Dari kecil sehingga usia meningkat remaja anak ini sentiasa berada di sisi. Anakku membesar di depan mata. Biarpun ketika usia remaja, sewaktu sakit, aku sendiri menghantar ke hospital atau klinik untuk mendapatkan rawatan.

Biarpun sewaktu usia awal belasan tahun, ketika anakku ini ingin bersukan bersama teman-temannya untuk bermain skateboard di Mont Kiara, aku sendiri menghantar dan menjemputnya.

Seringkali apabila aku pulang dari kerja, aku pasti akan bertanyakan kepada isteriku di mana anak-anakku. Baik dari anak yang sulung sehingga ke anak bongsu.

Kini semuanya hanya tinggal kenangan dan renongan kosong yang membawa kepada deraian air mata.

Aku akan sentiasa merindui mengingati anakku ini. Tanpanya di rumah, rumah seakan sepi. Tanpanya pudar seri rumah ini. Tanpanya aku tidak lagi dapat menyuruhnya ke kedai untuk membeli sesuatu untukku.
Tanpanya aku tidak lagi dapat bertanyakan kedudukan terkini bolasepak Liga Inggeris. Tanpanya aku pasrah kepada Rabbul Jalil.

Hari ini tanggal 27hb Ogos 2011 bersamaan 27 Ramadhan 1432, aku hanya dapat melihat anakku yang terbujur kaku untuk kali terakhir. Anakku diambil penciptanya ketika usianya 18 tahun 1 bulan dan 27 hari.

Aku dan isteri redha terhadapnya kerana dia anak yang baik dan mendengar kata. Redhanya Allah terhadap seseorang itu bergantung kepada redhanya ayah dan ibu terhadap seseorang itu.

Aku berdoa semuga Allah swt mencucuri rahmat anakku dan mengampuni segala dosanya.

Amin......
Anakku

Khamis, 25 Ogos 2011

Majlis Berbuka Puasa


Kelmarin saya telah menerima undangan oleh seorang kenalan untuk berbuka puasa di 2 Div RAMD, Sg. Ara, Pulau Pinang bersama Timbalan Menteri Pertahanan Datuk Dr. Abdul Latiff Ahmad dan warga 2 Div RAMD.

Majlis Berbuka Puasa Timbalan Menteri Pertahanan Bersama Warga 2 Divisyen turut disertai oleh Panglima Tentera Darat Jen. Datuk Zulkefli bin Zainal Abidin.
Majlis Berbuka Puasa.
Majlis dimulai dengan bacaan doa dan berbuka ringan sebelum menunaikan solat Maghrib. Selesai solat kami dijamu pula dengan jamuan makan malam yang enak dan menyelerakan.
Juadah Berbuka Puasa.
Majlis diteruskan dengan ucapan oleh Panglima 2 Div, Mej Jen. Dato' Azizan bin Md Delin. Di dalam ucapan Panglima 2 Div, beliau memaklumkan sedikit sebanyak tentang latar belakang pasukan yang dipimpinnya yang juga terkenal dengan nama Harimau Malaya.
Markas Harimau Malaya

Panglima 2 Div, Mej Jen. Azizan Md Delin
menyampaikan ucapan.
YB Timbalan Menteri Pertahanan Dato' Dr. Abdul Latiff Ahmad
sedang menyampaikan wang zakat kepada salah seorang penerima.
Di dalam majlis ini, YB Timbalan Menteri Pertahanan turut menyampaikan sumbangan zakat kepada beberapa saudara baru dari kalangan warga 2 Div berupa wang tunai berjumlah RM300.00 setiap seorang.
YB Timbalan Menteri Pertahanan sedang berucap.

Di dalam ucapannya, beliau menyentuh tentang Skim Perkhidmatan Baru yang sedang diusahakannya bagi mengiktiraf sumbangan anggota tentera sama seperti penjawat awam yang lain, termasuk anggota polis. Beliau juga turut memaklumkan tentang rancangan kementeriannya mengkaji dan meneliti model pengurusan kebajikan yang diamalkan oleh Australia terhadap anggota tentera mereka untuk dipraktikkan ke atas anggota tentera Malaysia. Model tersebut dikatakan antara model yang terbaik digunapakai.

YB Timbalan Menteri Pertahanan menamatkan ucapannya dengan mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya yang akan disambut tidak lama lagi.

Majlis usai lebih kurang jam 9.30 malam.

Sabtu, 20 Ogos 2011

Tazkirah


Aku teringat di dalam siri ceramah Al Marhum Pak Hamka menerusi koleksi kasetnya yang masih kusimpan, beliau ada mengungkapkan satu ungkapan yang sangat mendalam ertinya. Begini ungkapannya.

"Semakin usia kita meningkat,
mata menjadi kabur,
gigi mulai gugur,
kulit bertambah kendur,
uban sana sini bertabur,
dan akhir sekali masuk pintu kubur"


Keempat-empat tanda yang dinyatakan oleh Al Marhum Pak Hamka itu, semuanya telah aku punyai.

Aku telah menggunakan kacamata (rabun dekat) hampir sepuluh tahun. Ini menandakan bahawa mataku telah lama kabur. Hampir setahun yang lalu aku terpaksa pula menukar lensa yang sedikit lebih kuat kerana kacamata lama telah tidak dapat berfungsi dengan baik.

Uban pula telah lama menampakkan diri dan lama-kelamaan hampir menutupi rambut-rambut hitam yang hanya tinggal beberapa helai sahaja lagi. Manakala bahagian janggut, semuanya putih belaka.

Begitu juga dengan kulit diri ini. Paling menakutkan apakala setiap pagi melihat wajah di cermin. Kelihatan kedutan pada kulit muka di bawah mata telah kendur sedikit demi sedikit dan menampakkan garisan halus.

Manakala tanda akhir pada diri ini yang terletak pada gigi juga telah mulai gugur. Pada bulan Ramadhan ini dua batang gigi aku cabut. Tidak boleh tunggu sehingga selesai Ramadhan kerana mengalami kesakitan yang amat sangat. Perlu dicabut segera. Setelah habis puasa nanti, Insya'Allah sebatang lagi gigi perlu dicabut. Gigi yang perlu dicabut ini masih boleh aku tahan kerana tidak begitu serius sakitnya. Sakitnya hanya datang sekali sekali sahaja.

Ungkapan terakhir Al Marhum Pak Hamka 'masuk pintu kubur'. Satu situasi yang sama sekali tidak dapat kita semua jangkakan dan pasti akan datang jua. Bila-bila sahaja Malaikatul Maut akan datang menjemput kita apabila waktunya telah tiba. Apabila waktunya telah tiba, tidak dapat ditangguh-tangguhkan lagi. Tidak lagi ada 'extra time' seperti permainan bola sepak.

Namun ternyata pada diri ini tersangat daif, terasa begitu amat kekurangan dari segala-galanya dalam menghadapi situasi itu. Aku sedari amalan kebaikanku amatlah sedikit. Dosa sesama manusia juga banyak dilakukan sama ada disedari ataupun tidak disedari.

Aku hanya sekadar boleh memohon keampunan untuk diriku dan buat mereka yang telah aku aniyai dan juga buat seluruh umat Islam amnya.

Amin, Ya Rabbal Alamiin

Sabtu, 13 Ogos 2011

Ralat


Merujuk kepada entri saya bertajuk Sidang Mahkamah Tentera - KD Sri Perak, ingin saya membuat sedikit pembetulan pada perenggan yang disalin di bawah ini.

Pegawai pembela dibaca Kdr Thayaparan dan bukan Kdr Tygarajah.

'Aku masih ingat sidang mahkamah tentera diketuai oleh Kept Ahmad Bin Ramli. Manakala pegawai pembela ialah Kdr Tygarajah. Aku tidak ingat pula siapakah pegawai pendakwa'.

Ia seharusnya dibaca seperti dibawah ini.


'Aku masih ingat sidang mahkamah tentera diketuai oleh Kept Ahmad Bin Ramli. Manakala pegawai pembela ialah Kdr Thayaparan. Aku tidak ingat pula siapakah pegawai pendakwa'.

Saya sedari kesilapan ini apabila membaca dan melihat gambar Kdr Tygarajah di dalam entri blog utuhpaloi ini.


Saya mengenali Kdr Thayaparan ketika kami sama-sama berkhidmat di Department Tentera Laut, Kementah pada tahun 1983 di bangunan yang sama dan aras yang sama. Beliau ketika itu menyandang jawatan Pegawai Undang-Undang dan seringkali meminta bantuan dariku untuk menaip lapuran-lapuran yang dibuatnya.

Sekian dimaklumkan.

Sumber: http://pak-mail.blogspot.com/2011/03/sidang-mahkamah-tentera-kd-sri-perak.html



Ahad, 7 Ogos 2011

Kanak-kanak 7 tahun ikat kontrak dengan Real Madrid


Menurut sumber dari agensi berita China's Xinhua, seorang kanak-kanak berasal dari Argentina berusia 7 tahun telah menandatangani kontrak dengan sebuah kelab bolasepak terkemuka Sepanyol, Real Madrid.
Gambar Hiasan
Pada hari Jumaat lalu Miguel Coira, bapa kanak-kanak tersebut berkata melalui sebuah stesen radio tempatan bahawa Leonel Angel telah mengikat kontrak dengan sebuah pasukan terkemuka dari Sepanyol.

Untuk berita lanjut sila ke sini.

Namun, berita ini masih belum ada lagi pengesahan dari pegawai atau pihak kelab Real Madrid.

Saya berpendapat sukar untuk dipercayai, namun perkara ini boleh dipercayai kerana rakyat negara Amerika Latin ini memang fanatik dan telah banyak melahirkan ikon-ikon bolasepak yang terkenal. Ikon-ikon bolasepak yang lahir di kebanyakan negara Amerika Latin ini dilatih dan dididik dari usia sebegini muda lagi.

Oleh itu tidak mustahil seorang kanak-kanak seawal usia 7 tahun ini telah menandatangani perjanjian untuk menyertai pasukan bolasepak gergasi dari Sepanyol itu. Berkemungkinan juga kanak-kanak ini memiliki fizikal tubuh badan yang besar dan sasa di bandingkan dengan kanak-kanak lain.

Sehubungan dengan itu saya tertanya-tanya mengapa negara kita tidak dapat melahirkan pemain-pemain yang berkualiti dan bertaraf dunia berbanding pasukan dari negara Korea Selatan, Jepun dan juga Arab Saudi yang telah berjaya memasuki sehingga ke peringkat pusingan akhir Piala Dunia. Negara kita juga seperti negara yang saya sebutkan itu mempunyai infrastruktur dan fasiliti yang hampir sama. Dari segi fizikal, saiz badan pemain-pemain juga saya lihat hampir sama. Akan tetapi, tahap prestasi pemain negara kita jauh lebih mundur dari pemain-pemain negara itu.

Di mana letaknya kelemahan dan kesilapan dalam isu ini.

Saya tiada jawapan terhadap persoalan ini kerana saya bukan seorang penganalisis sukan. Mungkin saudara/i pembaca boleh memberi pandangan. Sekadar untuk dikongsikan bersama.

Selasa, 2 Ogos 2011

Jalan Ke Kota Cemerlang Gemilang Terbilang


Akhir-akhir ini aku banyak memikirkan tentang diriku. Diriku yang mengaku sebagai seorang muslim. Tetapi tidak banyak, malah terlalu sedikit yang aku lakukan untuk kepentingan Islam. Untuk kesejahteraanku sebagai seorang Islam. Untuk kesejahteraan isteri dan anak-anakku sebagai orang beragama Islam. Begitu juga untuk kesejateraan masyarakat Islam di sekelilingku sebagai orang Islam sehingga kepada umat Islam di Malaysia dan seluruh dunia amnya.

Oleh itu izinkan saya mencoret dan menyampaikan kepada pembaca sekalian untuk difikirkan sejenak akan apa yang saya tuliskan. Sesuai dengan sabda Rasulullah saw, 'Sampaikanlah olehmu walaupun sepotong ayat'.

Hari ini ramai manusia mengaku beragama Islam, tetapi tidak mengerti matlamat arah ke mana tujuan mereka sebenar. Kebanyakan umat Islam di serata dunia leka dengan arus kepesatan kemajuan dunia yang mengasyikkan. Tanpa disedari mereka ditenggelami oleh badai kehancuran.

Pada tujuh abad pertama setelah kedatangan Nabi Muhammad Rasulullah s.a.w dengan membawa risalah ketuhanan dari Allah azza wajalla, Islam telah berkembang dengan begitu pesat. Perkembangan pesat dari aspek pembangunan ummah dalam bentuk moral dan juga pembangunan duniawi. Begitu juga umat Islam ketika itu memainkan peranan politik yang amat jelas dan meyakinkan. Ini diakui oleh kawan mahupun lawan.

Tujuh abad kedua pula memperlihatkan kemerosotan dan seterusnya kejatuhan empayar Uthmaniah Turki hampir seratus tahun lalu. Pengaruh dan jajahan kerajaan Uthmaniah Turki dirobek-robek dan dibahagi-bahagikan kepada penguasaan barat. Sehingga kini umat Islam yang prihatin masih lagi tercari-cari formula kebangkitan Islam sejagat.

Anehnya penguasa negara-negara Islam, raja-raja Islam dari kerajaan bukan Arab atau raja-raja Islam Arab seperti buta mata hati mereka. Mereka tidak merasai takut dan bersalah terhadap Allah swt dengan membelakangkan kitab Al-Quran. Sebaliknya mendahulu dan melebihkan sistem demokrasi dengan berpandukan kepada berbagai-bagai jenis buku panduan sebagai perlembagaan yang mesti dipatuhi.

Amat nyata sekali formula yang dicari-cari itu terdapat di dalam Al-Quran dan jalan-jalan sunnah yang dilalui dan dipandu oleh Nabi Muhammad s.a.w.

Sejarah Islam juga memperlihatkan bahawa zaman kekhalifan telah tamat sama sekali dengan kejatuhan Kesultanan Empayar Uthmaniah. Dengan kejatuhan itu berakhirlah zaman kegemilangan satu-satunya kerajaan Islam pada era moden ini.

Kronologi seperti ini memang telah diberitahu oleh Nabi Muhammad saw menerusi satu hadith diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Baihaqi yang memberi isyarat tentang tahap-tahap perjalanan sejarah umatnya.

Peringkat pemerintahan pertama adalah merupakan zaman Pemerintahan Nubuwwah iaitu zaman di mana umat Islam hidup bersama Rasulullah saw.

Peringkat pemerintahan kedua pula dinamakan Period Kekhalifahan. Sistem pemerintahan berkhalifah di atas manhaj nubuwwah (jalan-jalan kenabian), iaitu zaman Khulafah Ar Rasyidin.

Peringkat pemerintahan ketiga pula dinamakan Period Mulkhan Adhon, iaitu zaman di mana raja-raja atau penguasa memerintah dengan cara penindasan dan paksaan yang bersifat authoritatif walaupun pemerintahannya berlandaskan Islam.

Menurut sejarah pemerintahan ini bermula setelah pemerintah khalifah tamat sehingga kejatuhan pemerintahan Kerajaan Uthmaniah.

Peringkat pemerintahan keempat pula dinamakan Period Mulkhan Jabbariyah, iaitu zaman di mana umat Islam diperintah dengan sistem sekular. Sistem yang bukan berpandukan kepada Al-Quran dan Sunnah. Sistem yang sama sekali bertentangan dengan Islam.

Manakala peringkat terakhir yakni yang kelima, Islam akan kembali gemilang dengan pemerintahan kekhalifahan yang dinamai Period Khilafah 'ala Manhaj Nubuwwah.

Dewasa ini hampir seluruh umat Islam diperintah oleh raja-raja atau penguasa-penguasa dengan sistem pemerintahan Period Mulkhan Jabbariyah. Sistem sekular. Termasuklah kerajaan Malaysia yang memerintah mengikut sistem demokrasi berparlimen. Kecuali negara Arab Saudi yang pada pandangan penulis diperintah dengan sistem Period Mulkhan Adhon.

Oleh itu saya dengan keyakinan yang haq merasakan bahawa pasti suatu hari nanti Islam akan bangkit semula berdasarkan hadith dari Nabi Muhammad saw yang saya sebutkan di atas itu. Namun untuk merealisasikan kejayaan itu umat Islam yang benar-benar mengerti erti perjuangan Islam menerusi jihad fi sabilillah sahaja yang dapat melakukannya. Perjuangan yang memerlukan segala bentuk pengorbanan yang besar. Pengorbanan harta, wang ringgit malah nyawa sekalipun.

Insya'Allah akan saya tuliskan lagi pandangan dalam menuju kepada kejayaan hakiki pada entri akan datang untuk renungan kita bersama.