Pengikut

Jumaat, 30 Mac 2012

Jejak Sahabat TLDM - 3


Peristiwa lucu di antara Tarmizi dan Salim Jais di dalam catatan saya yang lalu di mana Tarmizi tidak mengenali Salim yang telah terpisah lama pernah juga terjadi pada diri saya pada situasi yang agak sama juga. Iaitu ketika berkunjung ke majlis perkahwinan sahabat saya Yasin di Kuala Kangsar pada tanggal 11hb Mac yang lalu.

Saya telah terputus hubungan dengan Yasin setelah saya diarah bertukar tugas ke Kementerian Pertahanan dari kapal KD Jerai pada penghujung tahun 1987. Sejak dari itu saya tidak pernah menemui Yasin lagi.

Saya ke rumah Yasin ditemani anak lelaki saya Mohd Farid. Nodion (exABME KD Jerai) disertai anak-anak dan isterinya. Manakala Nik Zainoldin (exLREM KD Jerai) juga disertai bersama anak-anak dan isterinya.

Saya berjalan bersama Nodion ke arah Yasin yang sedang sibuk melayani tetamu. Apakala Yasin melihat kami, Yasin menyambut Nodion dengan agak mesra. Yasin hanya bersalaman biasa sahaja dengan saya kerana disangkanya saya saudara Nodion.

Kami dijemput ke satu meja khas untuk tetamu bekas-bekas anggota TLDM. Kami dilayan dan dijamu dengan baik sekali. Sekali sekala Yasin datang kepada kami untuk berbual seketika dan kemudian pergi pula melayan tetamu yang lain. Kami memahami keadaan Yasin yang perlu juga memberi perhatian kepada tetamu-tetamu lain.

Di kesempatan ini saya, Nodion dan Nik mengambil peluang untuk berbual-bual menyoroti kisah-kisah lama sewaktu di dalam TLDM. Banyak kenangan silam kami soroti terutama sewaktu sama-sama berada di Itali dengan perasaan senang dan mesra.

Saya telah tidak menemui Nik sama sepertinya dengan Yasin. Mulai dari hujung tahun 1987. Melalui alam siber kami dipertemukan semula. Semua ini bermula apabila anak perempuan Nik menyusuri, melayari dan kebetulan tersesat ke blog saya. Lantas kami dihubungkan. Alhamdulillah.

Sewaktu kami sedang rancak berbual, Yasin datang kepada kami dan berkata, ‘RO Mail sedang dalam perjalanan, sekejap lagi dia sampai’, tanpa menyedari dan mengetahui bahawa saya sebenarnya orang yang dimaksudkan itu. Nodion dan Nik memandang kepada saya sambil tersenyum ketawa.

Melihat kami ketawa, Yasin menjadi terpinga-pinga.

‘Apalah kau ni Yasin, inilah Mail’ Nodion memberitahu Yasin yang masih lagi ketawa sambil memegang bahu saya.

‘Alah, maafkan aku Mail, aku tak perasan. Jauh sangat berubah’, jelas Yasin.

Memang benar. Terdapat perubahan fizikal pada diri saya. Sewaktu saya di dalam TLDM, berat badan saya tidak melebihi 58kg. Ukuran pinggang saya hanya 27 sahaja berbanding hari ini 33.
Dari kiri: Nik, Yasin, Nodion dan penulis blog.
Begitu juga apa yang terjadi di antara Nodion dan Nik ketika mereka bertemu di Masjid Ubuddiah, Kuala Kangsar tempat pertemuan kami sebelum menuju ke rumah Yasin. Nodion dan Nik juga telah lama tidak bertemu. Barangkali dua puluh tahun lebih. Ketika Nodion menemui Nik sambil bersalaman Nodion bertanya kepada saya.

‘Siapa ni’.

Berkali-kali ditanyai. Setiap tekaannya salah. Bagi Nodion memang dia telah nyata terlupa, sehingga terpaksa saya jelaskan.

Namun, bagi saya juga demikian. Saya juga pasti tidak mengenali Nik sekiranya berselisih di jalanan. Saya menemui Nik di waktu ini hanya setelah membuat temujanji dan menyatakan jenis kereta yang kami gunakan. Oleh itu tidak timbul masalah pengenalan diri.

Apa pun detik pertemuan ini akan menjadi ingatan kami sepanjang hayat. Pertemuan yang amat bermakna buat kami. Pertemuan yang akan menjadikan talian persahabatan kekal selamanya. Insya’Allah.

Bertemu, bermesra dan berpisah kerana Allah swt.

Ahad, 25 Mac 2012

Jejak Sahabat TLDM - 2


Hari ini aku menemui lagi beberapa sahabat lama dari kalangan bekas anggota TLDM sewaktu menghadiri majlis perkahwinan anak exLREM Ramli Alwi di Seremban. Kebanyakan mereka adalah dari pengambilan 126 - 129. Kebetulan saudara Ramli sendiri adalah dari pengambilan 127.

Aku bertolak memandu seorang diri dari rumah jam 11.30pg. Hampir jam 12.50tgh aku tiba di Stesen Bas Seremban untuk mengambil exLRST Salim yang sedang menungguku untuk sama-sama ke rumah Ramli.

Oleh kerana aku tidak tahu selok belok jalan di Seremban, beberapa kali juga kami tersesat jalan. Hujan pula mulai turun dan semakin lebat. Setelah bertanya orang-orang di jalanan, akhirnya kami tiba di lorong rumah Ramli. Tetapi kami masih lagi tidak dapat ke rumahnya kerana hujan terlalu lebat. Kebetulan pula kami tiada payung dan terpaksa berteduh seketika hampir setengah jam sementara menanti hujan sedikit reda.
Hujan masih turun dengan lebatnya.

Setelah hujan agak reda kami pun berlari-lari anak menuju ke perkhemahan majlis. Kami disambut mesra oleh Ramli.
Dari kiri: Amran, Piae, Ramli dan Salim Jais
'Ramai kawan-kawan ada di tengah khemah' kata Ramli.

Aku dan Salim pun terus ke dalam dan terlihat beberapa kawan-kawan dari bekas anggota TLDM. Banyak yang aku tidak kenal daripada yang aku kenal.

Apabila Tarmizi melihatku beliau terus memanggilku. Kami disambut dengan mesra oleh mereka. Kami saling bersalaman dan memperkenalkan diri masing-masing. Memang kelihatan wajah masing-masing jauh telah berubah. Biarpun suatu ketika dahulu kami pernah sama-sama tinggal di 'Y' Blok, Woodlands. Biarpun suatu ketika dahulu kami juga pernah sama-sama berjalan menaiki anak bukit menuju ke 'galley' KD Malaya, Woodlands untuk makan tengahari atau makan malam.

Setelah kami sama-sama memberi 'hint' tentang identiti kami, baru ingatan lama kembali dan dapat berbual dengan lebih mesra lagi.
Dari kiri: Salim Hussain, Zainal Dahalan, Shaib, Salim Jais.......
Suatu insiden lucu berlaku di majlis ini.

Tarmizi dan Salim adalah dari 'intake' yang sama. Sebelum ini aku telah memberi nombor hp Tarmizi kepada Salim. Dan mereka telah pun berhubungan/berbual menerusi hp. Namun masih belum bertemu setelah puluhan tahun.

Pertemuan Salim dan Tarmizi kali ini adalah seperti dua orang asing yang saling tidak mengenali antara satu sama lain. Biarpun kami telah agak lama bersembang dan duduk semeja. Hidangan juga telah habis dan pinggan-pinggan kotor telah diambil oleh petugas katering. Kami masih lagi berbual-bual tentang kisah lama.

Tiba-tiba, tanpa disedari Tarmizi membuat panggilan melalui hp nya kepada Salim sambil berkata kepada kami,

'Mana si Salim 6611 ni, tak sampai-sampai lagi'.

Serentak dengan itu deringan hp Salim berbunyi dan Salim melihat nama Tarmizi tertera pada skrin hpnya.
Saudara Tarmizi di kanan sekali. Salim Jais berbaju merah.
Tarmizi menjadi terpinga-pinga. Rupa-rupanya orang yang ditunggui untuk ditemui setelah puluhan tahun tidak bertemu berada di hadapannya. Ini kerana Tarmizi sama sekali tidak menyangka bahawa keadaan rupa dan bentuk badan Salim tidak seperti sewaktu muda dahulu.

Kejadian ini menjadi bahan ketawa kami beberapa ketika.

Di samping itu aku juga dapat menemui saudara Salim Hussain exRO yang 'senior' sedikit daripadaku. Aku memang tahu dan mengenali beliau hanya dari tinjauanku melalui Facebook.

Aku juga dapat menemui 'orang lama' yang pernah sama-sama bertugas denganku di Comcen KD Malaya, Woodlands ketika aku masih dalam OJT. Pada mulanya aku sama sekali tidak perasan akan beliau sehingga seseorang memberitahuku beliau CRS Zainal.

Aku masih lagi cuba mengingatkan akan beliau. Akan tetapi secara tiba-tiba dengan spontan aku bertanya,

'Ini Zainal Dahalan'.

Lantas beliau dengan senyum menganggukkan kepalanya. Kami berbual seketika sebelum beliau meminta diri untuk pulang. Sebelum itu kami sempat bertukar-tukar nombor hp masing-masing.

Di majlis ini juga aku menemui saudara Noraini. Jangan kaget. Nama beliau memang Noraini. Beliau dari pengambilan 128. Aku memang ingat akan beliau sewaktu sama-sama tinggal di 'Y' Blok, Woodlands. Nama keperempuanan itu yang membuat aku tidak mudah lupa. Namun wajahnya tidak seperti waktu muda. Sekiranya aku bertembung berselisih bahu di jalanan, memang pasti tidak kenal. Itu pun aku minta Tarmizi beritahuku siapa gerangannya.

Selain mereka yang aku sebutkan di atas, aku juga menemui dan mengenali saudara Amran yang kebetulan tinggal di AU5, Ulu Kelang, Selangor dari pengambilan 128.

Aku juga mengenali saudara Piae dari pengambilan 126. Beliau sempat menghulurkan sekeping envelope berisi surat jemputan kahwin anaknya pada tanggal 28hb Apr ini di Sitiawan, Perak.

Insya'Allah jika ada kelapangan aku akan menerima undangan tersebut.

Alhamdulillah. Allah swt jua yang mempertemukan kami semua kembali. Aku sangat bersyukur dan bergembira kerana dapat bertemu mereka semua.

Jumaat, 23 Mac 2012

Sejarah Mimbar


Perkataan mimbar bererti tempat duduk, takhta atau kerusi. Kini perkataan mimbar diertikan khusus sebagai tempat imam khatib membaca atau memberi khutbah pada solat di hari Jumaat atau solat eidul fitri dan eidul adha di masjid-masjid atau di surau-surau.
Mimbar Masjid Ubuddiah, Kuala Kangsar, Perak. (Gambar Hiasan)
Sebenarnya, sebelum kedatangan Islam lagi telah menjadi kebiasaan bangsa Arab apabila ingin berbicara, mereka akan berdiri di atas lantai dan memegang pada sebatang tombak atau panah. Adakala mereka juga duduk di atas kuda sekiranya kebetulan sedang berkuda sambil berbicara.

Kedua-dua cara ini pernah dilakukan oleh Rasulullah saw ketika baginda sedang menyampaikan khutbah. Di Arafah Rasulullah saw pernah duduk di atas untanya apabila baginda menyampaikan amanatnya kepada orang ramai. Rasulullah saw juga pernah berkhutbah di Madinah pada hari Jumaat sambil berdiri bersandar pada sebatang pohon kurma yang dijadikan sebagai tiang masjid.

Suatu ketika para sahabat dari kaum Anshar telah membina sebuah mimbar kecil dan sederhana untuk kegunaan baginda Nabi Muhammad saw.

Sejurus apabila Rasulullah saw memberi khutbah atau pengajian kepada sahabat-sahabat, terdengar suara tangisan terisak-isak seperti anak kecil sedang menangis yang datang dari pohon kurma yang menjadi tempat di mana Rasulullah saw sering bersandar.

Pohon kurma tersebut merintih kerana ianya tidak akan dipergunakan lagi oleh Rasulullah saw. Seketika itu juga Rasulullah saw datang kepada pohon kurma tersebut lalu memeluknya. Sejurus kemudian pohon kurma tersebut pun diam dan berhenti menangis.

Mimbar yang dibina oleh sahabat-sabahat itu merupakan mimbar yang diperbuat daripada kayu yang mempunyai tiga anak tangga. Baginda Rasulullah saw berdiri di atas tangga yang ketiga iaitu di atas sekali. Adakala baginda bertopang atau duduk di atas pedangnya dan adakala juga baginda duduk di atas panahnya sambil berkhutbah.

Banyak riwayat menegaskan bahawa mimbar itu asalnya dimaksudkan untuk berkhutbah agar isi khutbah dapat didengari oleh sekalian orang yang hadir.

Diriwayatkan juga bahawa Rasulullah saw pernah melaksanakan solat di atas mimbar, tetapi pada waktu sujud baginda saw turun dari mimbarya. Tentu sekali solatnya yang sedemikian itu diandaikan untuk memperlihatkan bagaimana tatacara bersembahyang dengan betul dan sempurna pada awal permulaan ibadat solat diwajibkan.

Sahabat-sahabat juga pernah meminta kepada Rasulullah saw supaya mimbar dijadikan tempat duduk khas ketika utusan-utusan dari kabilah atau kepala negara luar datang mengadap baginda Rasulullah saw.

Keterangan ini diperkuatkan lagi dengan sebuah hadis lain yang menerangkan bahawa ketika Rasulullah saw dikunjungi oleh seseorang yang bernama Tamim, baginda Rasulullah saw duduk di atas mimbar dan berbicara dengannya.

Dengan kejadian ini dapatlah kita ketahui bahawa mimbar itu dianggap sebagai takhta atau singgahsana kepala negara.Memang tidak dinafikan bahawa Nabi Muhammad saw itu sendiri seorang kepala negara lagi seorang Rasul.

Mimbar Nabi Muhammad saw seringkali dinamakan a’wad kerana mengambil sempena bahan kayu yang dipergunakan itu.

Setelah Rasulullah saw wafat, Saidina Abu Bakar ra berdiri pula pada anak tangga yang kedua yang lebih rendah dari anak tangga yang selalu Rasulullah saw berdiri ketika berkhutbah.

Begitu pula setelah Saidina Abu Bakar ra wafat, Saidina Umar Ibnul Khattab ra pula berdiri pada anak tangga yang lebih rendah dari tempat Saidina Abu Bakar ra selalu berdiri ketika berkhutbah.

Setelah Saidina Umar Ibnul Khattab ra wafat, Saidina Utsman Bin Affan ra berdiri pula mengambil tempat di anak tangga yang terendah sekali apabila memberi khutbah sehingga enam tahun sebelum kewafatannya.

Pada zaman pemerintahan Marwan, beliau menambah enam lagi anak tangga dari bahagian bawah mimbar Rasulullah saw menjadikan sembilan anak tangga semuanya. Jika sekiranya khalifah-khalifah dari pemerintahan Bani Umaiyah ataupun pemerintahan Bani Abassiah ingin berkhutbah, mereka berdiri di bawah anak tangga tempat Saidina Utsman ra berdiri ketika berkhutbah. Keadaan ini berlaku sehingga tahun 654H apabila masjid ini mengalami kebakaran.

Pada tahun 656H, sebuah mimbar baru dibina oleh Al-Muzaffar dari Yaman dan digunakan sehingga tahun 797H apabila Az-Zahir Baibar menggantikannya pula. Kemudian pada tahun 820H, Sultan Barkuk telah menggantikannya pula dan dipergunakan sehingga tahun 886H sebelum ianya mengalami kebakaran dan hangus sekali lagi.

Setelah kejadian kebakaran ini, penduduk Madinah telah membina sendiri mimbar baru yang kemudiannya telah dipindahkan pula ke Masjid Quba oleh Qaibat pada tahun 888H.

Mimbar yang kini terdapat di Masjid An-Nabawi yang dikirimkan oleh Sultan Murad ke-3 dari Dinasti Usmani pada tahun 998H adalah sebuah mimbar yang mempunyai  dua belas anak tangga. Tiga dari anak tangga itu keluar dari pintunya manakala, sembilan lagi anak tangga masuk ke dalam mimbar itu. Mimbar ini merupakan antara mimbar yang tercantik di dunia.

Menurut sejarah, pohon kurma yang menjadi mimbar Rasulullah saw yang pertama itu telah ditanam di antara mimbar sekarang ini dan tempat di mana Rasulullah saw selalu bersembahyang.

Hari ini terdapat banyak mimbar yang cantik dan indah. Perkara ini tidak dapat dielakkan oleh kerana kepesatan perkembangan arus kesenian dan kebudayaan semasa.

Oleh yang demikian, mimbar yang telah didapati menjadi sunnah Rasulullah saw harus dihormati dan dijagai sebagai antara tempat yang suci dengan menjadikannya sebagai satu wadah pengajian dan ilmu yang bermanfaat kepada sekalian manusia.

Jangan hendaknya ianya dijadikan sebagai tempat untuk beradu domba dan tempat umpatkeji sesama manusia. Mimbar seharusnya menjadi tempat untuk menyampaikan ma’ruf dan mencegah kemaksiatan. Biarpun pesanan dan nasihat itu merupakan  sesuatu yang pahit kepada sesiapa yang mendengarnya.

Khamis, 22 Mac 2012

Masjid Nabawi, Madinah Al Munawarrah

'Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, serta tetap mendirikan solat......' Surah At-Taubah, Ayat 18

Entri saya kali ini sekadar untuk berkongsi memaparkan gambar-gambar Masjid Nabawi dahulu dan sekarang. Saya pasti ramai yang tidak mempunyai gambar-gambar lama seperti ini.

Masjid Nabawi, Madinah sekitar tahun 1900

Lorong ke Masjid Nabawi, Madinah

Babus Salam Masjid Nabawi, Madinah

Masjid Nabawi, Madinah hari ini (Gambar ehsan google)


Selasa, 20 Mac 2012

Masjid Islam Pertama

'Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, serta tetap mendirikan solat......' Surah At-Taubah, Ayat 18

Umumnya ramai orang memahami masjid sebagai sebuah bangunan tempat orang-orang Islam sama ada lelaki mahupun wanita menunaikan solat. Perkataan masjid diambil dari perkataan sujud.
Oleh yang demikian, di mana sahaja seseorang itu ingin meletakkan dahinya sujud menyembah Allah s.w.t. untuk mengerjakan solat, tempat itu dinamakan masjid. Ini bersesuaian dengan sabda Rasulullah s.a.w. di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dari Abi Sa'id Al Khudri,

'Tiap-tiap potong tanah itu adalah masjid'

Begitu juga terdapat banyak hadis-hadis lain yang seimsal dengannya.

Dengan keterangan ini jelas menunjukkan bahawa masjid ataupun surau bukan hanya sekadar sebuah bangunan tempat umat Islam beribadat mengerjakan solat lima waktu, solat Jumaat atau solat Eidul Fitri/Adha.

Akan tetapi pengertian masjid secara lebih luas ialah di mana sahaja kita ingin mengerjakan solat asal sahaja tempat itu bersih dari najis.

Saya tidak berhasrat untuk memaparkan masjid-masjid besar sama ada masjid dari dunia luar atau pun di negara ini kecuali beberapa masjid yang berkait rapat dengan sejarah Islam. Kerana masjid besar dan ternama yang lain boleh sahaja maklumat mengenainya didapati menerusi internet.


Masjid Quba, Madinah tahun 1900M bersamaan 1321H.
Masjid Quba, Madinah tahun 2011M (Gambar ehsan google)
Entri kali ini dan seterusnya akan datang, Insya'Allah saya akan paparkan beberapa gambar masjid-masjid atau surau-surau yang telah saya kunjungi.
Masjid pertama yang ingin saya paparkan ialah Masjid Quba di Madinah. Masjid ini merupakan masjid pertama di dalam sejarah Islam dan juga merupakan masjid yang dibina sendiri oleh Rasulullah s.a.w. dan sahabat-sahabatnya dari golongan Anshar dan Muhaajirin. Masjid Quba ini dibina pada hari Isnin 12 Rabi'ul Awal Tahun Pertama Hijrah iaitu bertepatan pada 28hb Julai 622M.

Walaupun masjid yang didirikan ini begitu sederhana sekali, namun ia dapat memberikan sedikit perlindungan dari keadaan cuaca panas matahari di tengah-tengah kampung yang dikelilingi padang pasir. Masjid ini didirikan daripada pelepah-pelepah dan daun-daun kurma serta batu-batu gurun untuk dipagari.

Tidak jauh dari masjid ini terdapat pula sumur untuk membersihkan diri dan berwudhu'.

Biarpun masjid ini kecil bersegi empat tanpa menara dan tidak seindah rupa, namun ia dianggap sebagai contoh dari aspek rupabentuk kepada masjid-masjid yang didirikan kemudiannya.

Dari masa ke semasa, masjid ini mengalami banyak proses pengubahsuaian sesuai mengikuti keperluan semasa.

Pada zaman pemerintahan Khalifah Umar Bin Abdul Aziz, masjid ini telah diperluaskan dan diperindahkan dengan hiasan batu marmar pada dinding-dinding masjid serta didirikan satu batang menara.

Jumaat, 16 Mac 2012

Jejak Sahabat TLDM - 1


Bersyukur saya ke hadrat Allah swt kerana hari ini (15h Mac) dengan bantuan sahabat exLRST Salim Jais, saya telah dapat dihubungkan melalui telefon dengan exLRSM Bakar Satiman setelah lebih kurang 28 tahun tidak berhubungan. Saudara Bakar Satiman adalah salah seorang anak kapal KD Sri Perak yang tenggelam di Laut China Selatan dahulu.

Keratan akhbar The Star bertarikh 13hb Jan, 1984.
Tidak banyak yang dapat kami bualkan melalui telefon. Beliau kini menetap di Pontian, Johor. Menerusi perbualan telefon itu beliau sempat mengundang saya ke rumahnya bagi meraikan majlis pernikahan anaknya pada tanggal 25hb Mac ini.

Walau bagaimanapun, saya tidak dapat menghadiri majlis tersebut kerana telahpun berjanji dengan saudara Salim Jais untuk menghadiri satu lagi majlis kenduri kahwin anak kepada exLREM Ramli di Seremban pada hari yang sama.

Insya’Allah suatu hari yang terdekat nanti saya akan cuba menemui saudara Bakar Satiman bagi mendapatkan pandangan dan pengalaman yang beliau lalui sendiri sewaktu peristiwa tenggelamnya KD Sri Perak.

Disamping itu, saudara Bakar juga ada memaklumkan bahawa beliau tahu dimana seorang lagi sahabat exABSM Mokhtar berada. Dan dengan izin Allah swt nanti, mudah-mudahan kami bekas anak-anak kapal KD Sri Perak akan dapat dipertemukan semula.

Insya’Allah.

Selasa, 13 Mac 2012

Catatan Anakku


Malam tadi sewaktu mencari sesuatu di dalam almari isteriku, aku menemui sebuah buku nota arwah anakku Muhammad Shahir. Sebuah buku nota PLKN yang mengandungi beberapa catatannya.

Sebuah catatan yang berbentuk puisi menarik perhatianku. Beberapa kali aku membaca dan meneliti kandungannya. Melihat tulisan yang sangat aku kenali dan isinya membuatkan airmata jernih membasahi pipiku seketika. Agak lama juga airmata ini tidak mengalir mengingati anakku ini. Tidak seperti baru-baru, hampir setiap hari aku menangisi akan pemergiannya.

Namun secara kebetulan pagi ini, setelah aku menghantar anak perempuanku ke sekolah, melalui corong radio stesen ERA aku terdengar sebuah lagu yang awal liriknya seperti yang aku baca melalui catatan arwah anakku itu.

Ah….. baru aku ketahui bahawa catatan anakku yang berbentuk puisi itu adalah sebuah lagu. Aku tidak tahu siapa penyanyi lagu tersebut kerana tidak dimaklumkan oleh juruhebah bertugas.

Kini aku terfikir seperti arwah anakku itu tahu bahawa beliau akan pergi buat selamanya.

Pergimu tiada ganti
Hanya doa ayahmu iringi
Agar bisa bertemu lagi
Semuga dirimu Allah redhai

Khamis, 8 Mac 2012

Wira TLDM yang tak didendang


Kelmarin Pak Mail menerima komen dari saudara Katon yang menyuarakan perasaan geram, sedih dan sebagainya berikutan satu kisah pengalaman pahit yang dialami oleh bekas seorang anggota TLDM yang bernama Jalil bin Saat menerusi majalah Perajurit yang ditulis oleh saudara Hamzah Hj. Dollah yang Pak Mail kenali juga dengan nama samarannya Pak Lang Hamzah. Di bawah ini saya salinkan semula tulisan saudara Hamzah Hj. Dollah untuk sama-sama kita fikirkan.
 

Sumber majalah perajurit edisi Mac 2012.

November 2011, negara kehilangan seorang Jurukamera Bernama TV Noramfaizul Mohd. Nor yang maut akibat terkena tembakan peluru sesat semasa membuat liputan Misi Kemanusiaan Kelab Putera 1Malaysia di Mogadishu, Somalia.  Ekoran daripada kejadian itu, Allahyarham diberi  bermacam-macam anugerah dan imbuhan termasuk anugerah Bintang Gagah Perkasa (BGP)……

Nostalgia Perajurit kali ini memaparkan kisah suka duka seorang bekas warga Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) yang berkhidmat pada era 80-90an.  “Setelah menghayati detik-detik pengorbanan Allahyarham Noramfaizul dalam misi beliau dan dilapor secara meluas di media, tergerak di hati saya untuk berkongsi kisah suka duka kehidupan masa lampau saya bersama rakan-rakan senasib di dalam perkhidmatan” Jalil memulakan bicara semasa menghubungi  penulis bagi melanjutkan hasrat beliau untuk berkongsi rasa dengan masyarakat umum tentang pengalaman pahit yang beliau pernah alami semasa bertugas.

Jalil bin Saat dilahirkan pada 16 Jan 1966 di sebuah kampung dalam daerah Batu Pahat, Johor telah mendapat pendidikan awal di Sekolah Kebangsaan Senggarang dan melanjutkan pelajaran ke peringkat menengah di  Sekolah Menengah Kebangsaan Senggarang sehingga tahun 1983.
Selepas menamatkan alam persekolahan pada tahap SPM, Jalil melakukan pelbagai pekerjaan seperti menoreh getah, memetik kopi dan akhir sekali beliau berkerja di sebuah kilang getah di daerah Batu Pahat untuk menampung perbelanjaan diri sendiri dan keluarganya yang agak susah pada  ketika itu meski pun pendapatannya lebih kurang RM 120 sebulan

Bertitik tolak daripada kesusahan ini di samping akademiknya yang tidak memuaskan, Jalil mengambil keputusan untuk mencebur diri dalam perkhidmatan Angkatan Tentera Malaysia (ATM) setelah mendapat restu kedua ibu bapa beliau.  Kebetulannya waktu itu TLDM sedang mengadakan sesi temuduga terbuka untuk pengambilan rekrut baru di lokasi-lokasi yang telah ditetapkan di seluruh Malaysia.

Di sekolah Tinggi Batu Pahat, Jalil mencuba nasib dan berjaya dalam sesi temuduga tersebut.  Pada tanggal 24 Okt 1986 Jalil mengangkat sumpah setelah diterima  sebagai anggota TLDM dan memulakan sesi latihan rekrut  atau kini lebih dikenali sebagai Perajurit Muda di Pangkalan TLDM Woodlands Singapura.  Waktu itu usia beliau 20 tahun diberi nombor pengenalan tentera laut 815510.
Anggota Peperangan Paras Permukaan (PPP)
Selama enam bulan Jalil menjalani latihan rekrut dan dapat diharungi dengan tabah walaupun kata orang, latihan rekrut ibarat ‘neraka dunia’ bagi anggota tentera kerana proses mententerakan orang awam bermula pada fasa ini.  Segalanya diajar dan dilatih di sini bagi merubah perwatakan dan tingkah laku selari dengan kehendak dan doktrin ATM.
Memasuki fasa kedua latihan bagi seorang anggota Lain-lain Pangkat (LLP) TLDM ialah kursus Lasykar Kelas 2 (LK2) sesuatu kepakaran yang semuanya diadakan di KD PELANDOK Lumut atau kini dikenali sebagai Kolej Tentera Laut.  Jalil sebagai anggota PPP dikehendaki meneruskan kursus ini selama 6 bulan lagi bagi memulakan satu kerjaya sebagai anggota PPP sebelum dihantar ke penempatan-penempatan untuk tugasan seterusnya.

Setamat kursus LK2, Jalil di‘deraf’kan (istilah TLDM yang biasanya di sebut posting bagi angkatan lain) ke Kapal Diraja SRI INDERA SAKTI (KD SIS) yakni sebuah kapal Multy Purpose Control and Supply Ship (MPCSS)  dari Flotilla Bantuan Armada TLDM untuk selama 6 bulan lagi untuk menjalani Latihan Sambil Kerja (LSK).
Setamat LSK Jalil sekali lagi dihantar balik ke Sekolah PPP untuk memulakan kursus peringkat LK1 dalam kepakaran yang sama.  Lulus kursus ini melayakkan seseorang anggota LLP menduduki peperiksaan untuk kenaikan pangkat seterusnya di samping boleh dipertanggungjawabkan untuk memegang sesuatu jawatan yang sesuai dengan pangkatnya.  Di peringkat ini biasanya anggota-anggota TLDM sudah boleh berdikari dan tahu selok belok ilmu kelautan dan kepakaran yang telah dipilih.

 Setamat kursus ini pada 1988, Jalil diperjawatkan sebagai anggota meriam 40/70mm di Skuadron Kapal Ronda PC 13 KD KERAMBIT (Kelas Keris) yang berpangkalan di Labuan Sabah.  Dua tahun berkhidmat di kapal ini tambahan pula bertugas di persekitaran Zon Ekonomi Eksklusif (ZEE) Laut China Selatan mematangkan Jalil sebagai seorang kelasi.  Mengharungi gelombang dan cabaran tugas menjaga kepentingan negara di Gugusan Semarang Peninjau (GSP) DAN Laut Sulu menjadikan Jalil dan rakan-rakan semakin kental menghadapi segala rintangan dan ancaman mendatang.

Kitaran perkhidamatan terus berlaku di mana Jalil dinaikkan ke darat mengisi perjawatan anggota Rejimen Keselamatan (sekarang PROTELA) yang berpangkalan di Lumut Perak.  Memanfaatkan masa menjaga pintu-pintu gerbang dan penempatan-penempatan strategik TLDM bukanlah ‘masa rehat’ bagi anggota-anggota kelasi kerana tanggongjawab yang dipikul adalah tetap sama cuma suasana dan persekitaran yang membezakannya.

Sejarah Yang Tidak Boleh Dilupakan

Pada 1993, Jalil sekali lagi diderafkan ke Kapal Ronda tetapi kali ini  di Skuadron PC 14 KD SRI SARAWAK (KDSS) (PC Kelas Sabah).yang berpangkalan di Tanjong Gelang Kuantan.  Tugas hakiki beliau di tempat baru ini masih lagi sebagai anggota meriam 40/70mm dan lain-lain persenjataan dalam kapal.  Sebagai anggota  senior dalam kalangan PPP, beliau tidak boleh lari dari memikul tanggung jawab sekunder di mana selain menjadi anggota Tim Mendarat (Landing Party) Jalil juga adalah seorang anggota Tim Menggeledah (Boarding Party) yang proaktif.  Selain beliau, ada beberapa orang lagi rakannya yang mewakili bahagian teknikal, komunikasi yang melengkapkan kekuatan Tim Menggeledah.  Namun begitu dalam sesuatu misi penggeledahan tidak semua kekuatan Tim Menggeledah ditugaskan kerana setiap operasi akan dinilai terlebih dahulu oleh pemerintah yang mana dalam kalangan mereka boleh dipecahkan kepada beberapa Tim Kecil bergantung kepada kekuatan ‘musuh’ yang bakal dikendalikan.

Operasi menggeledah trawler-trawler perikanan asing seperti Thai, Vietnam, Indonesia malah juga China adalah ‘makanan’ ruji bagi skuadron PC 14 yang beroperasi di ZEE Pantai Timur Semenanjong merupakan tugas sekunder TLDM sewaktu aman.  Operasi CABUT (Ops Cabut) pada asalnya satu operasi menyekat ‘orang hanyut’ Vietnam yang melarikan diri melalui jalan laut untuk ke negara-negara ketiga dalam usaha menyelamatkan diri dan keluarga dari terperangkap dalam kemelut pergolakan dalam negara mereka sekitar 1970an.  Setelah kemelut di Vietnam tamat, Ops Cabut masih diteruskan namun operasinya lebih tertumpu kepada pembenterasan nelayan-nelayan asing yang mencuri hasil laut dalam jajahan negara.  Aktiviti ini telah menjejaskan ekonomi negara yang berasaskan hasil makanan laut dan turut mencetus jenayah lain seperti perlanunan yang menjejaskan pengusaha-pengusaha perikanan tempatan.  Kapal-kapal yang terlibat dalam Ops Cabut dikehendaki berada di kawasan tanggong jawab selama 10 hari bagi setiap penugasan.

Sejarah yang tidak mungkin boleh dilupakan sepanjang hayat Jalil ialah bermula pada 8 April 1993 semasa menyertai KDSS belayar untuk rutin Ops Cabut untuk kesekian kalinya.  KDSS berlepas dari Jeti TLDM Tanjong Gelang pada jam 0800.  Keesokan harinya sekitar jam 1000, kapal telah menahan sebuah Bot Pukat Tunda Thai (BPTT) di Perairan Trengganu.  Setelah digeledah BPTT tersebut ternyata tidak mempunyai dokumen yang membenarkan penangkapan ikan dalam negara Malaysia.
Susulan daripada itu Pegawai Memerintah mengarahkan supaya BPTT serta 6 orang awak-awak yang semuanya rakyat Thailand di bawa ke Pulau Redang.  Jalil bersama Tim Menggeledah yang lain LK1 PPP Al Haimi Alip yang merupakan Ketua Tim ini malah juga Serang Kedua (2nd Buffer) KDSS dan seorang lagi LK1 TMK Hairozali Hamzah yang bertindak sebagai anggota teknikal tim ini.

Pelayaran dari posisi BPTT ditahan ke Pulau redang memakan masa 3 jam dengan diiringi oleh Kapal Induk KDSS.  Mereka bersauh dan bermalam di Pulau Redang sehingga keesokan harinya 10 Apr jam 0600, mereka diarahkan supaya meneruskan perjalanan untuk membawa BPTT ke Pulau Kapas yang akan memakan masa lebih kurang 3 jam untuk tiba ke lokasi untuk diserahkan kepada agensi Penguatkuasaan untuk tindakan selanjutnya.  Biasanya agensi Perikanan yang akan mengambil tugas pendakwaan.
Benar kata orang bahawa langit tidak selalu cerah.  Selepas dua jam setengah pelayaran ke Pulau Kapas yang pada mulanya cuaca agak tenang tiba-tiba bertukar menjadi sebaliknya.  Angin bertiup kencang dan keadaan laut bergelora.  Jalil dan rakan-rakannya jadi kelam kabut dan hilang tumpuan.  Memburukkan lagi keadaan, kompas bot BPTT turut tidak berfungsi dan mereka jadi hilang arah tuju dan pedoman.  KDSS sudah tidak kelihatan lagi di belakang, Pulau Kapas yang pada mulanya jelas kelihatan hilang dari penglihatan disebabkan hujan lebat.  Dalam masa yang sama, mereka juga terpaksa mengawasi awak-awak BPTT seramai 6 orang yang berada di dalam bot bersama mereka.
Kesemua awak-awak BPTT ditempatkan di haluan bot basah kuyup dan kesejukan.  Atas dasar perikemanusiaan, setelah mendapat persetujuan dari Al-Haimi selaku Ketua Tim, semua awak-awak dipindahkan ke Anjungan bot di mana Jalil mengawal di sebelah kiri bot, Al-Haimi mengawal di sebelah kanan dan Hairozali menjaga di bahagian enjin bot.
Setelah kesemua awak-awak berada di Anjungan, AL-Haimi mengarahkan Tekong BPTT supaya mengemudikan bot sementara mereka bertiga mengawasi keadaan yang agak kelam kabut pada masa itu. Hampir 2 jam mereka bertarung dengan ombak dan mencari haluan yang sebenar untuk dituju namun Pulau Kapas masih juga belum kelihatan.  KDSS juga tidak kelihatan, perhubungan mereka terputus kerana alat perhubungan walkie-talkie tidak mampu untuk memberi liputan bila berada di luar  jarak kemampuannya atau mungkin juga disebabkan cuaca buruk.

Dalam perjalanan yang cukup menyeksakan itu,  mereka ada mendengar perbualan antara awak-awak dalam bahasa Thai, tapi mereka tidak faham apa butirannya.  Diperhatikan salah seorang dari awak-awak tersebut ada memerhatikan di sekeliling bahagian luar,  mungkin mereka ingin meninjau  di mana KDSS berada ketika itu dan  masuk semula ke Anjungan dan berkata sesuatu kepada kawan-kawannya. Jalil dan rakan-rakannya tidak mengesyaki yang awak-awak ini sedang merancang sesuatu sehingga tiba-tiba kedengaran enjin bot dimatikan.

Serentak dengan itu, 2 orang dari 6 awak-awak yang berada di dalam bot telah menyerbu ke arah Jalil, 2 orang lagi menyerang AL-Haimi dan 2 orang selebihnya menyerang Hairozali. Mereka bertiga tidak sempat untuk berbuat apa-apa  tindakan balas disebabkan ruang bot yang sempit.

Jalil dipukul namun Jalil dapat mempertahankan diri dan senjata M16 yang dibawanya sepanjang masa.  Dalam pergelutan itu Jalil dapat meloloskan diri dan keluar ke sebelah kanan (starboard) bot.  Pada masa itulah Jalil melihat Hairozali sedang diikat.  Jalil mencari Al-Haimi namun tidak kelihatan tiba-tiba matanya terpandang ke arah 2 orang lain yang tadinya menyerang Al-Haimi sedang menekan sesuatu objek. Firasatnya kuat mengatakan objek yang ditekan itu adalah Buffer Al-Haimi lantas Jalil cuba mengguna senjata yang dibawanya tapi malangnya salah seorang yang melihat tindakan Jalil telah bertindak lebih pantas menerajang sebelah kaki kanannya.   Jalil gagal mengimbangi badannya apatah lagi dalam keadaan laut yang bergelora membantunya terhumban ke laut.  M16nya turut terlepas dari gengamannya dan tenggelam ke dasar lautan.

29 Jam Terapung Di Laut

Di dalam laut, Jalil mengapongkan diri seketika mengawasi pergerakan bot dikuatiri bot itu berpatah balik dan melanggarnya.  Namun beliau bersyukur kepada Ilahi kerana bot BPTT itu tidak bertindak seperti yang dikuatirkan.   Bot BPTT terus beredar daripada situ dengan membawa kawannya Hairozali dan Al-haimi yang tidak diketahui apa nasib mereka.
Setelah meyakini Bot itu tidak berpatah balik, Jalil menarik tali pelepas gas karbon dioksida bagi mengembangkan jaket keselamatan yang sepanjang masa berada di pinggangnya bila merapat ke Stesen Menggeledah.  Jaket keselamatan yang dibekalkan oleh TLDM boleh bertahan sehingga 72 jam mengikut jaminan pengeluar jika tidak tercucuk benda-benda tajam yang boleh membocorkannya.

Walaupun agak cemas, namun Jalil cuba mengawal perasaan itu kerana beliau yakin KDSS atau bot-bot nelayan yang melalui kawasan itu akan ternampak beliau.  Tekaan Jalil meleset….saat demi saat, minit demi minit masa berlalu namun tidak kelihatan satu makhluk pun lalu yang memungkinkan  beliau dapat diselamatkan.  Masa terus berlalu dari pagi hingga ke petang, menyusur malam dan kembali siang. Jalil telah dihanyutkan jauh dari lokasi asal di mana dia tercampak.  Jalil menjangkakan dia sudah hanyut jauh ke sempadan negeri Kelantan berdasarkan objek-objek yang biasa di lihat melalui pengalamannya.  Sebenarnya banyak bot yang Jalil nampak tapi dalam jaraknya yang agak jauh dan tidak nampak atau mendengar jika dipanggil.  Jalil cuba juga untuk berenang namun arus deras yang berlawanan menggagalkannya.

Hatinya takut berbaur hiba.  Takut mengenangkan keadaan dirinya ketika itu yang sudah tidak berdaya yang boleh mengundang bermacam-macam kemungkinan. Sepanjang beliau terapung kelibat Jerung banyak kali dilihatnya. Obor-obor membelit badannya dan gatal, bisa, pedih yang sangat menyakitkan. Jalil betul-betul pasrah.  Sudah lebih 20 jam beliau bersabung nyawa di lautan.  Hanya Allah sahaja tempat Jalil mengharap.  Kematian boleh menjemput beliau bila-bila masa samada dalam bentuk disambar Jerung, kelemasan, kesejukan, kelaparan atau mungkin beliau dilanggar kapal atau bot yang melalui di kawasan itu.  Bermacam-macam kemungkinan bemain di fikirannya yang cuma mampu diterjemah dengan doa, istighfar dan laungan azan agar Allah mencampakkan keajaiban.  Alhamdulillah, dalam keadaan lapar dan dahaga Allah  telah menurunkan hujan lebat dan Jalil hanya membuka mulut menadah air hujan sebagai penghilang dahaga. Siang hari keduanya iaitu 11 Apr 1993 cuaca agak baik. Cuaca panas akan menambahkan lagi keletihan dan dahaga.  Seekor burung camar datang hinggap di atas badannya yang terapung bagaikan malaikat yang datang bertanya kabar dan memberi pengharapan kepada Jalil supaya bersabar dan bakal diselamatkan tidak lama lagi.

Hiba mengenangkan isteri yang sedang hamil 4 bulan mengandungkan anak pertamanya.  Apakah nasib yang akan dialami oleh isteri dan anaknya jika ketiadaan beliau nanti.  Hiba juga mengenangkan sampai saat ini rakan seperjuangan KDSS maupun tim search and rescue (SAR)  tidak datang menyelamatkannya.

Dalam keadaan hambanya yang sudah berputus harap untuk terus hidup, tiba-tiba Allah telah mencampakkan keajaiban memakbulkan doa dan pengharapan hambanya yang sudah tidak berdaya dan pasrah menerima apa saja kemungkinan yang ditakdirkan.  Lebih kurang jam 1700, sebuah kapal dagang lalu berhampiran dengan kedudukan Jalil.  Mengumpul sekuat tenaga Jalil melambai-lambai ke arah kapal tersebut dengan menggunakan jaket keselamatan.  Jaket yang berwarna merah itu lebih mudah untuk dilihat oleh pemerhati kapal berbanding lambaian tangan kosong. Namun tindakan Jalil tidak berhasil bila melihat tiada respon dari pihak kapal yang berlalu pergi.

Kecewa melanda di hati Jalil.  Fikirnya sudah tiada harapan lagi baginya untuk hidup setelah peluang yang sesekali datang ini berlalu begitu saja.  Posisi Jalil sudah melepasi ke buritan kapal …tiba-tiba seorang anak kapal yang berada di buritan terpadang ke arahnya lantas memaklumkan kepada kapten kapal.  Beberapa ketika kelihatan kapal tersebut menukar haluan menuju ke arahnya.  Semangatnya pulih serta merta.  Allah telah memakbulkan doanya.  Kapal GASTOR GAS  yang berdaftar di Panama dalam pelayaran ke Korea telah menyelamatkan dirinya.

24 jam kemudian kapal GASTOR GAS berlabuh di Singapura dan menyerahkan Jalil kepada Imigresen Singapura sebelum diserahkan kepada BEREK TLDM  Woodlands. Di BEREK TLDM, Jalil cuma dirawat sebagai pesakit luar di Sickbay (Rumah Sakit ATM), jauh meleset dari perkiraan Jalil sebelum itu dia sekurang-kurangnya akan di wadkan di Hospital beberapa waktu bagi menghilangkan trauma di samping merawat kulitnya yang hancur teruk. Belum pun terubat kesedihan itu pada Jalil diarahkan balik ke Markas Wilayah Laut 2 (MAWILA 2) di Kuantan dengan menaiki bas Ekspres untuk Board of Inquiry (BOI). Terlintas di benak Jalil, dia seolah-olah dilayan seperti orang salah.  Dia jadi keliru.

Apa telah terjadi kepada dua orang lagi rakannya?. Hairozali ditawan oleh awak-awak BPTT dan dibebaskan di Songkhla Thailand dan Buffer Al-Haimi hilang tanpa berita.  Mungkin samudera nisannya.  Berita ini diketahui setelah beliau tiba di MAWILA 2 bila Hairozali memberitahunya.  Hairozali tiba di MAWILA 2 sehari lebih awal daripadannya.
Walaupun Jalil masih trauma dan fobia dengan laut akibat dari peristiwa lepas namun beliau dikehendaki mengikuti pelayaran macam biasa dan meneruskan perkhidmatan di KDSS sehingga 1995.

Dari tahun 1995 hingga tahun 1996 Jalil ditugaskan di MAWILA 2 bahagian Pusat Kawalan Berek. Pada tahun 1996, Jalil diderafkan ke Berek TLDM Woodlands Singapura sehingga tutupnya Berek TLDM Woodlands pada tahun 1998 lalu berpindah ke Pangkalan TLDM Tanjong Pengelih sehinggalah tahun 1999 yang mana mencapai tempoh tamat perkhidmatan (TTP) wajib selama 13 tahun, Jalil mengambil keputusan untuk tidak menyambung perkhidmatan.

Sejak peristiwa hitam yang terjadi ke atas dirinya, Jalil merasakan dia  tidak boleh bertahan lebih lama lagi dalam perkhidmatan TLDM memandangkan TLDM sendiri pun tidak pernah mengambil ingatan atas peristiwa tersebut apatah lagi untuk menghargai pengorbanan beliau sekurang-kurangnya.  Selepas peristiwa itu hanya kerajaan negeri Pahang sahaja yang telah menyumbang wang tunai RM1,000.00 kepadanya.
Untuk ‘arwah’ Al-Haimi yang diistiharkan mati selepas beberapa ketika, namanya diabadikan pada dewan serbaguna MAWILA 2 di samping berhak menerima pencen bulanan kepada warisnya.  Manakala Hairozali meneruskan perkhidmatan.

Kehidupan Pasca Perkhidmatan

Jalil menyedari menamatkan perkhidmatan tanpa pencen akan berhadapan dengan cabaran yang lebih besar jika tidak mengurus diri dengan betul terutamanya dalam soal ekonomi.

Sekarang Jalil mencari rezeki dengan berkerja sendiri seperti mengambil upah memotong buah Kelapa Sawit dan apa-apa saja kerja halal yang boleh mendatangkan wang. Bekerja sendiri walau pun pendapatan tidak tetap namun hatinya lebih tenteram, dengan pekerjaan inilah Jalil menyekolahkan 4 orang anaknya yang kini berumur 18, 16,12 dan 10 tahun.

Mengakhiri perbualan, Jalil berpesan kepada rakan-rakan yang masih dalam perkhidmatan supaya berhati-hati ketika bertugas dan ambillah cerita ini sebagai pedoman kerana kecelakaan boleh menimpa kita tanpa kita mengundangnya.  Duka sengsara jangan mengharapkan ada orang yang akan mengenang dan menghargainya melainkan anda adalah Sang Juara yang menjulang piala yang menjadi kebangggaan negara.  Derita dan mati dalam menjaga kedaulatan negara belum pasti anda akan diangkat sebagai wira.
PERAJURIT
 
Setelah membaca isi kandungan yang ditulis oleh Pak Lang Hamzah yang diposkan juga menerusi Facebook, agak lama juga Pak Mail bermenung memikirkan nasib yang menimpa Jalil dalam mengharungi peristiwa kritis dan menakutkan ketika terapung keseorangan selama 29 jam sementara menanti untuk ditemui dan diselamatkan. Hanya Allah swt jua yang mengetahui perasaan Jalil ketika itu.  Tidak mungkin orang lain yang tidak berpengalaman mengalami situasi seperti itu merasai bagaimana perasaannya.

Walaupun suatu ketika dahulu Pak Mail pernah juga mengalami situasi yang hampir sama seperti ini dalam kejadian tenggelamnya KD Sri Perak, tetapi ia amat berbeza. Walaupun jangka masa Pak Mail berada di laut ia itu selama 72 jam, namun Pak Mail tidak keseorangan. Pak Mail masih bertemankan seramai 25 anak-anak kapal yang lain. Pak Mail dan teman-temannya juga tidak terapung secara berasingan. Tetapi Pak Mail dan teman-teman dapat berlindung di dalam pelampong penyelamat. Pak Mail dan teman-teman masih juga dapat berlindung dari panas yang terik dan hujan yang turun serta angin laut yang dingin dan bergelora.

Pak Mail masih bermenung lagi.  Pada fikiran Pak Mail pengalaman getir yang dilalui oleh Jalil jauh lebih hebat dari apa yang dilalui sendiri oleh Pak Mail dan teman-temannya. Terapung di dalam pelampong penyelamat begitu menakutkan. Yang paling ditakuti ialah dilanggar kapal pada waktu malam sewaktu lampu pelampong penyelamat tidak berfungsi. Apatah lagi jika terapung sendirian. Berbagai-bagai fikiran yang tidak baik datang menerjah. Mungkin yang paling menakutkan Jalil ialah apabila menjadi makanan ikan jerung yang berkeliaran.

Pak Mail masih terus bermenung lagi. Pak Mail merasa sedih dan kecewa memikirkan rentetan tindakan yang diambil oleh pegawai atasan Jalil setelah diselamatkan.

Tanpa memikirkan kesan trauma yang dialami oleh Jalil, pegawai atasannya terus mengarahkan Jalil melapur diri ke kapal lamanya setelah hanya diberi rawatan sebagai pesakit luar di Rumah Sakit ATM, walaupun kesan kulitnya yang hancur teruk masih kelihatan.

Di mana perginya budi bicara pegawai-pegawai TLDM yang bijak pandai ketika itu dalam menangani masalah ini. Di mana letaknya ihsan sebagai seorang Islam dari kalangan pegawai atasan TLDM. Apakah telah hilang pertimbangan fikiran yang waras dari pegawai atasan TLDM sehingga melupakan kebajikan orang bawahan mereka.

Sebaliknya, Pak Mail teringat sejurus setelah Pak Mail dan teman-temannya diselamatkan, semua anak-anak kapal telah diberi cuti selama dua minggu tanpa rekod.

Mengapa Jalil dan seorang lagi rakannya Hairozali yang telah ditawan oleh awak-awak BPTT dan kemudiannya dibebaskan tidak diberi cuti tanpa rekod seperti Pak Mail.

Mungkin juga pada fikiran Pak Mail, pegawai atasan akan mempertikaikan kebajikan bagaimana yang perlu diberi dalam menangani situasi seperti ini. Mungkin mereka juga akan bertanya, ‘What do you expect’.

Lantas Pak Mail juga teringat akan kata-kata sinis  Nabil Raja Lawak Astro, ‘Lu fikirlah sendiri’.

Anehnya, kisah-kisah seperti ini hanya akan diketahui umum hanya apabila seseorang anggota yang terlibat di dalam sesuatu peristiwa itu telah bersara. Mereka akan mula keluarkan cerita-cerita benar yang terlalu pahit untuk ditelan dan diterima hakikatnya oleh pihak atasan TLDM. Sewaktu masih berpakaian seragam mereka yang terlibat di dalam sesuatu peristiwa itu sama sekali dilarang memberi kenyataan kepada media. Hanya jurucakap TLDM sahaja yang dibenarkan mengeluarkan kenyataan.

Pak Mail bermenung dan terus bermenung. Akhir sekali Pak Mail terfikir, bila agaknya kisah ‘Terbakarnya KD Sri Inderapura’ akan diceritakan.