Pengikut

Ahad, 27 Mei 2012

Sekadar Ingatan...


Dewasa ini  di mana sahaja Ustaz Azhar Idrus dijemput memberi syarahan agama, ramai yang hadir. Terdapat juga jemaah yang hadir datang dari jauh semata-mata untuk mendengar syarahannya. Ini suatu perkembangan yang sangat baik.

Dengan kemunculan penceramah terkenal seperti beliau dewasa ini telah mengisi kelompongan waktu yang agak lama (sepanjang ingatan saya) setelah suatu ketika dahulu seorang penceramah Indonesia yang agak muda usianya berjaya menambat hati ramai insan-insan yang dahagakan ilmu untuk amalan rohani.

Masihkah pembaca ingat kepada Ustaz Nursalam Al-Hafiz. Seorang penceramah yang seringkali apabila memulakan ceramahnya akan membaca ayat-ayat Quran dengan lunak dan merdu. Beliau amat terkenal pada lewat-lewat tahun 80an dan awal tahun 90an.
Gambar ihsan google
Beberapa kali juga saya pernah bersua muka dengan beliau dan berbual seketika. Syarahan-syarahan yang beliau berikan sangat berkesan dan menyelinap masuk dijiwa  ramai pendengar. Sama ada secara ‘live’ atau melalui kaset.

Saya masih ingat suatu ketika sedang saya, ayah dan arwah ibu saya mendengar ceramah beliau di rumah menerusi kaset yang berjudul ‘Dari mana dan ke mana...’ tanpa disedari airmata kami mengalir membasahi pipi disertai isakan kecil. Corak penyampaian beliau lembut tetapi amat terkesan dan dirasai dihati.

Buat diri saya, saya sangat suka dan senang sekali mengikuti corak penyampaian ceramah agama seperti ini. Lembut serta diisi dengan fakta ilmu. Corak penyampaian yang berjaya mengetuk dan menambat pintu hati manusia-manusia yang punyai hati yang keras.

Pak Mail: Rindu untuk bertemu dan mendengar syarahan Ustaz NurSalam Al-Hafiz.

Sabtu, 26 Mei 2012

Pengharapan Ahli KVTTB


Untuk renungan Presiden dan AJK KVTTB.
Harapan dari ahli KVTTB dan juga yang masih belum menjadi ahli KVTTB.


  • Azmi Ahmad klu KVTTB dapat membantu YTB (Yang Tidak Berpencen) pada masa hadapan , alhamdulillah...... jd sudah lama sikit KVTTB pula terikut jejak PBTM...
    semua ni memerlukan AJK yg betul betul Bersih, Cekap dan AMANAH
    11 hours ago ·  ·  3
  • Ostrich Kasawari adakah kita pasti yg KVTTB tidak jadi mcm PBTM...selalu nya sesuatu persatuan tu ditubuhkan ..ade kepentingan tersendiri...bukan utk ahli
    11 hours ago ·  ·  1
  • Ostrich Kasawari selalunya segala kemudahan ..kepentingan akan dimonopoli oleh kroni2...yg dibawah akan tgok dan mendengar sahaja ..
    11 hours ago ·  ·  1
  • Mustafa Kamal Ostrich Kasawari.. mintak2 taklah terjadi camtu... wallahualam
    11 hours ago ·  ·  1
  • Ostrich Kasawari mmg kita tak mau perkara mcm ni terjadi...takada gunanya kalau beratus persatuan ditubuhkan..benda yg sama berulang ..bantuan dan kemudahan dimonopoli....baik persatauan ..jabatan..kememnterian yg dah ada tu digunakan dgn sepenuhnya utk kebajikan bekas tentera ni...bermula dgn kor atau rejimen ..perhebat.. pbtm..kvttb ..satu link yg cukup untuk kebajikan dan kemudahan bakal2 pesara n pesara
    10 hours ago ·  ·  1
  • Mustafa Kamal apa2 pun KVTTB telah dgn rasminya ditubuhkan dan diperakui oleh PM serta proses penyaluran dana sedang diperincikan..
    10 hours ago · 
  • Ostrich Kasawari kemana hilangnya cerdik pandai yg dilahirkan dlm tentera dulu...adakah misai2 bertaring masa dlm tentera dulu ..telah dipotong ..mengapa tak diguna segala kecerdikan dan kepandaianserta keberanian semasa perkhidmatan dulu..untuk membantu memaju dan menaikkan taraf pesara2 tentera....
    10 hours ago ·  ·  1
  • Ostrich Kasawari kita tunggu dan lihat apa yg KVTTB akan lakukan...pada AJK2 KVTTB ..fikirkanlah dan kajilah dgn sebaik baiknya...agar segala kemudahan dan peruntukan dpt sampai kepada semua ahli..dan carilah jln utk..mencari semua ..bekas2 tentera yg tidak berpencen..agar dpt menjadi ahli KVTTB...dan buatlah kerja dgn sepenuh hati..kerana byk ranjau dan duri yg akan datang.....saya menyokong penuh penubuhan KVTTB selagi di jalan yg betul

Jumaat, 25 Mei 2012

Pagi ini...


Aku terjaga dari tidur
Aku renungi diriku ini

Aku kira...
Banyak kekurangan berbanding kelebihan
Banyak kelemahan berbanding kekuatan
Banyak kealpaan berbanding kesedaran
Banyak keinginan berbanding kesyukuran

Namun, aku kira...
Aku miliki suatu kenikmatan
Sedikit kefahaman agama yang kuharap akan berkekalan

Begitu pun jua...
Aku tidak punyai kekuatan
Untuk mengamalkan dengan penuh kemampuan

Bantuku Ya Allah...bantuku

Rabu, 23 Mei 2012

2045


Saad sedang duduk di bangku laluan kaki lima KL Sentral ditemani beberapa rakan pemandu teksi yang lain. Seorang lelaki Cina separuh umur berlalu sambil tersenyum memandang Saad. Saad membalas senyumannya.

‘Wah... kayalah lu’, lelaki Cina itu melontarkan kata-kata kepada Saad.

Saad tersenyum tanpa mengerti apa maksud lelaki Cina itu yang terus berlalu pergi.

Selang beberapa minit kemudian, datang pula seorang lagi lelaki Cina lain menegur Saad sambil bertanya.

‘Bila mau belanja gua makan’.

‘Sekarang pun boleh’, Saad membalas bersahaja.

‘Tak apalah, lain kali saja...’, sahut lelaki Cina itu dan berlalu pergi.

Dalam hati Saad tertanya-tanya, ‘Si lelaki Cina ni tak pernah-pernah meminta aku belanja makan tiba-tiba hari ini pulak meminta belanja makan, apa hal pulak....’.

Tidak berapa lama kemudian datang pula seorang kawan Saad memberi salam dan terus berkata.

‘Wah...rugi aku tak beli nombor kereta engkau. Naik... ‘first prize’. Nombor kereta kau 2045 kan’

‘La......gitu rupanya. Patutlah dari tadi ada yang kata aku jadi kaya. Seorang lagi minta aku belanja makan. Rupanya nombor kereta aku naik’.

Tapi Saad bukan seorang kaki nombor ekor.

Beginilah resamnya antara tabiat pemandu-pemandu teksi. Baik dari bangsa Cina, India mahupun Melayu sendiri. Sangat gemar membeli nombor ekor. Sekali beli bukan seringgit dua. Malah berpuluh-puluh ringgit. Tabiat yang sangat sukar untuk dibuang.

Malahan ada di antara beberapa mereka yang telah pergi menunaikan haji. Balik dari menunaikan haji, berhenti sementara dari membeli nombor ekor. Tak lama kemudian sambung meneruskan tabiat lama membeli nombor ekor.

‘Tak tahanlah... cuba nasib’, kata mereka.

Namun tidak semua pemandu teksi bersikap begitu.....

Isnin, 21 Mei 2012

Anakku ke negeri China


Semalam petang anak kedua saya telah berlepas pergi ke negeri China bersama kawannya Zahid. Anak saya kelihatan sangat teruja. Mungkin kerana ini merupakan kali pertama anak saya akan merasai menaiki pesawat. Mereka ke negeri China atas urusan perniagaan. Bagi mereka yang telah biasa sedari kecil menaiki pesawat ditemani ibu atau ayah mungkin tiada punyai perasaan sedemikian.

Tidak dinafikan saya juga pernah merasai perasaan sedemikian sewaktu pertama kali menaiki pesawat suatu ketika dahulu. Maklumlah kami bukan keluarga kaya yang sewenang-wenangnya mampu untuk membayar tambang pesawat untuk kemana-mana yang dihajati. Namun dewasa ini tambang untuk menaiki pesawat amat murah dibandingkan dahulu. Ini kerana syarikat penerbangan Air Asia menawarkan harga tambang yang mampu dibayar oleh sesiapa sahaja.

Dahulu apabila sebut naiki pesawat, pada fikiran masyarakat hanya orang berada sahaja yang layak. Ini kerana tambangnya tidak murah. Dahulu tiada syarikat penerbangan tambang murah. Tidak seperti hari ini terdapat beberapa syarikat yang bersaing menawarkan harga tambang murah.

Inilah yang dikatakan ‘win, win situation’. Syarikat yang mengendalikan penerbangan tambang murah meraih keuntungan lumayan disamping orang ramai atau pengguna menikmati manfaat pengangkutan awam yang efisien dan murah. Tidak hairanlah kalau saban tahun Air Asia mencatat keuntungan demi keuntungan berbanding MAS yang bilangan tahunnya banyak mencatat kerugian daripada keuntungan walaupun dengan bantuan kewangan dari kerajaan.

Apa pun semuga Allah selamatkan perjalanan anak saya dan kawannya pergi dan kembali ke tanah air Malaysiaku.

Amin......

Ahad, 20 Mei 2012

Baru setengah jam.....


Baru setengah jam hujan......
Pokok tumbang menimpa wayar letrik jalanraya sebentar tadi .....
Baru setengah jam hujan......
Banjir kilat di belakang rumah dan di sana sini petang semalam.......
Baru setengah jam hujan......
Tanah tinggi runtuh.......
Mudah-mudahan Allah hindarkan kita semua dari segala musibah yang lebih buruk.

Amin.....


Rabu, 16 Mei 2012

Keanak-anakan


Dan sesiapa yang Kami (yakni Allah) panjangkan umurnya, Kami kembalikan kepada asal kejadiannya (serba lemah). Mengapa mereka tidak mahu memikirkannya   Quran Surah Yaasin, ayat 68

Sewaktu kecil pada awal usia kanak-kanak dan/atau ketika masih dibangku sekolah rendah pasti ramai di antara kita pernah apabila marah kepada seseorang akan menunjukkan punggung kita kepada orang tersebut. Inilah antara ciri-ciri keanak-anakan. Ciri-ciri sikap yang masih mentah. Tidak dapat memikirkan persepsi negatif orang lain di atas tindakbalas yang kita lakukan.

Pagi semalam satu ‘acara senaman punggung’ oleh sekumpulan kecil dari Persatuan Veteran Tentera Melayu (PVTM) diadakan di hadapan rumah Pengerusi Bersama Bersih Datuk Ambiga dengan tujuan untuk mengaibkan beliau.

Saya tidak menyetujui tindakan mereka yang saya anggap keterlaluan dengan menonggeng mengarahkan punggung-punggung mereka ke rumah Ambiga.

Nyata sekali yang patut merasa keaiban itu bukannya Ambiga tetapi sebaliknya mereka dari kumpulan ini yang sepatutnya merasa malu atas tindakan bodoh dan keanak-anakan itu. Inilah yang dinyatakan oleh Allah di dalam ayat yang saya paparkan di atas. ‘Kami (yakni Allah) kembalikan asal kejadiannya’. Allah kembalikan mereka menjadi lemah fikiran seperti kanak-kanak. Tidak dapat memikirkan natijah atas apa yang mereka lakukan.

Di manakah letaknya nilai keperibadian bangsa Melayu yang penuh dengan sikap toleransi dan budi pekerti mulia. Di manakah letaknya jati diri bangsa Melayu yang kaya dengan peradaban luhur dan tinggi.

Banyak cara kita boleh sampaikan bantahan atas perkara yang kita tidak berpuas hati. Dari sekecil-kecil demontrasi kepada sebesar-besar demontrasi masyarakat Malaysia mempertontonkan kepada generasi muda kita. Demonstrasi dibalas dengan demonstrasi. Cacian disambut cacian. Kata-kata kesat diiring pula dengan kata nista.

Di mana titik perhentiannya.

Selasa, 15 Mei 2012

Bertemu Rakan Lama


Minggu lepas aku berada di Melaka selama 3 hari kerana menghadiri majlis pernikahan anak saudara isteriku di Bukit Baru, Melaka. Sepanjang berada di Melaka aku tinggal di sebuah homestay di Lorong Bukit Piatu 4, Bukit Piatu. Biliknya sederhana besar, bersih dan amat selesa. Ianya sangat sesuai untuk kami bertiga aku, isteri dan anak perempuanku.
Homestay Warisan
Kami bertolak dari Kuala Lumpur pada hari Jumaat jam 11.00 pagi dan tiba di rumah iparku lebih kurang jam 1.10 tengahari. Di rumah iparku, beliau sudah sedia menanti untuk membawaku ke masjid yang berdekatan untuk solat Jumaat. Di masjid ini juga majlis akad nikah pengantin akan diadakan pada sebelah petang selepas solat asar nanti. Setelah selesai solat Jumaat sewaktu berjalan bersendirian aku ditegur dari arah belakang oleh seseorang.
Masjid Al-Ehsan, Bukit Baru, Melaka
‘Mail’ aku berpusing menoleh kearah panggilan tersebut.

‘Eh, Zali’, aku membalas tegurannya.

‘Engkau tinggal di mana’, Zali bertanyaku.

‘Aku tinggal di KL’.

‘Habis kau datang sini buat apa’, Zali meminta kepastian.

‘Anak saudara isteri aku nak nikah, ipar aku duduk di Bukit Baru’.

Ghazali ialah salah seorang sahabat lama sewaktu berkhidmat di dalam TLDM dahulu. Kami juga sama-sama menghadiri kursus asas Radio Komunikasi di KD Pelandok, Woodlands, Singapura. Beliau adalah dari kelas lain. Satu kelas ‘junior’ dariku. Namun kami tinggal di berek yang sama di ‘Y’ Blok.

Oleh kerana iparku sudah agak lama menunggu di keretanya untuk pulang, aku terpaksa meminta diri untuk sementara dan berjanji akan bertemu pada lain waktu. Sebelum berpisah Zali sempat memberiku kad perniagaannya untuk dihubungi nanti.

Setelah selesai acara pernikahan di masjid pada sebelah petang dan diikuti pula majlis kenduri doa selamat selepas solat isya’ di rumah iparku, aku mengambil peluang untuk menemui Ghazali di sebuah restoran di hadapan masjid tempat kami bertemu.

Aku menunggunya untuk beberapa ketika. Tidak lama kemudian Ghazali tiba ditemani isterinya. Beliau kemudian mengajakku menaiki keretanya dan dibawaku ke suatu tempat untuk ditemukan pula dengan kawan-kawan lain. Di dalam kereta Ghazali sibuk membuat beberapa panggilan kepada kawan-kawan lama yang tinggal berdekatan.

Kami tiba di sebuah gerai di Serkam, Melaka. Hanya seorang sahaja yang dapat datang untuk menemuiku iaitu Hassan dari pengambilan 131. Rahmat yang sama pengambilan dengan Ghazali berada di Muar dan tidak dapat datang. 
Namun aku sempat berbual seketika dengannya menerusi telepon bimbit. Rahmat juga amat baik denganku ketika sama-sama mengikuti kursus.

Kami berbual-bual mengimbau kisah-kisah lampau sewaktu di dalam TLDM dan juga hal-hal semasa. Sebenarnya aku tidak begitu ingat tentang Hassan. Namun setelah lama cuba mengingati akhirnya dapat juga mengingati sedikit akan diri beliau sewaktu di dalam TLDM. Kami bertiga telah tidak bertemu lebih 28 tahun.
Bersama Hassan (kiri) dan Ghazali (kanan)
Kami berbual sehingga hampir jam 12.00 tengah malam. Aku terpaksa meminta Ghazali menghantarku pulang kerana bimbang isteriku sedang menanti untuk pulang ke homestay.

Beginilah kehidupan manusia. Allah swt telah menentukan untuk aku bertemu semula dengan teman-teman seperjuangan TLDM suatu ketika dahulu.

Alhamdulillah. Segala puja dan puji bagi Allah.



Sabtu, 12 Mei 2012

Pagi Yang Indah Di Bukit Piatu, Melaka

Jam 5.48 pagi. 

Maha suci Allah
Yang menjadikan malam dan siang
Bulan dan bintang
Gelap dan terang
Jam 6.51 pagi
Maha suci Allah
Yang menjadikan pagi dan petang
Langit yang meninggi
Awan yang berkepul-kepulan
Cahaya kesiangan

Maha suci Allah yang menjadikan semua ini
Tidak dengan sia-sia