Pengikut

Selasa, 28 Februari 2012

Suar


Apakah itu suar. Sejujurnya saya juga tidak mengetahui apakah ertinya, sehingga saya menemui perkataan ini di dalam Kamus Dewan yang bererti cahaya lampu (nyala api dll) yang digunakan sebagai isyarat. Sewaktu saya masih bertugas di dalam TLDM, kami menyebutnya dengan perkataan ‘flare(s)’. Hari ini saya tidak pasti sama ada perkataan ‘suar’ itu digunapakai secara meluas atau tidak di dalam TLDM.

Suar
Biasanya alat ini terdapat di dalam setiap pelampong penyelamat di semua kapal sama ada kapal dagang ataupun kapal dari angkatan tentera laut. Oleh yang demikian, adalah menjadi tanggong jawab setiap anak-anak kapal untuk mengetahui bagaimana cara untuk menggunakannya apabila berlaku sebarang kecemasan.

Mungkin ramai orang beranggapan bahawa alat ini amat mudah digunakan dan tidak perlu diberi latihan tentang tatacara penggunaannya. Mungkin benar. Seseorang itu hanya perlu membaca panduan penggunaannya sahaja.

Namun, bagaimana kalau sesuatu kecemasan itu berlaku pada waktu malam tanpa lampu dan sebarang cahaya malam. Panduan yang ada tidak dapat dibaca dan seterusnya menimbulkan kesulitan untuk menggunakan alat tersebut. Oleh itu saya percaya latihan secara praktikal amat memberi faedah dan manfaat kepada setiap anggota yang menjalani latihan tersebut. 
Panduan menggunkan suar.
Inilah sebahagian dari masalah kami (kru KD Sri Perak) sewaktu peristiwa tenggelamnya kapal tersebut. Sepanjang ingatan saya sewaktu berkhidmat di dalam TLDM, tidak pernah kami diberi latihan bagaimana cara untuk menggunakan alat suar secara praktikal. Mungkin perkara ini dianggap enteng atau perkara remeh yang tidak perlu diberi perhatian. Justeru, ini jugalah yang menimbulkan masalah besar apabila terjadi kejadian sebenar.


Peristiwa ini telah lama berlalu. Dan saya pasti segala pengalaman yang kami lalui merupakan pengajaran bagi TLDM. Sebagai pengajaran tentunya TLDM telah memberi tumpuan dan penambah-baikan kepada generasi baru dengan mengadakan latihan-latihan yang secukupnya untuk menjadi anggota tentera laut anggota-anggota yang terlatih.
 Cahaya suar seperti ini dapat dilihat melebihi 10 batu nautika sekiranya berada di laut.
Dengan adanya anggota tentera laut yang terlatih, ia dapat menjamin keselamatan aset ketenteraan pada tahap yang maksima. Justeru, sekali gus dapat juga menghindari anggotanya dari terkorban.

Ahad, 26 Februari 2012

Hasrat 'Reunion'


Pagi semalam Yasin menelefon saya. Beliau mendapat nombor hp saya dari exRO Quek Chek Chai lantas terus mengundang saya ke majlis pernikahan anaknya yang akan diadakan pada 11hb Mac ini di Kuala Kangsar, Perak. Yasin ialah sahabat saya sewaktu sama-sama berada di Itali bagi tugas membawa pulang kapal TLDM, KD Jerai pada tahun 1985/86 bersama anak-anak kapal yang lain. Memang agak lama juga kami telah terputus hubungan tanpa mengetahui sebarang berita.
Yasin berdiri di kiri sekali sedang mendukung anak Mat Saleh
Itulah hakikat kehidupan. Bertemu dan berpisah merupakan intipati dan asam garam kehidupan. Ia juga adalah ketentuan Ilahi. Asal sahaja niat bertemu untuk menyambung silatulrahmi dan berpisah pula hanya kerana Allah swt jua.

Yasin memberitahu bahawa beliau juga mengundang beberapa sahabat lama dari kalangan kru MCMV yang masih berhubungan dengannya. Atas undangan itu rasanya seperti tidak sabar untuk menemui sahabat-sahabat lama. Tentu sekali banyak kisah yang dapat dikongsi bersama dan seterusnya mengeratkan lagi tali silaturahmi.

Sehingga kini hanya 11 dari hampir 40 bekas anak-anak kapal pertama KD Jerai dari jenis MCMV yang dapat saya jejaki. Insya’Allah saya dan exLREM Nik akan cuba berusaha lagi untuk mencari dan menghubungi semua kru pertama KD Jerai semampu yang boleh dan akan cuba mengadakan ‘Reunion’.

Mudah-mudahan usaha murni kami ini akan berjaya dan mendapat keredhaan Allah swt jua.

Amin……

Selasa, 7 Februari 2012

Menilai Keutamaan


Petang semalam saya serta isteri dan dua anak menziarahi kuburan anak serta bapa mertua di Tanah Perkuburan Taman Batu Muda, Kuala Lumpur berhampiran Batu Caves. Kami tiba di tanah perkuburan agak lewat sedikit. Hampir jam 6.00 petang kami sampai. Waktu ziarah yang dipaparkan di papan kenyataan ialah dari jam 8.00 pagi sehingga 6.00 petang. Namun pengurusan kubur begitu bertolak ansur dan membenarkan kami masuk untuk ziarah. Biarpun begitu saya dapati masih ada lagi beberapa orang berserta ahli keluarga mereka yang baru tiba untuk melakukan ziarah juga.

Ketika berada di kuburan saya dapati seorang penggali kubur sedang menggali untuk menyiapkan dua liang lahad. Pada ketika itu juga isteri saya sedang berbincang dengan seorang penggali lain yang dianggap ketua bagi pengurusan penggalian, pengkebumian sehingga kepada pembikinan batu nisan. Isteri saya berbincang tentang mendirikan batu nisan untuk anak dan bapa mertua saya.

Kami pulang ke rumah setelah selesai menziarahi kuburan. Di dalam perjalanan isteri saya memberitahu bahawa dua liang lahad yang sedang digali adalah untuk dua remaja adik beradik yang meninggal akibat kemalangan jalanraya.

Sila rujuk laman sesawang ini.
 
Namun kerana keletihan menguruskan beberapa pengkebumian beberapa orang di tanah perkuburan ini ketua penggali kubur tidak dapat menunggu dan seterusnya meminta waris dua adik beradik itu menunda sehingga pagi esok untuk dikebumikan.

Persoalan yang bermain di fikiran saya adalah apakah wajar ketua pengurusan kubur menundakan pengkebumian jenazah hanya kerana beralasan sangat letih. Saya bukan seorang penggali kubur. Namun saya juga faham bagaimana keadaan letihnya seseorang itu apabila telah sehari suntuk mengerjakan sesuatu pekerjaan yang berat.

Pada pandangan saya ketua penggali kubur tersebut harus berkorban sedikit lagi masa dan tenaga untuk membereskan urusan pengkebumian dua adik beradik tersebut.

Ini memandangkan bahawa Rasulullah s.a.w. pernah menyatakan bahawa antara perkara yang harus disegerakan adalah termasuk mengkebumikan jenazah. Manusia yang hidup tidak tahu apa yang dikehendaki oleh orang yang baru mati. Mungkin si mati mahu segera ke alam barunya. Maka itu tentunya pesanan Rasulullah s.a.w. mengandungi pengertian yang semestinya kita ambil berat dan tidak wajar diabaikan. Kini kedua jenazah tersebut terpaksa menunggu beberapa ketika untuk disempurnakan.

Walau apa pun kepada waris kedua-dua jenazah tersebut saya ucapkan takziah sekiranya terbaca coretan saya ini. Saya juga berdoa semuga kedua-duanya diampuni, dirahmati dan dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang diredhai Allah swt.

Amin…..

Ahad, 5 Februari 2012

Budaya Kompang


Acara majlis pernikahan dan persandingan anak Abang Kamar di Serting, Negeri  Sembilan telahpun selesai minggu lalu. Kini giliran pihak pengantin lelaki pula mengadakan acara ‘walimatul urus’ di Rawang, Selangor.

Rombongan pihak perempuan mendatangi ke majlis ini dengan menaiki sebuah bas yang disewa khas untuk sanak saudara dan sahabat handai. Banyak kelebihan apabila menyewa bas. Paling utama jimat kos. Tidak perlu isi petrol. Tidak perlu bayar tol. Dan juga kita tidak begitu merasa keletihan. Hanya bayar sewaannya sahaja.
Bas rombongan pengantin perempuan.
Seramai 43 orang menyertai rombongan ini. Ini tidak termasuk beberapa rombongan kecil yang hadir dengan menaiki kenderaan sendiri.

Saya dan isteri serta saudara-saudara isteri saya yang menetap di Kuala Lumpur turut diundang dan hadir bersama.

Majlis ini berjalan lancar seperti juga mana-mana majlis perkahwinan yang lain. Hanya Ia agak ringkas sahaja. Tanpa persandingan di atas pelamin. Setibanya rombongan pihak perempuan di premis pihak lelaki, kedua-dua mempelai diarak menuju ke meja santapan ‘Raja Sehari’ diapit oleh kedua ayahanda dan bonda mereka untuk menjamu hidangan ‘diraja’.

Dua perkara menarik perhatian saya ketika menghadiri majlis ini.

Pertama. Saya tertarik apabila melihat sepohon pokok buah longan atau orang kita menyebut buah mata kucing yang telah berbuah di selang beberapa buah rumah dari rumah pengantin. Seumur hidup ini pertama kali saya melihat pohon buah longan. Setahu saya buah mata kucing tidak sama dengan buah longan. Buah mata kucing tidak begitu besar berbanding buah longan. Buah longan juga tidak banyak terdapat di negara kita. Buah ini banyak diimpot dari negara China. Saya juga tidak pasti apakah buah longan yang terdapat di pasaran ketika musimnya adalah datangnya dari negara kita atau negara luar. Namun rasanya amat enak sekali. Memang saya amat menggemari memakan buah ini.
Pohon buah longan.
Teruja untuk memetik. Tapi apakan daya milik orang.
Kedua. Kumpulan kompang ‘Kompang Fatani Malaysia’ yang saya percayai dari kawasan di sini amat menarik perhatian saya. Mereka terdiri dari anak-anak remaja yang muda belia. Biasanya apa yang saya perhatikan ialah kumpulan kompang seperti ini hanya beraksi dengan memukul kompang sahaja. Tetapi, kali ini saya dapati terdapat seorang anggota kumpulan yang turut beraksi dengan memukul gendang. Saya begitu asyik melihat mereka beraksi. Terutama si pemukul gendang. Begitu mengasyikan sehingga isteri dan saudara saya yang lain telah separuh memakan hidangan mereka.
Kumpulan Kompang Fatani Malaysia, Rawang, Selangor.
 
Saya percaya budaya anak remaja berkompang tidak akan hilang ditelan zaman. Biarpun jasad kita telah dimamah bumi. Budaya warisan melayu yang harus disemai, dipupuk dan dijagai oleh warisan seni.

Apa yang saya dapati hanya segelintir sahaja anak-anak muda yang meminati untuk bergiat aktif di dalam seni ini. Situasi ini agak membimbangkan biarpun tidak akan pupus. Seni ini tidak lagi menjadi sesuatu yang diingini untuk  berlumba-lumba diceburi, dipelajari dan dikembangkan oleh anak-anak muda. Anak-anak remaja zaman dahulu amat berbangga apabila dapat menceburi, mempelajari dan seterusnya mempersembahkan kebolehan mereka kepada masyarakat setempat.

Ia tidak lagi dianggap penting di dalam masyarakat melayu moden hari ini. Malah tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa ianya tidak lagi dianggap relevan pada sebilangan kecil masyarakat melayu moden yang mengadakan upacara perkahwinan dewasa ini. Terutama mereka yang mengadakan majlis ini di hotel  secara ‘grand’.

Namun, orang-orang tua dari kalangan masyarakat juga harus memainkan peranan mereka di dalam usaha untuk terus melihat seni budaya ini berkembang, subur dan ‘hidup’ di kalangan anak-anak remaja. Aktiviti untuk menarik anak-anak remaja menceburi kegiatan ini harus diusahakan agar budaya ini tidak hilang ditelan zaman.